Senin, 31 Desember 2018

Eastparc Hotel, Hotel Super Ramah Anak di Jogja


Karena suami udah tau bakalan sibuk banget dari pagi sampai malam selama di Jogja, jadi dia sengaja milihin hotel yang fasilitasnya lengkap buat anak-anak, khususnya Alif biar gak bosen uplek terus di hotel berhari-hari. Pas banget nemu Eastparc Hotel yang cuma berjarak 1 km dari lokasi kerjaan suami.


Eastparc ini merupakan hotel bintang 5  yang beralamat di Laksa Adisucipto KM 6.5,Caturtunggal, Depok. Berbeda dengan hotel bintang 5 di Jogja yang dari luar bangunannya terlihat megah dan luas, tampilan luar Eastparc cenderung biasa aja. Bagus tapi gak bikin terpana. Dan memang hotel ini gak terlalu luas dan besar. Gedungnya juga gak tinggi-tinggi amat.


Tapi meski gak terlalu luas, fasilitas di sini super lengkap dan kids friendly. Udah cek beberapa hotel di Jogja, kayaknya belum ada yang fasilitas untuk anaknya selengkap Eastparc. Apa aja tuh fasilitas untuk anak yang ada di Eastparc Hotel?

Kami sampai di stasiun Tugu sekitar pukul 1 siang, rencananya mau langsung makan siang di Cengkir Heritage Resto dan Coffee. Tapi karena suami ogah repot gotong-gotong koper jadi dia minta untuk ke Eastparc hotel dulu buat naruh koper, toh jaraknya cuma 10-15 menitan dari stasiun. Okelah, istri mah nurut aja.

Baca juga: Cengkir Heritage Resto and Coffee, Jogja, Alternatif Warung Kopi Klotok Lebih Dekat dari Kota

Kami sempat kebingungan saat akan check in karena gak tau di mana letak resepsionisnya. Begitu masuk ke dalam area lobby, yang nampak cuma butik-butik yang menjual baju-baju batik. Rasanya kayak masuk ke mall daripada masuk ke hotel. Ternyata resepsionisnya nyempil di pojokan.



Gak cukup sampai di situ, saat menunggu suami untuk check in, saya kesulitan menemukan tempat duduk di area lobby. Cuma ada satu set kursi dan meja single di dekat resepsionis dan saat itu sudah terisi. Saya cuma melihat ada banyak meja kursi tapi di luar lobby dekat tempat drop penumpang. Ternyataaa, sofa-sofa nyaman di area lobby itu ada di pojokan belakang resepsionis, tertutup partisi dan televisi. Saat check in, tamu akan diberi compliment berupa 3 buah bakpia produksi Eastparc dan welcome drink yang bisa diambil di resto hotel. Tapi gak kita ambil sih karena mager, wkwk.

Sistem keamanan di Eastparc bisa dibilang cukup ketat. Ketika masuk halaman hotel, bagasi mobil dibuka untuk diperiksa oleh petugas. Masuk ke dalam hotel harus melewati alat scan keamanan. Untuk memasuki area kamar yang ada di belakang hotel, kita harus melewati pintu kaca dua kali yang hanya bisa dibuka menggunakan kartu kamar. Selain itu, Eastparc juga menjaga privasi tamu hotel karena lift untuk pengunjung umum menuju ballroom atau meeting room terpisah. Resto hotel khusus pengunjung umum juga ada di seberang hotel. Fasilitas hiburan seperti kolam renang pun hanya ditujukan untuk tamu hotel, gak dibuka untuk umum.

Kamar kami yang berada di lantai 2 terbilang cukup luas. Kasur twin bednya juga lumayan lebar jadi diisi dua orang pun gak bakal kesempitan. Plusnya lagi, kasurnya gak begitu tinggi jadi Nayla bisa mudah turun kasur. Ada sofa single yang nyaman di samping kasur. Tiap kamar di Eastparc dilengkapi balkon lengkap dengan set meja kursi. Balkonnya juga lumayan lega dengan view semacam sungai buatan yang dibangun di area depan dan belakang bangunan untuk kamar.



Kamar mandinya? Lagi-lagi saya harus bilang luaaasss. Pintunya itu yang tipe dua pintu, apa sih bahasanya? Masuk ke kamar mandi kita ketemu lukisan dulu. Ke kiri area shower, kanan wastafel, dan agak masuk ke dalam baru deh closet.

