Jumat, 14 Agustus 2015

Family trip: (Gagal) Backpackeran ke Semarang

Berangkat dari Jogja jam 2 siang menggunakan travel day trans berwarna merah dengan harga 75ribu per orang karena kami memilih jadwal keberangkatan di jam genap sehingga harga tiketnya lebih murah 5ribu daripada tiket jam ganjil tapi kendaraan yang digunakan juga beda.




Di Jogja kebanyakan travelnya tidak memiliki layanam antar jemput jadi kita harus datang ke kantornya sendiri baru diangkut ke kota tujuan. Agak ribet sih buat wisatawan kaya kita, tapi katanya lebih ribet lagi kalau naik bus menuju semarang dari jogja.


Sampai semarang sekitar jam 7 malam, kita juga gak diturunin di tempat tujuan, tapi diturunin di wilayah terdekat yang dilewati sama travelnya menuju kantor cabang. Saat itu kita diturunin di dekat PLN Jatingaleh, karena kita udah reservasi kamar dari booking.com di
wisma ide'a yang menurut web booking.com lokasinya di deket stadion jatigiri, jadi CS travelnya menyarankan kita untuk turun di Jatingaleh.


Dari jatingaleh kita naik taksi menuju hotel, dan 10 menit kemudian kita udah sampai di depan hotel. Argo taksi menunjukkan 13rb, murah kaaan yaaa?


Etapi ternyata minimal cost taksi di Semarang itu adalah 25ribu, huuuft batal seneng lah ini.


Sampe kamar, kita telponin rental motor di semarang yang muncul di google. Dan hasilnya nihil, nomer yang ada kebanyakan gak bisa dihubungi, sekalinya bisa dihubungi udah full, huhu.


Coba tanya sama pegawai hotelnya, katanya di hotel ada motor satu tapi udah dibooked juga sama yang nginep di situ, waah kita kalah cepet.


Parahnya ini hotel lokasinya jauh dari pusat kota. Gak cuma dari pusat kota aja sih, dari jalan raya pun jauh. Gak cuma jauh dari jalan raya, dari Minimarket, aduh kok minimarket, toko kelontong aja kagak adaaa. Siyaaaal!


Untungnya gak jauh dari situ ada warung nasi goreng, jadi kita bisa dengan segera mengisi perut yang lapar. Karena makanan yang dijual di hotel cuma popmie, huahua.


Jam setengah 9 lebih, kita berniat keluar hotel untuk jalan-jalan. Rencananya mau jalan kaki dulu sejauh mungkin, kalau capek ya baru naik angkutan apa taksi. Tapi suami coba tanya lagi ke pegawai hotel lain dimana tempat rental motor di semarang, kata pegawai hotelnya kita disuruh nunggu jam ganti shift resepsionis, dan nanti pinjam motornya resepsionis tersebut. Jam ganti shift harusnya jam 10 tapi si pegawai katanya biasanya datang jam setengah 10 malam.


Ya udah deh, kita tunggu aja sekalian ngecharge baterai hp biar bisa sampe penuh. Sampe jam 10 kurang kok gak ada kabar ya dari pegawai hotelnya? Akhirnya nyuruh suami buat nanya, dan ternyataaaa.. si resepsionis udah dateng tapi dia gak mau minjemin motornya karena trauma motornya pernah dilariin sama pengunjung hotel juga. Itu rasanya kaya kesamber petir, hha lebeh. Ya nggondok aja, kita udah nunggu sejam lebih lho dan ini udah jam 10 malem, udah waktunya tidur bukan jalan-jalaaan lagi, ckckck.


Tapi karena udah kadung siap-siap, udah keceh (tadinyaa), akhirnya kita tetep nekat jalan-jalan. Baru jalan dikit, kita disamperin sama mas-mas pake motor gitu, ditawarin nganter sampe jalan raya karena kasian liat kita mau jalan kaki, aduuh alhamdulillah masih ada orang baik.


Setelah itu kita jalan kaki ke arah pusat kota, baru jalan bentar udah capek secara Semarang itu tipe yang elevasinya naik turun. Btw, Semarang ini sekilas mirip sama Surabaya dengan lalu lintas yang padat, jalan raya yang lebar, jalur yang muter-muter, gedung-gedung tinggi, dan resto-resto mewah, yaa khas kota metropolitan lah.


Akhirnya kita memutuskan buat naik taksi lagi, kata bapak supir, argo minimalnya 20rb, oke segera eksekusi.


