Jumat, 05 Januari 2018

Hotel Lorin, Solo, Hotel Bintang Lima dengan Harga 300 Ribuan Aja!



"Aku minggu ini mau ke Solo"

"Ikooootttt..."

Yak! Begitulah respon saya setiap suami memberi tahu kalau dia akan dinas ke luar kota, apalagi kalau kota yang dituju adalah salah satu destinasi wisata favorit. Udah deh, pasti saya maksa banget pengen ikut meskipun lebih sering gak diajaknya sih, haha. Namanya juga usaha khaan tsaaayy.


Tapi kapan hari waktu ke Solo, ternyata suami mau ngajak saya dan anak-anak. Gak tau kenapa, sejak lahiran Nayla, pak suami jadi lebih sering ngajak saya sama anak-anak ikutan dinas. Emang kebetulan rejeki juga sih, pas pak suami pergi dinasnya sendiri atau kamar hotelnya gak sharing sama temennya. Tapi kalau masalah hotel sih bisa pesen kamar sendiri, bayar sendiri asal ada duitnya kayak waktu ke Jember kapan hari itu. Aslinya kan pak suami sekamar berdua tapi kemudian dia booking kamar di Aston Hotel buat kita sendiri. Nah kalau berangkat dinasnya sendiri ini yang jarang terjadi sebelum lahiran, eh tiba-tiba sekarang jadi sering banget dinas sendirian. Saya bisa ngintilin suami dinas deh jadinya, huehehe.

Baca juga: Naik Kereta ke Jember dan Menginap di Aston Hotel

Selama di Solo, kami menginap di Hotel Lorin yang berlokasi di jalan menuju bandara Adi Sucipto. Seperti yang pernah saya ceritakan di postingan tentang Traveloka kapan hari, Lorin ini adalah salah satu hotel bintang lima di Solo. Meskipun bintangnya banyak begitu tapi harganya murah meriah, mulai dari Rp 350 ribuan aja. Rp 350 ribu itu belum termasuk sarapan, tapi kalau mau plus sarapan pun, feenya murah banget. Cuma nambah Rp 40 ribuan aja udah bisa dapet sarapan yang lengkap dan bervariasi. Padahal hotel-hotel kebanyakan, biaya tambahan untuk sarapannya rata-rata Rp 80 ribu ke atas kan?

Baca juga: #JadiBisa Menginap di Hotel Bintang Lima dengan Harga Bintang Tiga

Kesan pertama ketika menginjakkan kaki di hotel Lorin ini adalah luas banget. Baru sampai lobynya aja udah ditanyain keperluan atau udah booking belum. Bukannya kepo, tapi petugasnya mau memastikan kita gak salah masuk loby soalnya lobynya ada dua dan meskipun berdampingan tapi kalau jalan kaki lumayan jauh juga.



Arsitektur di Lorin cenderung ke etnik Jawa dengan konsep semi outdoor jadi di Lobynya gak ada AC karena ruangannya emang banyak bukaannya. Bangunannya cuma dua lantai tapi memanjang ke belakang di kiri kanan loby dan dipisahkan oleh taman yang luas banget. Bisa buat maen bola deh kayaknya di sana.

Kami menempati kamar tipe deluxe yang berada di lantai bawah, sejajar dengan taman. Dari loby ke kamar harus berjalan melewati lorong cukup panjang kemudian turun tangga. Karena bangunannya cuma 2 lantai, jadi di Lorin kayaknya gak ada lift. Ada eskalator tapi saya lihat jarang ada yang pakai. Saat ke kamar aja, staffnya nganterin kita lewat tangga.

Kamarnya cukup luas dengan desain etnik klasik. Meski interior kamarnya gak modern, tapi gak terkesan spooky sama sekali. Well, kalau kamu tipe yang suka desain kamar hotel kekinian, mungkin kamu gak cocok dengan Lorin.



