Kamis, 03 Agustus 2017

Warung Klasik Wasik, Surabaya, Menikmati Nasi Bali dan Rujak Kuah Pindang di Antara Barang Jadul


Begitu kelar lebaran, ritme kerjaan pak suami balik lagi seperti semula, kalau gak dinas luar, ya lembur. Bahkan weekend pun tetep ngantor, kalau gak ngantor ya ke Malang. Kalau udah di Malang mah, sama aja kayak ditinggal lembur, waktu buat istri dijamin cuman seuprit. Padahal bumil kan butuh perhatian dan belaian kasih sayang ye? Haha dasar manja.


Makanya sekitar 2 minggu yang lalu, saya udah wanti-wanti ke pak suami buat ngosongin jadwal waktu weekend. Apalagi saya dan Alif baru aja ditinggal dinas luar kota selama seminggu, gak boleh ada ceritanya weekend kita kepotong sama urusan ini itu.

Sayangnya begitu weekend tiba, pak suami malah gak enak badan, huaahuaa why oh whyyy?? Akhirnya kita memutuskan untuk jalan-jalan di sekitaran Surabaya aja. Gak jalan-jalan juga sih, nongkrong aja di Warung Klasik Wasik.


Nemu Warung Klasik ini gak sengaja waktu kepoin akun selebgram Surabaya gitu. Tempatnya lucu dengan ruangan yang dipenuhi barang-barang jadul. Tambah semangat buat ke sini, saat melihat menu utama yang mereka jual adalah Nasi Bali dan Rujak Kuah Pindang. Kapan lagi kan makan menu khas Bali di Surabaya dengan interior yang kece banget?

Lokasi Warung Klasik berada di jalan Pakis Tirtosari 3 No. 4a, tepatnya di belakang gedung juang 45 atau di seberang Ciputra Mall, agak masuk gang dikit. Sekian lama tinggal di pinggirnya Surabaya, ini untuk pertama kalinya saya menjelajahi daerah seputaran Ciputra. Seneng banget akhirnya bisa melihat sisi lain kota Surabaya, gak ke situ deui ke situ deui, heuheu.

Dari luar Warung Klasik ini terlihat kecil, namun begitu masuk ke dalamnya ternyata ruanganya cukup lega. Di sini kita bisa memilih mau duduk di luar atau di dalam, kalau di dalam ada ACnya dan dilarang merokok. Jelaslah kita pilih untuk nongkrong di dalam aja yang lebih adem, hehe. Tapi mau di luar atau di dalam, interiornya sama-sama kece dan instaworthy banget.




Selama di Warung Klasik saya benar-benar dibuat terpesona dengan koleksi barang antiknya yang banyak banget. Alif juga excited melihat aneka mainan jadul yang terpajang di sana. Hebatnya si pemilik mampu menata koleksi barang antiknya sedemikian rupa hingga ruangan tetap rapi dan gak berkesan sumpek. Pencahayaannya juga dibuat seterang mungkin, jadi meskipun full dengan barang antik bahkan ada boneka-boneka yang agak nyeremin juga tapi suasananya sama sekali gak terkesan creepy. Yang bikin lebih kagum lagi, semua barang antik di sana gak ada yang berdebu lho. Itu artinya koleksinya dirawat dengan baik.




Untuk menu yang disediakan di Warung Klasik gak begitu bervariasi. Menu makanannya ya cuma Nasi Bali dan Rujak Kuah Pindang, saya pikir bakal ada menu lain sebangsa roti bakar atau apa gitu kayak di cafe pada umumnya. Minumannya juga standar semua, tapi mereka punya minuman jadul yaitu coffee beer dan limun temulawak yang belakang udah cukup langka ditemui. Untuk harga sih, standar cafe pada umumnya, terbilang murah untuk ukuran Surabaya.


Di Warung Klasik kami memesan Nasi Bali dan Rujak Kuah Pindang, serta Limun Temulawak, Teh Hangat, dan Milo Hangat. Sebenarnya saya penasaran dengan Coffee Beernya juga tapi karena ada sodanya jadi urung untuk memesan minuman tersebut dan memilih untuk memesan Limun Temulawak aja. Ealah, ternyata Limun Temulawak pesanan saya juga mengandung soda, untungnya sodanya termasuk ringan jadi perut bumil masih bisa nerima.


Nasi Balinya rasanya biasa aja menurut saya, gak seenak yang di Bali tapi bukan yang gak enak juga. Okelah buat sedikit pelepas rindu dengan nasi khas Bali. Di lembar menu ditulis kalau menu nasi Bali di Warung Klasik terdiri dari ayam sisit, ayam betutu, urap Bali, sate lilit, kulit ayam goreng, kacang dan teri goreng, sambal matah, serta sambal terasi. Sayangnya waktu pesanan datang, sate lilitnya gak ada. Udah dikonfirmasi sih kemungkinan satenya habis. Mungkin itu kali ya yang bikin nasi Balinya kurang greget di lidah saya.


Untuk rujak kuah pindangnya berasa pedes padahal cuma pake cabe 2, ada seger dari buahnya, ada asinnya, dan berasa terasinya. Ini untuk pertama kalinya saya mencicipi rujak kuah pindang jadi gak bisa komen banyak. Tapi saya lumayan suka sih sama rasanya yang kaya dan unik. Kalau boleh nebak terasinya pake terasi khusus yang warna merah gitu, mirip-mirip terasi lombok. Rasanya khas banget soalnya.


Kita lumayan lama banget di Warung Klasik, puas foto-foto di berbagai sudut. Apalagi pas pengunjungnya gak banyak dan stafnya juga gak resek. Jadi kita juga nyaman mau ngapain aja, hehe.

Buat yang lagi nyari spot foto unik dan nongkrong dengan harga yang terjangkau di Surabaya, Warung Klasik ini recommended banget. Kayaknya buat prewedding juga lucu deh. Tapi buat yang bawa anak kecil, harap anaknya dijaga aja jangan sampai merusak koleksi barang yang ada. Untungnya Alif lumayan bisa dibilangin anaknya, jadi dia cuma nunjuk-nunjuk kalau ada barang yang menarik perhatiannya.


6 komentar:

  1. Jyaaaaa samaan mer pas lg begini, e kok kerjaan paksu mlh lebih bsnyak ketimbang sblom berbadan 2 wakaaaaakk #kumpulin duid lahiran mode on..
    Yah pokoknya klo uda mnuju weekend selalu ketar ketir atulah lemburannnya dicancel dulu
    Pnasaran tu limun temulawak kayak naon

    BalasHapus
  2. lucu yah mba unik konsepnya, cek menunya iya harganya murah amat es teh masih 3ribu disini uda ga ada minuman es teh 3 ribu mba hahaha

    BalasHapus
  3. Jadi pengen kesitu mbak. Secara klo ke sbya ya kesitu lagi kesitu lagi hahaha

    BalasHapus
  4. Niat banget ownernya ngumpulin dan mendesign kafenya :) .. Kereen malah jadinya... Coffee beer nya aku pgn cobain ih.. Kopi ama soda unik aja kayaknya..

    BalasHapus
  5. Rujak kuah pindang itu ada ikan pindangnya kah? Soale kok kayak rujak buah...keliatan ada nanasnya. Tapi namae kok aneh. Hehe

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p