Rabu, 13 Juni 2018

Patria Plaza Hotel, Blitar, Hotel Nyaman Harga 200 Ribuan


Teman-teman ada yang mudik ke Blitar?

Kalau saya gak usah nunggu lebaran juga, lumayan sering mudik ke Blitar. Nenek dan keluarga dari mama masih banyak yang di Blitar. Tapi bukan Blitar kota melainkan pinggiran gitu, deket-deket perbatasan Malang. Makanya tiap mudik ke Blitar gak sempet jalan-jalan, padahal tempat wisatanya seperti kampung coklat, makam bung karno, candi penataran, dan istana gebang lebih dekat kalau dari pusat kota. 

Dari dulu pengen banget semalem aja staycation di Blitar terus jalan-jalan santai, baru deh selanjutnya mudik ke rumah nenek saya. Tapi waktu itu hotels di Blitar banyak yang belum terdaftar di situs booking online, paling yang terdaftar itu Hotel Tugu Blitar yang ratenya gak masuk kantong saya, dududu problem sobat qismin. Coba cari tau di google maps pun kebanyakan yang muncul hotel kuno yang fasilitasnya ya gitu deh.

Alhamdulillah ya sis, tahun ini di Blitar udah ada peningkatan. Udah banyak penginapan lumayan oke yang terdaftar di OTA, salah satunya Patria Plaza Hotel.


Hotel bintang 2 ini berlokasi di jalan Kartini nomor 10, gak jauh dari pusat kota Blitar. Dari makam Bung Karno cuma 5 menit berkendara. Gerbang masuk menuju hotelnya sederet dengan kompleks ruko, jadi agak gak kelihatan kalau ada hotel di situ. Apalagi sebagian jalan menuju hotel difungsikan sebagai cafe, tambah siwer dah kalau gak bener-bener merhatiin.

Hotelnya cuma ada 2 lantai yang bangunannya dibuat mengelilingi area terbuka sekaligus parkir kendaraan. Semua kamar yang ada langsung menghadap ke luar.

Halaman hotelnya dipenuhi dengan pepohonan, terutama pohon kelapa. Di bagian tengah, ada tempat duduk yang dengan atap daun kelapa kering. Berasa suasana pantai kalau duduk di sana. Sedangkan kalau malam hari, halamannya dihiasi lampu-lampu kecil yang bikin meriah.



Kamar kami berada di lantai 2, kamar tipe paling murah yang ada di Patria Plaza Hotel. Ratenya cuma sekitar Rp 250 ribu per malam. Kamarnya bisa dibilang kecil banget, mungkin ukuran 3x4 meter kali ya? *malah nanyak*. Fasilitas dalam kamar ada 2 buah kasur busa, yes busa bukan springbed gitu. LCD TV berukuran sekitar 14 inch, 2 meja tempel yang terletak di bawah TV dan di samping tempat tidur,  kursi, rak pendek buat naruh baju, kamar mandi dengan shower air hangat.



Kamarnya cukup bersih dan nyaman, cuma agak berasa kamar kos-kosan. Apalagi pintu kamarnya itu pakai semacam papan triplek lengkap dengan beberapa tempelan stiker berisi peringatan seperti dilarang berbuat mesum, wkwk. Tiap liat ke arah pintu, saya langsung berasa beneran lagi di kos :D

Meskipun kamar mandinya berukuran kecil, tapi saya suka penataannya sehingga tetap terasa lega dan mampu menampung wastafel, closet, dan area shower. Area kering dan basah juga bisa dibuat terpisah. Inspiring banget sih buat diterapin di rumah yang punya kamar mandi kecil tapi pengen ada area basah dan keringnya.

