Minggu, 07 Juni 2015

Ketagihan Fosco di Hok lay

Assalamu'alaikum,

Lagi semangat buat review tempat yang didatangi baru-baru ini. Padahal di family trip kapan hari masih banyak yang mau dicurhatin dan direview juga. Fyuuuh, emang ya kalau kemana gitu harus cepet-cepet ditulis sebelum moodnya menguap.


Sabtu, 6 Juni 2015, kita nyobain salah satu rumah makan yang punya nilai sejarah di Malang, Hoklay. Rumah makan ini udah berdiri sejak 1946 (jangan tanya "gak capek apa berdiri dari taun segitu?" Puhliiiis). Tapi ya bertahun-tahun tinggal di Malang,
baru kali itu kita berani ke hok lay. Berani? Emang sebelumnya takut? Iyaapz, secara ya tempatnya di daerah pecinan, nama rumah makannya di ambil dari bahasa cina, yang dijual juga almost chinesse food gitu Jadi sebagai muslim kita mempertanyakan kehalalannya donk. Tapi setelah googling dan liat menu yang dijual di sana gak ada porknya, jadi kita yakin buat ke sana. Ditambah banyak juga orang jilbaban yang makan di sana, semakin yakin deh. Buat yang ragu, lebih baik jangan ya!

Ini daftar menu dan harga di hok lay, saya ambil dari blog orang, tapi lupa blognya apa, ckck kebiasaan deh!

Signature dish (ceileeh macem master chef aja) di hok lay adalah fosco dan lumpia semarang. Fosco ini semacam susu coklat yang disajikan dingin di botol coke ukuran kecil, tapi gak ada soda-sodanya blas lho, unik ya? Habis ini saya bikin minuman yang ditaruh di botol bensin aaah, wkwkwk.


Sedangkan lumpia semarang itu ya lumpia semarang, haHa. Ya lumpia kering dengan isian rebung dan wortel yang dicacah halus dan disajikan dengan saus tauco beserta daun bawang utuh sebagai pelengkapnya.


Menu yang kita pesen saat itu adalah fosco, kopi tongkat ali karena suami alergi coklat, lumpia semarang, dan nasi pancawarna. Nasi pancawarna ini nama lainnya cwi nasi, hha ngarang. Jadi penampakannya semacam cwi mie tapi mie.nya diganti nasi, selain toping ayam kering khas cwi mie ada tambahan telur dadar yang diiris di atas nasi pancawarna ini.


paling suka fosconya, haduh creamy creamy segeerrr, masih kebayang sampe sekarang. Tapi saran sih kalo pesen makan juga fosconya dipesen setelah makan aja, karena kalau diminum setelah makan, udah gak begitu dingin, rasanya jadi agak eneg. Sayang ya, di botol kecil jadi kurang banget rasanya kalau cuma pesen satu, apalagi saya pake rebutan sama alif, hahah.


Nasi pancawarnanya ya, mangkoknya gede bener,  udah di makan sama saya, suami, dan alif tetep gak habis. Sayang rasa kuahnya agak asin di lidah saya, mungkin emang lebih cocok buat mie ya.


Lumpianya juga gak kalah ngenyangin. Seporsi lumpia yang datang dua biji ini, ukurannya gede dengan isi yang padet dan kulit yang kriuk. Meskipun gak ada daging di dalamnya tapi rasanya tetep enak, cuman saus tauconya kemanisan buat saya. Sambal yang disediakan juga gak pedes dan cenderung manis, semacam sambal bangkok botolan itu. Tapi tetep nagih rasanya, bayanginnya aja bikin laper, huuft. Jadi penasaran nyoba lumpia semarang di kota asalnya, kemaren ke semarang malah gak sempet nyoba, hikz.


kalau kopi tongkat alinya mah ya kaya kopi susu, white coffee apa capucino sachetan biasa.



Tapi yang paling juara di hok lay adalah... ambience-nya, berasa kembali ke jaman kakek nenek mbah buyut jaman dulu. Secara ya perabot, lantai, sampe jendela dan bangunannya masih jadul banget. Sekilas mirip sama toko oen tapi versi lebih kecil. Cuman saya lebih suka hok lay karena harganya gak irritable di dompet dan no pork tentunya.


Suasana vintagenya itu dapet banget, sangat VSCOCAM-able, edit dikit udah tsaakeep Fotonya. cuman sayang kita ke sana pas agak rame, jadi mau foto-foto juga agak malu. Tapi ya malu-malu kucing, agak bodo amat juga diliatin orang-orang pas foto-foto. Karena terlalu sayang banget kalau gak diabadikan, apalagi di malang bangunan-bangunan lawas udah semakin sedikit diganti sama ruko-ruko yang semakin menjamur keberadaannya, hikz.


Btw, jam buka hok lay, agak unik nih masih ngikutin jam buka waktu pemerintahan kolonial dulu. Yaitu mulai dari jam 09.00-13.30 dan buka lagi pada pukul 17.00-20.30. Arti hok lay sendiri adalah membawa rezeki dan terbukti ya rumah makan ini masih bertahan sampe sekarang.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)