Sabtu, 03 Agustus 2019

Trip Ke Bromo Saat Puncak Suhu Dingin dan Pasca Erupsi


Meskipun bukan yang pertama kali, namun trip ke Bromo kali ini lumayan bikin saya degdegan. Kenapa?


Ya gimana enggak, tahu sendiri kan ya kalau Bromo lagi di puncak suhu terdinginnya sampai memunculkan fenomena embun es segala? Saya kepikiran anak-anak bakal kuat gak ya sama dinginnya Bromo yang kabarnya sampai minus itu? Maklum yang diajak bukan cuma anak-anak seusia Alif, tapi juga para bayi di bawah 3 bahkan 2 tahun banyak yang ikut juga.


Makanya bisa dibilang meskipun cuma ke Bromo doank yang jaraknya kurang lebih 2 jam aja dari Malang tapi persiapan saya ekstra banget udah kayak mau ke Eropa, wkwk yah anggap aja pemanasan ye kaaann?

Saking fokusnya dengan persiapan ke Bromo, sampai saya agak abai sama trip ke Cilacap yang lebih dulu direncanakan. Ndilalah, persiapan udah super maksimal dan akomodasi segala macem udah dipesan, malam sabtu saat sedang packing baju, saya baca berita kalau Bromo sedang erupsi. Wadaaawww! Terancam gagal donk ini??

Baca juga: Catatan Perjalanan Sidoarjo-Cilacap-Jogja

Untung saja, sabtu subuh saya lihat instastory sepupu saya yang sedang berada di Bromo dan katanya kondisi sudah relatif aman asal tidak mendekati kawah. Tapiiii, dari video sepupu saya tersebut terlihat kalau langit Bromo lagi berawan kelabu banget sampai gak kelihatan view apa-apa. Alamat bakal jelek deh di foto viewnya, heuheu. Tapi ya udahlah ya, yang penting ke Bromonya gak jadi batal. Urusan hasil foto mah percayakan saja pada lightroom, wkwk.

Soooo, berikut ini cerita tentang pengalaman liburan saya ke Bromo bersama para anak-anak, bayi, dan para sesepuh pasca erupsi dan di saat suhunya sedang dingin.

Vendor Sewa Jeep


Urusan sewa jeep semuanya diserahkan pada kakak ipar karena bawahannya di kantor ada yang punya usaha persewaan jeep. Kalau gak salah namanya Jaka Basecamp, soalnya setelah pulang dari Bromo kami diundang untuk makan siang di sini. Lokasinya ada di jalan raya Wringinanom RT 12 RW 03, Kunci Selatan, Poncokusumo. Pokoknya persewaan jeep di seberangnya Indomaret, udah ada di google maps.

Dapat harga Rp 800 ribu per jeep karena kita berangkat dari Poncokusumo, kalau dari kota Malang pastinya beda harga. Plus kayaknya karena di persewaannya langsung, bukan lewat tour and travel jadi tarifnya dihitung per jeep bukan per orang. Kalau di tour and travel biasanya sih dikenakan biaya mulai dari Rp 200 ribu per orang.


Kapasitas jeepnya muat diisi sekitar 5 orang dewasa gak termasuk supir, kalau kuat dempet-dempetan dan badannya kecil sih 7 orang dewasa bisa lah. Kemarin jeep kita diisi 5 orang dewasa, 2 anak-anak, dan 1 bayi di bawah 2 tahun (baca: Nayla). Kalau sewa jeep, coba pesan yang bisa dinaiki atapnya biar bisa foto-foto di atas jeep.

Destinasi di Bromo

Persiapan berangkat ke Bromo

Karena pertimbangan banyak anak-anak dan lansia yang ikut, jadi kami sepakat untuk skip momen menyaksikan matahari terbit di Bromo. Oleh karena itu kami baru berangkat selepas subuh sekitar pukul setengah 5 pagi.

Ternyata jarak Wisma Tunggul Ametung sampai ke area kaldera Bromo itu udah lumayan deket, gak sampai 1 jam. Yang bikin lama karena lokasi tujuan kita yang pertama berada di paling ujung.

