Rabu, 27 November 2019

Bambam House, Malang, Guest House Murah Fasilitas Wah


Yuhuuu! Rekomendasi penginapan murah tapi nyaman di Malang datang lagiiii (udah kayak woro-woro promo Harbolnas yee? Haha)

Kalau diinget-inget, dalam waktu 2 tahun terakhir ini saya udah nginep di sekitar 18 penginapan di Malang dan Batu, hanpir semuanya udah saya review di blog. Makanya udah bingung mau bikin kalimat pembuka kayak gimana lagi, wakaka. Jadi langsung aja ya, kali ini saya mau review guest house baru yang masih kinyis-kinyis dengan bangunan yang didominasi warna kuning dan putih, Bambam House.


Guest house ini saya pesan lewat aplikasi OYO dan dapat tarif cuma Rp 127 ribu aja. Harga awalnya di OYO sih Rp 327 ribu tapi saya pakai kode promo untuk pengguna pertama, OYOIPRNEW, jadi dapat potongan Rp 200 ribu. Iya iya, ini memang kali ke dua saya memesan penginapan pakai OYO, tapi yang pertama di Noura Guest House Malang itu saya pesan pakai akun suami, sedangkan kali ini pakai akun saya jadi itungannya saya kan masih pengguna baru, hehehe.

Baca juga: Penginapan Murah dan Oke di Malang di Bawah 200 Ribu

Lokasi Bambam House berada di jalan Kadaka, Malang. Masuk gang seberangnya Sanger Kopi Aceh. Lokasinya super duper strategis, dekat dari tempat nongkrong dan makan hits. Tinggal bersin aja, udah bisa nongkrong di Kopja yang berada persis di samping guest house, bersin dua kali udah sampai di HDR Comic Cafe yang cuma beda 2-3 bangunan. Kalau lapar tinggal nggelinding dikit udah sampai di Soto Medan, Sanger Kopi Aceh, Jankjank Wings, Pizza Hut, Warteg Jie, dll. Pengen kopi kekinian juga tinggal lompat, udah sampai di semacam kompleks tempat nongkrong gitu, dari Kopi Soe sampai Kopiyor! Ngumpul semua di situ.

Baca juga: Sahur On the Road 2019 di Malang

Atau tiba-tiba kangen kuliah, stater motor bentar udah sampai di Politeknik Negeri Malang atau Universitas Brawijaya (Emang deh Meriska kalau gak lebay, tangannya bakal cantengen kayaknya, haha)

Tapi apalah arti lokasi strategis kalau kondisi penginapannya kacrut kan?

Nah, Bambam House ini di luar ekspektasi banget sih. Ya mungkin karena penginapan yang relatif baru kali ya? Jadi setiap sudutnya terbilang masih bersih dan cling.

Dari luar, bangunan Bambam pasti bakal menarik perhatian siapa pun yang lewat karena warnanya yang mencolok dengan dominasi putih dan kuning. Tapi kuningnya gak norak dan gak bikin sakit mata kok, malah meningkatkan hasrat untuk berfoto ria, haha.

Untuk ukuran guest house, fasilitasnya terbilang oke banget dan beda dari guest house kebanyakan terutama yang ada di Malang.

Bangunan Bambam House terdiri dari beberapa lantai, kayaknya lebih dari 4 lantai deh dan mereka punya lift. Liftnya kecil sih, mungkin cuma cukup untuk 3-4 orang aja. Tapi sistem liftnya udah pakai kartu donk. Begitu pun dengan akses masuk ke kamar juga sudah menggunakan kartu.

Lantai paling dasar, cuma berisi ruang resepsionis dan area parkir dengan bentuk letter U. Parkirannya gak terlalu luas tapi gak sempit juga kok. Cukuplah menampung beberapa mobil dan motor. Kalau lagi penuh, biasanya kunci mobil kita diminta oleh staf hotel buat jaga-jaga kalau harus dipindah.


