Senin, 30 Januari 2017

5 Hal yang Saya Rindukan dari Lombok


Akhir-akhir ini saya sering dibuat galau tiap membuka sosial media karena banyak teman-teman saya yang pamer foto sedang menghabiskan liburan di Lombok. Galaunya bukan karena saya iri pada mereka, namun karena saya kangen banget dengan pulau seribu masjid ini.


Hubungan saya dengan pulau di Nusa Tenggara Barat ini bukan sekedar antara wisatawan dan destinasi wisatanya, melainkan saya pernah menjadi penduduknya lebih dari 14 tahun sejak saya berumur 3 tahun sehingga banyak sekali kenangan saya akan pulau Lombok.

Terakhir kali ke Lombok adalah saat saya menikah alias 4 tahun lalu, setelah itu saya gak pernah pulang lagi karena berat diongkos, huhu. Lagipula papa dan adik saya yang lebih sering ke Jawa karena keluarga besar kami memang berkumpul di Jawa. Sayangnya mereka gak bisa membawa oleh-oleh berupa Lombok kepada saya *ya kali ah* jadi makin lama rasa rindu saya pada pulau ini makin menjadi-jadi terutama rindu pada 5 hal ini.

Rumah


Belasan tahun tinggal di rumah Lombok, tentu banyak kenangan yang tersimpan di sana, terutama kenangan bersama almarhum mama. Rumah itu identik banget dengan mama, yang membangun, merawat sampai urusan tata letak perabotan semua yang mengurus mama. Ratu di rumah banget deh.

Kadang suka sebal juga sih karena mama hobi banget pindah-pindahin perabotan rumah. Udah nyaman dengan suasana begini, eh besok tiba-tiba posisi barangnya berubah semua, baru beradaptasi dengan suasana baru, besok pindah lagi perabotannya. Kadang gak cuma barang yang pindah, kamar saya aja bisa gonta ganti, sekarang di depan, besok bisa pindah ke belakang karena furnitur dalam kamar diangkut ke kamar lain.

Tiap liburan panjang, pasti ada aja ide mama buat ngerombak rumah, yang ganti cat lah, bongkar teras lah, atau ganti model keramik. Entah berapa kali rumah ini gonta ganti warna cat, dari putih, coklat, krem, kuning, ungu, pink sampai abu-abu, pernah mampir di tembok rumah kami. Untung aja dulu belum musim wallpaper murah seperti di rumah para selebgram masa kini, kalau dulu sudah ada pasti bakal diborong sama mama dan rumah kami bakal sering gonta ganti wallpaper juga. Meskipun terkesan kurang kerjaan dan rada bikin sebel tapi begitulah cara mama membahagiakan dirinya, me timenya mama ya dengan cara mendekor rumah.

Saat mama sudah gak ada, ternyata kebiasaannya mengubah letak perabotan itu menjadi hal yang dirindukan. Dua kali saya pulang ke Lombok setelah mama pergi, posisi barang tak ada lagi yang berubah. Gak ada kejutan saat membuka pintu rumah dan melihat kursi ruang tamu bisa pindah ke ruang tengah atau cat tembok berganti warna lagi.

Rencananya rumah itu akan dijual karena tak ada yang menempati lagi, oleh karena itu saya ingin sekali menyambangi rumah untuk yang terakhir kalinya sebelum berpindah kepemilikan.

Teman-teman


Aslinya sih teman-teman saya yang pada kangen sama saya, kalau saya sih gak, haha minta ditenggelamkan banget.

Meski empat tahun gak bertemu tapi teman-teman saya di Lombok banyak yang masih care sama saya. Sering menanyakan kabar dan kapan pulang ke Lombok. Awalnya saya sempat nggondok karena ditanyain mulu kapan pulang, kenapa gak mereka aja yang ke Jawa sekali-sekali sih? Emang tiket pesawat seharga tahu bulat yang digoreng dadakan? Tapi makin ke sini saya sadar bahwa mereka perduli akan keadannya saya, mereka masih mengingat saya sebagai teman. Gak banyak lho ada orang yang udah gak bertemu bertahun-tahun tapi tetep care seperti mereka. Duuh, jadi melow terus kan, huhu.

