Rabu, 14 September 2016

Pulennya Nasi Punel Bu Hj Lin, Bangil

Assalamu'alaikum,



Pagi-pagi kelaperan dan lagi di jalan seputaran Bangil, enaknya makan apa ya?

Makan Nasi Punel kayaknya enak nih.


Nasi Punel yang merupakan makanan khas dari Bangil ini adalah nasi campur dengan isian berbagai lauk disajikan di atas daun pisang bersama nasi yang dimasak dengan pulen.

Eh eh eh, sebelumnya, ada yang tau daerah Bangil gak?

Kota satu ini mungkin kurang familiar ya di telinga orang luar Jawa Timur. Tapi kalau Cholidi si pemeran Azzam, lawan main Oky Setiana Dewi dalam film Ketika Cinta Bertasbih pasti tau donk ya? Atau Menpora saat ini, Pak Imam Nahrawi pasti tau juga kan? Cholidi dan Imam Nahrawi ini kakak beradik lho dan mereka berdua berasal dari Bangil.

Tapi saya mau fokus ke Bangilnya aja, gak mau bahas mereka, gak ada yang bisa digosipin sih, haha.

So, wilayah Bangil ini masuk dalam jalur Pantura arah ke Banyuwangi. Jadi kalau dari Surabaya menuju ke arah timur, pasti lewatin daerah Bangil. Begitu pun dengan kami kapan hari saat akan menghadiri acara reuni keluarga di kota Pasuruan, jalur tercepat dari Sidoarjo ya lewat daerah yang terkenal dengan baju Bordirnya ini.

Kebetulan banget kami belum sarapan, sedangkan perut sudah mulai keroncongan, jadi pak suami mengusulkan untuk makan Nasi Punel, kuliner khas Bangil.

Ada banyak warung yang menjajakan nasi punel di Bangil, namun salah satu yang paling terkenal dan legendaris adalah Nasi Punel Bu Hj. Lin yang berlokasi di jalan Jaksa Agung Suprapto, tepat di depan kantor Telkom Bangil. Warung Bu Hj Lin ini mudah sekali ditemukan karena berada persis di jalan utama antar kota, bahkan kalau naik bus pun pasti bakal ngelewatin warung Bu Hj Lin.


Warung bu Hj Lin ini layaknya warung biasa dengan ukuran yang terbilang kecil. Tapi jangan salah, pengunjungnya tak pernah sepi. Banyak pengunjung dari luar kota maupun warga sekitar yang menjadi pelanggan setia nasi punel Bu Hj Lin. Meskipun lapaknya kecil dan berada di pinggir jalan raya, namun warung bu Hj Lin memiliki tempat parkir yang luas, jadi gak usah khawatir bakal kerepotan untuk mendapatkan tempat parkir.


Dulu waktu pertama kali ke Bangil, saya sempat penasaran dengan nasi punel, dalam bayangan saya nasi punel itu adalah nasi dengan isian daging kambing, haha, maklum Bangil terkenal dengan penduduknya yang mayoritas keturunan timur tengah. Ternyata Nasi Punel itu kayak nasi campur biasa dengan nasi yang dimasak dengan tingkat kematangan yang pas sehingga terasa pulen. Jadi punel itu sama dengan pulen kalau dalam bahasa Indonesia.

Seporsi nasi punel bu Hj Lin berisi serundeng, sambal wekwek (sambal terasi dicampur irisan kacang panjang mentah), sayur nangka, botok kelapa, dan lauk sesuai pilihan, ada ayam goreng, empal daging, atau telur.



Sebelumnya saya pernah dibawakan nasi punel oleh keluarga saya yang tinggal di Bangil, tapi bukan nasi punelnya Bu Hj Lin. Enak sih, tapi gak yang istimewa gitu. Saya pikir ya cuma gini doank nih nasi punel itu.

Eh, setelah makan nasi punelnya Bu Hj Lin, baru tau deh ternyata nasi punel itu hauwenak, haha lebay. Bukan nasinya sih bagi saya yang istimewa, tapi rasa lauknya itu nikmatnya pas. Perpaduan manis, pedas, dan gurih yang Indonesia banget, etapi pedesnya gak yang banget-banget sih, jadi buat pecinta pedas mungkin masih kurang nampol. Tapi buat saya yang cemen soal pedes-pedesan, nasi punel Bu Hj Lin ini udah pas banget rasanya.

Pokoknya kalau lewat Bangil lagi, wajib mampir ke nasi punel Bu Hj Lin terus lanjut shoping abaya bordir, *colek pak suami :p*.


Seporsi nasi punel Bu Hj Lin dengan lauk tambahan ayam goreng dihargai 20ribu saja.







15 komentar:

  1. Sejenis nasi puyung di Mataram NTB mba, penyajiannya pun persis sama diatas daun pisang. solusi terbaik mahasiswa sumbawa yang lagi merantau, soal rasa dinomor duakan dulu deh, cek harga dulu hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bedaa, kalau nasi puyung super pedes.. kalau ini cocok buat lidah jawa.. tapi aku suka dua2nya.. rasa Indonesia banget, hehe

      Hapus
    2. Kalau cocok buat lidah jawa berarti rada2 manis donk, kurang menantang hihi

      Hapus
  2. sarapan berat yang enak mba hihihi ah sayang disini enggak ada yang jual :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku mau sarapan, makan siang, atau makan malam, menunya ya berat gini semua mbak.. haha

      Hapus
  3. nasinya instagramable banget y kalau difoto. hehe. enak banget kayanya sarapan pake ini

    BalasHapus
  4. Waw muantappp sekali mbak nasinya pulen lagi dan harganya terjangkau juga ya, kalau ditempat saya mah belum terlalu tahu mbak karena jarang ke rumah makan dan lebih milih dirumah sih tapi hanya beberapa juga rumah makan yang pernah dikunjungi dan biasa biasanya kayanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih doyan nasi bikinan istri sendiri mungkin mas hehe

      Hapus
  5. Jika sedang ikut suami di Bangil, Pasuruan, saya sering menikmati nasi punel.
    Warung bu Lin ini dekat dengan tempat tinggal suami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam sama bu lin kalau kesana lagi mba hihi :D

      Hapus
  6. Waaah.... boleh juga neh kalo suatu saat saya ke Bangil :)

    BalasHapus
  7. mampir sambil lap iler.
    ini salahmu haha :D
    belom pernah wiskul di sindang, pasuruan cuma pernah kepiting cak gundul
    itupun gara2 nemenin temen dari bandung yang baru nginjek jatim

    BalasHapus
  8. Sambel wekwek, og lucu namanya yak
    Btw salfoks ama daun pisangnya
    Ijo banget

    BalasHapus
  9. catet dulu namanya , kalo lg road trip ke daerah sana, apsti aku samperin ;).. yg begini nih yg aku suka mbak kalo lg traveling, nyobain makanan khasnya

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)