Selasa, 15 Maret 2016

Review Pensil Alis (black) dan Eyeliner (Brown) Just Miss

Assalamu'alaikum,



Kapan hari saya pernah ngereview pensil alis dan eyeliner just miss, dan sekarang mau ngereview produk yang sama cuma beda warna.


Lagipula, saya kurang sreg sama review saya yang dulu, karena baru nyoba 3 kali dan waktu itu pengetahuan soal make up saya minim banget.


Makanya sekarang saya bikin review pensil alis dan eyeliner just miss part 2 yang lebih lengkap dan kritis.


Pensil Alis Just Miss (Black)

Harga: Rp 6.000,00


Sebelumnya udah pernah saya bilang kan kalau pensil alis just miss yang warna coklat suka out of stock di stroberi, stroberi malang sih khususnya. Karena pensil alis sebelumnya udah pendek dan waktu ke stroberi cuma ada yang warna hitam jadi ya udah deh saya beli aja.


Pensil alis yang saya beli agak beda dari yang coklat dulu itu, yang ini dilengkapi dengan rautan dan sikat alis, kalau dulu kan cuma sikat doank. Udah gitu packagingnya yang coklat itu jelek banget kualitasnya, sikat sama pensilnya itu digabung pake isolasi doank gitu, terus setelah beberapa kali pake sikatnya lepas dari pensilnya.


Soal kualitas pensil alisnya sih sama aja, kualitas sikatnya juga sama aja sama-sama keras kaya sikat WC, wkwk.


Rautannya berfungsi dengan baik sampai 3 kali pakai, setelah itu pisau rautannya nggeser gitu, jadi gak bisa dipake kecuali diakali sambil neken pisau rautannya.


Tekstur pensil ini creamy banget, ketika diaplikasikan di alis berasa pake cream atau gel, bikin rambut alis langsung klimis gitu, wkwk.


Karena creamy, pensilnya jadi cepet tumpul, jadi wajib banget harus punya rautan apalagi teksturnya cenderung lunak, gak bisa diraut pake silet atau cutter.


Pengalaman saya, pake yang coklat dulu itu karena gak punya rautan jadi saya coba najemin pensilnya pake cutter dan failed! Tiap kena cutter, isi pensilnya langsung patah semua.


Warna yang item ini mayan kereng, saya langsung berasa abis sulam alis, wkwk. Tapi warnanya bisa dikurangi dan dibikin lebih natural pake sikatnya. Kalau disikat itu bikin cream-cream pensilnya ilang dan tinggal stainnya doank di rambut alis, jadi warnanya gak hitam kereng gitu.



Pensil alis ini mudah banget dibentuk, kalau gambar alis kita bengkok-bengkok gitu bisa dirapihkan dengan cotton bud aja.


Tapi tetep sih saya lebih suka warna coklat, karena warnanya natural di saya dan saya bisa bikin alis sesuka gue gitu, biar berantakan gak terlalu keliatan karena kaya alis asli kita aja. Kalau yang hitam ini beda dikit kanan kiri, bakal keliatan banget.


Meskipun mudah dirapikan dengan cotton bud, pensil alis just miss ini gak mudah pudar meski kena air. Awet dipake berjam-jam paling pudar dikit di bagian yang gak ditumbuhi rambut. Dan warna hitam ini lebih awet timbang yang coklat.

Kiri, dg pensil alis just miss hitam -- kanan, dg pensil alis just miss coklat


Review Eyeliner Pencil Just Miss (Brown)

Harga: Rp 25.000,00


Begitulah, stock warna pensil alis sama eyeliner just miss ini unda undi alias kebalikan, kalau pensil alis suka out of stock yang warna coklat sedangkan kalau eyelinernya yang suka out of stock yang warna hitam.


Ceritanya eyeliner just miss saya yang warna hitam itu hilang waktu ke Bali, padahal gara-gara saya pakai terus di Bali itu saya mulai jatuh cinta sama eyeliner just miss ini karena dia awet, gak smudge dan bikin mata panda.




Karena warna yang hitam gak ada, ya udah saya pun beli eyeliner yang warna coklat sekalian nyoba gimana kalau pake eyeliner coklat. Eyeliner just miss yang coklat ini ternyata ada sedikit hint merahnya, warnanya coklat banget cuma kurang kereng aja buat saya, lebih suka eyeliner warna hitam. Aneh aja gitu, pensil alisnya hitam tapi eyelinernya coklat, kayak gak cocok aja.


Sebelumnya saya pernah bilang kalau saya pakai eyeliner yang hitam buat wudhu dan hujan-hujanan terus si eyeliner ini gak luntur kan? Kapan hari gitu lagi donk, malah saya pake lebih dari 6 jam terus kehujanan deres banget, kirain eyeliner just miss ini bakal bubar jalan, sampe rumah saya langsung ngaca dan eyelinernya masih ada donk, pudar dikit doank, weowe banget deh.




Tapi kalau kena minyak dia mudah dibersihin, eyelid saya termasuk berminyak, nah kalau udah mulai berminyak gitu disarankan buat gak ngusrek-ngusrek eyelinernya lagi, karena bakal ilang dengan mudah meskipun cuma dicolek pake tangan. Biarin aja, dia gak bakal luntur kok cuma jadi lebih mudah dibersihkan (duuuh, bahasa saya kok muter-muter aja dari tadi ya)


Di videonya Suhay Salim di youtube saat dia ngereview beberapa produk just miss, Suhay bilang kalau dia paling gak suka sama eyeliner pensilnya just miss ini karena warnanya gak keluar saat dipakai. Sebenarnya eyeliner ini bukan warnanya yang gak keluar tapi dia seret banget waktu dipake di kulit yang gak kenceng kayak bagian sekitar mata. Jadi kalau mau make eyeliner ini, kelopak mata kita harus ditarik dulu, kayak video saya yang di review Marina itu.


Overall, untuk pemakaian sehari-hari dan buat saya yang masih belum mahir make up ini, pensil alis dan eyeliner pensil just miss udah cukup banget buat saya.











9 komentar:

  1. Wah, keren juga ya performa nya, jadi pengen nyobain eyeliner brown nya itu.

    rima-angel.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mayan nih buat yg gak bisa rapi pake eyeliner, pake ini enak banget..

      Hapus
    2. Iya neh, wajib cobain kayaknya. Mana murce lagi ya.

      Hapus
  2. Kalau halis menyatu itu gimana caranya ya, kalau pake ini gak papa kan, soal kalau di pakein pensil hitam malah kaya hantu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau alis udah tebel mah gak pake jg gak papa, udah bagus,, atau pake eyeshadow buat ngisi bagian yg kosong

      Hapus
  3. Belum pernah nyoba Just Miss. Tapi, kalau pakai eyeliner model begini, memang mesti telaten. Nggak bisa langsung tebel kayak liquid.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pake liquid gak bisa rapi, milih yg model pensil atau yg kaya spidol aja.. hehehe

      Hapus
    2. Aku pake liquid gak bisa rapi, milih yg model pensil atau yg kaya spidol aja.. hehehe

      Hapus
  4. hahahah, kok malah ketawa nih baca review yg pensil alis ;p.. Eh, tapi mnrtku memang utk pensil alis warna coklat aja deh mbak... jd kayak sinchan gitu kalo pake item :D.. mendingan coklat lbh alami ;p.. tapi kalo utk eye liner akupun lbh suka warna hitam.. soalnya kalo coklat kok kyk ga asik diliat... bikin mata kuyu gitu... kalo warna hitam kan mata berasa hidup :D

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)