Rabu, 30 Januari 2019

Kapal Garden Hotel Malang, Sensasi Menginap Ala Kapal Pesiar


Beberapa waktu lalu saya sempat bilang ke suami kalau bosan menginap di hotel yang gitu-gitu terus. Pengen staycation di hotel yang punya konsep unik tapi gak meninggalkan unsur moderen kayak boutique hotel di Bali atau Jogja macem Adhistana gitu lah. Interiornya unik dan bagus.

Setelah cek satu persatu hotel di Malang dan Surabaya *maklum ya, duit kita belum bisa sampai ke kota yang jauh-jauh, wkwk* nemulah beberapa hotel yang konsepnya seperti keinginan saya dan fasilitasnya cocok untuk anak-anak. Dari beberapa daftar tersebut, salah satunya baru aja kita inapi minggu kemarin yaitu Kapal Garden Hotel Malang.



Kapal Garden Hotel ini merupakan penginapan milik Taman Rekreasi Sengkaling, lokasinya juga berada di area wisata dekat loket masuk yang mana dekat dari perbatasan Malang-Batu. Dari namanya aja udah bisa ditebak kan ya kalau hotel ini konsepnya dibuat seperti layaknya tidur di dalam kapal. Katanya sih seperti kapal pesiar, tapi mohon maaf aja nih rakyat jelata belum pernah ngerasaain masuk kapal pesiar beneran jadi gak tau udah mirip aslinya apa gak.

Bangunan hotel ini aslinya sudah ada sejak tahun 1986 kemudian dirombak jadi penginapan dengan konsep moderen kayak sekarang dengan tetap mempertahankan bentuk asli bangunan. Emang Taman Sengkaling itu merupakan salah satu tempat wisata jadul di Malang, jadi gak heran kalau ada bangunan tua di dalamnya.

Meskipun sudah dirombak, tapi dari luar kesan bangunan jadulnya itu masih kerasa. Nah baru deh, pas udah masuk ke area lobby.. Boom! Suasananya berubah moderen banget. Desain elektik di area lobby yang berwarna warni langsung sukses menarik perhatian dan keinginan buat foto-foto, eeaa. Meja resepsionisnya terbilang kecil, tapi komputernya udah pakai iMac tsay. Area lorong juga gak kalah menarik dengan deretan lampu yang bisa memantul di lantai.



Luasan kamar kami terbilang kecil dan sempit tapi penataannya bikin gak terasa terlalu sumpek. Lucunya area wastafel ada di bagian luar kamar mandi. Tapi malah bagus karena kamar mandinya jadi lega karena cuma berisi shower dan closet. Kasurnya model bunkbed sehingga sukses menghemat space di kamar. Dan salah satu alasan pengen nginep di Kapal Garden Hotel ini emang karena pengen nyobain tidur di bunkbed, wkwk norak emang akutu.

Ide menarik lainnya dari kamar di Kapal Garden Hotel adalah lemari tempat menggantung pakaian berada di bawah tangga bunkbed alias jadi satu dengan kasur bawah. Di bawah tangga juga terdapat laci penyimpanan. Saya sama suami langsung kepikiran pengen niru desainnya buat di rumah.

Fasilitas di kamar kami terbilang minim, maklum ya kamar tipe termurah di hotel bintang 3. Selain AC, bunk bed, ada juga meja kerja, LCD TV dengan chanel luar, serta teko listrik. Ohya sandal hotelnya pakai sandal jepit, beda ya dari sandal hotel kebanyakan? Hehe. Dan buat yang hobi ngecharge sambil main hp, di headboard tempat tidur disediakan colokan dan lampu baca.




Hampir semua tipe kamar di Kapal Garden Hotel pakai bunkbed kecuali kamar yang ratenya paling tinggi. Dapet tempat paling atas plus dikelilingi jendela terbuka jadi bisa lihat pemandangan.

Aslinya saya agak gak rela mau nginep di Kapal Garden Hotel karena ratenya pas tinggi soalnya booking waktu weekend. Pengennya nginep di sini pas weekday biar bisa dapet kamar tipe yang agak bagusan dengan harga murah. Udah gitu suami juga gak ikut nginep bareng kita karena dia tidur di Rumah Sakit jagain bumer yang lagi opname.

Yupz, tujuan menginap di Kapal Garden Hotel minggu lalu memang bukan buat liburan. Jadi hari jumat kami ke Blitar untuk takziah karena ada keluarga yang meninggal, hari sabtu kami ke Malang karena suami harus jagain bumer di Rumah Sakit Muhammadiyah makanya saya cari penginapan yang gak jauh dari rumah sakit. Dan cuma Kapal Garden Hotel ini yang paling cocok di hati dari segi harga dan fasilitas.

