Senin, 23 Januari 2017

Gartenhaus co-working space, Malang, Konsepnya Unik Sih, tapi...


Holaa.. holaa.. setelah berhari-hari mager males ngisi blog, akhirnya hati saya tergerak juga buat nulis lagi. Terimakasih ya buat yang tetap berkunjung meskipun postingan isinya lomba blog semua, kagak ada yang niat pula nulisnya, haha.


Beberapa waktu yang lalu ketika lagi scroll-scroll timeline instagram, saya liat postingan Neng Biker sedang berada di sebuah cafe baru di Malang. Kemudian saya kepo-kepo cafe tersebut, dan kelihatannya kok minta dikunjungi banget. Konsepnya unik, semi terbuka di tengah kebun gitu. Langsung deh cafe ini jadi wishlist tempat nongkrong kalau mudik ke Malang.

Namanya Gartenhaus co-working space, lokasinya ada di jalan Kenanga Indah dekat dengan stikes Maharani dan simpang candi panggung. Bisa juga lewat daerah keramik Dinoyo. Cek google map aja deh buat jelasnya :D



Begitu mudik ke Malang, saya pun langsung mengajak pak suami untuk nongkrong di Gartenhaus. Cafe ini buka mulai pukul 3 sore, tapi waktu itu kami datang pukul 04.30 sore dan kondisi Gartenhaus sudah terlihat ramai.

Kami sempet kelolosan lumayan jauh saat akan ke Gartenhaus dikarenakan lokasinya yang berada di perkampungan dan gak ada papan nama di depannya. Taunya waktu saya lagi noleh, eh keliatan ada tempat yang halamannya penuh dengan motor yang diparkir, tapi mau mundur atau putar balik di dekat situ udah gak mungkin karena jalanannya sempit banget, akhirnya dilanjutin sampe mblusuk-mblusuk demi mencari tempat yang bisa putar mobil. Sudah sampai pun, kami masih kesulitan untuk mencari parkir mobil dan akhirnya parkir di depan rumah orang agak jauh dari Gartenhaus berada. Sangat disarankan untuk membawa kendaraan roda dua aja deh kalau ke sini.

Memasuki halaman Gartenhaus, kami langsung disambut dengan tanaman yang rimbun dan kandang dengan aneka hewan di sisi kiri.


Gartenhaus sendiri terbagi menjadi tiga bagian, bagian depan dengan bangunan semi indoor, bagian tengah dengan konsep outdoor dan bagian belakang yang kembali dengan semi indoornya.




Secara konsep, cafe ini bisa dibilang cukup unik yaitu memadukan konsep ecobuilding dengan gaya rustic yang dibuat menyatu dengan alam. Jadi di tengah kebun yang dibiarkan terlihat "liar" ada bangunan yang memanfaatkan kayu-kayu bekas sebagai bahannya. Aduh, pusing jelasinnya, tolong anak arsitektur bantu saya, wkwk.

Saat kami datang, terlihat semua bangku di Gartenhaus sudah terisi kecuali di bagian paling depan dekat kandang dan di tengah rimbunnya tanaman. Tapi meskipun ramai, suasana di sana sunyi sepi senyap banget, kayaknya orang-orang kalau ngomong sambil bisik-bisik. Ditambah gak ada musik apa pun di sini seperti yang biasa ada di cafe-cafe pada umumnya, jadi menambah kesunyian suasananya. Sepertinya memang konsepnya benar-benar dibuat total agar menyatu dengan alam.

Tapi sayangnya konsep yang unik tersebut gak dibarengi dengan pelayanan yang bagus. Kami sempat celingukan mencari staf di Gartenhaus untuk menanyakan meja kosong tapi gak ada satu pun staf terlihat hingga akhirnya muncul satu orang staf sedang mengantarkan pesanan. Staf tersebut mengatakan kalau semua meja suda penuh, padahal saya melihat di bagian depan ada meja kosong. Awalnya sih mikir, oh mungkin sudah ada yang reservasi tapi waktu saya tanya lagi ternyata boleh duduk di sana.

