Rabu, 30 Desember 2015

Review Ibis Styles Hotel Teuku Umar, Denpasar, Bali

Assalamu'alaikum,

Selama di Bali kemaren, kita menginap di Ibis Styles Hotel jalan Teuku Umar, Denpasar. Di Bali hotel-hotel sejenis ibiss jumlahnya gak cuma satu, ada banyak.



Maksudnya kaya ibis styles aja, di Bali ada beberapa tempat, terus ada pop hotel juga ada di mana-mana, hariss hotel, dueh kayaknya tiap lewat jalan mana gitu, ketemunya sama hariss lagi hariss lagi. Mereka tak kemana-mana tapi ada di mana-mana, wkwk.




Oleh karena itu, jangan salah sebut hotel harus lengkap dengan alamatnya, jalannya, gangnya, kalau perlu koordinatnya, haha lebeh.


Hiyaa, jadi melenceng kemana-mana gini, back to the topic. Ibis styles teuku umar ini sepertinya termasuk hotel yang relatif baru, konsepnya building gitu tapi arsitekturnya tetep menggabungkan ciri khas Bali yang nyeni dan asri.



Lokasinya bisa dibilang strategis gak strategis ya, di sekitar jalan teuku umar itu banyak kuliner halal beberapa ada yang heitz juga, deket banget sama pusat oleh-oleh khrisna dan erlangga, cuma 10 menitan dengan berkendara. Tapi jalan teuku umar itu merupakan salah satu titik kemacetan di Denpasar yang mana lalu lintasnya ruwet dan sangat gak pejalan kaki friendly, jatohnya mau kemana-mana jadi berasa jauh karena kudu saingan sama kendaraan.


Selain itu lokasinya juga nanggung, agak di pinggiran kota denpasar, kalau mau ke kuta deket sih, belakang hotel udah masuk daerah kuta tuh, tapiii kuta itu luas juga, kalau mau ke pusat wisatanya masih jauh, macet pula, masa jarak 2 km aja kudu ditempuh 20 menit, ckck. Naik taksi habisnya minimal 60-70ribu, fyuuh. Masalah selera kali ya, karena saya suka jalan kaki di sekitar hotel buat ngelihat keunikan kota tersebut, lha sepanjang teuku umar ini ruko ruko ruko dan ruko.


Loby hotel ibis styles agak masuk ke belakang, ngelewatin lorong jalan di antara dua gedung yang masih punya ibis juga.


Loby hotel, tempat resepsionis, ruang makan dan playgroundnya jadi satu di lantai dan ruang yang sama.





Playgroundnya ala-ala gitu, cuma matras di samping sofa set buat tamu, terus disediain meja dan box berisi beberapa funblock dari kayu dan gameboard yang udah gak lengkap lagi, percuma aja gak bisa dimainin. Kalau gak salah ada bukunya juga, mainan lainnya cuma gymball yang ada pegangannya dan bisa didudukin sambil lompat-lompat gitu. Masih di lantai satu ibiss style, di sisi lainnya atau area deket lift, ada tenis meja, aula pertemuan, dan seperangkat komputer yang bisa dipake buat internetan.




Ruang makanannya terbagi jadi dua area indoor dan outdoor, area outdoornya bisa di bagian belakang hotel atau depan hotel, tapi dua area tersebut sama-sama rada jauh dari meja hidangannya, kudu muter dulu, lebih cocok buat yang gak nggragas kaya kita, wkwk kalau kita mah gak cukup sekali ngambilin menunya, harus bolak balik, makanya milih duduk yang deket-deket ajuaaah.




Selama 3 hari breakfast di ibis styles, kita selalu milih meja yang deket sama kolam ikannya, karena Alif seneng banget lari-larian di sana sambil liatin ikan. Kolam ikannya bagus deh, bersih dan terawat banget, gak butek sama sekali.




Makanannya model buffet gitu dan insya Allah halal semua. Menu utamanya tiap hari ganti-ganti, menu standar sarapan sih, tapi rasanya enak-enak semua di lidah saya. Menunya juga kids friendly, makanan kesukaan alif semua, jadi dia tiap hari selalu makan dengan lahap, Alhamdulillah.


Menu yang pasti ada tiap hari itu adalah bubur ayam, croissant, cinnamon roll, salad, puding, roti tawar, dan cereal koko crunch, corn flakes plus susu segar. Cuma untuk selainya, hari pertama nginep di sini, ada meses coklatnya, plus tiga macem selai, dua hari berikutnya cuma ada dua selai, lemonade sama papaya.


Selama di ibis styles teuku umar, kita menginap di kamar superior di lantai 2, kamarnya gak begitu luas tapi gak sempit juga, cukupan lah. Tiap hari ada cleaning service yang bertugas bersihin kamar dan isi ulang air mineral, anehnya kopi dan tehnya kok gak diisi ulang juga ya padahal udah berkurang lho? Malah sempet tuh gelas bekas minum teh gak diganti, ckck.


