Selasa, 28 Juni 2016

Gara-gara THR

Assalamu'alaikum,

"Mohon perhatian, kepada seluruh pengunjung departement store, 5 menit lagi kami akan menutup toko, mohon untuk segera menyelesaikan pembelian di kasir-kasir kami. Terimakasih"


Lagi-lagi saya dan suami menjadi salah satu pengunjung terakhir di salah satu departement store dalam rangka berburu baju lebaran kala itu.

Lebaran idul fitri memang sangat identik dengan membeli baju baru, meskipun bukan suatu kewajiban namun budaya ini rasanya sudah mendarah daging dalam masyarakat Indonesia. Dan saya termasuk salah satu di antara penganut paham lebaran harus beli baju baru tersebut.

Tapi sebenarnya paham tersebut baru saya anut ketika saya sudah menikah. Karena apa?

Karena THR hanya muncul ketika bulan Ramadhan.



Dulu waktu masih melajang, saya hampir gak pernah mikirin baju lebaran, yang mikirin sih Mama, beli gak beli bagi saya sama saja. Malah lebih sering pake baju muslim yang dibeli beberapa bulan sebelumnya.

Berbeda saat sudah menikah, mindset saya berubah, membeli baju baru itu jadi sebuah kewajiban. Gak cukup satu baju, saya harus beli minimal 2 sampai 3 baju, belum termasuk sandal baru, jilbab baru, dan tas baru.

Sejak menikah apalagi saat sudah memiliki anak, kebutuhan sandang saya ternomersekiankan, 11 bulan sebelum bulan Ramadhan, hampir gak pernah yang namanya mampir ke toko baju apalagi sepatu. Karena banyak kebutuhan yang lebih penting dari sekedar membeli baju.

Ya begitulah, hanya ketika ada uang lebih di luar gaji pokok seperti THR, saya bisa sedikit berhura-hura memikirkan kebutuhan pribadi.

Tapi THR selalu datang terlambat...



Kayaknya udah bukan rahasia umum lagi kalau yang namanya THR, selalu cair ketika mepet-mepet lebaran. Mungkin karena namanya, Tunjangan Hari Raya ya bukan Tunjangan Hari Puasa, jadi datangnya ya mendekati hari raya untuk dipakai merayakan hari kemenangan bersama keluarga tercinta. Padahal kebutuhan untuk hari raya kan harus dipersiapkan jauh-jauh hari juga kalau gak mau belanja sana sini buru-buru.

Tapi mau gimana lagi kalau pada akhirnya si THR memang selalu muncul di akhir bulan ramadhan. Tinggallah para fakir THR seperti saya yang kalang kabut keliling mall demi mall, toko demi toko untuk berburu perlengkapan lebaran.

Pernah dulu saat tahun pertama menikah, kantor lama tempat saya bekerja baru membagikan THR beberapa hari menjelang idul fitri, sehingga sampai H-2 hari raya saya baru turun gunung berburu baju lebaran sambil membawa perut yang sedang hamil 5 bulan.

Tahun berikutnya, saya sudah tak bekerja dan suami pun pindah ke kantor baru, tapi problem THR masih tetap sama, selalu datang terakhir, haha.

Karena tak ingin repot dan kelelahan seperti tahun sebelumnya, saya pun memutuskan untuk membuat baju di tukang jahit karena ongkos jahit bisa dibayar ketika baju sudah selesai yang mana estimasinya saat itu THR pasti sudah cair.

Cuma yang namanya menjelang lebaran, para penjahit banyak yang kebanjiran order, sehingga kami pun secara gambling memilih penjahit yang sanggup menyelesaikan pesanan kami sebelum hari raya tiba.

Semua berjalan sesuai rencana, sampai akhirnya orderan kami selesai. Hasil jahitan bajunya tak sesuai dengan yang saya inginkan. Si penjahit merubah semua desain yang telah disepakati tanpa konfirmasi terlebih dahulu. Baju saya, suami, dan Alif hampir tak layak pakai.

Lebaran tahun berikutnya, saya kapok menjahitkan baju lagi, tapi mau keliling mall berhari-hari nyari perlengkapan buat kami bertiga pun tak sanggup. Akhirnya saya memutuskan untuk membeli baju di online shop saja.