Fasilitas dalam kamar lainnya ada kulkas, teko listrik, TV, set meja kerja, hairdryer, setrika lengkap dengan mejanya, brankas, dan bathrobe. Hayooo yang suka foto-foto di hotel pake bathrobe mana suaranyaaa?? :p




Oke, oke.. Sekarang kita bahas fasilitas hiburan yang saya bilang super lengkap buat anak-anak itu. Jadi fasilitas buat anak-anaknya itu ada playground. Sitimewanyaa playgroundnya ada dua jenis, outdoor dan indoor. Jadi kalau hujan pun tak masyalah, tetep bisa main. Permainan di playground outdoornya lumayan banyak dan lengkap ada ayunan, jungkat jungkit, satu set perosotan moderen, dan mainan semacam kuda-kudaan yang ada peernya. Sedangkan playground indoornya ada set perosotan moderen yang ada halang rintangnya, kolam bola, dan kuda-kudaan plastik. Jan khawatir, kolam bolanya dibersihkan rutin dan bener-bener dicek satu per satu lho. Saya lihat sendiri soalnya pas nganterin Alif mau main. Kolamnya bener-bener dikosongin dulu, terus bola yang udah rusak disingkirin.



Di samping playground indoor ada mini bioskop untuk anak. Settingannya bener-bener mirip bioskop pada umumnya tapi versi mini. Jarang banget kan ada hotel nyediain bioskop anak? Sayangnya saya gak sempet nyoba fasilitas ini karena kalau weekday bioskopnya dimulai dari jam 3 sore sedangkan jam segitu saya udah mager atau tidur di kamar, haha.



Weits ini belum selesai lho sista, masih ada fasilitas lain. Kolam renangnya juga oke banget karena ada perosotan ala di waterpark. Kolam anak dan dewasa terpisah dan masing-masing punya perosotan sendiri.

Terakhir, Eastparc punya mini zoo! Hewannya sih gak banyak dan tempatnya juga gak luas, cuma kelinci, aneka burung yang dibiarkan terbang bebas, dan iguana. Tapi desainnya kece dan bersih banget. Staf yang jaga juga ramah, Alif diajak pegang iguana dan kelinci. Ngemong banget gitu lho.



Fasilitas hiburan lain ada fitness centre, spa, butik dan galeri seni, serta green house. Kabarnya sayur mayur dan buah-buahan di Eastparc ambil sendiri di greenhousenya.

Empat hari merasakan sarapan di Veranda Resto Eastparc hotel saya sampai hafal menu-menunya. Jadi di sini tuh gak ada meja untuk main menu. Pembagian mejanya berdasarkan kelompok gitu. Ada meja khusus western food dan pasta-pastaan. Terus ada egg corner yang chefnya banyak. Mereka masak terus aneka telur-teluran gak mesti nunggu ada yang order jadi tamu juga gak perlu menunggu kalau mau ambil telur. Beberapa hotel yang saya kunjungi di egg cornernya harus order dan nunggu dimasakkin dulu.

Selain itu ada chinese food corner, di sini juga ada chef yang bertugas, meja masakan Indonesia, dan ada corner untuk semacam dessert isinya bubur-buburan manis khas Indonesia, umbi-umbian rebus, dan crepes atau pancake. Di sini juga ada chefnya. Terus Ada meja untuk buah dan salad, meja untuk bakery, meja untuk kue tradisional, meja minuman dingin, meja minuman panas, dan jamu corner. Menunya bervariasi banget tentunya, satu meja atau corner gitu bisa terdiri dari beberapa menu.

Menu-menu sarapannya diganti selang seling. Contohnya hari ini ada siomay, besok ganti jadi bakso terus besoknya lagi balik ke siomay. Tapi ada satu menu yang selalu ada yaitu gudeg. Tapi sayangnya di antara menu masakan yang lain, malah gudegnya yang rasanya paling gak oke. Nasi merahnya kayak gak mateng, ya saya tau namanya nasi merah emang gak pulen gitu pas dimasak tapi ini beneran keras. Terus sayur nangkanya asin banget. Sama sekali gak mewakili gudeg jogja deh. Temen-temennya suami yang nginep di Eastparc juga berpendapat demikian. Etapi pas hari terakhir saya nyoba sarapan gudeg lagi, rasanya udah agak lebih baik.

Untuk rasa menu lain sih udah oke, favorit saya menu chinese food dan menu bule mereka enak-enak. Ohya, di sini juga ada mesin kopi untuk bikin latte gitu. Ada dua, di dalam sama di area smoking.






Pelayanan di restonya juga saya acungi jempol. Staffnya ramah dan gercep. Pertama kalinya nih nginep di hotel pas sarapan ditawarin baby chair duluan sama staffnya. Biasanya kita yang minta dulu. Persediaan baby chairnya juga banyak jadi gak usah khawatir kehabisan.

