Kamis, 14 Juli 2016

Royal Tretes View Hotel, Good Place to Staycation Near Surabaya

Assalamu'alaikum,


Hai, hai, haiii...
Selamat Hari Raya Idul Fitri Semuaaaa..
Ada yang statistik blognya tetep stabil? Atau udah naik lagi? Haha tsurhat,

Gila ya, hari raya kemaren itu statistik blog saya anjlok abis-abisan, saya juga males banget mau blogwalking, nulis dll. Tenaga udah terkuras banget buat keliling-keliling nodong angpau #eh.

Ya udah, sekarang saatnya buat ngoceh lagi di blog, banyak utang tulisan yang harus segera diselesaikan. Kali ini saya mau ngereview salah satu hotel yang gak jauh dari kota Surabaya.


Dua hari sebelum memasuki bulan puasa, saya, suami dan Alif memutuskan untuk staycation alias nginep di hotel gak jauh dari Sidoarjo, tepatnya di daerah Prigen Pandaan. Yupz, jadi dalam kurun waktu seminggu sebelum puasa, saya sekeluarga dua kali nginep di hotel, hehhe.

Baca Juga: Grand Palace Hotel Malang, Menjadi Tamu Kerajaan Semalam

Tapi yang sebelumnya kan karena suami kebetulan ada kerjaan, nah kalo yang ini emang murni karena pengen liburan tapi liburan nyantai, gak mau capek dan jauh

Udah lama banget pengen jalan-jalan ke tempat adem selain Malang atau Batu tapi yang gak terlalu jauh dari Sidoarjo atau Surabaya, dan akhirnya kita pilih deh di daerah Pandaan, kaget juga ternyata di sini banyak banget hotel dan vila.

Seperti biasa, saya selalu mencari hotel lewat situs booking online, dan teteup lah ya, cari yang ratenya murah tapi fasilitas oke dan tempatnya nyaman, sesuai tujuan liburan kami yang cuma pengen leyeh-leyeh mantjah.

Akhirnya terpilihlah, Royal Tretes View Hotel sebagai tempat menginap kami semalam, harganya cuma Rp 375.000,00 per malam, sedangkan kalau pesan langsung di hotel, bisa seharga Rp 600.000,00.

Setelah menempuh satu jam perjalanan, sampailah jua kita di Royal Tretes View hotel. Lokasinya pas di pinggir jalan, bangunannya terlihat paling megah di antara penginapan di sekitarnya. Sebenarnya hotel ini termasuk bangunan lama namun sebagian besar arsitekturnya sudah banyak yang diperbarui.



Hotel ini terdiri dari 8 Lantai yang menurun ke bawah karena didirikan di atas tebing. Lantai 7 merupakan lantai yang sejajar dengan jalan raya, di sini tempat loby, resepsionis, ruang makan, restoran, meeting room dan beberapa kamar berada, tapi balkon kamarnya gak menghadap ke luar, jadi gak ada viewnya.


Lantai 8, 6, 5, sampai lantai 1 adalah tempat kamar-kamar berada. Sebagian besar kamar balkonnya menghadap ke lembah, sekitar 2-3 kamar ada yang menghadap ke whirpool, yang mana gak ada view juga yang bisa dilihat.


Sejajar dengan lantai 4, ada taman dengan area rerumputan hijau yang luas serta sebuah beer house yang sepertinya udah gak pernah buka. Atap dari bangunan beer house bisa dipake buat nongkrong sambil menikmati view di sekitar Royal Tretes View Hotel, enak banget nongkrong di sini, cuman sayang bangkunya pake bangku plastik yang udah agak lapuk.



Kebetulan kami mendapat kamar yang berada di lantai 5, sejajar dengan parkiran mobil bagian bawah yang pertama dan atap beerhousenya tadi. Sayangnya, kamar kami berada di samping tangga, tepat berada di tengah-tengah jejeran kamar jadi pemandangan ke taman ketutupan tangga, sedangkan pemandangan ke lembah atau kolam renang juga gak keliatan, yang ada cuma bisa ngeliat pemukiman penduduk.

