Senin, 28 Desember 2015

Finally Bali

Assalamu'alaikum,





Yeeay, akhirnya saya jadi ke Bali juga setelah maju mundur maju mundur cantik, jadi gak jadi berubah-ubah rencananya sampai h-beberapa hari fix jadi pergi ke Bali.


Ternyata untuk mencapai pulau dewata pun gak semudah yang dibayangkan, perjuangannya ituu
lho bener-bener menguras emosi dan tenaga.



Hari selasa, 22 Desember 2015, suami pulang ke rumah dengan membawa mobil dinas atasannya, supaya saya dan alif besok gak perlu naik bus. Packing belum selesai karena pusyiiing menyiasati barang tiga orang untuk satu minggu ke depan agar cukup dalam satu koper kecil.


Packing baru selesai menjelang subuh karena disambi nemenin alif yang bangun tengah malem, fyuuh.


Hari rabu, 23 Desember 2015, berangkat ke kantor suami pukul 05.00 pagi sampai kantor pukul 6.45, setelah apel pagi, pak suami ijin buat nganterin saya pulang ke rumah sidoarjo.


Perjalanan cukup lancar, namun betapa kagetnya kami ketika membuka pintu, lantai rumah tergenang air, barang-barang yang sudah kami bawa dari malang dua minggu sebelumnya, basah semua.


Atap rumah kami memang ada yang bocor di salah satu kamar, tukang yang sudah dipercaya untuk memperbaiki sejak dua bulan yang lalu mangkir dari tanggungjawabnya, padahal biaya tukangnya udah dibayar lunas, ckck.


Akhirnya beres-beres rumah dulu, setelah selesai, suami balik ke kantor lagi. Siangnya hujan deras turun, dan rumah yang udah dipel, banjir lagi, T.T


Ngepel lagi, eh gak lama kemudian hujan turun lagi, huhu. Sampai suami pulang, hujan masih turun, kali ini ganti suami yang ngepel rumah, :p


Malamnya, kita keluar cari makan sekalian beli bekal buat perjalanan besok. Dudulznya saya, cuma beli roti bakar, air mineral, dan susu buat alif. Lupa kebutuhan utama dalam perjalanan itu adalah ngemil, walhasil selama di jalan kita meringis, sambil sesekali makanin snacknya temen suami di mobil, tapi tetep kan gak bisa bebas ngemilnya, harus jaga image, haha.


Malam itu saya masih lanjut packing, milihin baju buat sidoarjo sama baju buat ke bali, terus beres-beres rumah, biar besok subuh gak ribet beberes dulu.


Kamis, 24 Desember 2015, Dan seperti biasa, saya gak tidur sampai subuh, takut kebabablasan. Jam 3 bangunin suami, lalu kita angkat-angkat kasur dan barang penting ke mushala rumah. Alhamdulillah ya, pemilik rumah yang dulu ngasi mushala khusus yang elevasinya lebih tinggi dari lantai rumah, jadi sebagian barang bisa diselamatkan.


Setelah subuh tet, kita langsung cus ke rumah atasannya suami yang gak jauh dari kantor. Peserta yang ke bali cuma 4 keluarga aja. Keluarga atasannya suami yang bawa mobil sendiri, dan 3 keluarga lainnya termasuk kami, di mobil temennya suami.


Singkat cerita, berangkatlah kami menuju Bali sekitar jam 5 pagi. Perjalanan lumayan lancar sampai di daerah situbondo ke banyuwangi mulai macet.


Puncaknya saat mendekati pelabuhan, macet total dan panjang, gak bisa gerak. Akhirnya mas khoirul, si empunya mobil, inisiatif buat ngelanggar marka jalan. Ngelanggar dikit-dikit, sampai deker gerbang pelabuhan, dan akhirnya stuck di sana luamaa, dari saya tidur sampai bangun, masih di sana aja posisi kita.


Sampai petugas pelabuhan menghentikan truck yang mau masuk pelabuhan, dan membelokkan kendaraan pribadi lewat jalan-jalan kampung gitu baru deh kita bisa sampai di pelabuhan dengan ngantri lagi, ckckck.


Ngantri mobil satu jam lebih, baru dapet giliran masuk kapal. Sekitar jam 10 malem keluar pelabuhan gilimanuk dan masih melanjutkan 4 jam perjalanan lagi menuju denpasar.


Rasanya badan ini gak usah ditanya lagi, remuk redam! kurang dikiit lagi nyampe hotel, kita nyasar donk, gara-gara temen suami yang ngelihatin gpsnya salah sebut hotel.


Jadi kita udah booking hotel di ibis styles denpasar jalan teuku umar, nah temen suami ini gak tau kalau ibis styles di Bali ada banyak. Dia cuma ngetik ibis styles aja di gps, dan diarahin menuju ibis styles kuta, ckck.


Mulai curiga, karena kita udah di denpasar tapi kok muter-muter jauh banget gak ketemu hotelnya. Baru deh ketauan kalau salah arah, ckck.


Mana gpsnya rada gak beres, kita di suruh belok kiri puter balik di u-turn baru belok kanan, padahal aslinya tinggal lurus doank juga bisa, ckck.


Akhirnya sampailah kita di hotel jam 2 pagi! Ayam aja udah mau bangun ituuuh. Sampai kamar udah tepar setepar teparnya, tapi besok harus bangun pagi-pagi, hikz.


Udah deh segitu dulu ceritanya, curhat lain-lain soal balinya besok-besok deh, kalau mood, wkwk. Finally ya, resolusi tahun 2015 yang pengen ke bali tercapai juga, bener-bener gak nyangka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)