Furniture di dalam kamar serba kayu yang keliatan mahal dan berkualitas. Tempat tidurnya cukup lebar padahal tipe twin bed. Saya jadi bisa tidur sekasur sama Nayla dan Alif. Maklum ya, biar dikata emaknya galak dan suka marah-marah tapi kalau urusan tidur, Alif maunya tetep dikeloni emaknya, heuheu.

Baca juga: Surat Permintaan Maaf untuk Mas Alif

Fasilitas di dalam kamar selain tempat tidur, ada LCD TV ukuran sekitar 21 inch, lemari dengan pintu geser yang Jawa banget, kulkas mini, meja kerja, water heater, dan kursi malas buat leyeh-leyeh mantjah.

Kamar mandinya sudah dilengkapi bathtub, wastafel, hairdryer, dan closet duduk. Tipe kamar mandi lama tapi entah kenapa kok terkesan mevvah buat saya, mungkin karena lantainya dilapisi marmer kali ya?

Salah satu yang bikin saya geleng-geleng juga sih ini, dari loby, lorong bangunan, sampai kamar mandi di Lorin itu semuanya dilapisi marmer. Jadi meskipun bukan hotel baru tapi kesan ekslusifnya masih berasa. Duh, jadi inget Riana Rara Kalsum deh ijk yang lantai rumahnya pakai marmer, gak level pakai keramik, bhahah.





Selain pintu utama, ada pintu lain juga yang langsung terakses ke taman di luar. Kita bisa duduk-duduk sambil minum teh di teras sambil menikmati suasana. Tapi sayangnya taman yang berhubungan langsung dengan kamar saya kurang kece dan bersebelahan dengan gedung nikahan jadi males buat keluar.

Kita sampai hotel udah lumayan sore, setelah mengantar saya ke kamar, pak suami langsung ke ruang pertemuan yang ada di hotel Lorin juga untuk kerja. Tinggallah saya dan anak-anak uplek di kamar.

Malamnya kami juga gak kemana-mana, karena mager dan capek banget. Akhirnya pesan makan lewat Go Food aja. Di sekitar hotel lumayan banyak tempat makan murah karena lokasinya gak jauh dari kampus Muhammadiyah Solo tapi kalau jalan kaki ya gempor juga. Secara hotelnya kan udah luas ya, mau jalan ke depan aja males gila. Sebenarnya di seberang hotel ada cafe dengan konsep angkringan modern gitu, tapi saya baru tau pas udah check out dari Lorin.

Balik ke Go Food, saya order babat gongso yang enak bangeeet tapi penuh dosa dari kolesterol jahat, haha. Kayaknya menu gongso-gongsoan adalah kuliner khas Jawa Tengahan ya? Soalnya di Go Food banyak banget yang jual. Pernah lihat juga, temen yang lagi ke Semarang upload foto menu gongso.

Keesokan harinya, saya udah siap dan cantik dari pagi karena berniat mau ngereview lipstick dari QL sebelum suami kerja lagi. Ya ampyuun, lagi liburan juga masih aja mikirin blog, haha. Soalnya saya kalau di rumah udah males deh dandan ria terus foto-foto. Rempong sama anak. Yaah meskipun akhirnya batal juga ngereviewnya karena memori kamera penuh, huhu.

 Baca juga: Review Lip Cream QL Cosmetic

Setelah siap, kami menuju ruang makan untuk sarapan. Kami harus berjalan jauh naik tangga menuju loby terus turun tangga lagi ke ruang makan. Untungnya lokasi sarapannya itu bagus banget untuk ukuran seroang Meriska. Menu-menu makannya ditempatkan di dalam ruangan, sedangkan meja makannya berada di luar tepat berdampingan dengan kolam ikan yang asri. Bisa ditebaklah ya, jiwa narsis saya langsung membara sehingga saya memilih untuk duduk di meja yang paling dekat dengan kolam supaya bisa berfoto ria. Gak sia-sia udah dendong dari pagi, haha.

Selain emaknya yang bisa menyalurkan kenarsisan, Alif juga seneng banget liatin ikan-ikannya. Di sini tamu hotel bisa memberi makan ikan dengan membeli pakannya seharga 10 ribu.