Kami mendapat kamar tipe twin bed di lantai 2. Kayaknya semua kamar kelasnya sama cuma dibedain kasurnya double bed atau twin bed aja. Kasurnya cukup nyaman dan kualitasnya bagus, buat saya empuknya pas. Btw, saya gak terlalu suka kasur yang keempukan. Nah! Kasurnya Bambam itu tipe yang rada padat, gak langsung ambles begitu dinaikkin. Kualitas bantalnya juga oke, gak terlalu empuk tapi gak keras juga.

Meskipun dapat kasur twin bed, tapi ukuran bednya gak sempit amat kok. Masih cukup lega untuk saya tidur bareng Nayla.

Ukuran kamarnya cukup luas dengan desain yang minimalis dan didominasi warna putih kuning. Tiap kamar punya balkon yang diperuntukkan bagi yang mau merokok. Balkonnya kosongan ya, gak ada meja kursi. Mungkin karena di lantai 2 jadi view dari balkon kamar kami ya hanya atap rumah bangunan sebelah.

Entah karena masih baru atau emang pengen mempertahankan idealismenya, aksesoris khas OYO yang saya temui di kamar cuma terlihat pada amenitiesnya aja. Biasanya kan penginapan yang bekerja sama dengan OYO bakal dipenuhi identitas OYO di mana-mana terutama di kamar seperti kain kasur, bantal kecil, dan lukisan atau wall decor. Kalau di Bambam House ini kamarnya malah Bambam banget karena ada bantal kecil berwarna kuning dengan gambar seekor kucing. Tulisan OYO yang biasanya ada di bagian depan hotel dengan ukuran jumbo juga jadi cuma seuprit doank di Bambam. Kalau yang gak tau gak bakal ngeh kalau penginapan ini udah jadi partnernya OYO.

Balik ke fasilitas di Bambam House, di dalam kamar kami juga ada nakas, meja kerja plus rias, AC, wifi, LCD TV lumayan gede dengan saluran berbayar, dan kamar mandi dengan shower air hangat. Semua furniture dalam kamar tak luput dari warna putih dan kuning. Yang bikin terwow-wow lagi kualitas gambar di TVnya gak mbleret alias burek alias penuh dengan rintik hujan. ACnya dingin dan Wifinya kenceng cuma waktu dini hari sempat putus-putus beberapa kali.




Bisa dibilang fasilitas dan penampakan kamarnya udah mirip hotel budget dari jaringan ternama lah, kecuali kamar mandinya. Kamar mandinya bersih dan shower air hangatnya cukup stabil kok, cuma minimalis. Hanya ada closet dan shower aja tanpa ada wastafel. Saya sih gak masalah, yang penting bersih dan gak bau aja udah cukup.


Ada satu lagi nilai plus dari Bambam House, yaitu di tiap lantai disediakan satu spot untuk nongkrong yang dilengkapi dengan meja, ayunan, dan dispenser elektrik dan ada satu spot di sudut lain yang berisi sofa. Ohya, selain itu yang saya suka juga lorong yang menghubungkan tiap kamar diberi full karpet sehingga memberikan kesan yang hangat. Di sepanjang dinding lorong banyak ditempel pajangan berisi kisah tentang Bambam.




Ternyata, Bambam itu adalah nama dari kucing peliharaan pemilik penginapan. Dan pemilik Bambam House juga merupakan pemilik dari HDR Comic Cafe, Cafe untuk para penggemar komik dan action figure yang lokasinya cuma beda 2 bangunan dari Bambam House. Cinta banget sama kucingnya rupanya ya?


Tadinya saya pikir kalau semua sudut Bambam House ini didominasi warna putih dan kuning tapi rupanya saya salah karena kamar-kamar di lantai 1 ternyata warnanya dominan putih dan pink, gak tau juga kenapa dibuat beda-beda. Tapi tetep oke kok dominasi warnanya, cuma saya lebih suka dominasi warna kuning karena kesannya lebih cheerfull aja, hehe.

Buat yang mencari penginapan murah di sekitaran area kampus di Malang dengan fasilitas hampir setara budget hotel, boleh lah coba menginap di Bambam House.

1 komentar:

  1. desainnya dominan kuning. Warna kesukaan istri saya nih. Pastinya bakal mupeng dia.
    Btw keren ya tiap lantai ada publik area untuk nongkrong dan arena anak bermain

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p