Senin, 19 Desember 2016

Amarelo Hotel Solo, Penginapan Dekat Keraton Kasunanan


Baiklah, mari kita mulai menyicil review hasil liburan Solo Jogja kemarin, sebelum moodnya ambyar.

Baca juga : Catatan Perjalanan Surabaya-Solo-Jogja

Sesuai saran mbak Fanny, pertama saya mau mereview tempat yang saya kunjungi begitu sampai di kota Solo, Hotel Amarelo. Ya keleus eyke mau jalan-jalan dulu sambil bawa koper dan tas ransel geday, taruh barang dulu lah bro.


Selama liburan di Solo dan Jogja, saya dan pak suami sepakat untuk mencari hotel dengan budget sekitar 200ribuan aja, menyesuaikan isi dompet lah ya, wkwkwk. Dan Hotel Amarelo ini yang memilihkan adalah pak suami, tumben banget dia mau cari akomodasi buat liburan. Biasanya mah pak suami selaku ketua panitia cuma menyetujui proposal sama transfer pembayaran.



Hotel Amarelo ini kami pesan lewat Traveloka, karena pak suami member yang pernah booking tiket pesawat dan waktu itu pas banget ada promo flight member sehingga tarif di Amarelo hanya Rp 225 ribu aja per malam. Pak suami langsung ngotot aja deh mau nginep di sini. Tapi ternyata kita terlambat booking, keesokan harinya tarif Amarelo udah gak promo lagi. Harganya naik menjadi Rp 245 ribu per malam. Masih tergolong murah dan pak suami juga udah kadung jatuh cinta sama hotel ini, ya udah kita tetep booking Amarelo.

Lokasi Amarelo berada di jalan Gatot Subroto, hanya 300 meter dari pasar barang antik triwindu dan 500 meter dari keraton Mangkunegaran. Keraton Kasunanan, Pusat Grosir Solo (PGS), dan pasar klewer pun cuma berjarak sekitar 1 km aja. Kampung Batik Kauman yang terkenal itu, persis ada di belakang hotel. Warung Selat Mbak Lies, Serabi Notokusuman dan kuliner legendaris Solo lainnya juga dekat banget dari Amarelo. Mau jalan kaki bisa, naik becak pun tarifnya paling cuma 5 sampai 10 ribu aja. Secara lokasi, strategis banget.

Untuk fasilitas, hotel Amarelo memiliki 5 lantai dengan satu buah lift yang berada persis di depan resepsionis. Parkiran kendaraannya cukup luas. Hotel ini juga memiliki 2 buah tempat nongkrong, pertama Brique Cafe di lantai 1 atau tepat di atas loby, yang ke dua ada Sunset Sky Bar yang ada di rooftop Amarelo.


Brique Cafe yang sekaligus menjadi ruang makan tamu hotel ini dilengkapi dengan balkon yang menghadap ke jalan, tamu cafe bisa menikmati hidangan sambil duduk balkonnya. Tapi harga Rp 245 ribu yang kami dapat gak termasuk dengan fasilitas sarapan jadi saya gak pernah mencoba hidangan di Brique.

Sedangkan Sunset Sky Bar dibuat lebih fancy timbang Brique, sasarannya lebih ke anak muda, beda dan berbahaya *halah*, banyak spot foto di sini, ada seperangkat permainan buat pengunjung terutama yang cowok-cowok seperti bilyard, Soccer board games, dan dart board games.

View dari Sky Bar

Amarelo Sunset sky bar terbagi menjadi tiga bagian, indoor, semi indoor, dan outdoor. Semua bagiannya cozy banget buat nongkrong. Kabarnya dari sky bar ini, pengunjung dapat menikmati sunset kota Solo. Tapi selama kita di Solo, boro-boro mau liat sunset wong tiap sore hujan mulu. Akhirnya kita sempatin pagi-pagi ke sky barnya buat foto-foto, haha. Lumayan lah ya, menghemat budget, gak perlu pesan makan atau minum karena cafenya kalau pagi belum buka, :p




Ohya, baik Brique Cafe maupun Sunset Sky Bar Amarelo dibuka untuk pengunjung umum dengan akses khusus, jadi tamu hotel gak perlu waswas ada penyusup di kamar, kekeke. Untuk harga menu di Brique dan Sunset Skybar menurut saya bisa dibilang terjangkau untuk kelas cafe dan resto hotel.