Baca juga: Penginapan Murah di Dekat Bromo Malang: Wisma Tunggul Ametung

Untuk masuk ke area Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) pengunjung dikenakan tarif Rp 25 ribu saat weekdays dan Rp 35 ribu untuk weekend atau peak season.

Total ada 4 lokasi yang kami kunjungi di Bromo kali itu.

Bukit Widodaren


Kalau dari Malang, lokasi bukit Widodaren terletak di paling ujung. Sudah masuk wilayah Pasuruan sepertinya. Di sinilah lokasi embun es Bromo itu berada.

Alhamdulillah ya, kita masih kebagian untuk melihat embun es meskipun cuma sak uprit doank. Udah gitu kebanyakan embun esnya ada di kaki bukit. Gak jauh sih kalau mau jalan kaki, cuma karena pasirnya gembur banget kayak di pantai jadi jalan dikit aja udah bikin capek. Kami pun banyak yang mager dan memutuskan cuma foto-foto aja dengan latar bukit Widodaren dan gunung Batok.

Seruni Point


Kalau gak salah, ada 2 lokasi untuk bisa melihat sunrise gunung Bromo atau sering disebut penanjakan yaitu Bukit Kingkong di Pasuruan dan Seruni Point di Probolinggo. Saya juga gak tau kenapa kok kemarin kita dibawa ke Seruni Point bukan Bukit Kingkong, tapi malah pas banget dulu pertama kali ke Bromo saya lewat Pasuruan, jadi karena kemarin dibawa ke Seruni Point jadi bisa lihat kondisi TNBTS area Probolinggo juga.

Ternyata ya, lokasi perkampungan di wilayah TNBTS kalau di Probolinggo itu dueket bianget, jadi naik dari kaldera itu udah langsung perkampungan yang cukup padat yang suasananya mengingatkan saya pada telaga Sarangan. Malah ada beberapa penginapan yang punya view ke gunung Bromo langsung. Jadi pengen staycation di sini, heuheu.

Baca juga: Magetan, Kaki Gempor Keliling Telaga Sarangan

Meksipun gak melihat sunrise tapi menurut saya penanjakan ini tetap wajib didatangi karena dari sini kita bisa melihat kaldera Bromo dari lokasi yang lebih tinggi.


Ohya, jeep cuma mengantar sampai parkiran terakhir, untuk mencapai Seruni Poin masih harus jalan kaki menanjak atau naik kuda dengan tarif Rp 100 ribu PP. Dan banyak dari kita yang malas bercapek ria memutuskan untuk nongkrong aja di parkiran beli popmie, bakso, ngeteh, ngopi, dan buang air.

Meskipun gak nanjak ke Seruni Point, di area parkir jeep pemandangannya juga udah bagus dan ada spot untuk melihat kaldera Bromo juga kok.

View dari area parkir jeep di Seruni Point

Tim Manja (Males Nanjak) :p

Btw, tarif toilet di Bromo agak mahal ya, Rp 5 ribu baik untuk wudhu, buang air kecil, mau pun besar. Tapi kalau mandi malah gratis, ya keleeuuuss siapa juga yang mau mandi dingin-dingin begitu khaann?

Toilet agak mahal karena katanya airnya susah didapat, tapi untuk harga makanan minuman masih standar kok. Paling lebih mahal Rp 2-3 ribu dari harga normal.

Pasir Berbisik


Selain gak melihat sunrise, kami juga gak ada yang naik ke kawah Bromo. Ya iyalah, wong baru erupsi 2 hari sebelumnya. Tapi memang dari awal sebelum ada kabar erupsi pun saya udah niat buat gak naik ke kawah karena ogah capek. Cukup sekali saja, ehehe.

Di pasir berbisik ini banyak yang gak turun dari jeep termasuk saya karena Nayla lagi tidur plus banyak debu bertebaran. Yang lain juga cuma bentar banget, foto-foto terus langsung naik jeep.

