Selasa, 15 September 2015

Gudeg Pawon Jogja, mencicipi gudeg langsung dari dapurnya

Assalamu'alaikum,


Waktu di Jogja kemaren kita memutuskan untuk icip-icip salah satu kuliner khasnya jogja yang cukup terkenal, gudeg pawon. Di antara vendor-vendor gudeg di joga kita memilih gudeg pawon karena konsepnya yang unik yaitu memesan gudeg langsung dari pawonnya yang kental dengan nuansa dapur tradisional jawa pada jaman dulu.

Suasana dapur di gudeg pawon, sorry fotonya gelap n ngeblur! DSLR puhliiis 😂



Waktu cek-cek di google map, ternyata lokasinya
gak jauh dari XT square tempat museum de arca berada. Selain itu gudeg ini bukanya  mulai jam 9.30 malam *cmiiw*, pas banget kan dengan jadwal jalan-jalan kita.


Jadi dari de arca kita memutuskan untuk lanjut ke gudeg pawon. Btw jangan jadikan gudeg pawon sebagai menu makan malam ya, tapi anggap sebagai cemilan, karena ngantrinya waw banget, luama. Sebelum ke sini mending makan dulu deh timbang esmosi karena kelaperan.


Kita sampai di gudeg pawon sekitar jam 10 malam, sempet nyasar karena salah masuk gang akibat terlalu percaya sama google map, wkwk.


Lokasi gudeg pawon ini di tengah perkampungan gitu, rumahnya sih aslinya di pinggir jalan umum yang kecil tapi karena dapurnya di belakang rumah, jadi kita harus masuk gang kecil yang ada di samping rumahnya untuk antri memesan gudeg.


Waktu sampai gudeg pawon, antriannya udah sampai hampir di ujung gang. Dan kita baru dapet giliran satu jam lebih kemudian, ckck. Untung aja alif gak begitu rewel diajak ngantri segitu lamanya, fyuuh.


Jadi sistem di gudeg pawon ini, kita harus berbaris ngantri sampai dapet giliran untuk memesan gudeg di pawonnya itu. Kenapa gitu gak pake nomer antrian, gak efisien banget.

team work dalam pernikahan: suami ngantri gudeg, istri momong anak sambil nyemil kerupuk dan nyeruput wedang uwuh! Hha..

Padahal ya menurut saya jumlah pembelinya itu gak banyak-banyak banget. Kalau dibanding sama rumah makan yang rame gitu kaya ayam jogja di malang pas penuh-penuhnya, gudeg pawon ini masih kalah banyak. Tapi pelayanannya kayaknya emang lama, mungkin karena yang melayani pemiliknya sendiri tanpa karyawan tambahan.


Waktu itu kita pesen dua gudeg ayam. Seporsi gudeg dengan lauk pilihan kita disajikan bersama cecek dan sayur nangka. 


Sorry ngeblur! :D liat tuh ayamnya geday ya..


Rasanya emang enak sih, gurih, ayamnya cukup besar tapi sayang nasinya dikit binjit, gak sumbut sama ngantrinya, wkwk.
Menurut saya yaaah, gudeg pawon ini enak sih enak tapi bukan enak yang worth sampe dibela-belain kaki pegel-pegel karena kelamaan ngantri. Kayaknya masih banyak gudeg jogja yang sama enaknya dan gak pake ngantri lama.


Total yang harus kita bayar untuk dua porsi gudeg ayam, satu wedang uwuh, satu es jeruk, dan dua buah kerupuk adalah 56ribu.

Kita meninggalkan gudeg pawon sekitar jam 12 malam, dan antriannya udah di luar gang. Selain itu ada papan bertuliskan habis di dekat antrian yang artinya udah gak melayani pembeli baru, tinggal melayani yang antri aja, ckck, berarti dalam waktu 2-3 jam saja gudeg ini udah nyaris sold out.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)