Minggu, 08 Oktober 2017

Staycation di the 101 Malang OJ Hotel dan Nongkrong di Sky Roomnya


Sewaktu hamil kemaren, udah punya rencana untuk liburan sebelum lahiran. Tapi kenyataannya, jangankan liburan, tiap mau jalan-jalan aja selalu adaaa aja halangannya. Bahkan voucher hotel saya sampai hangus gak terpakai karena kita gak ada waktu untuk staycation.

Terakhir kali staycation itu waktu tahun baru 2017, udah hamil tapi masih belum tau kalau hamil. Berarti udah 9 bulan gak pernah liburan lagi, makanya baru 2 minggu lahiran saya udah stres minta ampun sampai drama nangis-nangis segala, wkwk. Jadi begitu pak suami bilang kalau dia mau ada acara di The 101 Malang OJ Hotel selama beberapa hari, saya langsung ngotot minta ikutan, udah gak betah dipingit. Biasanya kan saya istri yang nerimo dan ikhlas lahir batin tiap ditinggal suami dinas *pret*

Baca juga: Menjaga Kewarasan Pasca Melahirkan

The 101 Malang OJ Hotel ini dulunya bernama Best Western OJ Hotel yang menjadi terkenal karena punya sky room resto di rooftopnya. Sky roomnya sempet hits banget jadi jujugan wajib buat mereka yang doyan foto atau eksis di sosial media karena selain menawarkan pemandangan kota Malang dari ketinggian, (kayaknya) sky room Malang OJ Hotel ini merupakan yang pertama di kota Malang. Jangan ngaku anak hits Malang lah kalau belum ke sini (pada waktu ituu). Berhubung saya bukan anak hits (yaeyalah udah emak-emak, haha) jadi baru sempat ke sky room bertahun-tahun kemudian sampai hotelnya udah berganti nama eerr aslinya takut harga menunya gak sesuai sama kantong sih, wkwkwk.

Kebetulan pak suami jadi panitia acara sehingga mendapat keuntungan berupa kamar tipe executive tapi dihargai sama dengan kamar deluxe wich is sekitar 500-600 ribuan. Kamarnya luas banget, mirip apartement. Walk in closetnya ada di ruangan sendiri, ada living room dengan LCD TV berukuran besar yang gabung dengan meja kerja yang dilengkapi kaca.



Antara living room dan ruang tidur (bahasa gue napa campur-campur begini?? Haha bodo amat) ada dinding pemisahnya. Di ruang tidurnya sendiri ada LCD TV juga yang ukurannya sama besarnya dengan yang berada di living room, jadi dalam satu kamar tipe executive ada 2 buah LCD TV. Fasilitas lain dari kamar ini ada mini kulkas, brankas penyimpanan, water heater, hair dryer, dan amenities hotel pada umumnya.


Kamar mandinya sendiri berukuran cukup luas namun cuma ada shower air hangat bukan bath tub. Kamar mandi standar lah. Menurut saya, untuk ukuran hotel bintang 4, kamar tipe executivenya biasa aja. Interiornya gak yang waaw gimana gitu. Cuma luas dan ada sofa serta 2 buah LCD TV aja. Lobby hotelnya juga biasa banget. Ada kolam renang indoor di lantai 3 yang B juga. Dan yang agak mengecewakan, wifinya lemot banget apalagi kalau malam hari, buka IG story aja gak bisa, huhu. Emang kelebihan hotel ini ya ada di sky roomnya itu menurut saya.



Berhubung di sini kami menginap selama 3 hari 2 malam jadi saya bisa menjajal menu sarapannya sebanyak 3 kali. Ruang makannya sendiri berada di lantai bawah bersampingan dengan lobby hotel.

Menu sarapannya cukup bervariasi, ada menu Indonesia, Western, dan Italia alias pasta-pastaan. Dessertnya juga beraneka rupa tapi saya sama sekali gak pernah nyicipin, udah keburu kenyang duluan. Setiap hari menunya ganti-ganti tapi templatenya sama, kayak cuma dibeda-bedain cara ngolahnya aja. Misalnya hari ini ada menu ayam kecap, besoknya jadi opor ayam. Rasa makanannya lumayan enak tapi gak yang wow, buat saya 7/10 lah.

Karena hari pertama pak suami sibuk banget sampai malam hari, jadi kami baru bisa menjajal nongkrong di Sky Room keesokan harinya.

Sky roomnya terbagi menjadi 2 ruangan, ada indoor dan outdoor. Jadi kalau gak kuat kena angin Malang yang lumayan dingin apalagi saat malam hari, bisa memilih duduk di dalam ruangan. Tenang aja, dinding dalam ruangannya terbuat dari kaca sehingga pengunjung tetap bisa melihat pemandangan kota Malang dari ketinggian meski di dalam ruangan.