Pantai


Kalau disuruh memilih gunung atau pantai, saya pasti akan dengan mantab memilih gunung. Pantai panas dan lengket. Dulu malah sempat heran dengan orang yang suka banget sama pantai, apa bagusnya sih?

Mungkin karena Lombok banyak dikelilingi oleh pantai, malah rumah saya cuma 4 km dari pesisir pantai barat pulau Lombok. Tau pantai senggigi kan? Itu mah deket banget dari rumah saya, gak sampai 15 menit. Saking seringnya melihat pantai, saya sampai bosan dan gak bisa merasakan keindahan pantai di Lombok.

Baru deh setelah kuliah ke Malang, merasakan mau ke pantai aja perjuangannya sungguh luar biasa. Harus menempuh waktu lebih dari 2 jam dengan kondisi jalan yang aduhai hancurnya. Pantainya pantai selatan pula yang ombaknya bergulung-gulung dengan ganas.

Saya pun sadar betapa gak bersyukurnya saya dulu bisa tinggal di tempat yang kalau mau ke pantai gak pakai repot, yang ombaknya tenang, yang airnya jernih, dan sunsetnya luar biasa indah.

Kangen banget jalan-jalan sore menyusuri pantai barat sampai utara Lombok yang bisa ditempuh dalam jarak waktu gak sampai satu jam.

Makanan Khas Lombok


Selama di Lombok, saya masih bisa menemukan rawon, soto, rujak cingur dan aneka makanan khas Jawa lainnya yang dijual oleh orang Jawa asli dengan citarasa yang autentik. Tapi di Jawa, susah banget untuk menemukan makanan khas Lombok.

Di Malang sih ada beberapa tempat makan yang menjual makanan Lombok tapi ya cuma makanan yang sudah terkenal di luar Lombok aja, seperti pelecing kangkung, ayam taliwang, dan nasi balap. Padahal makanan khas Lombok itu banyak bangeett dan gak bisa ditemuin di daerah lain. Ini nih yang bikin pengen cepet-cepet mudik ke Lombok, mau temu kangen sama makanan khasnya. Sate bulayak, sate ikan tanjung, sate rembiga, sayur lebui, nasi sukaraja, ayam rarang, rujak terasi, duuuhh lap iler.

Belanja


Memang sih kalau untuk urusan belanja, barang-barang di Jawa banyak yang lebih murah timbang di Lombok, tapi bukan berarti Lombok gak punya wisata belanja yang menggoda iman juga. Contohnya seperti kain songket, daster-daster Bali, dan tentunya mutiara air laut, harga di Lombok jauh lebih murah timbang di Jawa. Gak cuma lebih murah, malah kayaknya barang-barang tersebut susah ditemui di Jawa. Apalagi sebagai orang yang pernah tinggal belasan tahun di Lombok, saya sudah tahu di mana tempat yang murah untuk membeli barang-barang tersebut.

Biasanya dulu tiap mudik ke Jawa, mama pasti kebanjiran titipan dari saudara-saudara untuk bawain kain songket dan mutiara Lombok. Saya juga pernah jualan daster Bali dengan harga lebih murah dari di onlineshop dan laku. Tapi kalau sekarang pengennya belanja barang-barang tersebut untuk koleksi diri sendiri aja. Udah gatel banget pengen blusukan buat belanja seperti yang dulu sering saya lakukan dengan mama. Gak cuma belanjanya sih yang bikin kangen, tapi momennya itu yang mengingatkan saya akan kenangan bersama mama.