Tapi kesalahan saya, gak mencari online shop yang akan dituju sejak jauh-jauh hari, jadi karena udah kepalang mepet dengan hari raya, saya pun asal pilih online shop yang memiliki koleksi baju yang saya inginkan untuk lebaran saat itu.

Pelayanan online shopnya sih oke, barang cepat sampai, tapi saat paketan dibuka, bajunya gak sesuai dengan gambar T.T

Niat hati pengen beli baju syar'i dengan model umbrella dress yang longgar, eh yang dateng boro-boro mirip umbrella dress, yang ada malah kayak baju abis kehujanan gak pakai payung, nempel banget di badan.


Belajar dari kesalahan yang lalu, lebaran tahun ini saya sudah membuat perencanaan yang matang soal baju lebaran. Sebelum bulan puasa tiba, saya sudah hunting online shop yang menjual barang yang saya inginkan dengan kualitas yang terjamin.

Saya pun tak lagi mengandalkan datangnya THR untuk membeli perlengkapan lebaran karena sampai saat ini pun si THR tak jua ada kabar. Untungnya kami punya sedikit tabungan yang bisa digunakan sementara untuk berbelanja lebaran.

Tapi manusia hanya bisa berencana, Allah lah yang menentukan.

Online shop incaran saya, tidak menerima order selama bulan puasa hingga setelah lebaran, aarrgghh, ubah rencana lagi!


Terpaksa deh cari online shop lain. Untung aja bisa menemukan online shop pengganti dengan cepat, masih pertengahan puasa kala itu. Langsung deh saya pesan baju incaran saya.

Untuk pak suami pun, saya pesankan baju lewat online shop yang sudah jadi incaran saya bahkan sejak tahun lalu, cuma sayang tahun lalu saya kehabisan stock karena baru tau online shop ini mepet lebaran, jadi tahun ini udah niat harus dapet baju suami di sini.

"Pa, baju koko ini bagus gak?" Menunjukkan gambar model baju koko ke suami.

"Bagus bagus"

"Oke, aku order ya, kamu ukuran L kan?" Iya suami saya badannya gede :p

"Yaaah, ukuran L udah out of stock, kalau yang ini bagus gak?"

"Gak ah"

"yang ini?"

"Hmm, boleh boleh"

"Oke order ya?"

"Duuh, gak bisa order, webnya error"

"Hadeeh, udah gak usah pesen di sana" dan pak suami pun pundung, haha.

Batal lagi deh, beli baju koko idaman buat suami.

Lain suami, lain pula cerita istri soal belanja baju lebaran via online. Saya sih udah order di suatu online shop sebelum mencarikan baju koko buat suami, udah transfer pula, tinggal nunggu kiriman sampai di rumah.

"Mbak, warna baju yang mbak order tinggal warna salmon aja, gimana?"

Waduh, batal kembaran sama suami nih. Tapi udah males nyari baju lagi.

"Ya udah deh mbak, gak apa-apa"

Terserah deh bajunya gak sewarna sama baju suami, nanti jilbabnya aja yang disamain warnanya.

"Mbak maaf banget, ternyata bajunya udah out of stock di supliernya, mau ganti model lain atau mau direfund aja uangnya?"

Duuuh! Apa-apan ini?? Udah kadung nunggu, udah bayar, eh barangnya gak ada. Mau ganti model lain, tapi nanti kehabisan stock lagi, gak dateng-dateng donk baju gue.

"Ya udah mbak, direfund aja uangnya" fyuuhh

Kemudian tak sengaja saat membuka twitter, saya melihat salah satu e-commerce yang menjual perlengkapan fashion, Hijabenka dan Berrybenka, sedang bagi-bagi voucher belanja kepada 100 pendaftar pertama.

Sebagai emak-emak gila voucher belanja, saya pun tak mau ketinggalan untuk mendaftar. Dan beruntung saya masuk sebagai salah satu di antara 100 orang yang berhasil mendapat voucher belanja tersebut.

Untuk pertama kalinya, saya membuka website Hijabenka, dan langsung dibuat terpana dengan harga koleksinya yang murah-murah namun tetap up to date.

Selama ini, saya termasuk anti berbelanja di e-commerce berbasis fashion apalagi yang menjual karya desainer, karena bayangan saya, harga baju di sana pasti mahal-mahal. Budget belanja saya gak akan cukup membayar salah satu koleksi mereka.

Ternyata perkiraan saya salah!