Untuk harga menu di Sky Room Malang OJ Hotel ini ternyata gak semengerikan yang saya bayangkan. Masih standar harga cafe lah, gak terlalu mahal tapi bukan yang murah juga. Untuk resto di kelas hotel bintang 4 masih terbilang terjangkau menurut saya. Tapi menu makanannya hampir mirip dengan menu-menu yang disajikan saat sarapan. Oleh karena itu saya rada gak tertarik pesan makanan di Sky Room. Cuman karena saya mengajak adik saya juga buat nongkrong di sana, jadi yang penasaran pingin ngicip menunya ya adik saya.



Kali itu kami memesan banana plater, simply lasagna, sky breeze taro, dan kopi bandrek. Minumannya enak, no complain sedangkan untuk makanan, rasanya persis dengan menu saat sarapan. Biasa aja, gak yang enak banget tapi bukan yang gak enak juga. Jangan-jangan chefnya sama nih, hehe. Lasagnanya malah isinya lebih banyak bayam timbang dagingnya, rasanya kurang Itali gitu (ceileh kayak tau aja masakan Itali, wkwk).


Ohya, meskipun dateng beramai-ramai sama suami, Alif, Nayla, dan adik saya, tapi itungannya selama di Sky Room saya cuma nongkrong sama Nayla dan adik saya karena pak suami sejak awal dateng, cuma naruh laptop di meja terus milih duduk di dekat kasir buat nonton bola. Sedangkan Alif ikut bersama pak suami, keluarga apa-apaan ini?? Haha.

Pak suami cuma dateng lagi buat nawarin gantian gendong Nayla biar saya bisa foto sendirian. Tapi sebelum Nayla digendong pak suami, kita foto berempat dulu donk, mumpung ada yang fotoin dan biar kelihatan kayak keluarga bahagia, wkwk.

Emang aslinya gak bahagia?

Bahagialah, cuma lagi ada stres-stresnya dikit karena masih beradaptasi dengan kondisi baru, hehe.


Back to the topic, saya gak terlalu lama berada di Sky Room karena makin sore anginnya makin kenceng. Saran saya kalau mau nongkrong di Sky Room jangan lupa bawa baju hangat apalagi kalau sampai malam. Supaya puas foto-foto, saya sarankan datang sekitaran jam 4 sore karena pengunjungnya masih sepi dan matahari sudah gak terlalu panas.

Ohya sampai lupa, The 101 Malang OJ Hotel berlokasi di daerah Klojen, tepatnya di jalan dr Cipto No 11. Gak jauh dari stasiun dan pusat Kota Malang. Kuliner legendaris terdekat dari hotel ini adalah lontong kupang Cipto serta Bakso Bakar Pak Man.

9 komentar:

  1. Best Western Premier The Hive juga ada tuh tempat makan di atas dan dekat kolam renang. Mungkin konsepnya mirip-mirip ya :)

    Emang liburan itu wajib sih. Apalagi kalo lagi jenuh dan stres. Semoga bener-bener refresh ya, Mbak.

    BalasHapus
  2. ini dulu nya namanya Best Western ya..btw kenal dong sama PR nya, namanya mbak Guvty...liburan sekarang tuh memang enak klo main ke hotel dan ambyar di kolam renang hehe habis itu mandi terus breakfast ya mbak meriska :)

    BalasHapus
  3. bukan anak hits tapi makemak hits :p

    BalasHapus
  4. Iya, tuh hotel ganti manajemen mknya rebranding.
    Dulu pengen nyobain paket buka puasa di situ blm kesampaian.
    Btw, kamar hotelnya kesekat2 gt ya

    BalasHapus
  5. 101 itu bukannya wrn hotelnya turqoise yaaa.. Apa skr ganti warna jd orens? Yg bikin aku suka ama 101 sbnrnya wrna turqoise nya itu mba, seger di mata :D.

    BalasHapus
  6. Wiihh..hotelnya cantik ya mbak. Kalau gak salah, di Jogja juga ada hotel 101 ini. Sama cantiknya. Belum pernah ke sana sih, hasil lihat-lihat di medsos aja.

    BalasHapus
  7. ah emang pasca melahirkan tuh stres abes. Aku pgn nyobain staycation tp kok ya suami gak mau, wahaha.

    BalasHapus
  8. Teteeep ya mbak, si adik ikut. Hmmm jangan2 yg motoin bertiga itu adiknya jg hihi to twiiit

    BalasHapus
  9. hotel ini cukup mantap, tempatnya cukup tenang di lokasi strategis dekat pusatkota Malang dan Pasar Klojen..

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p