Selasa, 14 Agustus 2018

Horison Hotel Pasuruan, Akhirnya Kota Pasuruan Punya Hotel Moderen dengan Harga dan Fasilitas Oke


Sudah lama saya punya cita-cita suatu hari pengen menginap di Pasuruan kota terus jalan-jalan ke kota tuanya. Apalagi ibu mertua kan kampung halamannya ada di Pasuruan jadi kami lumayan sering mengunjungi kota ini. Tapi beberapa kali saya coba browsing penginapan di kota Pasuruan, gak ada yang sreg di hati. Antara harga sama fasilitasnya itu lho menurut saya gak sepadan.

Baca juga: Berwisata di Kota Pasuruan

Sampai akhirnya saat perjalanan ke Bondowoso beberapa bulan lalu saya melihat ada hotel yang cukup populer sedang dalam tahap pembangunan, Hotel Horison. Saya langsung excited donk, padahal ya gak tau juga kapan bakal nginep di sana. Yang penting excited duluan aja, wkwk.

Baca juga: Ijen View Hotel & Resort Bondowoso, Penginapan Murah dan Nyaman di Kaki Gunung Ijen

Emang udah rejeki kali ya, gak lama setelah hotel Horison resmi dibuka, pak suami dapat tugas dinas ke kota Pasuruan dan menginapnya di Horison, yay!

Karena baru banget dibuka sekitar pertengahan bulan April 2018, jadi ketika saya menginap di hotel yang beralamat di jalan Jend Ahmad Yani No. 45-47 ini terlihat masih "raw" dan gersang. Taman di sekitar hotel terlihat baru selesai, tanamannya belum rimbun. Ditambah di depan hotel ada tanah lapang dan lokasi jadi satu komplek dengan perumahan yang masih kosong sehingga dari jauh, kesan panas dan gersangnya berasa banget.


Kami berangkat dari Sidoarjo pagi-pagi sekali dan sampai Pasuruan langsung menuju hotel Horison. Karena suami harus kerja, jadi saya dan anak-anak cuma didrop kemudian langsung ditinggal. Lumayan banget berjam-jam glundang glundung di loby hotel nunggu waktu check in tiba.

Loby hotelnya luas banget, tersedia banyak set kursi yang saat saya datang banyak gak dilengkapi dengan meja. Meski tersedia banyak kursi, tapi lobynya tetap berasa hampa karena gak ada desain pemanis apa gitu. Cuma ada patung harimau yang gak ngerti filosofinya apa sampai ditaruh di loby. Menjelang siang hari, beberapa meja dan tanaman suculen ditambahkan untuk melengkapi set kursi di loby. Saat kami akan check out terlihat beberapa orang sedang sibuk menata furniture sebagai pajangan.


Mungkin karena sekitar areanya masih gersang plus Pasuruan kan daerah pantai ya jadi makin siang hawa di loby Horison makin hawt aja. Kaca-kaca udah ditutup dengan tirai tapi gak banyak membantu. Daaan yang bikin heran, loby seluas itu ACnya cuma 2. Itu pun cuma satu yang berfungsi. ACnya menggunakan jenis sentral tapi yang berasa adem cuma pas di bawahnya doank, dinginnya gak menyebar sama sekali. Anak-anak udah rewel ajaaa, dan saya terpaksa menggendong Nayla sambil berdiri di bawah AC.

Ketika betis udah mulai berkonde, mbak resepsionis datang menghampiri dan menawarkan early check in karena kasihan lihat saya kerepotan. Huaah legaaa, akhirnya bisa masuk kamar.

Kami menempati kamar tipe deluxe dengan twin bed di lantai 4 dengan view kolam renang. Kamarnya cenderung sempit, tapi karena didominasi warna krem dan putih yang terang dipadu sedikit coklat tua dari furniturenya jadi gak berasa sumpek. Lorong dari pintu kamar menuju ke area tidur dibuat lebih lebar jadi meskipun bawaan kita segambreng, gak menghalangi akses keluar masuk.



