Sabtu, 02 Desember 2017

Magetan, Bucket List Receh yang Akhirnya Kesampaian



Bulan Oktober kemarin, saya sekeluarga jalan-jalan ke salah satu destinasi yang sudah lama banget ingin saya datangi, Magetan. Kebetulan Papa saya berasal dari kota di kaki gunung Lawu ini. Dulu tiap lebaran pasti mudik kemari. Tapi udah bertahun-tahun gak ke sini lagi karena nenek saya sakit dan ikut Om di Kediri. Dan rindu akan kampung halaman itu pun datang jua *halah*


Udah lama ngerengek minta ke Magetan sama Pak Suami tapi cuma diiya-iyain aja, realisasinya tak kunjung terwujud. Sampai akhirnya bucket list receh saya ini kesampaiam juga karena ada arisan keluarganya Pak Suami dan yang dapat giliran jadi tuan rumahnya adalah Buleknya Pak Suami yang tinggal di Madiun.

Nah, Buleknya ini berinisiatif untuk mengadakan acara arisan sekaligus menyewakan villa untuk para keluarga di Magetan supaya bisa sekalian jalan-jalan. Haseeekk! saya langsung excited saat tau bahwa keinginan saya tersebut akan terwujud.

Arisannya dilangsungkan hari minggu tanggal 15 Oktober tapi villa di Sarangan sudah dibooking untuk tanggal 14 Oktober sehingga para keluarga udah berangkat dan sampai di Madiun sejak Sabtu pagi. Rencananya kita (saya, suami, dan anak-anak) berangkat Jumat sore dari Sidoarjo, kemudian menyewa hotel di Madiun supaya bisa lebih puas jalan-jalannya. Tapi dipikir-pikir eman banget ya nginep di hotel cuma bentar. Jadi diputuskan untuk berangkat Sabtu subuh aja.

Saking niatnya dan beneran pengeeen banget ke Magetan, jam 3 dini hari saya udah bangun. Siap-siap, mandiin Alif dan Nayla yang kebetulan udah bangun juga, beresin rumah endebra endebre, dan berangkat jualah kita sekitar pukul 6 pagi.

Cekrek dulu sebelum berangkat :p

Sampai perbatasan Sidoarjo-Mojokerto, Pak Suami pengen nyoba tol baru dan keluar di Kertosono. Sumpah enak banget lewat tol, gak macet, jalannya bagus *yaeyalah*, dan gak perlu ketemu bus Sumber Kencono dkk. Berharap tolnya cepet selesai biar kalau mau kemana-mana lebih mudah. Ohya, tarif tol Mojokerto-Kertosono Rp 61 ribu cash *waktu itu belum tersedia e-toll, gak tau kalau sekarang* dan menghabiskan waktu 1 jam. Jangan lupa sebelum masuk tol siapin camilan dan minum karena rest areanya cuma menyediakan toilet dan tempat duduk, gak ada minimarket.

Sekitar jam 11, kami sampai di Madiun setelah sebelumnya mampir dulu di Nganjuk untuk sarapan yang telat. Orang-orang pada kumpul di rumah Bulek di Madiun jadi kami pun mampir ke sana untuk setor muka, haha. Setelah istirahat dan makan siang, sekitar jam 2 kami lanjut ke Magetan. Keluarga lain rencana naik ke Magetan sore hari, jadi kami cus duluan karena pengen jalan-jalan, hehehe.

Telaga Wahyu



Destinasi pertama yang kami kunjungi di Magetan adalah Telaga Wahyu yang berada tepat di pinggir jalan arah ke Sarangan.

Berkali-kali ke Magetan, saya dulu taunya cuma Telaga Sarangan doank. Lalu pada suatu hari setelah jalan-jalan dari Sarangan, Papa membelokkan mobil ke sebuah danau yang berada di pinggir jalan. Waktu itu saya belum tau nama danaunya dan baru tau juga ternyata ada danau lain selain Sarangan. Kami pun cuma sebentar di sana bahkan Papa sama sekali gak memberhentikan mobilnya. Jadi ya cuma masuk ke area danau, trus puter balik langsung pulang ke rumah nenek. Bodohnya lagi saya juga gak nanya atau komentar apa gitu ke Papa, liatin itu danau dari mobil sambil ngomong dalam hati, "ih kok gak berhenti sih?" tapi ya gitu saya kan emang males ngomong jadi gak diungkapin, cuma berani ngebatin, haha.

Dan bertahun-tahun kemudian, saya masih penasaran juga sama itu danau, penasaran pengen poto-poto #eeaaa. Bagus sih danaunya, masih alami gitu dan gak secrowded Sarangan. Jadi waktu ada recana ke Magetan, saya langsung googling nama danau itu. ternyata namanya Telaga Wahyu.


Karena hari sudah sore dan masih ada destinasi lain yang ingin saya kunjungi, rencananya di Telaga Wahyu cuma sebentar, pepotoan doank terus cus ke list saya selanjutnya. Ealah ternyata di Telaga Wahyu sekarang ada penyewaan sepeda air bebek-bebekan. Alif langsung ngerengek minta naik donk. Okelah, demi nyenengin anak lanang, diturutin deh kemauannya.