View dari balkon kamar kami

Meskipun terbilang hotel jadul, tapi kamarnya sudah dibuat modern dengan furniture serba minimalis, ada kulkas mini, water heater, LCD TV berukuran besar, lemari, dan meja rias. Coba tebak, apa yang kurang?

AC! Kamar di hotel ini gak dilengkapi AC, lagipula, siapa juga yang butuh AC di Tretes yang super dingin begini kan?



Kamar mandinya masih terkesan jadul, ya kamar mandi modern dan keren beberapa tahun lalu lah. Dengan nuansa serba putih, kamar mandi ini terbilang cukup bersih. Ada closet duduk, wastafel, shower gantung, dan bath tub dengan air panas. Salah satu alasan saya memilih royal tretes view hotel ini ya emang karena semua kamarnya dari yang termurah sampai termahal, menyediakan bath tub di kamar mandinya. Jarang-jarang kan hotel 300ribuan udah dilengkapi bath tub, pas banget lah buat bulan madu, haha.


Cuman yang paling nyebelin dan mengganggu banget dari hotel ini ada di kamar mandinya, entah kenapa air jet washernya bau banget, kayak bau comberan atau apalah, padahal kan daerah dingin begini memaksa kita buat lebih sering buang air kecil. Terpaksa deh, saya pake botol yang diisi air dari wastafel kalau lagi pee, beneran gak tahan sama bau jet washernya.

Dan hal paling menyenangkan dari Royal Tretes View Hotel ini adalah sarapannya! Sarapan paling the best dari semua hotel berbintang 3 yang pernah saya inapi.


Sarapannya pake model buffet, menu utamanya bervariasi dan enak-enak, udah kayak menu prasmanan di catering nikahan. Nasi putih, nasi goreng rawon, chicken finger, cah brokoli, jamur goreng, bakmi goreng, dan lain-lain, lupa! Haha. Paling favorit, chicken finger dan saus mayonya, enak banget nget. Orang-orang sampe pada bolak balik ngambilin chicken fingernya buat dicemilin.



Menu pendampingnya pun gak kalah menarik, ada omelette, sereal, bubur ayam, pecel, gulai ayam, orem-orem bakar, puding, buah potong, bubur mutiara, kue putu, urap jagung, polo pendem (umbi-umbian seperti kacang tanah, talas, dan ubi rebus), serabi petulo, dan beberapa jajanan tradisional lainnya. Semuanya menggoda iman saya, tapi sayang perut saya gak sanggup mencicipi semua menunya. So far semua makanan yang saya coba gak ada yang gak enak.

Untuk minumnya ada jus jeruk, jus jambu asli, teh, kopi, susu sapi murni rasa coklat dan original, serta jamu kalo gak salah kunyit asam atau sinom. Pokoknya semua menunya cocok untuk semua usia deh.



Selain sarapan yang enak, saya juga suka dengan area loby dari hotel ini, terkesan mewah, modern, dan nyaman buat nongkrong. Best view dari royal tretes bisa dilihat dari loby sini, wifi di sini juga kenceng banget dibanding di kamar, sampai suami gak mau balik ke kamar karena asik COC.an di loby, -___-





Lokasi Royal Tretes View Hotel pun terbilang stragegis, dekat dengan air terjun kakek bodo, persis di depan hotel ada mini market dan warung makan, agak naik dikiiiit ada pasar kuliner yang menjual beraneka ragam makanan. Maklum aja, harga makanan di hotel rada pricey jadi mending makan di luar aja, tapi kalau emang mau dinner romantis dengan pemandangan lampu-lampu kota, restoran di Royal Tretes View Hotel ini adalah pilihan yang bagus. Saya sempet ngintip menu pesenan tamu restoran, platingnya bagus banget lho!


Di atas saya udah bilang kan, kalau saya memilih hotel ini karena fasilitasnya oke?