Interior di ibis styles didominasi oleh warna lime green dan ungu termasuk kamarnya juga. Surprisingly fasilitas di kamarnya lengkap banget, standar hotel bintang 3 kali ya. Ada LCD TV kecil dengan jaringan tv kabel, sofa single, mini kulkas, lemari pakaian dengan pintu kaca full, water heater, hair dryer, wastafel dan shower yang bisa diatur panas dingin, dan brankas penyimpanan yang bisa kita atur nomer kodenya, keren yaak?




Brankasnya ada di dalem lemari ituh, tapi sengaja gak difoto karena lemarinya kaya abis kena badai, berantakan :D


Kamarnya juga dilengkapi dengan balkon, tapi yaaa namapun lantai dua, viewnya cuma atep bangunan di samping, tapi buat kamar lantai dua yang agak dipojokan gitu, mayan tuh viewnya, taman hotel. Kebetulan kita dapet kamar yang ada conecting doornya, padahal mah gak kenal sama orang di sebelah. Lalu kamarnya kurang kedap suara gitu, orang di sebelah lagi ngomong apalagi mandi gitu pasti kedengeran, terus orang yang di lorong juga kedengeran dari kamar, gak cocok buat honeymoon nih, wakaka.





Fasilitas toiletriesnya berupa sabun padat bentuk bulat untuk cuci tangan, sikat gigi, shower cap dan shower gel plus shampoo yang ditaruh diwadah yang langsung nempel dengan tembok kamar mandinya, jadi gak bisa dibawa pulang, haha.




Di atas wastafel ada jemuran besi gitu, gak saya foto karena saya lagi njemur daleman di sana, wkwk


Hari pertama nginep di ibis styles teuku umar ini, si shower gel sempet ngadat gak bisa keluar saat dipush, kayaknya ujungnya kering dan mampet gitu. Terus water heaternya juga eror gak bisa nyala, besok paginya pak suami langsung lapor ke resepsionis dan malem pas pulang dari jalan-jalan, keluhan kita udah diperbaiki.


Hari ke dua alias malam terakhir di ibiss, ganti pintu kamarnya yang ngadat, ternyata mas cleaning servicenya kurang rapet nutup pintu kamarnya. Setelah itu kita keluar kamar lagi, baliknya kunci kamarnya blas gak bisa kebaca, jadi pintunya gak mau mbuka. Akhirnya ke resepsionis dan diganti kunci baru, dan masih donk agak eror-eror gitu, susah banget dibuka pintunya padahal kuncinya udah kebaca, dicoba beberapa kali akhirnya baru bisa kebuka.


Di ibis styles teuku umar ini juga ada fasilitas ruang gymnya, tapi kita gak nyoba sih, gak sempet. Ada spanya juga, mulai 100ribuan kalau gak salah, selain itu ibiss juga nyediain city tour ke beberapa lokasi heritage di denpasar dengan harga 100ribu perorang tiap jam 2 siang.


Sayangnya, di ibis styles teuku umar ini gak ada fasilitas kolam renangnya, berasa aneh aja gitu hotel sekelas ibis kok gak ada kolam renangnya. Padahal hotelnya cukup luas lho, tapi kayaknya semua spacenya dimaksimalin buat kamar-kamar. Tapi emang rata-rata yang nginep sini rombongan gitu, bulenya jarang. Makanya pagi-pagi gitu ruang makan udah rame sama ibu-ibu berjilbab, agak siangan dikit hotelnya udah sepi, jadi kayaknya pengunjung ibis styles teuku umar emang buat numpang tidur aja.


Harga menginap di ibis styles teuku umar kalau di web hotelnya atau telepon langsung ke hotel dibandrol mulai 550ribu per malam, tapi buat yang punya member accor didiskon jadi 350ribu, nah waktu saya check di booking.com lha kok harganya mulai 350ribuan juga gak usah member-memberan, haha.

Nyepam foto aaahh


Overall, ibis styles teuku umar ini totally worth it buat yang lagi liburan ke Bali, asal bawa kendaraan sendiri sih, pelayanan dan fasilitasnya oke banget, apalagi harganya cuma 350ribuan aja untuk sekelas hotel bintang 3 gitu lho, padahal lagi peak seasson. Murah banget kaaan?

Nyepam lagi! :p




2 komentar:

  1. Setahu saya sih hotel bintang tiga nggak wajib pasang kolam renang ya..
    Di Surabaya banyak banget hotel bintang tiga, tapi jarang banget hotel bintang tiga yang punya kolam renang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu ya mbak,, tapi ibis yg kuta ada.. di malang juga ada.. aneh aja gitu jadinya, gak ada kolam renangnya sendiri.. hehehe

      Hapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)