Jumat, 10 April 2015

Backpacking ke Pacitan: Malang-Pacitan gonta ganti angkutan

Libur nasional dalam rangka kenaikan isa almasih kemaren ini, saya, suami dan Alif memutuskan untuk travelling ke sebuah kota kecil di selatan jawa timur, Pacitan.


Heh? Pacitan? Ngapain? Ada apa di sana? Liburan tu ke Bali, ini kok ke Pacitan. Kurang lebih begitulah komentar orang-orang kalau tau kita mau ke pacitan, khususnya suami. Pertama saya tawari buat ke pacitan, secara implisit langsung menolak.

"Heh? Pacitaaan? Ada apaan di sana?"
Begitulah komentarnya waktu itu


Tujuan liburan saya kali ini pengen liat pantai, karena udah lama bianget gak mantai sejak nikah. Setelah Tanya-tanya dan browsing akomodasi beserta endesbre-endesbrenya yang kelihatannya cukup mudah, kita bulatkan tekad untuk ke pacitan sehari sebelum hari libur tiba, ndadak banget deh rencananya.


Tibalah hari H yang dinanti, hari jumat pagi jam setengah 8 kita berangkat dari terminal Arjosari ke terminal bungurasih Surabaya dengan bus ekonomi AC. Karena perjalanan jauh, suami minta naik bus aja biar gak capek. Pesawat? Kereta api? Lupakan lah, karena gak ada stasiun maupun bandara di sana.


Dari surabaya, rencananya mau naik bus patas surabaya-pacitan. Tapi pas sanpai di sana entah ketinggalan bus apa emang belum jadwalnya dateng. Bus Pacitannya gak ada di terminal, jadi lah kita kena sepik calo bus ponorogo. Katanya gak ada bus pacitan itu, adanya ke ponorogo trus dari ponorogo baru ke pacitan. Katanya lagi bus ponorogo-pacitan itu banyaaaak, ada bus patasnya juga.


Singkat cerita jam setengah 10 pagi, kita udah duduk manis di bus patas SBY-Ponorogo. Jam 10 busnya berangkat, baru keluar terminal jalanan udah macet banget. Dan sepanjang perjalanan kita sering kejebak macet, ditambah dari siang sampe sore hujan deres menemani perjalanan kami. Akhirnya sampailah kami di terminal Ponorogo jam setengah 5 sore. Fyuuuuh, harusnya jam segitu udah sampe pacitan.


Di terminal ponorogo, cuma ada dua bus. Satu jurusan Pacitan, satu lagi ke Trenggalek. Bus patas yang dibilang calo di sby tadi gak ada, yang ada cuma bus mini yang udah tak layak pakai yang suaranya "gredek gredek" kalau dipakai jalan itu. Tapi ada hikmahnya juga kita kena macet dari sby, jadi cuma nunggu setengah jam trus busnya berangkat. Denger-denger, orang-orang di bus ada yang nunggu dari jam 3 dan busnya belum berangkat juga. Karena bus pacitan cuma berangkat kalau ada bus lain yang datang. Sungguh setia kawan aneet.


Alhamdulillah juga, kita masih kebagian tempat duduk di bus, karena biarpun udah tua, ternyata di sepanjang jalan ponorogo pacitan banyak juga yang menanti Kedatangan bus ini. Sampe pada berdiri dan desek-desekan di bus.


Perjalanan ponorogo-pacitan memakan waktu 3 jam. Iya kita masih harus ngabisin waktu 3 jam lagi buat sampe pacitan, lemes gak tuh? Mana belum makan dari siang. Untung kita udah prepare cemilan yang banyak dari malang, secara ya ngajak anak kecil masih bayi.


akhirnya jam 8 malem, sampailah kita di Pacitan, sebuah kota kecil yang bersih dan tenang (baca:sepi), hahah. Sebelumnya kita udah pesen rental motor, dan minta untuk dianter ke terminal. Sekitar 10 menit menunggu, datanglah motor yang kita pesan. Rental motornya enak, gak banyak persyaratan. Cukup tanda pengenal aja. Bahkan cuma kartu nama pun boleeeh. Karena KTPnya kan bakal kita pake buat masuk hotel.
Sebelumnya juga kita udah reservasi hotel. Jadi sepanjang perjalanan dari malang ke sby, suami sibuk nelponin hotel-hotel buat reservasi kamar.