Kirain cuma bentar naik sepeda airnya, lah kok sampe 20 menitan gak kelar-kelar juga. Kata pak suami, Alif gak mau udahan jadi muter-muterin danau sampai dia bosen, zzz. Dia mah seneng, sini yang nungguin kesel.

Tarif sewa sepeda air di Telaga Wahyu adalah Rp 40 ribu dan nambah tiket masuk plus parkir mobil Rp 15 ribu. Kalau mau menikmati suasana dengan view pegunungan Lawu sambil sepedaan air, Telaga Wahyu ini recommended buat didatangi. Pengunjungnya gak terlalu ramai, buat pepotoan juga bagus. Apalagi pas kabut udah mulai turun tapi matahari masih keliatan, wuih berasa lagi di kayangan *kaya pernah ke kayangan aje, wkwk*

Mbah Djoe Resort



Meski sudah disewakan villa oleh Bulek, tapi karena saya tau bahwa penginapan di Magetan itu rata-rata jadul serta suasananya agak spooky jadi saya tetep browsing penginapan yang oke di sekitar Sarangan. Yaa kalau villa yang disewakan gak pas di hati, kita bisa cari opsi lain.

Nah, berkat browsing penginapan di sekitar Sarangan, saya menemukan Hotel Bahagia yang berlokasi di atasnya Telaga Sarangan, arah ke Tawangmangu.

Selain penginapan, hotel ini juga memiliki resto dengan kolam renang yang langsung berdampingan dengan jurang dan memiliki view ke perkebunan sayur. Bagus banget kalau liat fotonya, seperti hotel modern. Jarang-jarang di Magetan ada hotel model begini.


Saya langsung memasukkan Hotel Bahagia ini dalam list saya saat ke Magetan. Kalau pun gak nginep di sini, ya minimal nongkrong di restonya.

Kabut sudah turun dan hari mulai gelap saat kami tiba di Hotel Bahagia. Begitu sampai parkiran, ternyata nama tempat ini bukan Hotel Bahagia, melainkan Mbah Djoe Resort. Dan sepertinya tempat ini lagi hits, pengunjungnya lumayan ramai sampai parkiran penuh. Udah deh, kalau dari atau mau ke arah Tawangmangu pasti bakal notice Mbah Djoe Resort ini karena mencolok banget tempatnya.

Meskipun namanya resort atau hotel, tapi tempat ini lebih fokus di restonya. Restonya lumayan luas, ada yang tepat di pinggir jalan, ada juga yang berupa bangunan dua lantai yang berada di dekat kolam. Saya sampai celingukan, mana hotelnyaa? Kok gak kelihatan kamar-kamar?

Kali itu kami memilih duduk gak jauh dari kolam supaya lebih mudah kalau mau foto-foto di kolam, haha. Terlihat ada beberapa anak yang berenang, tapiii pas kita samperin, ternyata kolamnya agak kotor. Di dasar kolam terlihat banyak lumut dan tanah bertebaran. Kayaknya kolam ini emang cuma buat pajangan aja. Tapi ya namanya anak-anak ya, mana peduli itu kotor apa gak, yang penting nyemplung.

Melihat anak-anak yang asik main di kolam, Alif pun jadi ikut-ikutan pengen main air. Untungnya cuma sebatas masukin tangan dan kaki ke kolam, gak pengen renang.


Menu yang ditawarkan di Mbah Djoe Resort lumayan banyak meski gak ada yang istimewa banget. Menu ala-ala cafe gitu lah, tapi harganya mureeee abis. Apalagi untuk tempat dengan embel-embel resort gitu ya, kirain bakal mahal.



Karena baru aja makan siang di Madiun, jadi kami memesan makanan ringan aja, yaitu brokoli crispy, singkong keju, dan nasi goreng untuk Alif. Minumnya yang hangat-hangat donk, karena udaranya dingin banget. Saya memesan teh tubruk, suami pesan teh celup, dan coklat untuk Alif.

Pesanan kami datang lumayan cepat dalam keadaan masih panas. Meskipun terkesan biasa aja, tapi ternyata semua menu pesanan kami rasanya enak. Brokoli crispynya gak berminyak, singkongnya empuk, dan nasi gorengnya juga enak, cuma agak pedes. Tapi mungkin karena udara dingin ya, jadi meskipun pedes, Alif tetap doyan dan makan dengan lahap.




Ohya, di Mbah Djoe Resort juga ada selfie deck yang berada di atas pohon, jadi bisa pepotoan dengan background perkebunan sayur. Sayangnya saat kita ke sana, selfie decknya belum selesai dibangun.


Setelah Alif puas main air di kolam, kami pun lanjut menuju ke tujuan selanjutnya, Hotel Abadi yang lokasinya berada di area Telaga Sarangan. (Bersambung)

3 komentar:

  1. telaganya bgs ya, btw knp mb gak ikutan naik bebeknya :P

    BalasHapus
  2. Kalau ke Tawangmangu lewat Magetan lebih dekat ya. Dari Tawangmangu ke rmh almarhumah nenek gak jauh

    BalasHapus
  3. Asyiknya... masih keliatan bgt kalo danaunya masih asri dan alami. Kebayang udara segernya nih kak

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p