Sabtu, 31 Desember 2016

Il Tempo Del Gelato, Jogja, Banyak Pilihan Rasanya


Gelato ini ngehits bangeeett sampai di telinga para wisatawan dari luar Jogja. Banyak banget yang pada ngomongin si Tempo Gelato. Well nama lengkapnya Il Tempo Del Gelato, tapi kita singkat saja jadi Tempo Gelato ya?


Ada yang bilang Tempo Gelato jadi terkenal karena pernah dipakai syuting AADC 2, tapi saya cari tau kok ternyata gak ya? Maklum ya, saya kagak nonton AADC 2, wong AADC 1 aja cuma nonton bagian akhir yang itu tuh.. uhuk! Yang Cinta senyum-senyum sendiri di mobil abis pulang dari bandara, haha.

Terlepas dari pernah dipakai untuk lokasi syuting AADC 2 apa gak, yang jelas saya jadi penasaran pengen nyobain Tempo Gelato karena di mana-mana pada ngomongin tempat ini. Tapi kemudian liat update instagramnya mbak Sandra yang lagi jalan-jalan ke Malang dan mampir ke Bvgil Gelato, mengatakan kalau rasa gelato Tempo dan Bvgil sama enaknya. Akhirnya saya coretlah keinginan untuk mengunjungi Tempo Gelato, kalau rasanya sama dengan Bvgil ya mending gue ke Bvgil aja yang lebih murah, haha emak ogah rugi.

Baca juga: Wisata Cafe di Malang

Eh, begitu sampai Jogja, ternyata keluarga suami ngajak nongkrong di Tempo Gelato. Kayaknya emang udah garis takdir kami harus nyicipin gelatonya Tempo ini. Ya udah, kami pun segera menyusul keluarga yang sudah lebih dulu sampai di Tempo Gelato.

Kebetulan Tempo Gelato berada di belakang Adhisthana Hotel, sama-sama di daerah Prawirotaman II, cuma beda gang doank. Jalan kaki pun bisa ke sini, tapi kami saat itu memutuskan naik motor aja. Siapa tau diajak jalan-jalan lagi setelah dari Tempo dan mobilnya gak cukup menampung kami.


Sesampainya di Tempo, saya langsung memesan gelato untuk saya dan Alif, pak suami icip-icip aja cukup lah, haha. Cara pemesanan di Tempo mirip dengan di Bvgil, yaitu pilih cara penyajian dan jumlah gelato yang dipesan, sekaligus langsung bayar di kasir. Setelah itu tunjukkan nota pembayaran dan pilih rasa gelato yang kita mau.


Ada dua pilihan cara penyajian gelato yang ditawarkan, menggunakan cup atau cone. Harga gelato dengan cone dihargai flat Rp 25 ribu untuk dua macam rasa. Sedangkan harga penyajian dengan cup tergantung dari ukurannya, ada small, medium, dan large. Cup ukuran small dihargai Rp 20 ribu dengan dua pilihan rasa gelato.

Kali itu saya memesan penyajian dengan cone untuk saya dan cup small untuk Alif. Untuk rasa, saya memilih nutela dan matcha, sedangkan Alif chocolate dan oreo apa gitu, udah lupa.


Pilihan rasa gelato di Tempo jauh lebih banyak dan lebih menarik timbang di Bvgil. Bikin pengen nyobain semua rasanya. Apalagi yang rasa buah-buahan, penampakannya warna warni cerah ceria gitu.

Urusan rasa, menurut saya Tempo gelato lebih creamy dan lembut. Rasa yang chocolate punya Alif nendang banget, nutella pilihan saya malah biasa aja. Secara keseluruhan, gelato Tempo lebih enak dikit lah dibanding Bvgil. Porsinya juga jelas lebih banyak si Tempo. Cuman ya itu, harganya mulai 20ribu, kalau beli dua porsi aja, udah habis 40 ribu tuh. Yaah buat pernah-pernahan aja boleh lah, kalau keseringan bisa rugi bandar, haha.

Meskipun kami ke Tempo saat weekday tapi pengunjungnya tetep rame banget, parkirannya pun udah penuh. Untungnya kita naik motor, kalau bawa mobil rada repot juga nyari parkirnya karena lokasinya persis di pinggir jalan.

Berhubung keluarga pak suami udah di sana duluan jadi kami gak kesusahan dapet tempat duduk. Itu pun duduknya ganti-gantian, yang udah selesai makan langsung nunggu di luar.


Oleh karena itu, saya gak mengambil banyak foto di Tempo. Hasilnya bocor semua, pasti ada photoboombernya karena rame banget, haha. Padahal interior di Tempo lumayan kece buat foto-foto, mungkin kalau mau sepi kudu dateng pagi-pagi pas baru buka.

Tempo Gelato buka mulai pukul 11.00 sampai 22.00 WIB. Kabarnya sekarang buka cabang juga di daerah kaliurang.



13 komentar:

  1. Yogya sudah banyak kafe yang instagrammable ya :)

    BalasHapus
  2. Ice krimnya bikin ngiler, mbaa. Aih, jadi makin pengen ke Yogya :)

    BalasHapus
  3. Aku pengen kesini lagi tapi kemaren pas ke Yogya tak sempaat uhuhuhuhu.. di Jakarta eskrim kyk gini mahaaal hahahha XD

    BalasHapus
  4. Pas ke bali aku juga mufeng waktu ngliat bule nongki cantik sambil mamam es gelato italia, meuni warnanya waktu itu kayak buah naga lagi, cetar ungunya huhukurasa yang green tea mantab tuh

    BalasHapus
  5. Duh itu es crimenya bikin pengen..hehe
    Tempatnya cocok buat santai dan menikmati indahnya suasana Jogja :)

    BalasHapus
  6. Rame ya. Kalo rame dan antri begitu biasanya enak. Kalo ke Yogya boleh nih disamperin.

    BalasHapus
  7. Ini gelato ngehits banget deh, Mana di Prawirotaman mah tempatnya bule-bule nongkrong pula. Ku ingin kesana jadinya, mamam gelato suap-suapan sama mamas bule gitu #ehgimana :))

    BalasHapus
  8. Wah kalau ke sini yang paling seneng ya anak-anak mbak, emaknya mah bonus aja bisa ke sini hahaha

    BalasHapus
  9. jd pgn nyobain gelato, di sby hrsnya ada ya

    BalasHapus
  10. Aku blm pernah kesana, dan baru denger juga. Maklum gak nonton aadc 2 jg hehehe

    BalasHapus
  11. bener bener hit gara gara AADC

    BalasHapus
  12. Jogja nin lagi bener2 wah banget, banyak bermunculan cafe dan tempat makan yg unik2

    BalasHapus
  13. DU=uuuuh kalo kafe2 es krim ato gelato gini, aku bisa kalap sendiri ;p.. suka nyicipin semua rasa soalnya hihihihi ;p... apalagi kalo ada rasa2 aneh yg ga biasa mbak, waah aku pasti lgs kegoda duluan ;p.. beda ama pak suami yg kalo makan es krim rasanya itu2 doang, coklat tok, udah -__- . lidahnya dia ga bisa ajak petualang dikit ;p

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p