Minggu, 30 Oktober 2016

Kenapa Harus Staycation?



Gampang marah, gak bisa diajak bercanda, dan pikiran negatif terus, katanya sih tanda-tanda bahwa seseorang kurang piknik.

Kalau udah piknik tapi masih gampang marah, gak bisa diajak bercanda, dan pikiran negatif terus, katanya sih itu berarti pikniknya kurang jauh.

Nah, gimana kalau udah piknik yang jauh, tapi masih gampang marah, gak bisa diajak bercanda, dan pikiran negatif terus??

Mungkin itu tanda kamu butuh staycation.


Apa itu Staycation?

Staycation yang merupakan gabungan dari kata stay dan vacation memiliki arti liburan di sekitar rumah. Jadi jalan-jalan yang gak jauh dari rumah bisa diartikan sudah melakukan staycation. Berarti gak ada bedanya sama piknik donk ya?

Weeiittss, tunggu dulu!

Seiring perkembangan jaman (halah), makna staycation mengalami pergeseran arti menjadi berlibur di penginapan. Lazimnya kan seseorang menginap di hotel ketika mereka ada urusan yang jauh dari rumah, entah untuk urusan kerja atau liburan. Saat itu hotel difungsikan sebagai tempat menginap atau numpang tidur. Sedangkan kalau staycation, hotel dimaksud sebagai tujuan liburannya. Intinya sih, kita menginap di hotel karena memang ingin menginap. Tujuan vacationnya ya nginep, uplek seharian di hotel, makan tidur dan segala aktivitas liburannya lebih banyak di hotel.

Trend staycation kini cukup populer di kalangan masyarakat urban kota-kota besar karena kota besar gitu lho, ke sana macet ke sini macet. Mau liburan aja kudu menembus kemacetan. Jadi nginep di hotel dekat rumah udah dianggap sebaik-baiknya solusi liburan buat mereka yang sudah cukup lelah menghadapi kemacetan serta tak punya banyak waktu.

Tapi gak begitu halnya dengan masyarakat di daerah. Bagi mereka liburan itu ya jalan-jalan ke objek wisata. Nginep di hotel? Mau mesum ya lu? Haha.

Sejujurnya, dulu saat belum tau apa itu staycation, saya termasuk di barisan orang yang keheranan dengan mereka yang sering menginap di hotel yang gak jauh dari rumah mereka.

"Horang Kayah.." pikir saya kala itu. Hotel di deket rumah aja pake diinepin, buang-buang duit banget kan?

Baru deh setelah saya merasakan tinggal di kota yang lalu lintasnya bikin stress tapi memilih diam di rumah juga malah tambah stres, saya pun mencoba menjajal liburan ala staycation. Lho ya, ternyata staycation itu bikin nagih. Gaya liburan begini cocok banget buat emak-emak yang jiwa petualangnya sudah mulai menghilang terbawa air ketuban kayak saya, haha.


Kenapa Saya Butuh Staycation?

Karena saya butuh berhenti. Karena pergi piknik bukan lagi solusi.

Gak, saya bukannya anti piknik atau menolak untuk pergi piknik. Piknik bagi saya adalah refreshing, berpaling sejenak dari segala rutinitas. Karena cuma sejenak jadi manfaatnya juga cuma sebentar. Sedangkan staycation adalah mengistirahatkan badan dan pikiran. Saya gak perlu mikir berat dan gak pake capek.

Ibarat sebuah laptop yang seharian nyala terus, kita paksa kerja terus sampai akhirnya panas dan mulai melambat. Terus kita klik refresh supaya kinerjanya bener lagi, tapi ternyata refresh gak mempan mendinginkan si laptop dan mengembalikan kinerjanya. Jadi solusinya adalah kita harus mematikan laptopnya untuk beberapa lama hingga si laptop siap digunakan kembali.

Laptop aja butuh istirahat kan? Apalagi manusia.


Kenapa Gak Istirahat di Rumah Aja?

Yakin bisa bener-bener istirahat di rumah sedangkan baju belum disetrika, piring belum dicuci, dan sprei belum diganti?

