Jumat, 13 September 2019

TigaLima Homestay, Jogja, Hewan Peliharaan Boleh Ikut Menginap


Pecinta binatang atau yang punya hewan peliharaan kesayangan mana suaranyaa??

Salah satu hal yang paling bikin galau para pemilik hewan peliharaan saat akan liburan pasti soal nasib hewan-hewan kesayangannya kalau ditinggal kan? Kayaknya galaunya tuh udah kayak mau ninggal anak kerja saat cuti melahirkan udah habis. Saya bukan pecinta binatang dan gak punya hewan peliharaan sih, tapi sering banget lihat curhatan para pemilih hewan peliharaan kalau lagi mau ke luar kota meninggalkan si hewan kesayangan. Mau diajak liburan bingung ditaruh mana, gak diajak kepikiran siapa yang ngerawat.


Nah, buat yang mau liburan ke kota gudeg, Jogja, saya baru aja nemu ada penginapan yang memperbolehkan hewan peliharaan untuk ikut menginap dalam satu kamar, TigaLima Homestay. Kabar baiknya lagi, penginapan ini punya tarif yang terjangkau dan fasilitas yang cukup lengkap.

Saya menginap di TigaLima Homestay setelah dari Cilacap kapan hari. Suami ngasih budget terbatas untuk penginapan, sedangkan saya pengen nginep di tempat yang enak buat leyeh-leyeh dan Jogja banget, ada unsur artsy-artsynya gitu lah. Ke Jogja gak nginep di penginapan yang artsy itu kayak ada yang kurang buat saya soalnya di Malang dan Surabaya masih jarang. Satu lagi, harus ada kolam renangnya karena Alif sempat protes kok belakangan ini tiap nginep di hotel gak pernah ada fasilitas kolam renangnya.

Setelah scroll-scroll OTA, bandingin harga, cek review, cek fasilitas ina inu, dan tentunya berdiskusi dengan pihak sponsor alias bapak suami tercinta, diputuskanlah untuk menginap di TigaLima Homestay yang berlokasi di daerah Gejayan, dekat dari pasar Demangan, Lippo Plaza, Galeria Mall, Mall Ambarukmo, UGM, dll. Lumayan strategis lah lokasinya, ke stasiun Tugu cuma 2-3 km aja.

Sempat ada drama sedikit saat kita akan menuju penginapan. Jadi dari Cilacap, kami naik bus Efisiensi dan turun di kantornya di jalan Wates kemudian lanjut naik shuttle bus menuju bundaran UGM atas saran adik ipar yang pernah kuliah di Jogja.

Baca juga: Catatan Perjalanan Sidoarjo-Cilacap-Jogja

Dari bundaran UGM, kami menggunakan taksi online untuk ke TigaLima Homestay. Ndilalah, kami dapat driver mas-mas yang masih muda dan sepertinya gak begitu hafal jalan-jalan di Jogja. Setelah masuk mobil, mas driver bertanya apa jalurnya sesuai dengan yang ditunjukkan oleh google maps. Ya kita iyain aja, wong kita juga gak tau jalan, wkwkwk.

Kemudian petaka dimulai, caelah lebay amat bahasanya, mobil masuk ke sebuah gang kecil yang mepet banget dipakai papasan dengan mobil lain. Makin lama jalan makin sempit dan beberapa kali mobil harus mundur karena bertemu mobil lain dan jalannya gak cukup. Udah masuk gang jauh, belok sana sini, tapi belum sampai penginapan juga. Udah pilih lewat jalur lain, lha ketemunya ya jalan kecil lagi yang gak bisa dilalui mobil sedangkan jarak penginapan menurut google maps tinggal 300 meter lagi. Akhirnya kami memutuskan untuk turun dan melanjutkan perjalanan menuju penginapan dengan berjalan kaki aja. Kasian sama masnya, tarif cuma Rp 2 ribu aja pake mbulet sana sini, heuheu.

Dan ternyata jarak 300 meter menurut google maps itu lumayan jauh juga kalau jalan kaki. Tiga ratus meter kalau ditarik garis lurus dari lokasi kita, tapi kalau jalan kali kudu muter-muter jalan lewatin kampung penduduk dengan bawaan kayak orang mau minggat, 2 koper medium, tas ransel, diaper bag, dan anak bayi 18 bulan dalam gendongan.