Untuk menunya sendiri cukup bervariasi dan enak, favorit saya daging lada hitamnya. Selain menu utama, ada juga menu khas Solo sebagai pendamping seperti jajanan khas wedangan atau angkringan, Timlo, Mie Ayam, dan pecel Solo.  Saya agak kecewa sebenarnya dengan menu pendampingnya karena harapan saya bakal ada gudeg atau nasi liwetnya, ternyata gak ada. Kata stafnya sih menu itu udah disajikan kemarin. Yaah belum rejeki deh.

Saat sarapan, kami melihat banyak tamu hotel yang datang dari arah taman. Jadi kami ingin menjajal balik ke kamar lewat taman juga. Dan ternyataaa, lokasi tempat sarapan dengan kamar kami itu deket banget. Gak usah naik turun tangga nyusurin lorong apalagi sampai loby depan segala. Cukup nyebrang jembatan kecil, lewatin taman, terus lewat semacam pendopo gitu, udah deh sampai.

Taman yang saya maksud itu berupa area rerumputan yang luas kayak lapangan gitu, tapi untuk ke tempat sarapan kita cukup menyusuri separuh pinggirnya doank. Area ini di kelilingi pepohonan yang rindang dan disebutkan bahwa pengunjung dapat melihat tupai di dahan pohon. Tapi sepertinya kami belum beruntung, karena gak mendapati satu tupai pun saat kami lewat sana.


Selesai sarapan, suami balik kerja lagi tapi untungnya kerjaannya tinggal dikit jadi gak sampai satu jam udah balik ke kamar lagi. Alif bisa renang deh sama papanya sebelum check out.

Lokasi kolam renang berada di belakang deretan kamar, deket banget sebenarnya tapi karena area kolam renangnya dibatasi oleh tembok jadi kita harus berjalan agak memutar. Mungkin karena hari kerja dan bukan musim libur sehingga saat kami tiba di kolam, cuma ada keluarga yang sedang berfoto ria kemudian pergi saat kami datang. Jadilah kolam renang serasa milik sendiri, haseek.


Kolam renangnya didesain asri dan instagramable, di pinggir kolam terdapat pohon kamboja yang membuat suasananya mirip dengan kolam renang di hotel pinggir pantai seperti di daerah Bali atau Lombok. Di salah satu sisi kolam ada dinding bercelah yang memisahkan antara kolam dewasa dan kolam anak. Untuk yang renang sih, bisa berenang lewat celah tersebut kalau mau pindah dari kolam satu ke kolam lainnya, tapi buat yang gak renang kayak saya, harus naik turun tangga muter ke sisi kolam yang lain, fyuuh. Karena renangnya sama Alif, jadilah kami memutuskan untuk main ke kolam anak aja, yaah meskipun kolam anaknya gak sekece kolam dewasa kalau dipakai buat foto-foto, haha.

Kolam dewasa


Kolam anak

Setelah berhasil membujuk Alif untuk mentas, kami langsung balik ke kamar untuk bersiap-siap dan kemudian check out dari hotel Lorin. Selain kolam renang, Lorin juga punya fasilitas lain seperti lapangan tenis, kampung ikan tapi kami gak ke sana, ruangan gym yang gak sempet ke sana, resto yang tentunya gak ke sana juga, dan bungalow. Ohya ada gedung pernikahan dan area untuk acara outdoor.

area outdoor yang sering dipakai untuk acara, di samping mobil itu ada lapangan tenis, sedangkan di depannya ada gedung nikah.

Meskipun cuma semalam di Solo dan bisa dibilang hampir gak kemana-mana, tapi cukup menginap di Lorin aja udah bikin kita seneng. Fasilitasnya lengkap, cocok untuk keluarga yang bawa anak. Apalagi kalau anaknya suka lari-larian kayak Alif, lepas aja deh tuh di taman. Selain itu, tentu saja banyak spot foto kece yang bikin emak-emak narsis kayak saya bahagia, wuehehehe.