Gak cuma di restonya, staff lainnya juga ramah-ramah dan helpfull. Dari security sampai cleaning servicenya selalu nyapa kalau ketemu atau sekedar bantu bukain pintu.

Gimana soal rate Eastparc hotel? Dibanding hotel bintang 5 di Jogja, ratenya terbilang jauh lebih murah. Rata-rata sekitar Rp 700 ribuan per malamnya. Malah pernah sampai Rp 600 ribuan. Kalau gak salah di Tiket.com ada promo cuma Rp 500 ribuan aja. Worth it banget untuk ukuran hotel dengan fasilitas lengkap dan terbilang masih baru, sekitar 4 tahunan umurnya.

Weiittss, jan kuatir geess! Tentu sajah peribahasa tak ada gading yang tak retak tetap berlaku. Meskipun terlihat sempurna, tapi Eastparc tetep punya kekurangan kok. Pertama karena bangunannya gak terlalu luas jadi Eastparc ini benar-benar memanfaatkan lahan yang ada. Alhasil fasilitas hiburannya ditempatkan di pojok-pojok hotel yang hampir gak kelihatan oleh pengunjung. Ya gak masalah sih asal tetap berfungsi, tapi udah diletakkan nyempil, signaenya minim pula. Kalau gak tanya ke staff ya kita bakal kesulitan menemukannya.

Selain itu dari segi lokasi, bisa dibilang lokasi Eastparc hotel ini strategis banget. Dekat dari Bandara tapi gak jauh-jauh amat ke area Malioboro dan stasiun Tugu. Dekat banget dari mall Ambarukmo, tempat makan juga buanyaaakk tersebar di sekitar hotel. Seberang hotel aja udah banyak rumah makan dan warung makan. Tapiii, sayangnya agak jauh dari minimarket yang lengkap. Ada minimarket di pom bensin pojok jalan tapi yang dijual gak lengkap blas. Cuma air mineral, popmie, dan soft drink. Gak ada susu, gak ada roti. Ada minimarket lokal, tapi kudu nyebrang jalan besar Yogya-Solo yang ruame. Takut akutu.

Kalau bawa kendaraan sih gak masalah, sekitar 1-2 km dari hotel ada Circle K, indomaret, dll. Tapi buat saya yang udah ditinggal suami kerja, gak bawa kendaraan pula ya agak kesulitan pas mau beli ransum buat Alif. Sebenarnya ada sepeda yang boleh dipinjam gratis tapi cem mana kan ibu-ibu bawa 2 anak naik sepeda gunung? Wkwkwk

Ya udah sih, kayaknya kekurangan tersebut bukan masalah yang besar banget. Eastparc hotel tetap sangat saya rekomendasikan untuk keluarga yang berlibur ke Jogja sambil bawa anak. Atau orang Jogja yang mau staycation sama anak-anak juga boleh menjadikan Eastparc sebagai pilihan untuk menginap.







7 komentar:

  1. Baru ajaaa mau nanya, eh buka blog nya nemu ini, semacam nemu emas permata hahaha

    BalasHapus
  2. Seneng banget nih kalau bawa anak kecil kesini. Puas main-mainnya.

    BalasHapus
  3. Anak2 bakal betah banget tuh. Mana kolam renangnya luas pula

    BalasHapus
  4. Waaaaaaaah bisa nih ke sini kalau liburan di Yogya, kadang suka bingung nyari hotel ramah anak, tulisan blog kayak gini bantu banget buat aku yg punya anak2 krucil nan haus mainan tapi pengennya di hotel ajiah :D

    BalasHapus
  5. langasung aku cateeeet hotel ini. mudik thn ini aku plan mau nginep di jogja juga. kalo bisa di hotel ini anak2 pasti seneng secara ada playground :D. di dekat jkt yg playgroundnya lengkap + ada taman klinci cuma di Novus Giri dan itupun hrs macet2an ke Puncak wkwkwkwkw.

    serius ya mba bola2nya dikeluarin semua :o. uwaaahhh keren sih kalo gitu. mereka bnr2 mentingin kebersihannya.

    BalasHapus
  6. Wah, ada setrikanya. Plus meja pula. Jarang ketemu penginapan yang menyediakan itu, padahal buat pengunjung bisa jadi penting banget ya. Anak2 juga pasti anteng karena banyak hal yang bisa dicoba. Kalau kesini berarti harus sedia stok makanan dan cemilan sendiri ya

    BalasHapus
  7. Ya ampun dengan rate harga segitu mah murah banget asliiiiiii.

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p