Koleksi fashion yang dijual di Hijabenka banyak yang masuk bahkan di bawah budget belanja saya. Modelnya pun banyak yang sesuai kriteria saya. Ya gak usah ditanya lagi, begitu buka webnya, saya langsung lapar mata, pengen borong semua koleksinya, haha.

Serius Belanja di Hijabenka :D
Butuh waktu dua jam lebih untuk saya, memilih baju yang saya inginkan untuk dibeli, karena bingung pengen semua, haha. Untung aja THR belum cair jadi saya masih bisa menahan hawa nafsu untuk belanja seperlunya.

Setelah menemukan baju yang cocok, langsung order, transfer, tinggal leyeh-leyeh deh, nunggu barang sampai di rumah. Gak dari kemaren-kemaren aja ya? Hahaha.


Sekarang, orderan saya sudah sampai. Hanya butuh waktu tiga hari sejak konfirmasi pengiriman. Baju yang saya pesan pun sesuai dengan yang di gambar, bahkan warnanya pun sama persis, kualitasnya juga oke untuk harga yang cukup murah dan dikemas dalam box yang super keren.

Lebaran tahun depan, saya sudah tau kemana uang THR harus dilabuhkan, :D

“post ini diikutsertakan dalam Blog Competition HIJABENKA X IHB“

15 komentar:

  1. Wkwkwk selalu deh ngakak kalo baca tulisan mak ini :p
    Kebayang deh gamis umbrellanya jadi kayak gitu yaa datengnya zz..
    Aku udah liat2 koleksi hijabenka dan memang lucu2 parah.
    Met belanjaaa..

    BalasHapus
  2. Aku juga beberapa Kali beli baju via online eh kekecilan.

    BalasHapus
  3. Itu pas nyampe sesuai ekspektasi gak ye? jangan-jangan salah lagi.. wkwk

    BalasHapus
  4. WAh kena trap ya mbak bajunya ? :D

    BalasHapus
  5. wkwkekkw...knp ya belanja di beberapa olshop suka beda sama di gambar yg di aplot,gemessshhh

    kl di hijabenka prnh blanja skali, pesen yg free ongkir (penting mak) packing baguus banget 😭😭 eman mau ngebuka, pdhal harga barang ngga seberapa, di masukkan ke kotak tebel gitu,trus ada bonusnya,,,ihhiiyy syenang

    BalasHapus
  6. Aku malah belum beli beli baju lebaran, tahun ini aku nggak begitu antusias buat beli baju lebaran mbak nggak tahu kenapa penyebabnya apa huhuhu

    BalasHapus
  7. Cieee milih bajunya berapa nih jadinya mbak mer ?
    Haha sedih banget itu baju yang nempel di badan, bener bener engga sesuai ekspektasi ya

    BalasHapus
  8. Dulu waktu masih kecil, pernah ampe nguber-nguber diskon sama ibu, di Ram4y4na, ampe jatoh2 segala,, tapi namanya anak-anak, seneng aja :D

    BalasHapus
  9. koleksi baju koko juga banyak rupanya.. lain kali kesini aja ah. mana THRnya mba. :D

    BalasHapus
  10. Aku ngak dapat THR nich ihik ihik ihik

    BalasHapus
  11. Aaah, postinganmu buat lomba selalu emaaas Mbak :D hihihi kereeen :D apalagi foto-foto pelengkapnya :D kocaak abis wkwkw :D

    Duuuh, THR ya :' aku kayaknya udah nggak dapet deh ini :'

    BalasHapus
  12. Oke coba nanti kita usulin tunjangan hari puasa ya makkk

    BalasHapus
  13. Sampai hari ini belum ada penampakan THR. Uhuk!

    BalasHapus
  14. Duh, ini dia nih kompetisi yang saya gak kesampean buat ikutan karena telat tahunya heuheu.
    Baru sempat liat websitenya aja, kesan pertama yang terlintas tuh wah ini bajunya keren kereeen. Apalagi kalau dipakai ketika lebaran ya.

    Ternyata ini postingan buat lomba toh haha. Semoga beruntung ya, Mbak!
    Salam kenal dari followers baru hehehe :)

    BalasHapus
  15. hahahah postingannya bikin saya nyengir...antara tulisan dan foto2nya juga klop..semoga menang ya mbak...kreatif dan keren tulisannya, THR oh THR

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)