Jumat, 25 September 2015

Hal menyebalkan pasca melahirkan

Assalamu'alaikum,


Throwback post lagi ya, huehue,


Meskipun saya lahiran ala-ala mamah masa kini pake gentle birth yang diklaim painless dan meminimalisir baby blues itu, tapi teteup ya kayaknya hampir semua ibu baru di dunia ini pasti merasakan yang namanya drama pasca melahirkan.


Dan salah banget lah itu yang pada takut ngerasain sakitnya melahirkan, karena sakit yang sesungguhnya justru terjadi ketika status ibu resmi dicanangkan. Welcome to the jungle, sistaaah!


Bukan sakit jaitan ina inu, drama nyusui, atau begadang syalalala karena toh badai itu pasti berlalu, nih buktinya saya udah lupa sakitnya gimana, yaa inget sih dikit, hha.


Hal yang paling menyakitkan setelah resmi jadi ibu itu adalah
berhadapan dengan orang yang menyebalkan, sakitnya tu masih kerasa sampai sekarang. Kalau inget-inget lagi, duuuh bikin pengen liburan ke maldives, wkwk.


Dan hal-hal menyebalkan itu gak melulu dari orang luar, ibu-ibu rumpi yang menjadi pemicu mommy war saat ini, tapi bisa juga datang dari suami sendiri! Duuh rasanya ya semua orang jadi berkali-kali lipat menyebalkan setelah kita melahirkan, yupz, say hello to the baby blues syndrome, wkwk.


Jadi inilah hal menyebalkan pasca melahirkan versi saya:


1. Tamu kepagian


Emang sih saya lahirannya sore hari, maksudnya kepagian itu adalah anak saya baruuu aja mbrojoool udah ada tamu yang dateng. Serius deh, catetan buat siapa aja, gak usah kerajinan njengukin bayi cepet-cepet. Berikan waktu untuk ibu yang baru "pulang perang" untuk istirahat.


Waktu itu yang njenguk sih keluarga saya dan keluarga suami. Mungkin mereka kasian gitu ya, karena saya di Malang cuma sebatang kara (bahasanya drama abees) udah gitu lahiran cuma berdua sama suami, jadi pengen cepet-cepet njengukin.


Tapi ya bayangin ajaaa, saya baru tidur jam 3 pagi, jam 5 pagi kontraksi, jam setengah 4 sore lahiran, habis IMD terus mandi dan endesbre-endesbre itu baru bisa leyeh-leyeh sekitar abis magrib, jadi total hampir dua hari saya gak tidur kaaan? Ketika saya siap tidur karena udah nguantuk berat, Lahluuu henpon pun berbunyi, keluarga saya dateeeng!


Berusaha banget biar bisa melek, nanggepin obrolannya sambil hoam hoam terus. Beruntung keluarga saya bawa kado banyak, haha, tapi ya sekaligus membawa banyak mitos! Hayaaah, orang indonesia mana yg gak pernah berhadapan sama mitos.


Setelah keluarga saya dateng, ganti keluarga suami dateng! Dan baru pulang sekitar jam 11 malem! Bayangkaaan sodarah sodarah, saya tau mereka semua care, tapi tak beginiiii.


2. Suami gak siaga


Iyaa, suami saya bukan suami siaga. Bukan suami yang begadang buat gantiin istrinya istirahat. Suami saya, gak bisa dibangunin blas kalau udah tidur. Huahuahua.


Semua itu saya sadari ketika, setelah drama tamu yang "kepagian", saya baruuu aja mau tidur dan alif yang molor terus sejak dimandiin tiba-tiba nangeees gak berhenti.


Digendong, tidur lagi, ditaruh di cribnya, nangis lagi, digendong, tidur lagi, gitu aja teruuus. Bayangin ibu yang baru melahirkan beberapa jam yang lalu, yang rasa jahitannya masih nanonano, kudu bangun-tidur-bangun-tidur-bangun-tidur. Suami udah saya cubitin, saya lempar bantal, saya teriakin dll tapi hasilnya noool. Tetep ngorok!


Syoook donk saya! Menghadapi kenyataan bahwa saya gak bisa upload foto suami lagi begadang nggendong bayi pake caption "suamiku memang suami siaga, i love you so much imam hidupku", wkwkwk buyar buyar! Ekspetasi tak selalu seindah kenyataan.


Dan itu berlanjut terus sampai sekarang, saya harus terima bahwa suami saya emang bukan tipe laki yang betah begadang. Untungnya dia bangunnya subuh, jadi dia yang gantian jagain alif dari subuh sampai mau berangkat kerja. Untungnya lagi waktu itu dia masih kerja di Malang jadi berangkatnya bisa siang.


3. Tinggal di rumah mertua


Sejak nikah tet, saya langsung tinggal di rumah tante saya di malang yang gak ditempati. Selama ini paling banter nginep di rumah mertua cuma dua hari aja, kalau pas ada acara atau hari raya.


Jadi hubungan saya sama mertua itu bisa terbilang masih kaku. Keluarga suami masih asing buat saya. Selain itu keluarga kakak ipar yang pertama dan kedua pada saat hampir bersamaan pada pindah ke Malang dan belum mendapatkan rumah, jadi ya rumah mertua full udah kaya kos-kosan keluarga.