Tujuan kita adalah simpang lima, selain iconnya kota semarang, kabarnya disini juga banyak kuliner khas semarangnya. Karena keadaan gak memungkinkan untuk kita keliling-keliling untuk loncat-loncat dari satu tempat ke tempat lain, jadi semua itinerary saya yang mostly wisata kuliner itu saya hapus pus pus. Cari di simpang lima aja.


Eh eh eh, sama bapak sopirnya kita malah diputer-puterin terus baru diturunin di pojok simpang lima yang sepi, kagak ada orang jualan, zzz. Dan argo taksinya pun melonjak, haiiish. Pinternya kau pak supir.


Ternyata simpang lima itu adalah lapangan gede yang terletak di tengah-tengah persimpangan jalan. Untuk tempat seterkenal ini bener-bener jelek deh, lapangannya dibiarkan terlalu kosong gitu aja.


Karena gak banyak yang bisa dilakukan di simpang lima, jadi kita melipir ke tugu muda. Awalnya mau jalan kaki karena liat di google maps jaraknya dari simpang lima cuma 2,1 km, deket ini.


Tapi suami keberatan karena dia udah capek, jadi pas nemu angkot langsung berubah pikiran buat jalan kaki ke tugu muda jadi kita ngangkot aja. Ternyata 2,1 km itu jauh juga kalau jalan kaki, wkwkwk.


Sampe tugu muda, lagi-lagi kita dibikin kecewa karena tugu muda itu STD alias standar alias biasa aja. Beda sama yang dilihat di blog, ada air mancurnya gitu. Pas kita datang air mancurnya tak ade pun, ckckck.


Tapi kekecewaan agak terobati karena di sebrang tugu muda, ada bangunan jadul yang cantik dihiasi lampu-lampu yang hangat. Bangunan itu adalah museum kereta api indonesia atau lebih terkenal dengan lawang sewu. Tapi kita udah gak bisa masuk ke dalam karena tutupnya jam 9 malem. Akhirnya poto dari luar aja, hasilnya juga tetep bagus kok.

Bangunan di belakang saya itu lawang sewu, cuantik ya?

Kita di tugu muda sampe jam 12an malem, karena alif betah bgt lari-larian di rumput. Setelah itu pengennya ke kota tua semarang yang terkenal dengan julukan little netherlands, tapiii jaraknya jauh, gak ada angkot naik taksi juga mahal kaaan?

Penampakan tugu muda di malam hari, warna lampu sorot di tuguny bisa berubah2 lho (Penting? Hha)

akhirnya kita balik ke hotel dengan menggunakan taksi lagi dooonk (horang kayaaah, wkwk). Sampe hotel saya kelaparan dan memutuskan untuk pesen popmie dua cup, haha. Suer deh susah banget nyari PKL gitu di semarang, bagus sih berarti kotanya teratur tapi sengsara juga buat kita yang gak ada duit buat ke resto, hikz.


Seperti biasa, saya selalu berencana buat jalan-jalan pagi-pagi tapi pada kenyataannya saya selalu molor sampe siang. Rencananya mau jalan-jalan santai keliling perumahan deket hotel kebetulan rumahnya bagus-bagus, cucok buat foto gaya-gayaan sekalian ngayal bisa punya rumah kaya gitu, hueheheh.


Tapi gimana mau jalan-jalan wong saya baru bangun dari kasur mepet-mepet jam keberangkatan kita ke kota selanjutnya, demak.


jam setengah 10 minta ditelponin taksi bluebird ke resepsionis hotel, jam 10 kurang taksinya datang. Kita minta diantar ke terminal, dan sang supir taksi menanyakan mau lewat jalan biasa apa tol, dan pak suami memilih lewat tol biar cepet. Dan jreng jreng, sampe terminal argo taksinya udah 70ribu lebih ajee, adududuh kita kalah banyak nih di Semarang, tunggu kedatanganku lagi yaa untuk membalas kekecewaanku!

Ceritanya lagi Nunggu taksi..


Rincian biaya:
Jogja-Semarang by day trans travel: Rp 75.000/orang (free air mineral gelas dan roti)
Wisma ide'a: Rp 140.000/nite (AC, hot shower, breakfast)
Nasi goreng babat: Rp 9.000/porsi
Taksi semarang: rata2 minimal payment Rp 25.000 (total 4x naik taksi dg biaya kurang lebihb25rb, 26rb, 30rb, dan 75rb)
Angkot simpang lima-tugu muda: Rp 4.000/orang
Popmie: Rp 7.000/cup
Bus Nusantara Semarang-demak (perbatasan kudus): Rp 15.000/orang


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)