Selasa, 26 Januari 2016

Happy Bali Day Part 2

Assalamu'alaikum,


Baru selesai beres-beres rumah nih, how lega i was (tersharenadelon :D) meskipun PRnya masih banyaaak, at least rumah udah rapi tinggal ngisi-ngisi perabot eerr beli dulu deng, nunggu uangnya jatoh dari langit, haha. Sekarang lanjut cerita Bali lagiiii.




Day 2 Bali, Day 1 baca di sini yaa


Sabtu, 26 Desember 2015

Hari ini kita sarapan lebih siang dari kemaren jam 9, itu pun teteup belum mandi, haha. Jadwal orang-orang hari ini ke tanjung benoa buat water sport dan nyebrang ke pulau penyu.


Tapi kita memutuskan untuk gak ikut bersama rombongan, karena pengen jalan-jalan sendiri. Lagipula kondisi Alif terlihat mulai kecapekan jadi gampang cranky, kasihan, kalau kita memaksakan buat ikut rombongan. Selain itu tujuan saya sejak awal pengen liburan nyantai, gak mau terlalu capek.


So, saat orang-orang udah jalan, kita masih goler-goleran aja di kamar. Oh iya, Alif juga udah 2 hari gak pup jadi kita sekalian nungguin ritualnya alif dulu, biar enak pas jalan-jalan nanti. Ndilalah, udah diajak maen di playgroundnya ibis sejam lebih, Alif gak pup-pup donk, ya udah kita siap-siap aja. Rencananya hari itu mau nyewa motor buat jalan-jalan syantik, tapi apa daya semua penyewaan penuh. Saya usul buat ikut tournya ibis jam 2 siang, pak suami gak mau, kemahalan katanya.


Jadi ya udah, lihat sikon kemana angin membawa aja, haha. Eh pas kita udah siap, si alif baru memunculkan tanda-tanda bakal pup, dan ternyata alif sembelit sampe nangis-nangis, kasian banget, emang beberapa hari kemaren lebih banyak makan karbo daripada buah dan sayur.


Jam 2 siang kita baru cus dari hotel, perut udah keroncongan banget, jadi kita memutuskan untuk makan siang dulu. Rencana awalnya sih mau jalan kaki ke ayam taliwang baru tapi setelah bbm.an sama ciput, teman saya yang kerja di Bali, katanya di dekat hotel ada jejak bali kuliner (Jebak) yang menyediakan makanan khas bali yang halal. Setelah liat gps, jarak jebak lebih deket dari ayam taliwang, so kita pilih buat ke jebak aja.



Ternyata jebak itu adalah sejenis food court, makanannya bervariasi, lumayanlah ya kalau gak sempet nyambangin kuliner hits Bali satu-satu, langsung ke sini aja. Di jebak kami memesan nasi campur ayam betutu khas bali, suami memesan nasi campur biasa seharga 16ribu, sedangkan untuk saya nasi campur spesial seharga 20ribu, bedanya yang spesial ada tambahan sate ikannya.




Penampakannya persis seperti nasi ayam ibu oki, porsinya buanyak, isiannya lengkap banget, untuk harga 20ribu itu udah murah banget lho. Rasanya juga enaaaakk, tapi karena saya baru nyoba nasi ayam bali di Jebak doank, jadi gak bisa bandingin rasanya sama vendor lain.




Selesai makan, kita lanjut jalan kaki sambil nunggu taksi lewat, sebenernya saya pengen pesen gojek supaya lebih murah tapi pak suami keburu keluar aja dari jebak, dia gak tau kalau saya udah download aplikasinya gojek. Saya lihat di aplikasi, kalau naik gojek dari teuku umar sampai beach walk, 15 ribu aja.


Akhirnya kita ketemu Bali Taksi, sebelum naik kita tanya dulu tarifnya, dan pak sopir menawarkan harga 90ribu sampai ke beach walk, gak lama kemudian sopirnya nawarin kita buat pake argo. Kita langsung deal, dan berangkatlah menuju beach walk kuta.


Suami belum pernah ke kuta sama sekali, nah dulu waktu dinas kantor saya pernah ke beach walk dan niat banget pengen ngelihatin beach walk ini ke suami, karena menurut saya beach walk adalah mall terkeren yang pernah saya datangi.


Sekitar setengah jam perjalanan, sampailah kami di kuta, dan saya memutuskan untuk turun di depan hardrock cafe biar bisa foto-foto ala turis mainstream, haha. Saya juga gak ngerti kenapa orang-orang hobi banget foto-foto di depan hardrock.



Tarif taksi yang harus kami bayar ternyata cuma 70 ribu aja, untung aja pake argo. Dari hardrock, kami jalan kaki menuju beach walk yang emang udah deket.


Eh baru jalan bentar, Alif jatuh di trotoar jalan sampe bibirnya berdarah dan bengkak, :( nangis lah dia menjadi-jadi, untungnya gak jauh dari tempat Alif jatuh ada McD, jadi kita sogok Alif pake ice creamnya McD langsung diem donk dan kembali ceria kaya gak pernah jatuh, mureh banget yee anak eike, wkwk.

Detik detik sebelum alif jatoh, dan hampir semua foto hari itu ngeblur T.T



Selesai makan ice cream, kami melanjutkan lagi jalan-jalan menuju beach walk, wuih sekarang beach walk udah rame banget ya beda sama 3 tahun lalu waktu saya ke sini masih sepi, toko-tokonya masih banyak yang kosong, sekarang udah kaya mall kebanyakan tapi meski begitu tetep kece kok buat foto-foto terutama di taman di lantai 2 nya itu, asik banget nongkrong di sana sambil nunggu sunset.








