Minggu, 23 Agustus 2015

Family trip: Semarang-Demak-kudus-SBY-Malang

Assalamu'alaikum,

Lanjutan dari trip semarang yaaa.

Kita memilih diturunkan di depan terminal semarang (lupa namanya), lalu menunggu bus tujuan Demak. Ke Demak udah bukan buat jalan-jalan lagi tapi buat menghadiri pernikahan teman kantor suami. Sempet mau salah naik bus pake mikrobus yang keprek keprek itu buat ke demak, eh kita dimarahin sama kernet bus waktu bilang mau turun di Pasar Karanganyar karena mikrobus jurusan demak gak lewat situ dan kita disuruh naik bus Ekonomi AC, Nusantara. Fyuuuh selamet bisa pake bus AC, secara daerah semarang dan sekitarnya itu hananaasss. Eh ternyato biar pake AC tapi ini bus ACnya gak kerasa lho, tetep aja panas sehingga sepanjang perjalanan alif sering rewel, untung oramg di bus ramah-ramah, alif dikasi jeruk biar gak nangis lagi tapi gak mempan, tetep aja anaknya rewel, wkwkwk.




Jalanan cukup lancar saat itu sehingga gak sampai satu jam kita udah berada di depan pasar karanganyar. Gak berapa lama kita dijemput oleh temannya teman kantor suami saya (ribet yee jelasinnya). Kita dijemput pake motor, dan sungguh baik banget deh itu yang jemput, koper n tas kita dibawain lho, padahal itu koper rodanya rusak, dirusak sama petugas bandara, huft, jadi dia terpaksa gotong koper yang diabuse melebihi kapasitasnya dan pastinya berat bingits, hihihi.


acara pernikahannya dilaksanakan di rumah sang mempelai wanita, temen suami pengantin prianya. Rumahnya gak jauh dari tempat kita turun dari bus. Acaranya sih gak jauh beda dari nikahan-nikahan yang saya temui, tapi di sini gak ada main coursenya. Makannya langsung menu yang biasa di menu gubukan seperti bakso, sup, sama lontong sayur. Yang unik, di deket rumahnya ada beberapa orang menggelar lapak mainan anak-anak untuk dijual. Benar-benar sungguh jeli melihat peluang ya, wkwk.


Selain itu, dekor pernikahannya super sederhana, di bagian tamu pun cuma dikasi terop tanpa hiasan ini itu. Pelaminannya kecil dengan dekor yang cukup bagus, meski begitu bukan pelaminannya yang menarik perhatian akan tetapi panggung di sebelah dekornya, yupz panggung dangdut khas Pantura, haha. Panggung dangdutnya itu megah dan besar kaya panggung di lapangan. Begitu masuk area resepsi kita langsung disambut panggung megah tersebut, sedangkan pelaminannya nyempil di pojokan, ckckck.



Untungnya orkes dangdutnya islami, jadi penyanyinya pada pake jilbab dan baju yang sopan. Lucunya lagi, para tamu di sana gak ada yang pulang meskipun udah makan kenyang dan ngabisin stok teh botol sampe kita dateng aja udah tak bersisa teh botolnya padahal haus banget. Mereka gak mau pulang karena menunggu penampilan orkes dangdut tersebut, ckck.
Kita cuma sebentar di nikahan karena ngejer waktu buat pulang ke Malang. Pulangnya kita diantar ke terminal kudus yang gak jauh dari rumah si pengantin. Di perbatasan demak-kudus kita melewati semacam monumen atau bangunan atau apalah itu yang bagus banget, kaya di canberra (kaya pernah ke sana aja, wkwk). Pengen banget foto di sana tapi gak mungkin kaan, gak enak sm yg nganter, hehehe.


Terminal kudus sepi banget ternyata, bus yang akan kita naiki pun belum tampak. Jadi kita harus menunggu di terminal bus sampai busnya datang. Dan kemudian terjadilah drama tangisan alif yang kumat tantrumnya karena ngantuk tapi kepanasan. Kecapekan juga kayaknya ya, beberapa hari hidup nomaden dan kebanyakan ngabisin waktu di jalan. Gak lagi lagi deeeh.


Di terminal, suami nyempetin beli sedikit oleh-oleh buat orang kantor karena kita di kota-kota sebelumnya gak belanja apa-apa sama sekali, haha hidup budget traveller!


Oleh-oleh yang dibeli juga beneran cuma seduikit karena uang kita emang udah hampir limit dan gak bawa ATM, jangankan orang rumah saya aja gak kebagian. Oleh-oleh cerita aja deh, tapi sapa yang mau dengerin? yang ada pada ngiri, haha :p jadi tulis di blog aja deh biar gak lupa.


Setelah nunggu sekitar setengah jam, akhirnya bus tujuan surabaya yang kita tunggu datang juga. Kalau gak salah namanya bus patas nusantara. Seperti waktu berangkat ke cilacap, kali ini kita kebagian tempat duduk di samping toilet lagi,, ckck nasiiib.


Begitu bus berangkat alif pun langsung tidur pulas, emaknya juga, wkwk. Dan untuk pertama kalinya saya dari jawa tengah ke jawa timur lewat jalur pantura. Ternyata sepanjang jalan kita lewat pantai terus tapi sayangnya tempat duduk kita ada di sebelah kanan jadi pemandangan yang kita lihat cuma bukit-bukit gersang. Lebih menarik lewat jalur selatan sih kayaknya, jalur pantura gersang dan berdebu kayaknya.


Di daerah rembang apa tuban gitu, bus berhenti di rumah makan dan kita pun dapat kartu makan untuk ditukar dengan makanan gratis. Alhamdulillah kirain bakal kelaparan sampe Malang.


Nyampe surabaya sekitar jam 8 malam, lanjut naik bus ekonomi AC menuju malang, uangnya gak cukup buat naik patas cyiiiin. Udah gitu koper kita gak boleh ditaruh bagasi lagi, harus dibawa sampe di tempat duduk kita, huft. Kasian banget pak suami kudu duduk sambik dempet2an sama koper.


Sampe Malang jam setengah 10, ambil motor di parkiran terminal, pulang deh naik motor dengan membawa barang yang super banyak itu, ckck.


Sampe rumah, pak suami keluar lagi buat tarik tunai di ATM dan beli nasi goreng buat makan malam. Dan kemudian kita langsung tedooor. Besok subuhnya, pak suami udah duduk di bus malang-surabaya lagi buat kerja, kerja, kerja, huhu. Cinta banget sama pria satu ini, gak ada ngeluh-ngeluhnya, tau-tau meriang aja terus minta dikerokin, wkwkwk.


Total biaya:
Bus ekonomi AC Semarang-demak (perbatasan dg kudus): 10.000 apa 15.000/orang gitu (lupa cyiiin)
Bus Patas Nusantara, Kudus-surabaya: 90.000/orang (dapet makan, kalo dari semarang-sby jadi 100.000/orang)
Bus ekonomi AC SBY-Malang: 15.000/orang

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)