Selain itu masih satu area dengan hotel terdapat Sengkaling Kuliner, foodcourt milik Taman Rekreasi Sengkaling juga. Tempat makan lain juga banyak tersebar di sekitar sana jadi saya bisa mudah mencari makan dengan anak-anak pas ditinggal suami ke Rumah Sakit.

Lokasi sarapannya juga berada di area Sengkaling Kuliner, lumayan ya jalan agak jauh *gak jauh-jauh amat juga sih sebenarnya* keluar hotel. Mana lokasi sarapannya semi terbuka gitu, dikelingi pepohonan gede yang saat itu lagi musim angin kan? Udah deh peralatan makan pada kotor kena serpihan ranting dan dedaunan.

Menu sarapannya gak terlalu banyak pilihan, standar lah kayak hotel bintang 3 lainnya. Kali itu menu yang tersedia ada nasi putih, nasi goreng, mie goreng, ayam crispy saus asam manis, tahu goreng, dan tomyam. Menu pendampingnya ada bubur ayam, bubur manis, roti bakar, salad sayur, buah semangka dan melon, sama beberapa kue-kuean gitu. Minumannya ada teh, kopi, air putih, dan sirup ABC. Rasanya lumayan enak-enak, gak ada yang zonk gitu sih di lidah saya. Okelah, cuma minumannya mbok jangan orson, ganti sama jus-jus tomat atau jus jeruk lah yang murah tapi lebih sehat. Sama nasi gorengnya mending dibikin putihan gitu, jangan pakai saus yang merahnya kebangetan.



Ohya, di lokasi sarapan saya gak melihat ada baby chair, gak minta juga sih ke karyawannya. Tapi ada beberapa tempat duduk kayak sofa gitu jadi masih amanlah kalau bawa anak, bisa didudukin di sofa. Cuma tetep sih menurut saya harusnya sediain baby chair 2 atau 1 biji aja buat tamu hotel yang bawa anak.

Setelah sarapan, saya mengajak anak-anak untuk naik ke bagian "deck" Kapal Garden Hotel. Dari atas kita bisa melihat Taman Rekreasi Sengkaling terutama area water parknya yang sukses bikin Alif ngerengek buru-buru ngajak renang.


Gara-gara naik ke "deck kapal" plus kelilingin hotel, saya jadi tau kalau hotel ini kecil banget ternyata. Cuma terdiri dari 3 lantai plus underground yang kayaknya buat dorm. Isi hotelnya pun cuma kamar, meeting room, lobby, sama kantor hotel palingan. Makanya lokasi sarapannya kok ditempatkan di Sengkaling Kuliner. Meski cuma 3 lantai, tapi sudah tersedia fasilitas lift jadi stroller dan kursi roda friendly.

Menjelang check out pak suami datang ke hotel untuk mandi dan menjemput kami ke Rumah Sakit. Tapi sebelum ke Rumah Sakit, kita mampir ke Taman Rekreasi Sengkaling dulu untuk nyenengin Alif yang minta berenang. Ada free 2 tiket masuk Taman Rekreasi Sengkaling untuk tamu hotel. Ini juga sempat terjadi miss komunikasi nih. Kata resepsionisnya anak di bawah 8 tahun gak dihitung jadi bisa masuk gratis, eh pas kita mau masuk kata penjaga loketnya yang free itu anak di bawah 3 tahun. Tapi suami eyke kan jagonya ngotot, jadi petugasnya ngalah aja, haha.

Nah Taman Rekreasi Sengkaling ini punya 2 kolam renang, ada kolam renang lama dengan fasilitas kolam air hangat dan perosotan kecil, dan ada kolam baru yang seluncurannya kayak di waterpark. Yang kolam lama ini masuknya gratis cukup bayar tiket masuk wisata, sedangkan waterparknya harus bayar lagi Rp 13 ribu per orang kecuali kita masuk wisata dengan tiket terusan. Dan cencu saja Alif pengennya renang di waterparknya yang terlihat lebih menarique. Lumayanlah ya, udah gratis tiket masuk jadi gak masalah nambah lagi Rp 13 ribu kali 3 orang, heuheu.



Karena awalnya kagak ada rencana nginep-nginep di hotel apalagi pakai renang segala jadi Alif dan Nayla renang pakai baju seadanya. Itu pun renangnya cuma sebentar karena harus segera ke Rumah Sakit, gak ada yang jagain bumer.