Yang jadi catatan saya tentang hotel Lorin, AC kamarnya gak terlalu dingin. Saya lihat di review-review banyak yang mengeluhkan soal ini. Kalau menurut saya sih ACnya cukupan ya, soalnya saya gak begitu suka kalau AC terlalu dingin. Sebenarnya wajar AC di Lorin gak begitu dingin karena penempatan ACnya ada di lorong dekat pintu dan menghadap ke lantai bukan ke arah kasur.

Selain itu, Lorin kan luas banget tapi signaenya minim sehingga kita sering kebingungan kalau mau kemana-mana. Sedangkan staf hotelnya juga jarang banget keliatan. Masa iya, ngelilingin Lorin aja kudu pakai GPS? Haha.

Ohya satu lagi, lokasi Lorin agak jauh dari daerah keratonan tapi deket dengan bandara Adi Sucipto dan stadion Manahan di mana banyak terdapat tempat nongkrong populer.

Seperti tahun kemarin, kota Solo menjadi destinasi liburan di akhir tahun 2017 lagi. Meskipun gak bisa dibilang murni liburan juga sih. Apakah tahun 2018 bakal ke Solo lagi?? Mau banget balik ke sini lagi, tapi kalau bisa menjajal kota lain yang belum pernah dikunjungi juga seperti yang saya sebutkan dalam resolusi 2018, hehe.

Baca juga: Resolusi 2018 Saya











8 komentar:

  1. Wahhh ini hotelnya bagus banget. Bener, Mbak. Marmer itu selain bikin kesan mewah dan juga walaupun udah lama gak kesan kumuh. Aku sebenernya suka interior yang clean dan kekinian. Tapi menurutku ini oke kok. Gak spooky kayak hotel tema etnik pada umumnya.

    BalasHapus
  2. Sering wara wiri nglewatin lor in tapi belum pernah nginep. Cuma pernah ada seminar aja disana yang paketannya lumayan affordable

    BalasHapus
  3. Aku memang lbh suka nginep di hotel yg design modern artsy gitu tapi kalo nginep di Lorin ini kayaknya bakal happy juga.. :D Itu taman sama kolam renangnya asiiik banget keliatannya yaa.. Duh, kebayang kalo anak-anakku nginep di sana pasti pingin ke taman mulu lari-larian.. :D TFS mba, bisa jadi pilihan nih kalo ke Solo..

    BalasHapus
  4. Pernah banget nginep disini. Tempatnya emang asik, banyak taman-taman. Karena bisa dibilang tamannya luas, salah-salah bisa nyasar. Pengennya nyebur kolam berenang, namun apadaya, jadwal mepets banget. Nyampe hotel langsung tidur pulas..

    BalasHapus
  5. Aku sudah pernah nginap disini juga, dan senang sama fasilitas dan layanan yang disediakan hotel lorin. Recommended lah kalo sama keluarga kesini :)

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus
  6. Kalo bos2 dr jerman di kantor mba iparku dtg, dan mrk mau audit kantor di solo, pasti diinepin di lorin ini ama si mba ipar :D. Aku sndiri blm prnh, krn di solo ada rumah, jd suami lgs males kalo hrs ngeluarin duit utk hotel hahaha

    Mbaaa, kamu msh ikutin si rrk? Wkwkwjwk aku jd ga tau updatenya sjk renata mundur :p. Apa kabar si nenek yaa, apalagi teh nef baru lahiran huahahahahah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mbak, budget hotelnya bisa dialihkan buat kulineran di Solo :D

      Wkwk, udah gak ngikutin.. males banget, makin lama mamjn halu :D

      Hapus
  7. aduh kok gagal fokus liat kolam renangnya ya kak? pantas aja alif gamau udahan. Kolam renang luas dan sepi serasa milik sendiri. Ohiya enak juga lokasi buat sarapan outdoor gitu, bisa menikmati suasana pagi hotel yang alami

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p