Ohya, saya juga tau di mana tempat membeli oleh-oleh kaos Lombok yang murah meriah. Mau tau juga? Bayarin dulu tiket pesawat Surabaya-Lombok, haha.


12 komentar:

  1. Aku belum pernah ke Lombok :( mau banget kesana dan kulinernya katanya juara yah? Jadi mupeng huhuhuu

    BalasHapus
  2. Kok aku jadi sedih baca bab soal rumah.. :(

    BalasHapus
  3. saya suka makanan-makanan yang berbau ikan laut, dan saya yakin lombok pasti punya itu semua..
    hmm seafood kak meriskapw :)

    BalasHapus
  4. Aku habis ke lombok dan ga beli songket. Sedih banget. Tapi yaudah deh. Untung ada temen orang lombok yg bisa dititipin

    BalasHapus
  5. aku blm prnh ke lombok.. dulu prnh diajak ama suami tp aku emoh ikut ;p.. alasannya krn lombok kan identik pantai, dan pantai itu panas wkwkwkwkw ;p.. aku jg ga tau knpa orang2 bnyk yg tergila2 ama pantai dan rela berpanas2 ria ya mbak ;p..kalo didenger ama pecinta pantai, lgs ditenggelamin ke pasir mungkin akunya :D

    tapiiii.... lombok aku akuin makanannya enaak2... di jakarta bnyk restoran khas lombok, dan aku prnh cicip di kelapa gading itu enaaaaak bgt.. dan ga cuma ayam taliwang doang.. makanya kalo ke lombok nanti, kyknya aku cuma mau kulineran mbak :D

    BalasHapus
  6. Aku belum pernah ke Lombok mbak, pengeeeeen kan karena bilang itu pantainya bagus trus ada daster Bali murah murah. Culik aku mbak ke lombok, aku rela #ikhlasmbakdiculik #pasrah

    BalasHapus
  7. Owalah asli lombok toh mba hehe. Brembe kabar batur? 😁😁😁

    BalasHapus
  8. Mei pernah tinggal di Lombok juga ternyataa... Sama aku jg sempat tinggal di sana hehe. aku pun selalu kangen Lombok. Kangen sate rembigee :(

    BalasHapus
  9. aku sedih baca posting ini meeerrrr :(
    kalau beliau masih ada kayaknya dikau jadi bakal sering pulang ya dan personal shopper lombok deh hehe
    hmm susah untuk gak berandai2

    BalasHapus
  10. Ayam taliwang, sate rembige, sate tanjung, ayam rarang trus apa lagi yaaa ???? Oh yaaa cimeng di gili trawangan juga suka bikin kangen

    BalasHapus
  11. Balik ke Lombok sini mbak, baliiiiiikk..hahahhaha
    Belum ketemu saya kan kemarin wkwkwkwk

    BalasHapus
  12. Yuk mbak mer ke lombok jadi tour guide ?
    *bentar aku mau narik gojek dulu biar kayak*
    wkwkwkw

    Tapi gimana mau narik gojek kalau sama panas aja takut, nanti dimarahin calon suamik hahahhaa

    Walah mbak mer asli lombok toh.. aku kira asli malang.
    Hmm iya pantai senggigi aja aku belum pernah kesana, mbak mer dengan santai nya malah bilang bosen sama pantai itu.
    HAH!
    Emang kadang yang terasa dekat di sekitar itu nggak spesial yah, yang jauh malah di kejar2.

    Contoh nya aku nih, di depan kosan aku ada Mall yang ada jembatan ekstensionnya ke Mall yang lain. Bagi orang yang berkunjung ke Jakarta, biasanya main kesitu dan foto foto.
    Aku mah apa, yang udah tiap hari lewat malah males.HHH.

    Dasar manusiah :D

    Btw jualan daster lagi dong kk! :D

    Btw lagi.. ini sponsored post kan? Asiiik gak nyadar aku kalau lagi di arahkan ke suatu link :p

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p