Eman banget sih sebenarnya, udah masuk Sengkaling tapi gak nyobain wahana lain. Alif juga kelihatan gak puas. Lain kali deh moga ada kesempatan staycation lagi di Kapal Garden Hotel.

Buat yang mau liburan ke Batu apalagi bareng anak-anak, Kapal Garden Hotel ini bisa jadi pilihan untuk menginap. Desain hotelnya moderen dan terlihat digarap oleh profesional, pelayanan oke, dan harganya terjangkau bahkan saat peak season. Harga kamar termurahnya mulai Rp 200 ribuan aja. Ada juga dorm/hostel buat yang lagi solo traveling dengan tarif sekitar Rp 125 ribu. Plusnya lagi bisa rekreasi tipis-tipis ke Sengkaling yang udah buka sejak jam 6 pagi ini. Mayan kan sambil nunggu wisata Jatim Park buka?

Cuma siapin hati yang teguh aja kalau bawa anak ke sini karena kemungkinan bakal bolak balik manjatin kasur, wkwk. Alif sih motorik kasarnya udah lumayan bagus, jadi saya gak cuek aja dia naik turun tangga begitu.



9 komentar:

  1. tidur sama bayi di bunkbed gitu gak sesek ta mba? Aku pake kasur ukuran 160 rasanya sesek, ketendang mulu sm anakku, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak mbak, sudah terbiasa desek-desekkan, wkwk

      Hapus
  2. Aihhh nemuuu aja Mbak, hotel seunyu ini.
    Ya ampun aku ke Sengkaling tuh kali pertama dan terakhir sewaktu TK! Dah hampir 20 tahun yang lalu ya wkwkwk.

    BalasHapus
  3. Mba Mer, aku lihat nasi goreng merahnya serem. Karena aku agak rewel masalah per-saus-an, pasti skip nasgor. Beda sama anak-anakku yang doyan sama saus dan sambal.

    Btw, design hotelnya cakep, dan modern.

    BalasHapus
  4. Wah, kreatif ya... Memberi sensasi beda. Kalau di Jogja adanya resto di dalam pesawat.Jadi kita makan di dalam kabin pesawat, baru laris bgt sekarang...

    BalasHapus
  5. Zaman sekolah dulu saya sering banget nih naik kapal Pelni. Pokoknya ke mana aja pasti pakai kapal, bukan pesawat. Seringnya yaa sekitaran Indonesia Timur.

    Tapi sejak biaya tiket pesawat terjangkau (yang mana sekarang malah kedjam lagi) akhirnya udah gak pake kapal lagi. Ya soalnya kalau ada yang terjangkau dan bisa cepat sampai, masa iya mau pilih yang mesti berhari-hari di perjalanan?

    Terus kapan hari saya lihat postingan Mbak Mer ini di IG. Wuahhh kulangsung ingat kamar yang sering dipakai di kapal dulu, kalau gak kelas I ya kelas II. Maklum..mama saya gak mau kalau sampai anaknya gak nyaman dengan ketidakjelasan tempat tidur di kelas ekonomi. Hahahah.

    Pas tahu nama hotelnya, saya langsung kepoin di aplikasi tiket online. Harganya terjangkau banget ya mbak. Yang gak terjangkau itu harga tiket pesawatnya untuk sampai ke sana. Hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dulu kalau mudik juga naik kapal, tapi kapal ferry biasa. Gak pernah liat kamar di dalam kapal :D cus agendakan ke Malang mbak, heuheu

      Hapus
  6. aku tdinya ngira itu nasi goreng merah khas nya makassar mba. di sana ada nasi goreng wrna merah gitu, tp bukan dari saus sambal merahnya. aku prnh coba enak sih. ga tau kalo yg dihotel ini hahahaha.

    tp menarik yaaaa, bntuk kapal gitu. dan bunkbed :p. anak2ku paling seneng tidur di bunkbed. kmrn aja nginep di ibis budget hanya krn ada bunk bed hahahaha.

    trus itu kolam renangnya lucuuk. gede juga. anak2 mah pasti puas main di sana :). aku save dulu, kali aja thn ini jd ke malang ;)

    BalasHapus
  7. Saayy pernah naik kapal Pelni gak?
    Ini persisss banget kayak kapal Pelni kelas 1.
    Cuman Pelni kelas 1 nya ada 2 bed gitu dan gak ada bed susun gitu.
    Kalau buat nginap lucu2an asyik sih, tapi kalau staycation adoohh sumpek kalau bawa anak bayi hahaha

    Tapi bolehlah sesekali dicoba.
    Semacam menikmati kenangan masa lalu waktu mudik naik kapal Pelni hahaha

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p