Ternyata ya, jarak jalan raya dari TigaLima Homestay itu gak terlalu jauh. Masnya salah masuk gang akibat terlalu nurut sama  google maps, ckckck. Harusnya lewat gang dekat pasar Demangan, ini malah lewat gang yang sama sekali gak nyambung buat ke penginapan.

Untungnya, suasana TigaLima Homestay ini sejuk dan homey jadi terbayarlah rasa capek dan kepanasan abis jalan kaki. Vibesnya mirip-mirip sama Adhistana, tapi versi lebih "berantakan dan santai", banyak tanaman di sana sini yang kalau diperhatikan penempatannya rada gak teratur dan bangunannya juga desainnya beda-beda tapi ya kok dilihat bagus-bagus aja. Kalau Adhistana kan rapi banget, desainnya seragam, dan agak sepi gitu, jadi rada kaku lah kesannya. Tapi saya suka dua-duanya sih, sama-sama homey.

Baca juga: Adhisthana Hotel, Jogja, Penginapan Kece di Prawirotaman II

Bangunan untuk kamar di sini dibuat berpencar-pencar mengelilingi kolam. Jadi ada beberapa bangunan yang akses masuk atau menuju lantai atasnya berbeda-beda dan gak saling terhubung.

Kamar kami ada di lantai atas dengan balkon yang memiliki view ke kolam renang. Di atas kamar kami sedikit, beda 3 anak tangga aja, ada satu kamar lagi. Kami cukup beruntung sih, meskipun pesan kamar tipe termurah tapi dikasih yang ada balkon dan menghadap ke kolam jadi bisa ngeteh atau ngupi sambil menikmati pemandangan.


Kamar kita ada di pojokan atas itu

Kamarnya gak begitu luas dan foto kamar yang kami tempati termasuk yang gak ditampilkan di OTA mau pun akun instagram TigaLima Homestay. Jadi jangan harap terlalu banyak bakal dapat kamar seperti foto yang ada di OTA ya!

Meski begitu kamarnya juga nyaman dan bersih dengan suasana etnik modern yang kental. Fasilitas di dalam kamar dilengkapi dengan kulkas satu pintu (bukan mini fridge yang biasa di hotel-hotel gitu, Ini tuh kulkas kayak di rumah gitu), AC, LCD TV, lemari, meja kerja, wastafel di luar kamar mandi, dan kamar mandi dengan shower air hangat. Cuma sayang flush closetnya kurang kenceng.




Meskipun menyediakan breakfast, tapi di TigaLima Homestay tidak ada restorannya. Jadi kalau kelaparan ya harus keluar atau order layanan delivery makanan. Di sekitar penginapan banyak warung makan dan ada kedai yang jual thai tea serta kopi enak.

Breakfastnya a la carte dan diantar ke kamar. Saat check in tamu akan ditanya menu yang ingin disajikan untuk sarapan serta ingin diantar pukul berapa.

Pilihan menu sarapannya lumayan banyak, ada nasi goreng, mie goreng, sandwich, pancake dll. Namanya juga orang Indonesia tulen, sarapan ya tetep donk ya pesen makanan yang berat-berat biar kenyang, wkwk. Saya pesan mie goreng sedangkan suami pesan nasi goreng.

Menu sarapan yang sudah dipesan, dilengkapi dengan kopi atau teh, fruit platter, biskuit, dan jus jeruk. Lumayan lengkap juga ya?

Sayangnya karena paginya kita keluyuran dulu di daerah Tugu, jadi sampai penginapan sarapan yang kami pesan sudah tersedia di depan kamar dalam kondisi dingin. Suami sih minta waktu diantarnya kepagian amat. Iyes! Salah suami, bukan salah saya yang maksa ngajak keluar pagi-pagi. Karena apa? Karena wanita selalu benar, haha.