Fasilitas hiburan yang mereka punya memang terbilang lengkap, ada whirpool, kolam renang, playground, taman yang luas, tenis court, kebun binatang mini, spa, cafe di dekat kolam renang, beer house, coffee shop, restoran, dan free shuttle bus untuk tamu hotel yang ingin berkunjung ke taman safari prigen.

Tapi hampir semua fasilitas hotel gak kita pakai. Misalnya whirpoolnya, bayangan saya whirpool itu kolam arus dengan air hangat ala-ala jacuzzi gitu. Tapi ternyata saat kami ke sana, whirpoolnya lebih mirip kolam biasa, mungkin karena pengunjungnya lagi sepi jadi gak dinyalain arusnya kali ya. Udah gitu lokasi whirpoolnya itu lho, ada di lantai 3 hotel, tapi masih harus turun lewat tangga besi yang melingkar itu, dan suasanya serem banget. Udah di pojokan sendiri, di kelilingi taman yang tak terawat pula. Bahkan saat ke sana, saya melihat ada pegawai hotel yang akan memperbaiki area taman di whirpool sampai harus minta ditemani salah satu staff hotel lho.


Kolam renang, tenis court, playground, dan kebun binatang mininya juga sepi karena berada di lantai paling bawah. Memang sih, meski kamar-kamar hotel berada di seluruh lantai bangunan, tapi yang saat itu tampak terisi hanya kamar di lantai 6, 5, dan 4. Lantai 3 ke bawah suasananya udah jauh berbeda. Lift hotel hanya sampai lantai 3, dan eternit di lantai 2 terlihat ada yang jebol sehingga membuat suasana lorong hotel di lantai tersebut terlihat menyeramkan. Berbeda banget sama lorong di lantai atas yang bahkan dibuatkan taman artifisial yang indah di salah satu sudutnya.



Tapi ya gak tau juga kalau lagi peak season dan semua kamar terisi, mungkin suasana lantai bawah akan terlihat lebih manusiawi lagi. Seperti saat kami akan check out, ada satu rombongan anak muda yang berenang ramai-ramai di kolam renang bawah, dan membuat suasana di sana langsung tampak berbeda, jauh dari kata menyeramkan.

Meski kegiatan kami di sini cuma goler-goleran di kamar, wifian di loby, dan nongkrong di atap beerhouse, tapi overall kami puas banget menginap di sini. Pelayanannya memuaskan, staff hotelnya ramah-ramah dan helpfull, tak lupa, makanannya enak-enak, haha.

Saya baru mengerti kenapa banyak orang di kota besar yang berlibur hanya menginap di hotel yang gak jauh dari rumah mereka, ternyata emang sensasinya beda ya. Liburan dan istirahatnya malah lebih dapet kalau staycation gini, asalkan fasilitas hotel yang dipilih oke juga sih, hehehe.

5 komentar:

  1. Saya itu kalo nginep hotel paling pas dapat tugas dari perusahaan tempat saya bekerja, jadinya ya ga bisa pilih-pilih. Tapi hotel ini kesannya sudah mewah untuk ukuran saya

    BalasHapus
  2. waah lumayan ya fasilitasnya dengan harga segituu..dpt harganya cakep juga hampir 50% dr published rate yaa
    btw pandaan adem juga yaa?

    BalasHapus
  3. tempatnya lumayan bagus apalagi suasananya tenang gitu. ditambah harganya cukup terjangkau dan bakalan bisa nikmatin semua fasilitas itu

    BalasHapus
  4. nanti bulan 9 nunggu ada promo kereta mbak, pas ultah KAI.. aku dulu dapet 70 ribu dari Blitar - Bandung naik eksekutif Malabar.. lumayan hemaattt.. hehehe

    BalasHapus
  5. Ngliat kolam renangnya kek kaca ya huahaaaa
    Aku suka klo ada yang nyediain menu umbi umbian, kesannya indonesia banged

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)