Bukit Teletubies


Karena sudah mulai siang, jadi mulai banyak terlihat jeep lalu lalang sehingga debu yang berterbangan makin tebal. Supir jeep kami pun mengusulkan untuk ke Bukit Teletubies tapi di titik yang gak ramai dengan pengunjung supaya kami terbebas dari debu.

Bener aja, sampai lokasi cuma ada rombongan kami aja. Cuma ya view Bukit Teletubiesnya jadi kelihatan rada jauh. Tapi di lokasi yang kami datangi pemandangannya juga bagus, plus bebas foto-foto tanpa photobomb karena emang sepi banget.

Perlengkapan ke Bromo yang Harus Dibawa

Emak-emak mulai rempong bawa perlengkapan anak dan suami sampai pakai kaca mata dobel-dobel gini, wkwk

Seperti yang sudah saya ceritakan, persiapan ke Bromo kali ini terbilang ekstra sampai-sampai total pengeluarannya ngalah-ngalahin belanja lebaran, wkwk. Tapi ternyata banyak yang gak kepake juga akhirnya, huhu pemborosan!

Berdasarkan pengalaman saya kemarin, yang wajib dibawa saat ke Bromo adalah baju hangat atau jaket, masker, sarung tangan, kupluk rajut, kaos kaki, sepatu yang nyaman, kaca mata hitam, minyak buat menghangatkan badan, tisu basah, pelembab bibir, air minum minimal 2 botol sedang, dan cemilan yang mengenyangkan.

Selain dingin, Bromo juga lagi berdebu banget jadi masker wajib dipakai terus. Suhunya yang dingin juga membuat kulit kering dan bibir pecah-pecah. Alif bibirnya sampai berdarah karena dikelopekin, untung saya bawa Lucas Papaw.

Karena berangkat pagi-pagi, jelas ya kita gak sempat sarapan sedangkan makanan yang dijual di Bromo kebanyakan popmie dan bakso yang rasanya sering gak jelas. Jadi wajib banget bawa roti atau kalau sempat bawa bekal nasi sekalian.

Untuk suhu di Bromo, buat gambaran baju hangat yang kayak gimana yang dibutuhkan supaya gak kedinginan, saya pakai baju 4 lapis, suami pakai 3 lapis sedangkan anak-anak 3 lapis termasuk singlet.



Kenapa anak-anak bajunya malah lebih dikit? Karena mereka pakai jaket tebel yang memang khusus winter dan kualitasnya bagus buat nahan dingin. Alif malah pakai sweater yang dalamnya ada bulunya, anget deh kayak pakai selimut. Makanya di Seruni Point udah minta dicopot aja jaketnya karena dia malah kegerahan. Pak suami juga pakai sweater turtle neck yang hangat dan rapat menutup badan ditambah pakai jaket wind breaker plus jaket winter ala-ala beli di Batu Paradise harga Rp 59 ribu biar kembaran aja sama Alif pakai hitam-hitam *sungguh impulsif emang*

Nah kalau saya pakai baju berlapis-lapis karena kesulitan menemukan sweater hangat yang busui friendly, jadilah beli tunik busui turtle neck murahan harga Rp 60 ribu dengan harapan bahannya panas sehingga bisa menghangatkan kalau di suhu dingin. Eh pas bajunya sampai ternyata bahan tuniknya malah super adem, jiiaahh harusnya seneng ya nemu baju murah dengan kualitas bagus? Wkwk.


Ya udah deh akhirnya saya akalin di dalemnya pakai seamless maternity and nursing bra topnya Mooimom karena kainnya itu tipe yang nempel di badan dan bagus banget buat nahan angin. Abis itu baru pakai tunik, cardigan rajut, dan terakhir trench coat. Mungkin karena gak nempel banget badan, jadi kalau pakai trench coat doank bagian lengan saya masih kerasa semriwing makanya saya dobelin lagi pakai cardigan.