Lucunya, toiletries yang disediakan itu minimalis banget. Cuma sabun bulat, sikat gigi, dan shampoo merk Lifebuoy 1 sachet. Ya elah, ini kita disuruh berbagi shampoo masing-masing setengah sachet apa gimana? -_-


Kalau menginap lebih dari satu malam, house keeper gak akan membersihkan kamar kecuali tamu hotel meminta ke resepsionis. Sayangnya kamar cuma dibersihkan dan dirapikan doank tapi gak diganti spreinya. Malam terakhir di Patria Plaza itu, kami keluar untuk mengunjungi nenek saya. Kemudian pesan ke resepsionis supaya kamar dibersihkan, apalagi Alif abis ngompol dan Nayla pupnya mbleber dan meninggalkan bercak kecil di sprei. Duh, perasaan di hotel lain gak pernah dapet jackpot bertubi-tubi, kenapa dah pas di Blitar anak-anak pada ngasi kejutan gini? Ggrrrr. 

Singkat cerita, waktu balik ke hotel, kamar kami sudah dalam keadaan rapi dan bersih. Besoknya waktu check out, saya kan kebiasaan beresin kasur dulu meskipun tau sih itu seprei bakal dilepas. Di sanalah saya menemukan bercak pup Nayla di sprei. Ternyata spreinya cuma dirapihin doank, heuheu.

Selama 3 malam di Patria Plaza, saya tuh cuma sarapan di bawah sekali doank pas hari terakhir. Anak-anak tidurnya pas lagi kebolak balik, saya jadi ikut begadang juga. Paginya jadi males buat turun sarapan.

Lokasi sarapannya outdoor, di tengah hotel jadi satu dengan area parkir. Asik banget sih suasananya apalagi kan Patria Plaza itu banyak pepohonannya jadi bisa sarapan ditemani angin sepoi-sepoi dan kicauan burung, hazeeeg. Cuma kalau pagi kan mobil-mobil pada parkir di sana, terus kebanyakan yang nginep di situ adalah orang kantoran yang lagi dinas. Jadi mereka setelah sarapan langsung kerja, asep mobilnya kemana-mana cuy.



Menu sarapannya setiap hari hampir sama, nasi goreng, nasi pecel, telur dadar, dan bakwan atau tempe goreng. Rasanya juga biasa aja, saya kurang cocok sama nasi goreng dan telur dadarnya jadi lebih milih nasi pecel.

Karena skip sarapan, hari pertama saya kelaperan pas siangnya. Akhirnya order nasi goreng diantar ke kamar, kirain aja harganya terjangkau,  ternyataaa.. Seporsi nasi goreng dihargai Rp 34 ribu. Terkejod sayah soalnya uang yang saya punya mepet banget, pake ngerogoh tas dulu nyari recehan biar bisa bayar, haha. 

Di dekat area sarapan, ada mainan anak-anak berupa ayunan dan mainan yang muter-muter gitu. Di sini juga ada penyewaan sepeda. Jumlah sepeda lumayan banyak dan lengkap, dari yang roda 4 untuk anak-anak sampai model sepeda gunung ada semua. Tapi saya gak pernah nyewa juga sih, kerjaannya tidur mulu di kamar, haha.



Fokus ke sepedanya aja, jangan ke anak yang sok cool ini, wkwk

Dengan harga cuma Rp 250 ribuan, fasilitas di Patria Plaza ini lumayan banget sebenarnya. Tapi kalau ada budget lebih, mending pilih kamar yang agak mahalan yang berada di lantai bawah. Saya lihat desain kamarnya kayak hotel beneran *lah hotel yang gak bener emang gimana? Haha*, dan kalau di bawah wifinya itu lumayan kenceng. Di kamar atas, wifinya kagak nyampe. Luemot pol.

Di Blitar, ada 3 hotel dengan nama Patria yaitu Patria Plaza, Patria Palace, dan Patria Garden. Ketiganya masih satu grup, lokasinya juga masih di pusat kota. Rate dan fasilitasnya juga hampir sama kayaknya. Cuma Patria Garden masih bintang satu, sedangkan 2 hotel Patria lainnya sudah bintang 2. Ingat baik-baik hotel Patria yang dipesan ya, jangan sampai salah masuk hotel. 





Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p