Puas narsis di beach walk, kami kembali jadi turis mainstream nungguin sunset di pantai kuta,, beugh itu pantai kuta ruame buanget, lautan manusia di pinggir laut, haha. Tapi mayanlah sunsetnya muncul, gak sia-sia bermacet ria ke kuta.


Saya sih pengen nongkrong di kuta sampai agak malem gitu, terus ntar pulangnya lewatin legian, pengen nunjukin ke suami gimana night life ala legian pasti dia hepi banjet, wkwkwkwk.





Tapi boro-boro sampe malem di kuta, baru juga nikmatin sunset, Alif pup lagi donk, hayaaah, merusak suasana banget ya? Huhu.


Akhirnya kita bersihin pupnya di pos polisi sampingnya beach walk, untung dikasi ijin minjem kamar mandinya, fyuuuh.


Setelah itu kita memutuskan untuk balik ke hotel aja, naik taksi lagi. Setelah beberapa lama menunggu, ada satu taksi yang mau berhenti tapi si sopirnya minta 300 ribu aja donk ke teuku umar, jiah jauh amat sama waktu berangkat. Setelah nego alot yang gak berujung pada kesepakatan akhirnya kita diturunin lagi sama supirnya, iya kita negonya di dalem taksi sambil jalan karena kondisi jalan yang macet jadi sama supirnya disuruh masuk taksi dulu. Udah gitu taksinya ini gak pake argo, dan kata supirnya taksi di Bali itu gak ada yang pake argo, ish ish ngibul aja.


Akhirnya kita nemu taksi lagi, kali ini yang berhenti adalah bali taksi seperti yang kita naiki waktu berangkat tadi. Si sopir minta tarif 150 ribu, masih kemahalan buat kita, batal lagi deh.


Setelah itu, berhenti lagi satu taksi, kali ini blue birds, karena udah males nego-nego, suami cuma nanya "pake argo gak pak?" "Pake donk pak", oke langsung deal, kita naik blue birds menuju hotel.


Ternyata sopir taksinya berasal dari Malang tepatnya dari Singosari, udah deh langsung klik ngobrol-ngobrol, kata pak supirnya kalau naik taksi blue birds semuanya pasti pake argo kecuali kita yang request gak mau pake argo.


Perjalanan dari Kuta sampai hotel memakan waktu sekitar 45 menit, dan argo taksinya menunjukan tarif 70ribuan aja lho, sama pak suami ditambahin 20ribu sekian, katanya sama-sama orang Malang dan daripada bayar 150ribu apalagi 300ribu.


Jadi tips kalau naik taksi di Bali, pilih blue birds dan selalu tanyakan pake argo apa gak.


Jam 8 malam, kami keluar hotel lagi untuk makan malam bersama teman suami, rencananya sih mau makan di resto samping hotel, pas sampai sana kok gak meyakinkan ya tempatnya, akhirnya kita naik mobil cari makan di tempat lain yang ujung-ujungnya makan di warung padang, oh no! Di Bali sih saya mau makan padang tapi pengennya di natrabu bukan di warung yang di Malang juga menjamur gini.


Untungnya di samping warung padang tersebut ada cabangnya nasi tempong indra, akhirnya saya pilih makan di situ aja. Harga perporsinya mayan mahal juga ternyata, untuk lauk ayam aja dihargai 30ribu. Tapi begitu pesanan datang, isiannya lengkap banget, panteslah harganya segitu. Rasanya juga enaaak, yang bikin gak enak kudu rebutan sama alif, selama di Bali, Alif makannya lahap banget, semua makanan dia suka. Pengaruh angin pantai kali yaa. Jadi emaknya yang kudu ngalah makan ala orang lagi diet, wkwk.


Selesai makan malam, orang-orang turun di depan hotel sedangkan kami lanjut mencari oleh-oleh ke khrisna yang gak jauh dari hotel.


Sampai khrisna udah hampir jam 10, udah mau tutup jadi nyari oleh-olehnya cepet-cepetan, mana alif lagi tidur, gak puas banget. Menurut saya khrisna ini menang di lengkapnya doank ya, untuk model baju gitu kayaknya masih kurang bervariasi, sama enaknya di khrisna itu berAC, haha.


Dari khrisna kita langsung balik ke hotel, badan udah capek bin legrek, baterai henpon juga habis, makanya jalan-jalan malemnya gak ada fotonya blas.


Kami pun menghabiskan malam terakhir di Bali dengan menonton siaran miss universe sambil makan popmie dan nongkrong di balkon ngeliatin bulan yang lagi bagus banget (eerr saya doank sih), suami milih tidur-tiduran sampai ketiduran beneran. Setelah itu saya nyusul tidur juga, padahal mau nunggu jam 12 malem buat ngucapin happy birthday ke suami, iya suami saya ulang tahun tanggal 27 Desember kemaren.


Akhirnya, ngucapin met ultahnya pas subuh-subuh, tanpa hadiah tanpa kue ulang tahun, istri macam apa ini, ckckck.





2 komentar:

  1. Wuiih, berasa ikut jalan-jalan ke Bali
    Moga suatu saat bisa ke sana
    Aamiin...

    BalasHapus
  2. Wuaah udah berubah banget ya Kuta. Duh kangen ke sana lagi. Udah lama bingit pas ke sana tahun 2003. 13 tahun yang lalu.

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)