Dan ternyata meja yang kami tempati itu banyak nyamuknya, nyamuk garis-garis pula. Mungkin karena posisinya yang dekat dengan tanaman. Beberapa lama menunggu, kami gak disamperin apa gimana. Bingung donk, ini menunya apa aja?? Cara mesennya gimanaa??

Akhirnya pak suami balik lagi ke belakang buat nyari stafnya untuk menanyakan buku menu, dan ternyata menu-menunya dipampang di papan kayu gitu. Pilihan menunya gak banyak, untuk makanan cuma ada platter dan ricebowl, Sedangkan minumannya cuma ada beberapa jenis kopi, es teh, dan es jeruk. Kami pun memesan es teh, es jeruk dan platter.


Pesanan kami datangnya luamaaa. Es teh dan es jeruk datang duluan dalam gelas besar. Saya perhatikan untuk satu jenis minuman yang sama macam es jeruk aja gelasnya bisa beda-beda antara satu pengunjung dengan pengunjung yang lain. Ada pengunjung yang mendapat gelas kerucut, ada yang dapat mason jar, dan saya mendapat gelas paling tidak artistik kayak gelas di warung gitu, haha.

Es teh yang kami pesan ada rasa mintnya gitu, gak kayak teh biasa. Tapi es jeruknya, orson cyiiin alias sirup jeruk.



Setelah beberapa lama menunggu akhirnya menu Platter yang kami pesan datang juga. Bayangan saya platter itu isinya aneka cemilan dalam satu piring ternyata ya menu lengkap dari protein, sayur dan karbo. Platter di Gartenhaus berisi satu buah sosis jumbo, salad, telur setengah matang, serta french fries. Rasanya gak ada yang istimewa sih, ya enak kan bumbu dan bahannya siap saji semua.


Karena semakin malam nyamuk-nyamuknya makin ganas akhirnya kami memutuskan untuk cepat-cepat pergi dari Gartenhaus. Total yang harus kami bayar adalah sekitar 65 ribu, belum pajak. Jadi harga satu gelas es teh dan es jeruk tadi dihargai 15 ribu per porsi. Sorry to say, ini gak worth it banget menurut saya, es jeruk buuk, pake orson bukan jeruk asli, 15 ribu aje. Apalagi ditambah dengan pelayanan yang gak maksimal begitu, ya maaf menurut saya cafe ini gak recommended, eh recommended deh buat kamu yang suka ketenangan dan ingin belajar sabar, wkwk.

Sepulangnya dari Gartenhaus, saya cek kembali tuh official instagram mereka dan terlihat mereka sedang mencari karyawan, emang sih kemarin yang kelihatan mondar mandir cuma ada satu orang aja makanya pelayanannya super lelet. Tapi yang bikin saya kecewa, di instagramnya disebutkan kalau mereka punya welcome fruit buat pengunjung lengkap dengan quote, because a garden without it's fruit will never be a perfect combination. Yaelah boro-boro dapet welcome fruit, wong kita dateng aja stafnya kagak ada yang welcome.

18 komentar:

  1. Halaman depannya lumayan asik ya mbak tapi kalau ke belakang seperti toko bunga banyak tanaman gitu hehehe

    BalasHapus
  2. Tempatnya bagus juga. Tapi klw mndengar ceritanya mba Meriska, playanannya kurang. Bagiku itu makanannya kurang kalau seperti itu.. wkwk

    Alamak, itu es jeruknya mahal banget ya.. duh duh, bisa di ingat kalau lagi ke Malang, ini gk rekomen mnurut mba Meriska :)

    BalasHapus
  3. Hahaa mending ke indomaret kalau gitu kak mer. Nanti ada yang nyambut, pas pulang pun masih dibilang "sampai jumpa kembali" *eaaaa

    Aku sih lebih suka es jeruk yang jeruk asli peresan gitu

    BalasHapus
  4. hahahahahahah..... sorry juga nih mbak, aku liat sosis dkk nya aja udh lgs ngerutin kening... serius itu menunya??? :D.. saladnya juga ga menggugah selera blas ;p... okelah... kalo ke malang aku g bakal dtgin tempat ini.. apalagi dgr banyak nyamuknya -__- .