Soal rasa, mie goreng dan nasi gorengnya lumayan lah. Kalau kata Nex Carlos, Standar Nasional Indonesia alias SNI. Mie gorengnya rada pedas, jadi buat yang bawa anak mending pesan nasi goreng atau menu lain aja. Sayangnya jus jeruknya itu sirup bukan jus buah asli. Jadi gak kita minum. Cukup janjimu saja yang palsu, jus buah jangan :p



Karena dari awal tujuan ke Jogja cuma pengen bersantai ria saja, gak bikin itinerary yang padat jadi kegiatan kita kebanyakan cuma goler-goleran di kamar. Keluar penginapan cuma cari makan malam ke gudeg Sagan yang emang deket banget, beli gelato terus pulang. Keesokan harinya juga keluar bentar pagi-pagi terus balik leyeh-leyeh lagi sampai check out. Nyempetin berenang sebentar juga sih.

Baca juga: Gudeg Sagan Jogja, Gudeg Basah Bercitarasa Gurih dan Pedas

Mungkin karena kegerahan abis jalan kaki jauh dengan bawaan berat ya, begitu liat kolam renangnya TigaLima Homestay ini bawaannya pengen nyebur. Mana warna airnya biru tosca menggoda begitu. Tumben bianget lho saya mau berenang gini, padahal gak lagi bawa baju renang. Jadilah baju kotor yang dipakai waktu di Cilacap keluar koper lagi, heuheu.

Kolamnya gak terlalu dalam, cuma sekitar dada atau perut orang dewasa tapi sayangnya kedalamannya konstan dari ujung ke ujung ya segitu semua. Gak ada yang buat anak-anak. Jadilah Alif gak mau berenang sama sekali karena nyalinya udah ciut duluan, wkwk.



Setelah berenang ini lah, saya melihat ada seekor anjing yang mengikuti majikannya menuju ke arah pantry. Saya jadi penasaran, ini anjingnya yang punya penginapan apa gimana? Masa sih di TigaLima Homestay boleh bawa hewan peliharaan??

Dan setelah saya kulik-kulik akun resmi instagram TigaLima Homestay, ternyata mereka memang mengijinkan tamu penginapan membawa serta hewan peliharaannya lho. Tapi tentunya harus konfirmasi dulu ke pihak penginapan.

Jarang-jarang banget kan ada penginapan yang mengijinkan hewan boleh dibawa serta? Dalam satu kamar pula. Selain itu penginapan ini juga welcome sama anak-anak. Biasanya penginapan model artsy di Jogja kayak gini tuh banyak yang gak mengijinkan untuk membawa anak-anak. Tapi di TigaLima Homestay gak cuma memperbolehkan anak-anak tapi seusia Alif yang udah lebih dari 5 tahun ditambah ada Nayla gak dikenai charge tambahan.


Hal lain yang saya suka dari TigaLima Homestay adalah mereka punya banyak set meja kursi di dekat kolam dan di taman dengan suasana yang enak buat nongkrong. Biasanya kalau siang dan malam area kolam rame sama bule-bule berjemur mau pun nongkrong-nongkrong. Sehomey itu sih emang penginapan ini. Beberapa kamar juga ada yang punya teras sendiri. Mereka juga punya pantry yang boleh dipakai oleh tamu hotel. Yang bikin kesyel, saya gak tau kalau TigaLima Homestay juga punya rooftop yang bisa dipakai buat nongkrong. Dari foto sih suasananya kelihatan asyik gitu. Jangankan rooftop, saya aja gak sempat masuk ke area pantry sama sekali. Kan judulnya emang pengen leyeh-leyeh jadi kegiatan saya ya banyakan tiduran di kamar, heuheu.



Sayangnya wifi di sini suka labil, kadang lancar kadang lemot. Emang disuruh buat lebih banyak quality time sama keluarga kayaknya, wkwk. Buat yang bawa mobil, parkir mobilnya rada terbatas tapi saya gak pernah liat parkiran yang penuh banget sih selama menginap di sana soalnya yang nginep kebanyakan gak bawa mobil.

Selain TigaLima Homestay, ada juga La Casa Jogja yang masih satu kepemilikan. Penginapannya lebih baru yang lokasinya sama-sama di Gejayan juga. Desainnya artsy juga dan lebih kekinian. Selain itu, di La Casa Jogja juga mengijinkan tamu hotel untuk membawa hewan peliharaan. Jadi buat yang pengen liburan ke Jogja bareng hewan peliharaannya, coba cek ke TigaLima Homestay atau La Casa Jogja.







Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p