Di rumah yang istirahat badan aja, sedangkan saat staycation, gak cuma badan tapi pikiran kita juga diistirahatkan.

Leyeh-leyeh di kasur yang empuk, nonton Korean TV Show sambil tiduran, mandi air hangat, jalan-jalan di sekitar hotel, makan malam dengan kuliner terkenal di dekat hotel, menikmati wifi yang kencang sambil nungguin Alif tidur, lirik-lirikan sama suami, saling melempar kode, kemudian..... ikutan tidur, haha.

Besoknya udah gak usah mikir mau masak apa, gak mikir piring udah dicuci belum, gak mikir ini enaknya nyapu dulu apa jemur baju dulu. Tinggal ke ruang makan, sarapan enak sudah disediakan. Hari itu jadwalnya bebas, gak usah mikir harus berangkat pagi sebelum tempat wisata mulai ramai, atau buru-buru check out supaya di jalan gak macet.

Mau jalan-jalan di sekitar hotel lagi, hayuuk. Mau renang, oke, atau mau balik leyeh-leyeh di kamar juga boleh. Bebas. Gak terbebani itinerary, gak perlu cepet-cepet mandi.

Kayak gini mau istirahat di rumah??

Pulang ke rumah, pikiran beneran serasa kosong sekosong-kosongnya, karena seharian gak dipakai mikir yang berat, cuma mikir seneng-seneng aja. Enteng banget, dan siap untuk diisi kembali. Kalau berasa mulai penuh, ya staycation lagi.

Horang Kayah??

Gak lho ternyata. Staycation itu kalau dihitung-hitung malah jatuhnya jadi liburan murah.

Gini, kita jalan-jalan ke tempat wisata. Ada Ibu, Ayah, dan Anak. Tiket masuknya IDR 100.000,- per orang. Sekali masuk udah IDR 300.000,-. Di dalem kelaperan, padahal aturan di tempat itu gak boleh bawa makanan dari luar. Terpaksa beli makan di tempat wisata tersebut meskipun harganya beberapa kali lipat lebih mahal dari harga pasaran. Sekali nyemil aja bisa habis IDR 50.000,-. Keluar tempat wisata bisa-bisa menghabiskan minimal total IDR 350.000,-

Broooww, itu sama dengan biaya nginep di hotel yang fasilitasnya udah lumayan lengkap lho. Jadi ya faktanya staycation itu belum tentu mahal.


Kriteria Penginapan Ideal Untuk Staycation

Karena ini staycation dimana semua kegiatan lebih banyak di hotel, jadi memilih hotelnya pun gak boleh sembarangan. Gak cuma asal bisa buat numpang tidur.

Saya pribadi sebelum memilih hotel tertentu untuk tempat saya staycation pasti mempertimbangkan beberapa aspek berikut.

1| Harga
Ya harap maklum, kita kan bukan turunan keluarga cendana jadi kalau mau ngapa-ngapain masih harus mikirin harga.

Cuma ya kalau lagi staycation biasanya sih harga hotelnya rada mahal gak apa-apa, tapi tetetup harus di bawah 500 ribu, hehehe.

2| Kondisi Kamar
Pokoknya terlihat nyaman, bersih, interiornya kece, dan gak horor aja.

3| Fasilitas Hotel
Kudu ada kolam renangnya, biar ada aktivitas lain selain goler-goleran di kasur. Meskipun selama ini setiap staycation, kita bertiga gak pernah renang sekali pun, haha.

Tapi buat saya, hotel tanpa kolam renang itu rasanya kok hampa ya. Selain itu kolam renang biar pun gak dicemplungin tetep bermanfaat buat nambah koleksi foto dengan background yang kece.

4| Arsitektur Hotel
Wajib banyak spot foto kerennya. Biar bisa pamer di instagram, biar disangka staycationnya bahagia, haha gak penting banget.

Tapi emang kan namanya staycation, waktunya lebih banyak di hotel. Ya masa arsitekturnya bikin sepet mata, yang ada malah pengen cepet-cepet angkat kaki aja jadinya.