Kamar mandinya standar aja, gak luas tapi gak sempit juga sebenarnya. Cuman desainnya itu kayak kurang perhitungan. Pintu kamar mandi kalau dibuka mepet banget sama closet dan wastafel jadi kalau mau nutup pintu, kita harus mundur ke belakang closet dulu. Paling repot kalau udah kebelet pipis, mau nutup pintu aja kudu ribet dan beberapa kali kaki saya kepentok pintu saat mau duduk di closet, hikz.


Fasilitas lain dalam kamar kami sendiri ada kulkas, LCD TV, teko listrik, dan amenities hotel pada umumnya. Ohya saya lupa banget nih, di toilet disediain hairdryer apa gak ya? *malah nanyak*

Selama menginap saya sempat katrok, sok komplain ke suami kok gak disediakan kertas yang buat digantung di depan pintu semacam don't disturb atau please clean my room buat ngasi tau house keepernya gitu. Tapi meskipun gak ada kertas pemberitahuan tersebut, kok ya gak ada staf yang ngetuk kamar untuk bersih-bersih. Masa hotel sekelas Horison harus laporan ke resepsionis kalau minta dibersihin kamarnya? Ternyata oh ternyataaa.. Ini hotel udah canggih, gak pake kertas-kertasan lagi melainkan di kamar ada tombol yang bisa ditekan untuk memberi tahu staff hotel kamar kita mau dibersihkan atau kita gak mau diganggu, wkwkwk.

Hal yang paling diacungi jempol selama menginap di Horison Pasuruan adalah menu breakfastnya, banyak banget, super komplit, dan enak-enak. Main menunya selalu lengkap ada nasi putih, nasi goreng, mie-miean, sayuran, kuah-kuahan, dan beberapa macam protein hewani. Ada juga menu sego bancakan yang selalu ada tapi dengan lauk yang berbeda tiap harinya. Ada kikil, paru, orek tempe, urap-urap, sate telur puyuh, dan lain-lain. Ada juga umbi-umbian seperti ubi, kacang, dan singkong rebus. Untuk minumannya, selain jus dan teh/kopi juga ada jamu-jamuan. Kue-kueannya ada dua jenis yaitu kue tradisional serta kue moderen. Menu pendamping seperti bubur ayam, salad, roti, omelette, serta sereal juga selalu ada. Padahal awalnya ekspetasi kita menu breakfastnya paling cuma seadanya, secara "cuma" hotel bintang 3. Ternyata gak kalah bervariasi dengan hotel yang bintangnya lebih banyak.



Untuk fasilitas hiburan, saat kami menginap di Horison Pasuruan cuma baru tersedia kolam renang aja di lantai 2. Kabarnya sih ada gym centre dan cafe juga tapi mungkin belum siap saat itu.



Dari segi lokasi, hotel ini lumayan strategis karena berada di jalan utama arah Surabaya. Gak jauh dari hotel terdapat minimarket. Ada juga warung makan dan restoran pizza yang rasanya lumayan enak dengan harga terjangkau. Beberapa tempat makan legendaris seperti Roti Matahari juga terletak gak jauh dari hotel.

Satu-satunya hal yang bikin gak nyaman ya cuma dari lobynya yang panas banget itu sih. Dan toilet untuk difabelnya yang airnya keciiiilll banget, pengap, serta gak dilengkapi wastafel serta tempat sampah. Mana waktu kita check out, toilet difabelnya malah ketutup meja makan yang baru datang. Meskipun mungkin jarang ada yang menggunakan, tetep aja gak boleh disepelekan donk. Untuk saya yang sering momong anak dua sendiri, toilet difabel itu sangat membantu kalau saya atau Alif kebelet buang air kecil/besar.

Overall, dengan rate mulai dari Rp 300 ribuan per malamnya, hotel Horison ini sangat saya rekomendasikan jika ada yang mencari penginapan oke di kota Pasuruan.






3 komentar:

  1. Wah horison dah ada di Pasuruan ya, lumayaan. Kolam renangnya kayaknya adem asik buat renang2 :)

    BalasHapus
  2. Aku yakin, ke depannya bakal bagus ini hotel. Krn horison2 lain setauku baguuus. Mungkin krn masih baru aja kali yaaa. Udh kebayang kalo tamannya udh rapi, bakal cakep itu :)

    BalasHapus
  3. waaah.... View indornya kayak gitu, bisa tergiur nih buat nyobain nginap disana kalau mampir ke pasuruan.

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p