Selasa, 23 Agustus 2016

Roadtrip Madura: Dari Masjid Agung sampai Penyetan Sabang

Assalamu'alaikum,


Rencananya, setelah berwisata ke bukit Jaddih, saya ingin lanjut ke Mercusuar Sembilangan yang lokasinya masih di seputar Bangkalan. Namun karena hujan, jadi rencana saya ubah jadi ke Museum Cakraningrat dan gagal lagi karena saya salah lihat petunjuk jalan dan udah males putar balik lagi, jadi tujuan kami di Madura berakhir di Masjid Agung Bangkalan, karena suami mau menjalankan shalat Ashar.

Baca Juga: Menikmati Sore di Bukit Jaddih dan Goa Pote'


Selesai shalat, kami pun langsung beranjak menuju jembatan Suramadu untuk kembali pulang ke rumah karena hari semakin sore. Udah gak minat mampir kemana-mana lagi, kapan-kapan aja kalau ke Madura lagi.


Sebelum pulang, kami berencana untuk makan malam di seputar Surabaya utara. Saya pun mengusulkan untuk makan di Penyet Sabang Nyah Rumani yang sering direview di grup kuliner Surabaya.

Lokasi penyetan Sabang Nyah Rumani berada di sekitar MERR. Namanya juga bukan warga Surabaya, saya pikir MERR itu sejenis nama perusahaan dan lokasinya ya gak jauh dari Suramadu, soalnya waktu saya cari di google Map, titik lokasi MERR itu ada dekat wilayah Kenjeran.

Ternyata, MERR itu adalah singkatan dari Middle East Ring Road, alias lingkar tengah bagian timur, yang membentang dari utara sampai selatan Surabaya Timur *bener gak sih?*

Dan lokasi Penyetan Sabang itu ada di bagian selatan MERR, jauh dari Suramadu, haha. Padahal udah kelaperan, kudu nyari makan yang jauh pula.

Sekitar 45 menit setelah keluar dari gerbang tol Suramadu, kami pun sampai di Penyetan Sabang Nyah Rumani. Sempat kelolosan dan kudu putar balik pula, ckckck. Ternyata lokasinya berada di deretan warung makan, jadi ya saya agak siwer ngelihatnya.


Malam itu kami memesan ayam, belut, tempe dan bawang putih goreng. Udah lama saya pengen makan belut goreng yang dimasak tanpa tepung, seneng banget di Penyetan Sabang, belutnya digoreng begitu saja.

Selain itu, keunikan dari Penyetan Sabang Nyah Rumani ini, ada di menu bawang putih gorengnya. Jarang banget kan ada tempat makan yang menjual menu bawang putih goreng?

Surprisingly, rasanya enak lho, gak ada rasa getir dari bawang sama sekali. Ditambah sambal bawang dan nasi putih panas dan perut yang lagi lapar-laparnya, wuuiih, kombinasi yang pas untuk membuat acara makan jadi nikmat. Perut kenyang, hati senang karena abis jalan-jalan.


Cumaan, pulangnya kami sempat nyasar ke kampung-kampung yang ternyata gak bisa dilewati mobil. Jalan kampungnya sempit, suami sampe keringetan karena harus muterin mobil di gang sekecil itu, dan kami sukses bikin kemacetan panjang karena motor-motor harus berhenti untuk menunggu suami muterin mobilnya, haha.

Semua itu karena saya yang sotoy, nyuruh suami ambil jalan lurus padahal harusnya belok. Kirain kalau lurus bakal tembus daerah Juanda, pikir saya daripada kudu lewat Surabaya Selatan yang sering macet. Eh niat ngehindari macet, malah bikin kemacetan, wkwkwk.

Kita pun baru sampai rumah sekitar jam setengah 9 malam. Berangkatnya cuma butuh 1,5 jam, pulangnya harus berjam-jam, haha. Tapi alhamdulillah, seneng banget akhirnya bisa jalan-jalan ke kota yang baru, gak Malang lagi Malang lagi.

7 komentar:

  1. struktur jembatannya jika dari sudut yang ini jadi mirip jembatan ampera yang ada di Palembang ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baguslah ada yang ngomong jembatan ini mirip jembatan Ampera.
      Kebanyakan orang bilang ini mirip jembatan Batam.

      Hapus
  2. siang-siang ngelihat bawang putih goreng...
    arghhhh...laparrrr!!!!!!!

    BalasHapus
  3. Lagi ngebayangin makan bawang putih goreng di sambel ...hmmm yummy koyo'o

    BalasHapus
  4. wkwkwk dasar mbak meriska.. Gini nih woment can't read maps indeed. Haha aku juga pernah menyesatkan supir, 2 jam jauhnya.

    Btw btw, aku liat gambar di blog ini makin kinclong, Apakah si empunya kameranya baru ? *uhuuy *soktau

    BalasHapus
  5. Kok gw ngiler yah liat ayam sama sambelnya, hahaha

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)