5|Suasana sekitar hotel
Damai, tentram dan gak berisik. Saya lebih suka hotel yang gak tepat di jalan raya supaya gak terganggu dengan suara kendaraan dan pagi-pagi bisa jalan santai di sekitar hotel sambil menikmati suasana serta melihat lebih dekat aktivitas warga sekitar.

Selain melihat 5 aspek tersebut, saya juga selalu membaca review orang lain yang pernah berkunjung untuk menentukan hotel yang akan kami pakai untuk staycation.

So far, staycation kami selalu berjalan mulus dan gak ada kendala. Makanya saya jadi ketagihan untuk staycation, hihihi.


Next Staycation?

Secepatnya! Kalau bisa dan ada dananya, hehehe.

Selama ini kalau staycation masih di seputaran Jawa Timur doank, next pengennya ke Jogja. Karena Jogja adalah salah satu kota yang gak bosan untuk saya kunjungi. Saya udah sering banget ke kota Gudeg ini, tapi tiap kemari selalu diisi dengan itinerary yang padat. Terakhir ke Jogja malah kayak berasa mimpi, gak sampai 24 jam. Saya pikir sekarang saatnya menikmati sebenar-benarnya suasana Jogja yang tentram dan sarat budaya.

Kebetulan waktu terakhir ke Jogja alias tahun lalu, saya menginap di deket jalan Prawirotaman yang disebut-sebut sebagai kampung turisnya Jogja. Karena penasaran, saya sempetin deh meminta suami untuk melewati Prawirotaman.

Serius, suana di Prawirotaman itu enak banget buat dipake jalan kaki. Ambiencenya beda sama jalan lainnya. Banyak spot kece yang memanggil-manggil untuk dipakai bernarsis ria. Saat itu juga saya langsung berniat kalau ke Jogja lagi kudu nginep di daerah Prawirotaman.

Sebagai kampung turis, Prawirotaman juga memiliki banyak penginapan yang terkenal, salah satunya Adhistana Hotel.

Pertama kali tau hotel ini dari salah satu teman instagram, waktu itu dia mengunggah foto loungenya Adhistana yang kuece pake U dengan interior unik serba putih.

Setelah itu, baca reviewnya Putri KPM yang baru pulang staycation di Adhistana. Ternyata hotel ini gak cuma kuece pake U tapi juga homey. Cocok banget nih buat staycation, udah memenuhi 5 aspek yang saya sebutin di atas pula *kedip-kedip ke pak suami*

Dari foto ini kita bisa tau, siapa yang bayar tagihan hotel :p

Kalau Blogger Butuh Staycation...


Dia jadi rajin ikutan lomba blog berhadiah voucher hotel. Contohnya ya kayak saya ini.


Iya!

Jadi ceritanyaaa...

“Tulisan ini diikutsertakan dalam #PUTRIJALANJALAN giveaway yang berlangsung selama 3 – 30 Oktober 2016”

Wishmeluck! :D

24 komentar:

  1. Udah lama pengen beginian, ternyata ada istilahnya ya mb? Tambah seru kalo fasilitas d hotelnya lengkap kap. Colek suami ah hehe

    BalasHapus
  2. huaa jd pengeeeen, secara otak udah butuh refresh dari segala aktifitas di rumah.. thanks infonya ya mbak, baru tau tips Staycation spt ini.. BTW, yg bayarin, senyumnya yg lebar apa yg mingkem? hehe

    BalasHapus
  3. yaampun iya yah ternyata staycation jatuhnya bisa lebih murah.


    Aku ngakak banget waktu baca "Mau mesum ya lu? Haha."

    hahahaha

    Iya nih aku orang malang yang gak tau hotel bagus di malang di sebelah mana.
    Waktu temen ku mau main ke malang, dia nanya.. hotel recomended yang mana yah ?
    Nah aku gabisa jawab.

    Kalau aku nginep hotel, yang ada orang tuaku mikir macem macem. Jadi sory aku gatau hotel bagus di malang yang mana.
    hahaa

    Duuuh mbak fotonya yang di samping kolam ga keliatan kalo udah ngelahirin alif.

