Senin, 21 Desember 2015

Dessert Table Murah dan Simpel untuk Ulang Tahun Alif

Assalamu'alaikum,


Tanggal 16 Desember 2015, Alif genap berusia 2 tahun, Alhamdulillah tambah gede, semoga tambah pinter dan soleh, Aamiin.


Sama seperti ultahnya yang pertama, ultah alif tahun ini juga dirayakan dengan sederhana bersama keluarga dan ponakan-ponakan suami. Bedanya tahun ini, emaknya aka sayah agak keganjenan pengen bikin dessert table biar semakin sahih memegang predikat emak kekinian (padahal ngasi predikat-predikat sendiri, haha)





Selain predikat emak kekinian, saya juga memegang predikat emak pelit eehh irit, jadi dessert table bikinian saya harus dicapai dengan budget serendah-rendahnya, haha.


Total yang saya habiskan untuk dessert table ultah alif kali ini hanya 100 ribu saja. Muraaah kaaaannn? Tapi bo'ong, hahah, yang bener 100 ribu plus plus, kurang lebih 170 ribu karena overbudget di suatu sebab dan lain hal. Tapi tetep murah sih, under 200 ribu, kalau di luaran sana habisnya udah ratusan ribu, yaaa nama pun emak irit kan? Huhuy


Langsung ke detail dessert table murah dan simpel ala saya beserta penjelasannya, semoga bisa menginspirasi untuk yang lagi cari ide low budget dessert table. Dan untuk sekian kali saya minta maaf dengan kualitas foto saya yang jelek to jelek bianget, (sponsorin kamera donk kakaaa)






MEJA

Meja di rumah mertua dari meja ruang tamu, ruang keluarga, sampai meja makan, ukurannya super gede semua, padahal saya butuh meja kecil supaya bisa menghemat perintilan di dessert tablenya.


Eh lha kok tiba-tiba di garasi, nemu meja kayu buluk kaya di warung tapi lebih kecil lagi, kayaknya sih meja buat ngecat gitu, tiba-tiba terpampang nyata di sana, seperti diturunkan dari langit, hahaha lebay.


Jadi ya udah, si meja buluk inilah yang terpilih sebagai meja untuk dessert table ultah Alif.


TEMA dan WARNA

Temanya sih all about chocholate kali yaa? Semua dessertnya coklat-coklatan. Jadi warna keseluruhan dessert tablenya didominasi warna cokelat. Awalnya sih buat ngikutin warna backdropnya aja, terus disambung-sambungin karena alif suka banget dengan cokelat, jadi ya ultahnya kali ini anggep aja sebagai cheating day, alif boleh makan cokelat sepuasnya, heuheu.


Oh iya, ada sedikit warna merah dan warna warni di dessert tablenya, warna merah itu warna yang paling dia ngeh, semua benda warna merah bisa alif sebutin dengan benar kalau itu warnanya merah


Sedikit warna warni, buat selingan aja biar gak monoton warnanya.


BACKDROP dan ALAS MEJA

Dinding di rumah mertua itu warnanya hijau pastel gitu, agak susah kalau mau nyari tema dan dessert yang nurutin warna dindingnya dan jatuhnya bakal mahal.


Selain itu seminggu sebelum ultah alif, satu-satunya dinding yang lowong dan bisa dipake buat nyenderin dessert tablenya, dicoret-coret dengan indahnya doonk sama ponakan. Otomatis dindingnya harus ditutupi backdrop.


Mau ditutup pake kain, gak punya kain polos atau yang motifnya manusiawi, haha, mau beli kain juga kok eman ya, jatuhnya jadi mahal, teteup lah kalau soal mahal-mahalan, paling sensitip saya ini, wkwk.


Setelah browsing-browsing, nemu inspirasi backdrop dessert table pake kertas krep warna warni yang dibikin rumbai-rumbai gitu. Dipikir-pikir, bakal lebih mudah nentuin dessert kalau temanya warna warni kan?


Lalu saya pikir lagi (gini lah kalau punya otak, kebanyakan mikir, haha) kalau pake kertas krep warna warni otomatis kudu beli kertas krep banyak warna tapi yang dipakai cuma sepotong-sepotong, waah tak bisa dibiarkan ini, pemborosan! Hha


Akhirnya tercetuslah ide untuk memakai kertas sampul yang dibikin rumbai-rumbai, sekaligus ketok palu bahwa tema dessert tablenya coklat.


Cara bikin backdropnya itu, kertas sampul yang masih digulung saya potong-potong jadi cincin yang lebar gitu (ngerti gak sih? Pliis ngertiin aku yaa) terus ujung yang dipotong saya lem di benang satu persatu. Kemudian ditempel di dinding dengan cara mengisolasi ujung kanan kiri dan tengah benang. Setelah ditempel baru gulungannya dibuka satu persatu, mayan pegel bagian bukain gulungannya ini.


Sama dengan backdropnya, alas mejanya juga pake kertas sampul biar sewarna dan gak usah beli kain, gak mungkin juga kan pake taplak meja yang kaya di meja guru gitu?


Total menghabiskan 2,5 lembar kertas sampul, tapi yang setengah lembar nyomot punya mertua, jadi saya cuma beli 2 lembar kertas sampul. :D


FLAG BUNTING

Sesuai kaidah peremakiritan, beli kertas seharga 20 ribu buat dibuang-buang itu sama dengan pemborosan. Bisa ditebaklah ya, flag buntingnya saya ngeprint sendiri, eh diprint.in suami sih.


