Kamis, 03 Desember 2015

Enaknya tinggal di rumah mertua

Assalamu'alaikum,

Kurang lebih sudah 7 bulan saya tinggal di rumah mertua sebelum dulunya tinggal di rumah tante saya yang gak ditempati. Karena rumahnya mau dipake anaknya yang mau kuliah dan rumah kita belum layak pakai, jadi sementara tinggal di rumah mertua dulu. Karena suatu hal kami harus tinggal lebih lama di sini. Terus betah? Gak, haha mantu durhaka.



Mungkin karena kebiasaan ngekos yang apa-apa sendiri selama 4 tahun terus nikah juga langsung tinggal sendiri, jadi berasa beda gitu tinggal di rumah yang isinya banyak orang dan rame sepanjang hari.


Apalagi tiap keluarga kan punya term & condition masing-masing ya, kalau dicampur ya jadi pasti harus ada yang ngalah, belanja di departement store aja promonya gak boleh digabung-gabung.


Contoh kecilnya nih soal TV, saya tu buenci ci ci ci sama yang namanya drama seri, apapun itu! Mau dari indonesia, turki, atau india, pokoknya saya gak suka, khususnya drama yang mbu to the let, mbulet ceritanya. Sedangkan orang rumah hobinya nyetel sinetron seharian, dan TVnya itu ada di depan kamar saya persis, tidaaaak! Denger suaranya aja kuping saya kaya ditusuk-tusuk, haha lebay! Tapi ya udahlah, pura-pura budeg aja.


Daripada fokus kenapa gak betah tinggal di rumah mertua, mending bahas segi positifnya. Ya, gak selamanya kok tinggal di rumah mertua itu gak enak, ada enaknya juga kali asal mertuanya juga baik kaya mertua saya.


Eh, semua keluarga suami sih baik-baik, suami saya aja yang salah pilih istri, wkwkwk. Langsung aja deh saya bahas enaknya tinggal di rumah mertua itu apa aja (versi saya lho)


1. Gak usah masak

Kebetulan mertua saya rajin masak, awal-awal tinggal dulu saya juga masak sendiri sih tapi jatuhnya pasti ada masakan yang mubadzir, entah masakan mertua atau masakan saya. Lagi pula ibu mertua kalau masak kan suka banyak gitu, jadi ya udah, masak memasak itu urusan mertua aja, wkwkw tambah durhaka.


2. Perkembangan alif lebih cepat

Karena personil yang tinggal di rumah mertua itu banyak, jadi banyak juga kan kebiasaan atau kegiatan yang dilakukan. Alif pun jadi bisa mempelajari banyak hal dari apa yang dilihatnya setiap hari, perkembangan dari segi kosa katanya pun jadi lebih cepat terasah.


3. Gak mikir biaya

Lama banget gak denger suami bilang, ini buat beli listrik ini buat bayar air, haha. Sebenarnya kita ada iuran tiap bulan buat kebutuhan sehari-hari mertua, karena numpang jadi suami pasti ngelebihin uang iurannya tiap bulan selain itu setiap belanja bulanan pasti saya juga sekalian beli buat kebutuhan bersama yang abis.


Cuma kan, karena gak ada paksaan harus ngelebihin iuran jadi enaknya pas bokek gitu, kita bayarnya ngepas aja, ibu mertua bisa memaklumi, hehe. Kalau tinggal beda rumah kan, ya mbayar iuran ya mikir mbayar kebutuhan rumah sendiri, pas gak ada duit, pusying deh!


4. Praktek sex education

Judulnya mengandung 3gp xxx ya? Haha. Jaman sekarang dimana kejahatan pelecehan seksual semakin membabi buta, menurut saya penting banget buat menanamkan sex education pada anak sedini mungkin.

Nah, karena rumah mertua ini kan banyak orang ya, terutama ponakan-ponakan pada sering maen di sini jadi ada alasan buat ngajarin alif sex education yang simpel-simpel.

