Kamis, 07 Desember 2017

Magetan, Kaki Gempor Keliling Telaga Sarangan


Dari Mbah Djoe Resort, kita langsung menuju penginapan yang berada di area Telaga Sarangan. Tiket masuk Sarangan kalau gak salah sekitar Rp 15 ribu per orang. Tapi kita bisa masuk gratis karena Sarangan masuk area kerjanya suami, malah kantornya punya mess di pinggir Telaga Sarangan, hehehe.


Baca juga: Bucket List Receh yang Akhirnya Kesampaian

Masuk area Sarangan apalagi udah malem, bikin banyak calo yang nawarin penginapan. Kalau penginapan yang ditawarin bagus sih gak masalah, lha kalau memprihatinkan itu lho, zzzz. Saya suka heran deh sampai sekarang, di Magetan itu banyak penginapan tapi kenapa cuma dikit yang daftarin hotelnya ke situs booking online kayak Traveloka? Padahal kan banyak untungnya ya?

Baca juga: #JadiBisa Menginap di Hotel Bintang Lima dengan Harga Bintang Tiga

Hotel Abadi


Nama penginapan yang disewakan bulek di Sarangan bernama hotel Abadi. Kita sempat kebingungan nyari lokasi hotel karena bulek kan bilangnya nyewain villa yang namanya Abadi *kok ambigu ya kalimat saya? Hahah*. Nah begitu saya cari di google maps, yang keluar adalah hotel Abadi, bukan villa. Kirain itu adalah tempat yang berbeda.

"Pokoknya di sebelahnya mess AURI" kata bulek ngasi ancer-ancer villanya. Ocelah, gancil, nanti sampai sarangan tinggal nanya orang.

Ealah ternyata villa Abadi yang dimaksud itu ya hotel Abadi yang muncul di google maps.

Lokasi hotel Abadi ini tepat di pinggir Sarangan, dari kamar bisa lihat telaga dengan jelas soalnya dari parkiran ke gedung hotel masih harus naik tangga dulu. Agak kurang cocok kalau bawa orang sepuh ya, apalagi kalau kamarnya di lantai 2 kayak kita.

Satu bangunan hotel Abadi ini disewa semua sama bulek untuk keluarga. Satu gedung, ada 4 buah ruangan dan masing-masing ruangan terdiri dari 2 kamar, ruang tamu, dan kamar mandi. Satu kamar terdapat 2 buah tempat tidur dan meja rias. Di lantai bawah juga ada dapur kecil yang bisa dipakai untuk masak penghuni hotel.




Awalnya saya menolak masuk ke hotel dan pengen cari penginapan lain karena dari depan bangunannya terlihat udah tua serta gak terawat, catnya udah ngelopek-ngelopek gitu. Tapi suami meyakinkan kalau kamarnya lumayan kok. Eh ternyata isi dalamnya gak semenyeramkan tampilan luarnya.

Tempat tidurnya bersih dan nyaman, kamar mandinya juga bersih lengkap dengan air hangat. Cuma masuk ke ruangan agak bau lembab dan toiletnya ketika di-flush mengeluarkan aroma kurang sedap. Apa semua toilet penginapan di daerah pegunungan begini ya? Dulu di Royal Tretes di Pandaan juga toiletnya agak bau pas diflush.

Baca juga: Royal Tretes View Hotel, Pandaan, Good Place to Staycation Near Surabaya

Selain itu sekilas lantainya terlihat bersih, tapi kalau berjalan tanpa alas kaki baru deh berasa kalau agak berdebu. Untungnya kasur sama selimutnya gak berdebu. Atau saking ngantuknya ya jadi gak ngerasa masalah sama kasurnya? Hehehe.

Saat baru datang dan di pagi hari, penjaga hotel membawakan termos air panas dan teh untuk diseduh. Kalau laper tapi mager, banyak penjual makanan yang keliling hotel menawarkan dagangannya. Waktu baru datang, ada pedagang sate ayam dan kelinci yang menghampiri ruangan kita. Pagi-pagi banget, pedagang nasi pecel dan jagung rebus yang datang.

