Selasa, 20 Oktober 2015

Omah Wastu, Sabtuku tak jadi kelabu

Assalamu'alaikum,

Sabtu, 17 Oktober 2015,
Saya dan suami akhirnya bisa couple date tanpa bawa buntut, hihi. Kemewahan banget ya bisa kencan berdua di malam minggu pula. Tumben banget alif pengertian, masih sore udah tidur.

Karena enggak mungkin meninggalkan alif terlalu lama dan tujuan utama keluar adalah membeli obat untuk alif dan ibu mertua jadi kami memutuskan untuk makan malam berdua di resto dekat rumah saja, tepatnya di omah wastu.



Sudah lama penasaran sama resto satu ini, dari luar terlihat interior restonya sangat unik dengan mengusung tema etnik.

Resto ini terbagi menjadi dua bagian, bagian depan yang semi terbuka dan bagian belakang yang berada seperti di dalam rumah. Sepertinya memang omah wastu ini dulunya adalah rumah pribadi seseorang.


Karena interior omah wastu bagian belakang terlihat kurang menarik jadi kita memilih untuk duduk di bagian depan omah wastu.




Kali itu kita memesan mie rebus, ayam bumbu hitam, teh tarik hangat, dan teh manis hangat. Harga menu di omah wastu dibandrol mulai 15ribu (cmiiw, agak lupa tapi untuk makanan beratnya rata-rata 20rb ke atas deh), dan untuk minumannya mulai 5ribu.



Sekarang ngomongin rasa dari menu yang kita pesan di omah wastu. Mulai dari mie rebusnya, rasanya njawa banget, gimana ya? Kaya ada rasa sambal terasi gitu di mienya, me not likey! Aneh euy, perasaan bakmi jawa juga gak ada yang kaya gitu rasanya. Mienya dihidangkan dalam keadaan panas tapi sayangnya sudah mengembang, not recommended.

Lanjut ke ayam bumbu hitam, nah ayam ini pesanan saya, dan rasanya endeus. Bumbu hitamnya itu tasty banget, ayam empuk dan bumbunya meresap ke dagingnya, nyuuum. Kata pelayannya sih bumbu hitamnya itu dari bawang. Kalau saya tebak sih (ciyeh sok jadi bondan winarno) bumbu hitam ini terdiri dari bawang merah bawang putih cabe plus gula merah,ya kaya bumbu merah kalau bikin sambal goreng itu, agak beda dikit lah rasanya tapi mirip, pokoke maknyuuz!

Teh manisnya diskip aja ya, rasanya ya kaya teh dikasi gula dan air (menurut lhooo?). Sedangkan teh tarik yang disajikan dalam gelas enamel ini rasanya juga enak, pas gak kemanisan. Berbeda dengan teh tarik kebanyakan, teh tarik omah wastu ada bau-bau melatinya, kayaknya sih tehnya pake jasmine tea.



Selama menunggu pesanan kita dikasi kerupuk udang kecil-kecil gitu dalam piring kecil dan boleh nambah sepuasnya gratis

Overall makanan di sini cukup oke, suasananya juga enakeun, tapi sayangnya konsep resto ini agak gak jelas. Mau dibilang resto keluarga tapi suasanya kurang homy buat makan keluarga, mau dibilang cafe juga menunya itu lebih ke menu resto dan daftar menunya juga standar tapi harganya agak pricey, gak "cafe" banget. Mungkin emang lebih ke tempat dinner/makan siang dengan kerabat yang gak terlalu banyak anak yang dibawa gitu kali ya, hehe.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)