    BalasHapus
  4. Hahahaha. Yang bayar tagihan wajahnya beda ya mba. :p aku staycation pas di pekalongan aja, waktu itu pagi ujan, siangan dikit jam 10 an agak gerimis rintik2 jadi males keluar. Siang dah check out karena mau liputan jadi di hotel cuma numpang makan dan gegoleran. Wkwk.

    BalasHapus
  5. Hahahaha. Yang bayar tagihan wajahnya beda ya mba. :p aku staycation pas di pekalongan aja, waktu itu pagi ujan, siangan dikit jam 10 an agak gerimis rintik2 jadi males keluar. Siang dah check out karena mau liputan jadi di hotel cuma numpang makan dan gegoleran. Wkwk.

    BalasHapus
  6. Ternyata seru yaa mba kalo staycation .. aaa jd pengen juga apalagi itu hotel adhistana bagus tau mba aku jg liat poto di ig teman ...

    BalasHapus
  7. Setuuujuuu! Para mama juga butuh staycation biar fresh lagi. Emang beda, istirahat di rumah bisa sih, bangun siang, makan beli aja tapi liat kondisi rumah berantakan kok jadi nggak betah, minimal rumah disapu deh. Nah kalo di hotel emang nggak bisa ngapa-ngapain lagi, nggak ada yg dikerjakan, jadi ya pasti lebih nyantaiiiii.

    BalasHapus
  8. Kalo diam dirumah terus sambil liat pemandangan dari handphone bisa dibilang staycation gak ya!..

    BalasHapus
  9. Haiiish, aku butuh staycation Mbak, hotel tinggal seglundungan dari kantor tapi gak berangkat2 nih ahahhaha

    BalasHapus
  10. Wihii pasti seger nih staycation di tempat beginian mba. Berhari2 jaid raja dna ratu kayaknya bakal betah deh. Apalagi kalau sama keluarga.. memang milih tempat staycation mestinya yg lengkap dan komplit ya fasilitasnya

    BalasHapus
  11. kalo hotelnya nyaman jatohnya mager bener males jalan :D ini akuuu

    BalasHapus
  12. haha aku jadi ketawa sendiri baca paragraf pertama dan kedua mbak, yang kurang piknik dan kurang jauh ..bisa aja yaa :D

    BalasHapus
  13. Ok sip, kalo dikit2 marah ngambek berarti ajak piknik yeee hua hua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mas Toro sih yang ada kebanyakan piknik, haha

      Hapus
    2. Kalo mas Toro sih yang ada kebanyakan piknik, haha

      Hapus
  14. Asekkk, aku juga mupeng staycation mbaaa :)

    bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  15. HUHUU, Aku jg pengen banget staycation krn bener2 udah penat deh sm kegiatan sehari2... :(

    BalasHapus
  16. Baru tau istilah staycation. Saya juga pengin kayak ginian. Hehehe... Iya. Dulu sempat heran, kok ada orang yang nginap di hotel padahal rumahnya di situ aja. Malah sempat balik ke rumah buat angkat jemuran. Hahaha...

    BalasHapus
  17. Baru tau istilah staycation. Saya juga pengin kayak ginian. Hehehe... Iya. Dulu sempat heran, kok ada orang yang nginap di hotel padahal rumahnya di situ aja. Malah sempat balik ke rumah buat angkat jemuran. Hahaha...

    BalasHapus
  18. Jadi makin nggak sabar mau staycation minggu depan mba hihihi

    BalasHapus
  19. salam kenaall mbaa...

    jadi kepikiran mau staycation jugaakkk

    BalasHapus
  20. Aku mau kakak aku mau staycation

    BalasHapus
  21. iya juga ya. Kalau staycation itu, hitungannya jalan-jalan buat bermalas-malasan. Udah mah dekat, diam doang di penginapan untuk menikmati semua fasilitasnya, trus pulang dengan pikiran ebbas penat.

    BalasHapus
  22. Salam kenal Mbk, aiih penasaran dengan isilah staycation terdampar di artikel ini,fotonya bikin mupeng deh

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p