Kayaknya pak suami sempet tanya berapa tarif menginap di hotel Abadi, tapi saya lupa berapa tepatnya. Mungkin sekitar 100-200ribuan, bener-bener lupa deh. Recommended deh buat yang cari penginapan murah dan nyaman di telaga Sarangan.

Telaga Sarangan


Mungkin karena saking capek abis perjalanan jauh plus langsung jalan-jalan, jadi malam itu kita semua tidur cepat dan nyenyak. Apalagi udara di Sarangan duingin banget, 18 derajat! Sama dengan suhu AC terendah. Enak banget buat tidur sambil selimutan.

Subuh-subuh udah pada bangun dengan segar bugar. Kemudian saya kelaperan dan pengen bubur pecel, ini dulu sarapan favorit kalau lagi di rumah nenek. Nenek saya gak bikin sendiri tapi beli di deket rumah. Jadi saya pikir di Sarangan pasti ada lah si bubur pecel ini.

Jam 6 pagi, kita keluar hotel buat cari sarapan. Wow ternyata di luar udah rame aja sama orang jalan-jalan dan penjual sarapan. Bahkan udah ada yang naik speedboat aja donk. Ya ampyun, gak kedinginan tuh orang?

Keluarga lain juga pada keluar jalan-jalan di sekitar telaga. Nah gak tau gimana ceritanya ponakan-ponakan pada ngikut kita. Terus ternyata sampai ke hotel paling ujung, si bubur pecel tak jua ditemukan. Mau balik ke hotel, tapi kayaknya jaraknya sama dengan kalau kita muterin telaga. Jadilah kita memutuskan untuk lanjut perjalanan ngelilingin telaga Sarangan sampai hotel.


Ternyata buat ngelilingin Sarangan itu cuapek dan jauh. Kelihatannya doank deket, duh tau gitu balik aja tadi. Anak-anak pun mulai merengek kelelahan. Akhirnya kita berhenti di warung sate untuk membeli minum. Di sana saya baru tahu kalau pak suami cuma membawa uang 27 ribu. Padahal harga teh hangat pergelasnya 4 ribuan. Akhirnya nawar donk, minta separo porsi aja tehnya jadi 2 ribuan supaya cukup buat semua anak. Ya Allah malu-maluin amat, haha.

Sampai hotel kaki saya udah gempor, gak kuat naik tangga. Mana laper belum makan, hadeehh. Nyesel banget deh, kenapa tadi gak balik aja.

Orang-orang udah pada ke lokasi acara arisan di gedung milik AURI yang lokasinya di belakang hotel Abadi. Cepet-cepet mandiin anak-anak dan siap-siap. Setelah siap semua, kita langsung ke lokasi acara. Bener sih lokasinya di belakang hotel, tapiii harus naik tangga tinggi sebanyak 3 kali. Ampyuun dah, olahraga beneran ini. Mana ya kita harus bawa barang-barang segala macem karena mobil udah pindah parkir.

Sampai di lokasi, saya dimarahin donk sama salah satu bulek gara-gara baru kelihatan, zzz. Loe gak tau derita gueh dari tadi? Tapi dalam hati aza ngomongnya, wkwkwk.

Ayam Panggang Gandu Bu Suryani


Di Magetan yang udah masuk perbatasan dengan Madiun, ada sebuah desa yang kebanyakan warganya menjual ayam panggang di rumahnya. Namanya desa Gandu.

Selama ini saya gak tau blas soal kuliner khas Magetan satu ini karena papa juga gak pernah ngajak ke sini. Nah gara-gara Gita, temen kuliah saya, bolak-balik bahas ayam panggang Gandu tiap ada temen yang dari Madiun jadi saya penasaran juga deh. Oleh karena itu saat acara arisan, saya sengaja gak makan supaya bisa mampir mencicipi ayam panggang Gandu.