Baca juga: Selamat Tinggal Bra Nenek-nenek, Selamat Datang Mooimom Seamless Maternity & Nursing Set

Intinya, kalau punya jaket yang gak terlalu kuat nahan dingin pakai aja 2 jaket dan baju serta kaos dalam. Tapi kalau punya jaket tebal kayak padded jacket gitu ya pakai satu jaket aja cukup. Kalau bisa baju dalamnya pakai yang nempel di badan kayak bahan seamless atau rajut.

Semua perlengkapan buat ke Bromo, saya beli di shopee kecuali jaket hitamnya suami. Gak semua beli baru ya, banyak juga pakai yang emang udah ada aja. Buat yang nanya sepatu dan trench coatnya saya beli di mana serta boots Nayla dan jaketnya anak-anak beli di mana, sekalian saya jembrengin di sini ya tokonya. Ingat ya! Semua toko yang saya sebutin ada di Shopee. Jadi cari tokonya di Shopee, bukan di Traveloka apalagi Mobil123.com, gak bakal ketemu.

Long coat saya belinya bekas di Aljaizstuff dengan harga Rp 200 ribu karena saya kesulitan nemu yang kualitasnya bagus dengan harga terjangkau. Tapi meskipun bekas, kualitasnya masih bagus banget. Kayak masih baru, kainnya tebal, dan sampai rumah dengan kondisi wangi.

Sepatu boots saya beli di AdorableProject, harganya murah cuma Rp 178 ribu. Meskipun murah tapi nyaman kok dipakainya. Adminnya fast response dan ramah. Cuma karena bahannya suede dan warnanya terang, jadi dipakai jalan di pasir Bromo langsung kotor, huhu. Tapi dia punya banyak model boots lain juga kok.


Bootsnya Nayla beli di Tamagooshoes, harganya Rp 164 ribu. Bootsnya gak terlalu berat cuma ternyata masih kebesaran di Nayla jadi harus pakai dobel kaos kaki baru anaknya nyaman melangkah.

Dress turtle necknya Nayla sendiri sebenarnya bukan bahan rajut atau sweater, tapi kainnya lumayan tebel. Belinya di Just.atha dengan harga Rp 38 ribu aza. Sedangkan jaketnya beli di Wintercoat.id dengan harga Rp 225 ribu. Kualitasnya bagus, motifnya lucu, di dalam ada bulu-bulunya jadi hangat banget. Merk Cina gitu, banyak toko di shopee yang jual dan rata-rata pengiriman dari luar negeri. Cuma saya memang cari yang pengiriman dari Indonesia khususnya pulau Jawa, karena males nunggu lama.



Jogger pant serta sweaternya Alif dan suami beli di Jmorestore. Harganya murah meriah bianget, kisaran Rp 30-50 ribu aja tapi kualitasnya oke.


Jaketnya Alif beli di Markas_baju harganya Rp 125 ribu. Merk Place tapi kayaknya Place-place.an atau jenis baju yang dijual di Factory Outlet gitu. Tapi kualitasnya bagus banget lho, kelihatan mahal. Sayangnya saya pas beli lagi gak fokes jadi salah pilih ukuran. Harusnya beli untuk ukuran 5-6 tahun, malah pilih yang 6-7 tahun. Untung gak terlalu kebesaran banget di Alif.

Kesimpulan


Caelaaahhh, udah macem skripsi ye pakai kesimpulan segala?

Pertanyaan yang paling banyak masuk di DM instagram saya adalah tentang sedingin apa suhu di Bromo saat ini? Kira-kira anak-anak bakal kuat gak kalau diajak ke Bromo?

Saat kita datang, menurut supir jeepnya suhu Bromo agak lebih hangat timbang biasanya. Tapi melihat masih ada salju atau embun es yang muncul bahkan kita sempat menemukan ada bongkahan es segala, jadi kayaknya perbedaannya gak terlalu jauh ya?