Lanjut, ke bagian kamar dari Amarelo. Kami mendapat kamar di lantai dua tanpa view, hikz sedih adek, bang. Interior kamarnya perpaduan antara minimalis dan klasik dengan warna kayu di furniturenya yang hangat serta aksen bludru dan wallpaper di sandaran tempat tidurnya yang terkesan mewah. Ukuran kamarnya terbilang luas untuk kelas superior di sebuah budget hotel.

Kami mendapat kamar dengan fasilitas double bed, lcd tv, kulkas mini, water heater, kamar mandi dalam dengan air hangat. Fasilitas standar lah ya?


Kamar mandinya juga cukup luas dengan desain yang minimalis tapi tak meninggalkan kesan mewahnya. Ada hal kecil yang mungkin terbilang sepele tapi bagi saya bermanfaat banget dari fasilitas di Amarelo, yaitu kunci kamar yang berupa kartu diberikan sebanyak dua buah. Karena kartu itu kan juga berfungsi untuk menghidupkan listrik di kamar, jadi kalau diberi dua buah meskipun meninggalkan kamar kita bisa membiarkan listrik tetap menyala misalnya untuk keperluan charge hp. Jarang-jarang lho ada hotel yang ngasi kartu kamar dua sekaligus.



Sebenarnya saya cukup puas dengan fasilitas di Amarelo, namun tetep ya ada beberapa catatan saya tentang hotel ini, antara lain, selimut dan handuknya sudah mulai lepek meskipun gak yang parah banget juga. Ukuran LCD TVnya terlalu kecil padahal kamarnya luas banget, saya sih gak masalah karena jarang nonton TV. Ukuran kasur double bednya juga kecil jadi kalau bertiga bareng anak kayaknya mending pesan yang single bed aja. Wifinya sedikit kurang kencang menurut saya tapi gak yang lemot banget juga sih. Kemudian air panasnya sangat berfungsi dengan baik, panas banget boookk, jadi saya agak kerepotan saat mengatur suhu airnya. Kursi di resepsionisnya udah buluk banget, harus segera diganti tuh. Dan terakhir di depan Amarelo sedang ada proyek pengerjaan trotoar jadi ya suasana jalannya agak semrawut tapi kalau udah selesai proyeknya kayaknya bakal oke-oke aja suasana di sekitar hotelnya.

Overall, dengan harga di kisaran 200 ribuan aja semalam, Hotel Amarelo ini menurut saya sangat worth it untuk dijadikan tempat menginap selama di Solo. Pelayanannya  juara, staffnya gak ada yang gak ramah *jempol*

11 komentar:

  1. Ihiiiiy mau nyontek hotelnyaa hahahahha *tukang nyontek* sepertinya enak, menyenangkan & yg penting murah kan yess hahah #salamemakirit XD

    BalasHapus
  2. Jadi pengen nginap di hotel ini selama di Solo mba :)
    Asyik ya tempatnya :)

    BalasHapus
  3. Murah dan lega ya mbak kamarnya. Tp hotel tanpa view jendela gitu kaya ada yg kurang haha.

    BalasHapus
  4. Wah dekat sama pasar triwindu ya, asyiik.
    Makasih infonya mbak. Aku jarang main ke Solo kota-nya. Dlu seringan ke gunung maklum rumah almarhumah nenek di lereng gunung lawu.

    BalasHapus
  5. mbak mer dapet aja hotel enak gitu tapi murah yaaa

    BalasHapus
  6. Wohhh oke banget mbak untuk hotel dg harga segitu!
    Wajib noted!

    BalasHapus
  7. Aku malah belum pernah nginep disini mba, cuma kalo ke rooftop bar nya sering.. Hahaha.. Bisa dipake liat sunset bagus juga dr rooftop nya, kalo malem liat bintang sambil ngobrol asik. Hehe.. Btw, aku setuju juga sama yg bagian dobel card key nya mbaaa :D

    BalasHapus
  8. belum pernahh nginep disanaa mbaa....duhh kayanya makin betahh ajaa mbaaa...hhehehe

    BalasHapus
  9. Amarelo ini nampak menyenangkan ya. Kolam renangnya punya kedalaman berapa? Saya mungkin ingin nyoba buat ngajak anak saya berenang.

    BalasHapus
  10. Eh ini kan airy room yaaa ???

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p