Di antara sekian banyak penjual ayam panggang Gandu, yang paling terkenal ada 2 vendor, yaitu Bu Suryani dan Bu Setu. Lokasinya berdekatan pula.



Setelah baca-baca review di google, akhirnya saya putuskan untuk mencoba ayam panggang Bu Suryani karena konon katanya pegawai di Bu Setu judes-judes, akoh gak bisa dijudesin mas, haha.

Menu yang dijual ya cuma ayam panggang, pilihannya mau bumbu bawang apa bumbu rujak. Harus beli 1 ekor, gak bisa 1 potong. Makannya lesehan gitu di dalam rumah.



Kali itu saya memesan ayam panggang bumbu bawang karena mertua ikut mobil kita dan siapa tau Alif mau makan juga. Takutnya bumbu rujaknya pedes jadi pada gak doyan.

Pesanan datang cukup cepat, lengkap dengan sebakul nasi, ayam panggang yang udah dipotong, secobek sambal bawang, urap-urap, dan lalapan. Ada juga sambal terasi yang emang udah tersedia si wadah sambal gitu.

Ayam panggangnya gak berminyak karena dimasak dengan cara tradisional pakai kayu bakar, ukuran ayamnya lumayan gede padahal mereka pakai ayam kampung lho. Bumbu bawangnya gurih tapi gak meresap banget sampai ke dalam daging, paling enak ya bagian atas yang kena kremesan bawang. Tapi justru karena gak terlalu gurih jadi pas banget dicocol pakai sambal bawangnya yang enaknya surgaaa, haha lebay. Beneran deh, sambal bawangnya top banget, menurut lidah saya tentunya.

Total semua, paket ayam panggang Gandu plus minumnya kalau gak salah inget sekitar Rp 104 ribu. Kapan-kapan pengen nyoba ayam bumbu rujaknya, pengen nyoba makan di Bu Setu juga *entah kapan*


Dari ayam panggang Gandu, kita mampir lagi ke rumah bulek di Madiun. Kemudian lanjut ke Sidoarjo tapi mampir makan malam di Mie Pak Tomie yang konon katanya vendor mie legendaris banget di Nganjuk. Lokasinya di jalur utama ke atau dari arah Surabaya. Warungnya kecil dan sederhana tapi antrinyaa, ckckck.

Saya pesan mie nyemek sedangkan pak suami pesan mie rebus. Semuanya enak tapi menurut saya lebih enak yang nyemek, sedangkan kata pak suami lebih enak yang rebus, haha beda selera. Selain mie, ada nasi goreng dan saudaranya. Masaknya pakai arang jadi harus sabar menanti.

Saya sempat moto mienya di hp suami tapi kayaknya kehapus. Ya sudahlah ya, yang penting hati senang perut kenyang.

Overall, pengalaman yang menyenangkan banget jalan-jalan di Magetan sama keluarga kecil saya, meskipun banyak list yang gak keturutan tapi banyak juga yang didapat. Semoga bisa ke sana lagi dengan tujuan murni buat liburan biar lebih puas.


6 komentar:

  1. Coba krengsengannya juga dong di pak tomie 😬 FavoritQ jg mie rebusnya sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku sempet rasan-rasan ke mas maman.. kok kayaknya banyak yang order krengsengannya. Kayaknya enak nih, hehe. Cuma harga di sini mayan mehong ya untuk ukuran kota kecil ? :D

      Hapus
  2. Duh, ngebayangin ayam panggang dicocol sambal bawang :D

    BalasHapus
  3. Magetan ini kayaknya setipe sama kampung halamanku, Purworejo, deh Mbak. Tempat dan wisatanya bagus tapi sarana dan prasarananya kayak hotel atau penginapan gitu masih kurang. Malah tempatku nggak ada blasss yang masuk situs booking online. Makanannya juga enak-enak tapi ya gitu cuma sedikit informasinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ajarin mbak pemilik hotelnya, biar tau situs booking online, haha

      Hapus
  4. mantaaapp.. ayam panggang bu suryani sekarang tempatnya udah pake wifi.. hihi

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p