Selasa, 13 Oktober 2015

Klenteng Eng An Kiong, Malang, ternyata banyak muslimnya

Assalamu'alaikum,




Minggu kemaren kita mengunjungi salah satu klenteng tersohor di Malang, klenteng Eng An Kiong. Sebagai warga Malang pastinya sering banget ngelewati klenteng satu ini, apalagi buat yang hobi nyambangi daerah sekitaran Pasar Besar Malang.



Klenteng Eng An Kiong ini punya semacam pujasera/food court sederhana gitu yang terletak di parkiran basementnya. Meskipun penampakan pujaseranya sederhana tapi jangan salah, di sini banyak makanan yang legendaris dan terkenal kelezatannya, seperti sate babi. Sate Babi klenteng Eng An Kiong ini sering direview di grup malang kuliner lho, banyak banget yang memuja kelezatannya.


Eiiits, tapi tentunyaa kita ke sini bukan untuk mencicipi sate babinya donk dan bukan juga untuk beribadah (menurut nganaa?), tapi kita ke klenteng buat menjajal rujak cingur dan es kolak yang gak kalah legendaris juga.


Setelah kepo-kepo ke sana kemari, saya akhirnya tau kalau yang jualan rujak cingur dan es kolak adalah seorang muslim, berjilbab, dan sudah haji pula jadi halal donk?


Meskipun saya berjilbab tapi ketika sampai di klenteng Eng An Kiong gak ada yang memandang dengan tatapan heran atau curiga, ini ngapain orang berjilbab dateng ke klenteng, heheh.


Begitu sampai di basement klenteng, ndilalah, rujak cingurnya tutup, hikz, cuma es kolaknya aja yang buka. Ya udin, terlanjur basah mandi sekalian aja, jadi deh kita pesen kolak dua. 


Kolaknya itu kolak putih alias gak pakai gula merah. Isiannya ada singkong, pisang, dan mutiara. Rasanya sih biasa aja menurut saya, ya enak aja kaya kolak biasa. Es batunya kurang banyak, jadi kolaknya nanggung dingin kagak anget juga gak. Mungkin itu yang bikin saya gak terkesan sama kolaknya, coba kalau dingin nyes nyes gitu, pasti lebih sip lagi. Seporsi kolak dihargai 4000 saja.


Saat kita sedang menikmati kolak, ada dua cewek berjilbad juga yang memesan kolaknya tapi dibungkus, dari gerak geriknya sepertinya mereka sudah sering ke klenteng, jadi cuek aja masuk klenteng, gak kaya kita yang masih plongah plongoh dengan muka awkward gimana gitu, heheh.


Setelah menghabiskan kolak, kita menuju ke bangunan utama klenteng. Di dalam bangunan tersebut terlihat beberapa orang sepertinya sedang beribadah sambil mengucapkan doa dan memegang dupa di masing-masing tangannya.




Akhirnya kita memutuskan untuk duduk-duduk di teras klenteng sambil ngintip-ngintip isi dalem bangunan dari luar, haha cemen banget gak berani masuk.




Gak berapa lama, terlihat di parkiran motor ada sepasang suami istri yang baru datang dan si istrinya ini berjilbab juga. Tujuan mereka ke klenteng sepertinya bukan untuk mencicipi kuliner seperti kita. Dari gerak geriknya juga sepertinya mereka udah biasa banget dateng ke klenteng. Setelah itu terlihat beberapa pria yang lagi-lagi sepertinya bukan penganut agama yang biasanya beribadah di klenteng Eng An Kiong, mereka dengan santainya keluar masuk klenteng. Beberapa di antara pria tersebut ada yang mengenakan pakaian bela diri.




Emang sih, menurut web yang saya baca di internet klenteng Eng An Kiong ini gak sekedar tempat beribadah tapi juga yayasan yang menaungi beberapa kegiatan untuk masyarakat umum khususnya yang berada di Malang.




Jadi klenteng Eng An Kiong ini terbuka untuk umum, tapi ya sebagai tamu istilahnya, apalagi ini basicnga adalah tempat ibadah, tentunya kita tetap harus menjaga kesopanan. Dan pastinya kita bakal ke sini lagi, karena belum kesampaian nyobain rujak cingurnya.

1 komentar:

  1. Terakhir beLi rujak x 16.000/porsi..saya juga maLah pernah papasan ama Bunsu Anton..semacam ketua x takmir gitcu d KLenteng Eng Ang Kiong

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)