Misalnya, waktu mandi pintunya harus ditutup, ganti baju pintu kamar ditutup dll. Awalnya sih waktu kegiatan yang buka-bukaan saya biarin aja ponakan-ponakan pada ngeliat, tapi jadinya malah alif suka gak fokus waktu dipakein baju, malah lari kesana kemari jadi lama. Akhirnya saya selalu tutup pintunya. Awalnya alif nangis tiap pintu ditutup karena kaya membatasi ruang geraknya, tapi saya bilang aja "malu, pake baju dulu"

Eh, gak sengaja baca artikel tentang sex education dan yang saya lakukan itu salah satu cara mengajari anak tentang malu jika bagian sensitifnya dilihat orang lain. Sekarang saya jadi concern tentang sex education dan alif pun kalau perutnya aja keliatan suka ngamuk-ngamuk, haha.


Kalau di rumah sendiri kan, gak ada orang lain jadi praktek sex educationnya lebih susah dilakukan, apa saya aja ya? Wkwk


5. Lebih banyak ilmu Agama

Mertua saya adalah guru ngaji dan punya madrasaah di samping rumah. Alif jadi bisa lebih dikenalkan ilmu agama sejak dini dengan cara yang fun, karena banyak temennya. Jadi Alif selalu semangat kalau diajak ngaji meskipun cuma jadi pupuk bawang.

Kalau sama saya, udah pake lagu udah dibacain ayat pendek tiap hari, anaknya lempeng-lempeng aja. Tapi kalau ngaji rame-rame, dia jadi cepet nyerap apa yang diajarkan. Meskipun saya gak punya target dia harus bisa ngaji dari bayi apalagi jadi hafidz quran, tapi ada bagusnya kan menanamkan kebiasaan baik sejak dini?


6. Belajar bertanggung jawab

Lagi-lagi soal alif, heheh. Karena di rumah banyak ponakan usia SD dan KB, jadi suka pada rebutan mainan.

Apalagi kalau ada yang punya mainan baru dan pada tau, langsung deh jadi milik bersama. Apalagi alif kan paling kecil, jadi suka kalah rebutan sama lainnya.

Awal-awal tinggal tuh, sepeda roda tiga baru seminggu dimainin sama ponakan dengan gaya hardcore (bahasanyaaa), langsung pretel semua bagiannya padahal alif baru make dua tiga kali, hikz. Playgym tiangnya ilang semua, dan yang paling sering mainan baru beli tiba-tiba tak terdeteksi keberadaannya karena gak tau ditaruh mana dan rumah mertua kan luas banget tau-tau sebulan kemudian tu mainan nongol lagi di pojokan mana gitu.


Berdasarkan pengalaman tersebut, jadi tiap beli mainan, alif saya paksa untuk main di kamar aja, kalau mau keluar kamar mainannya diberesin dulu. Awalnya sih pake drama nangis, tapi lama-lama alif ngeh maksud saya.


Sekarang tiap selesai main, alif langsung beresin mainannya sendiri kadang juga nyuruh saya yang beresin, -___-


7. Bisa kencan berdua

Baru dua tiga kali sih pergi berdua tanpa alif, dan cuma sekali yang pake kencan, yang lainnya cum beli apa gitu terus pulang.

Tapi lumayan kaan? Ada yang bisa dititipin anak dan mama papanya bisa pergi berdua, peluk-pelukan di jalan, wkwk.


8. Gak sendirian

Suami saya sering banget pergi keluar kota dan gak pulang, paling syerem kalau pas alif lagi sakit atau hujan deres mati lampu.

Kalau cuma tinggal berdua sama Alif di rumah kan horor ya? nah kalau rame-rame setidaknya hati terasa tenang, suami juga gak kepikiran.


Banyak kan hal positif yang bisa diambil dari tinggal di rumah mertua? Sampai saat ini saya juga masih suka stress kalau alif bertengkar dengan sepupunya, load kerjaan banyak, dan PMS datang mendera, hadeeh perfect combination buat muring-muring ke suami sambil nangis-nangis, haha.


Solusinya? Jalan-jalan sesering mungkin dan menurunkan standar ego dalam diri, keep calm keep calm, everything is gonna be allright.




2 komentar:

  1. semoga sellau dijaga Allah mbak....happy...

    BalasHapus
  2. bener juga nih apa yang di sampaikan sm mbak meriska, tp kalau mertua nya kurang baik ? bisa kacau urusannya :D

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)