Saya yang introvert biasa menyendiri bahkan di rumah keluarga saya sendiri, tiba-tiba harus tinggal di tempat yang asing dengan orang-orang yang masih asing dengan suasana riuh rame sepanjang hari dan tentunya bukan tempat kesukaan saya banget, lalu harus ditinggal suami ngantor seharian. Stress!


Masalah kasur aja bikin saya nangis lho, bhahahak. Ya abez, kita dapet kasur busa bekas yang udah mleot tepos di sana sini yang ukurannya melebihi ukuran dipannya ditumpuk sama kasur kapuk yang gak kalah teposnya, biar tebel gitu kamsudnya tapi jatohnya jadi beda elevasi dimana-mana.


Kalau tidur berdua doank sih, tidur di triplek juga rasa kasur king koil. Lha ini ada alif yang gak mau tidur di box. Berkali-kali alif guling-guling di kasur terus ketindihan sama saya atau suami.


Untung ya mertua dan ipar saya bukan tipe yang resek kaya di sinetron-sinetron gitu, meskipun ada aja yang kurang sreg di hati, tapi bukan sesuatu yang krusial. Kalau mertua dan ipar tipe cerewet ina inu ikut campur dalam segala hal, bunuh saja hayati di rawa-rawa bang, hayati sudah tidak kuat! Wkwkwk


4. Mitos


Jangan tidur pagi nanti darah putih naik, (situ mau begadang jagain bayi saya? Sok atuh, saya tak tidur cantik dan paginya bisa betah gak tidur)

Minum jamu biar ASInya kentel, (ini ASI bukan SKM)

ASInya kurang kentel makanya gumohan, (terus ASInya kudu ditambahin maizena gitu biar kentel?)

Jangan pakai kaos dalem, pakai gurita aja biar pusernya gak bodong kalau perlu ditindih pake koin, (oke ini saya ikutin karena gak nemu kaos dalem ukuran alif, tapi guritanya gak ketat dan cuma sampai sebulan)

Jangan minum air es nanti bayinya pilek, (pilek itu karena virus  atau alergi buibu)

Kasi pisang biar kenyang, (kasi emaknya aja ya, pisang mengandung asam folat dan kalsium yang bagus buat tubuh, salam super!)

Bayi laki minumnya banyak harus dicampur sufor, (situ pikir bensin dioplos-oplos?)

Makan kacang, marning (corn flakes), suplemen A B C..Z biar ASInya banyak, (kalau suka sih gak apa-apa, kalau gak suka ya jangan dipaksa)

Kalau cegukan dirobekin popoknya dikit, ditaruh di dahinya, (sisa popoknya ditaruh di dahi situ mau?)

Lidahnya bayi dikasi madu biar lunak, (dikasi daun pepaya sekalian gimana? Biar empuk)

Jangan minum panas-panas nanti lidah bayinya putih, (saya kalau kena panas, kulitnya jadi memerah lho gak memutih!)

Kakinya jangan ditekuk, gak boleh nggantung, tidurnya harus lurus kalau perlu kakinya diiket biar gak varises, (ribet amat hidup loeh!)

Pakai stagen biar perutnya kempes lagi, (perut saya kempes, nafas saya kembang kempis! Engap cyiiin)

Kasi susu formula pake dot biar gampang kalau ditinggal-tinggal (saya gak akan meninggalkan bayi saya!)

Hayo apalagi-apalagi? Kayaknya ya satu orang yang saya temui itu minimal bawa satu mitos deh. Syebeeel. Parahnya suami saya sempet percaya sama salah satu mitos-mitos itu lagi. Tapi Allah baik deh, tiap suami nyodorin satu mitos, tiba-tiba ada aja penjelasan ilmiahnya secara gak sengaja muncul di hadapan pak suami. Entah lewat TV entah lewat internet entah lewat tenaga ahli, pokoknya ada aja yang bikin suami mengurungkan niatnya buat gak percaya sama mitos tadi. Allah bersama mahmud terintimidasi, hahah.

Sebenarnya masih ada beberapa hal yang menyebalkan lainnya, tapi kalau diteruskan jadi panjang postnya. Jadi sampai jumpa di part selanjutnya, bhay!

Baca lanjutannya di sini:

Hal menyebalkan pasca melahirkan part 2


4 komentar:

  1. hwahaha. i've done there sist. and i feel you. balik lagi sih ke teguh pendirian diri kita. biar gak makin stress dengerin omongan ini itu di luar sana. ettep semangat ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk, buat pengalaman anak selanjutnya, hehehe

      Hapus
  2. Suka tulisan mba.. Sabarku dr ank telat tngkurap, duduk smpai jalan bnyk drama. Yg terbaru Ankku di blg kuyuss sm org yg lm tak jumpa. Yg penting bahagia Slm kenal mba. Mm dika.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toooss, anakku jg beratnya susah naik.. orang gak kenal bisanya cm ngejudge, gak tau gimana kita pontang panting berusaha ngasi yg terbaik, hehe

      Slm kenal jugaa..

      Hapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)