    BalasHapus
  5. Uuuuwww... serem kali banyak nyamuk belang2, apalagi kalau bawa anak, nyamuk kebon lebih ganas buuu! Sayang ya, padahal tempatnya udah oke, mungkin kurang perawatan karena kurang orang juga... Yg paling gongnya sih menurut aku es jeruk orson hahahha, oh pliiiis, hari gini masih bikin es jeruk pake orson? C'mooon....

    BalasHapus
  6. Mager karena ngidam apa mer uhukkk

    Hmmm sayang juga ya lahan parkirnya nihil untuk roda 4

    Nsh mungkin klo ke sini kamu harus sedia obat nyamuk oles tu buat nangkal aides aegepty gegegge

    Btw sku baru tau sda konsep rustic...pengetahuan km tentang konsep interior eksterior bsnyak juga mer

    BalasHapus
  7. Ealah sekarang dimoderasi to

    BalasHapus
  8. Mahal ya es teh sama es jeruk 30ribu ><
    Bisa puas makan di warung warna warni depan stasiun harga segitu hehehee

    BalasHapus
  9. Kalau menurutku tempat ini cocok buat bahas atau meering deh yang gak buru2 nunggu makanan cepet diantar hahaha.
    namanya aja co-working-space . Waduh menunya gitu doang mbak? gak bolh bawa makanan dr luar ya?

    BalasHapus
  10. pengalaman aku kemaren kesana emang sih waitersnya rada langka buat dicari jadi kadang kalau butuh apa2 mending lggs manggil mereka di belakang. Buat menunya, rice bowlnya yang recommended. Terus juga kemaren juga dapet buah gratis. Dari buah sukun anget, salad buah, sama buah tin. pokoknya buah yang ada di kebon tu kl lagi bebruah bisa di makan gretong.. harga sih emg rada mihil emg buat kantong pelajar. hehehehe, tapi ambiencenya oke banget buat nyore. agak ketagihan sih mau kesana lagi cari suasananya.

    BalasHapus
  11. Kalau buat 'makan dan minum aja' memang gak worth it banget tempat ini (apalagi gak reservasi dulu). Konsepnya memang yang 'coworking space' jadi asik banget buat kerja, ngantor bagi freelancer. Kalau soal nyamuk, harap maklum kali ya, kedai satu ini full sama tanaman dan hewan-hewan unik. Pesan moralnya: jangan lupa reservasi aja xD

    BalasHapus
  12. kak mau tanya, apa di malang ada co-workingspace beneran??? yang biasabuat kerja gitu...

    BalasHapus
  13. Hahahaha aku dah lama banget ngak denger kata "ORSON" jadi langsung ketawa, inget emak gw di kampung suka bilang itu kalo beli es di pasar :-)

    BalasHapus
  14. Waduuuh moga mereka baca tulisan ini biar cepet berbenah. Sayang banget padahal punya potensi ya. :(

    BalasHapus
  15. Waah kamu rajin ya Mer nongki-nongki cafe to cafe ama keluarga, cocok deh ama Ivon hihihi
    Konsepnya unik tapi kalau pelayananya ga ramah apalagi harganya ga worth it jadi males buat datang :-(

    BalasHapus
  16. Mbak, aku liat ini awal'e dr IGnya koko Jie. Trus liat komen ika sm kamu, nyasar ke sini deh. Daaaan oh...my, sayang bgt ya. Sampe gk bisa komen aku hihihi.

    BalasHapus
  17. duh harus hapus dari list trip ke Malang nanti. Anakku bisa rewel kalo kena nyamuk :D

    BalasHapus
  18. Tadinya mau kesini mbak, abis baca ini langsung pindah halauan hehe. Kayaknya sebenernya emang potensial banget tapi munkin karena masih awal jadi belum perfect yah...

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p