Desainnya simple aja, biar ngeimbangin hebohnya si rumbai-rumbai tapi kalau mau desain flag bunting yang lucu-lucu bisa download dari web party planner yang nyedian freebies flag bunting.


Fyi, sebenernya saya mau bikin flag bunting mainstream kaya orang kebanyakan yang mana segitiganya meruncing ke bawah, tapi karena suami kurang aqua, dia naruh hurufnya kebalik, jadi segitiganya meruncing ke atas, wkwk.


Eh pas dilihat-lihat kok lucu juga bikin flag bunting yang agak berbeda gini. Oh iya, saya gabungin flag buntingnya dengan cara dijahit di tiap ujung segitiganya pake benang biasa.


ISI DESSERT TABLE

Susu Coklat, awalnya mau pake botol ASIP terus diisi susu UHT coklat, tapi kehabisan stock botol ASIP kaca. Terus hunting gelas di santoso, gak nemu gelas yang lucu buat dessert table. Akhirnya pake opsi C, beli susu botol yang dilepas labelnya dan ditempel pake stiker bikinan sendiri.



Coklat fullo, aslinya sih mau dikasi astor, tapi gak nemu, akhirnya pake fullo karena warnanya merah biar pas sama temanya coklat merah. Fyi, gelas fullonya itu dapet gratisan dari olshop waktu beli pajangan kaligrafi, sampe rumah kacanya pecah, akhirnya dibonusin gelas sama olshopnya.


Sticky, karena gelas bonusnya itu ada dua jadi nyari snack yang lain buat ngisi gelasnya. Dipilihlah si sticky karena udah ada label halalnya.


Kue ultah, orang rumah gak ada yang suka kue tart, jadi setiap ada yang ultah pasti beli kue yang sekiranya makanable dan habisgenic, mubadzir kan kalau beli mahal-mahal gak dimakan? Tahun lalu ultah alif, kuenya pake donatnya j.co demi memenuhi ngidam emaknya, taun ini? Tetep yang ngidam emaknya, kuenya pake Malang Strudel punyanya teuku wisnu itu. Beli dua box rasa keju dan pisang coklat, ini nih yang ngabis-ngabisin budget. Tapi gitu deh kuenya jadi jelek banget penampakannya, hahah, tak apelah yang penting rasanyaa, semua orang suka banget sama malang strudelnya.




Oreo dan chacha, ini udah bingung mau pake snack apaan lagi yang murah meriah dan pantes dipajang akhirnya pake oreo coklat, gak sekalian dueto aja? haha. Karena oreo ini agak flat gitu kalau ditaruh piring jadi di atas oreo saya taburin coklat chacha warna warni biar menarik, ternyata leh uga perpaduan oreo dan chacha dalam satu piring.




Goodie Bag, caelah dirayain sama ponakan 4 orang aja pake goodie bag, haha, namanya juga niat kaan? Setelah browsing nyari goodie bag murah akhirnya didapatlah ide untuk pake tas kertas polos warna coklat, isi goodie bagnya jajanan warung aja. Lha pas di ATK kok tas kertasnya gak nemu, akhirnya pake amplop kertas warna coklat, udah males hunting. Lumayan sih, pake amplop jadi isi goodie bagnya gak bisa banyak-banyak, itu artinya penghematan, hahah.




Sticker, sticker ini saya pasang di goodie bag dan susu botolnya biar ada kesan alif banget gitu. Desain sendiri pake picsart, cuma tulisan doank sih, heuheu. Terus bawa ke fotokopian yang nyediain print kertas sticker. Kertasnya ukuran A3, total stickernya alif ini jadi 70 buah dan cukup mengeluarkan 6000 saja untuk satu lembar kertas.

Design sticker bikinan saya, simpel banget ya? Inggrisnya salah ya? Suka suka gue, bodo amat! Haha :p



Mainan, ide naruh mainan ini datang dari pak suami, karena alif yang suka banget sama berbagai jenis kendaraan. Mainannya beli baru biar sekalian buat hadiahnya Alif, murah kok satu set cuma 20ribuan. Ternyata si mainan ini membantu banget buat ngisi ruang yang masih melompong di dessert tablenya.


Udah selesai curhatnya, sekarang saya jabarin rincian biayanya yaa.

Kertas sampul 2 lembar: Rp 6.000
Lilin: Rp 5000
Susu coklat 6 botol: Rp 19.200
Fullo 6 buah: Rp 3000
Sticky 1 box: Rp 7000
Oreo 1 bungkus: Rp 7000
Chacha 1 bungkus: Rp 5000
Malang strudel 2 box: Rp 90.000
Amplop satu bungkus isi 10: Rp 6.000
Isi 6 goodie bag: Rp 9000
Sticker: Rp 6.000
Maianan satu set: Rp 22.000

Total biaya dessert table: Rp 175.200, itung sendiri ya, saya ngitung manual gak pake kalkulator takutnya salah, heuheu. Murah kaaan? Murah doonk?


Sook atuh bikin juga, dijamin ketagihan. Ada kepuasan sendiri bisa bikin sesuatu yang gak kita sangka-sangka dengan budget yang minim. Daan bangganya lagi, karena alif donk yang pertama ultah pake dessert table dessert table.an di keluarga dan orang yang kita kenal eeaaakk kompetitif.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)