Sabtu, 07 November 2015

Ketika tantrum di depan umum

Assalamu'alaikum,


Alif itu termasuk anak yang temperamennya tinggi, gampang ngamuk dan marah. Tapi di satu sisi, dia juga anak yang pengertian dan gak banyak nuntut. Jadi bisa dibilang Alif jarang tantrum tanpa sebab, setantrum-tantrumnya ya paling di rumah karena bertengkar sama sepupunya atau gak kita kasih apa yang dia pengen.


Jarang banget tantrum di depan umum, soalnya begitu dia agak ngerengek kita langsung alihkan perhatiannya selain itu alif juga tipe anak yang suka diajak keluar rumah, jadi ya yang ada moodnya selalu bagus kalau di luar rumah.


Tapi itu duluuuu, sekarang anaknya tambah gede tambah ngerti sama apa yang dia mau dan tambah pinter politiknya.


Kaya weekend kemaren, dua hari berturut-turut kita ajak pergi dan dua-duanya syelalu dihiasi dengan tangisan kencengnya alif, fyuuuh recharge baterai sabar.


Hari sabtu rencananya kita mau grocery shopping ke giant mog, nah kalau udah ke giant itu favoritnya alif sekarang adalah mancing ikan-ikanan di deket parkiran mobil MOG yang luar.


Jadi pas mandi sore kita bujukin alif buat mandi karena mau mancing, setelah mandi, liat jam kok nanggung sama waktu maghrib jadi diputuskan untuk nunggu sampe magrib dulu. Eh kita bertiga ketiduran sampe mepet mau masuk waktu isya, jadi sekalian pergi habis isya'.


Karena belum makan malam, kita memutuskan buat ke pujasera kayu tangan dulu. Pesen nasi goreng, soto ayam, ronde, dan angsle favoritnya alif.


Angsle dan ronde yang pertama dateng, alif excited banget tapi ketika nasi goreng saya dateng, waah dia lebih excited lagi dan milih untuk makan nasgor aja, angslenya dianggurin.


Seperti biasa makannya selalu lahap sampai nasgorny habis tak bersisa, saya aja kebagian cuma dikit, hikz. Di situlah tantrumnya dimulai, mungkin karena merasa udah selesai makan, alif pengen cepet-cepet ke MOG.


Awalnya ngrengek-ngrengek gak jelas, narik-narik papanya yang lagi makan. Sampai puncaknya alif ndorong angsle di depannya sampai tumpah, fyuuuh.


Hari kedua alias hari minggu, kita ngajak alif ke taman deket stasiun. Ternyata di sana ada playground baru yang modern dan masuknya gratis. Tapi orang tua gak boleh ikut masuk, sedangkan alif gak mau kalau main gak kita temenin.


Akhirnya sama suami diajak naik ayunan aja, etapi pas naik ayunan alif teriak-teriak minta turun. Ya udah kita turunin, gak lama setelah itu ada anak dateng langsung naik ayunannya. Alif langsung nangis ngamuk-ngamuk sambil nunjuk ayunan yang dia naikkin tadi, eeaaa pucing pala belbi.


Setelah itu kita bawa pergi dan bilang mau beliin minum, Alif pun langsung diem karena sepertinya dia lagi haus, mungkin kurang Aqua, wkwk.


Singkat cerita, mampirlh kita ke sebuah cafe untuk minum dan ngemil. Sayangnya pelayanan cafe ini agak lambreta, jadilah tantrum sesi berikutnya dimulai. Alif ngrengek-ngrengek minta minum dan di sana gak jual soft drink dan semacamnya.


Sampe alif akhirnya diem-diem sendiri dengan sibuk keliling cafe dan goler-goleran di lantai, wkwk. Papanya dah yang paling panik kalau alif maen kotor-kotoran gini.


Langsung alif diangkat dari lantai dan otomatis alif teriak-teriak tanda tantrum berlanjut lagi, hadeeeh.


Dan teori paling bener ketika anak tantrum di depan umum itu adalah diemin aja. Pura-pura budeg. Pura-pura ini bukan anak guweh! Haha tega bener.


Ya maksudnya kalau anak tantrum itu kan pasti otomatis langsung jadi pusat perhatian seluruh khalayak ramai. Sampai kadang suka ada yang nyinyir gak ngenakin apa gimana gitu. Pasang muka tembok aja lah, dia gak bayarin popok anak kita juga.


Kalau alif, karena dicuekin gitu lama-lama dia salting sendiri marah-marah diliatin banyak orang. Tapi kadang juga sebel sama orang yang suka ikut-ikutan mau nenangin anak yang lagi tantrum, gak nyelesaiin masalah tambah menjadi-jadi tantrumnya. Kalau gini sih, bawa menjauh dari keramaian aja.


Masalahnya cuma satu kalau udah urusan tantrum ini adalah papanya suka gak tegaan jadi mbujuk-bujukin segala macem buat ngalihin tantrumnya. Dan gitu lah akhirnya, semangkok angsle tumplek di meja, ahaha.


Weekend ini ketemu si tantrum lagi gak yaaa?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)