Selama di Bromo saya gak lihat suhu sama sekali, yang jelas di Bukit Widodaren itu suhu terdingin yang kami rasakan timbang lokasi lainnya karena memang masih pagi banget. Begitu keluar dari jeep, rasanya kayak lagi ada di dalam freezer. Badan sih gak berasa begitu dingin karena udah pakai baju hangat yang mumpuni tapi bagian-bagian yang gak ketutup kayak muka langsung berasa abis ikutan ice bucket challenge. Yang bikin rada nyesel, saya tuh beli sarung tangan yang bagian jarinya kebuka jadi jari-jari saya rasanya dingin banget. Mending pakai sarung tangan yang full aja.

Sampai Seruni Point, matahari mulai tinggi. Di bagian yang terpapar matahari, suhunya mulai hangat sedangkan di bagian yang tertutup matahari kayak di bawah pohon gitu masih berasa dingin. Turun ke pasir berbisik suhu makin hangat, dan sampai di Bukit Teletubies sekitar pukul 9 atau 10 pagi, hawanya udah sejuk gak dingin sama sekali makanya kita semua pada buka jaket.

Jadiii, buat yang khawatir kedinginan dan anaknya gak kuat ke Bromo mending pilih berangkat pagi aja, gak usah ngejer liat sunrise. Selain suhu udah gak terlalu dingin, anak-anak juga gak begitu cranky karena tidurnya cukup.

Selain itu, keputusan yang tepat banget untuk berangkat dari Poncokusumo karena naik jeep itu ternyata pegel meskipun cuma sebentar. Harus duduk miring, dempet-dempetan, dan berkali-kali merosot karena jalannya naik turun gronjal-gronjal. Etapi, kalau dijemput dari Malang itu langsung naik jeep atau pakai mini bus dulu sih?

Kalau naik jeep dan bawa anak mending duduk di depan dan usahakan dalam satu jeep gak terlalu penuh, kasian anak-anak jadi gak nyaman duduknya. Mana sumpek banget pula susah gerak.

Untuk anak seusia Alif, trip ke Bromo ini rada membosankan karena kegiatannya cuma foto-foto doank. Kalau bisa siapkan budget buat naik kuda biar rada seru dikit. Kemarin kita kebanyakan ke lokasi yang gak ada kudanya karena menghindari debu, sekalinya ada persewaan kuda di Seruni Point eh tarifnya mehong amat. Nemu kuda lagi di Bukit Teletubies tapi karena lokasi kita di titik yang sepi jadi cuma ada satu kuda kecil yang cuma bisa dinaiki anak-anak jadi Alif cuma naik buat foto-foto bayar Rp 20 ribu karena ponakan-ponakan lain juga ngantri pengen naik.


Dua kali ke Bromo, alhamdulillah saya selalu dapet cuaca yang lagi cerah sehingga langitnya pas biru banget. Pemandangannya jadi tambah kece. Tipsnya datanglah ke Bromo saat kemarau begini, tapi jangan akhir kemarau banget karena padang savananya jadi kecoklatan karena rumput mulai banyak yang kering. Makanya buat yang berencana ke Bromo, buruan deh ke sini mumpung belum masuk musim hujan. Bromo sudah aman kok pasca erupsi kemarin, tuh liat sendiri kan langitnya udah cerah?

2 komentar:

  1. hahahahaha kek skripsi aseli lengkap banget, mulai dari persewaan jeep, toilet di Bromo mahal, susah air, sampe onlen shop rekomen dibahas detil. Top deh! Apalagi kan ke Bromo bolak-balik juga gak bosen yak.


    Ssst, sempet gagal fokus sama so vendor Jeep nangkrong gt di atap Jeep :))))

    BalasHapus
  2. aku penasaran ama suhu pastinya :D. krn tau sendiri, aku dan anak2 paling ga kuat panas dan kami pecinta winter :D. jd kalk sampe di Indonesia ada tempat dgn suhu begitu, aku pasti bakal suka banget siih :D.blm kesampaian ke bromo ampe skr ini -_-. moga2 bisa kesana thn depan. memang enak pas kemarau ya mbaaa. aku dgrny suhunya memang lbh dingin pas kemarau drpd pas musim hujan

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p