Sayangnya kita kehabisan hotel di pinggir pantai, ada sih homestay deket pantai yang kamarnya masih kosong tapii fasilitasnya gak ada ACnya, sedangkan pacitan kan daerah pantai ya, pasti udaranya panas dan Alif itu tipe bayi yang gak tahan panas sama sekali, kalo kepanasan pasti bakal rewel. Jadi fasilitas hotel yang saya mau pertama dalah harus ada ACnya.


hotel pertama yang ada di daftar hotel cadangan saya, adalah hotel Bali asri. Dari deskripsi tentang hotel ini yang saya dapat dari internet adalah hotel asri yang bernuansa bali. Waaah, saya langsung membayangkan hotel bernuansa bali yang romantis. Dan Alhamdulillah masih ada kamar. Kita pilih tempat tidur yang single bed karena katanya lebar kasur single bednya aja sekitar 220cmx200cm, wuih lebih gede dari king size, saya langsung membayangkan kasur dengan merk kingkoil yang megah. Hahahah.


Setelah urusan administrasi rental motor selesai, karena masih buta tentang pacitan, jadi bapak rentalnya baik banget mau nganterin kita ke hotel. Sampai di hotel Bali Asri, langsung terpana karena kondisi hotelnya jauh banget dari ekspetasi apalagi pas dianter ke kamar, tambah jauh deh dari ekspetasi. Hahahaha.


Jadi hotel ini adalah hotel lama, bangunannya bener-bener jadul. Suasana balinya cuma ada di bangunan depan yang merupakan Kantor repsionis dan ruang tunggu berupa tembok yang diukir khas bali dengan cat abu-abu dan orens. Suasana asri? Hmm, gimana ya, cuma ada dua taman kecil yang terkesan gak terawat di halaman depan hotel.


Kamarnya? Gak ada kasur 200cm, yang ada dipan kayu yang jadul banget dengan sedikit ukiran. Dipannya diisi dengan dua buah kasur busa yang memiliki beda elevasi, haha. Perabot dalam kamarnya lumayan lengkap, ada meja rias dengan kaca lumayan gede, Dua buah kursi kayu, satu coffee table, lemari dua pintu, TV 21 inc, AC, dan jemuran handuk. Tapi semuanya perabot jadul. Serasa nginep di kos-kosan, wkwkwk.


Yang paling parah adalah lampu kamarnya, redup banget jadi suasana kamarnya rada spooky gitu. Malam itu saya kecewa habis-habisan, karena sejak jauh-jauh hari saya pengen banget hotel yang suasananya nyaman tapi dapetnya kok jauh banget dari ekspetasi. Sakitnya tuh di siniiii. Hahaha.


apalagi waktu di bus, kita sempet browsing tentang hotel tersebut untuk melihat kondisi sebenarnya, dan yang muncul di google adalah hotel dengan kamar yg sangat romantis dan mewah. Jadi yang kita lihat itu kamar hotel mana?? Hahaha.


sehabis mandi dan leyeh-leyeh, akhirnya kita memutuskan untuk mencari makan sambil keliling kota pacitan. Serius ternyata Pacitan ini bener-bener kota yang sangat kecil. Meskipun kota kecil tapi jam setengah 10 masih banyak tempat makan yang buka. Malam itu kita makan di pasar minulyo, semacam pusat kuliner gitu.


Saya makan bakmi godog yang endeus banget, pas banget buat ngilangin mabuk darat. Dan perut yang kembung karena masuk angin, hehehe. Suami saya pesen nasi goreng mawut, saya cuma nyobain mienya, yang menurut saya rasanya aneh. Kalo nasinya gak tau deh rasanya gimana, tapi kelihatannya suami saya ketagihan gitu.


Hari pertama di pacitan, yang bikin saya terkesan cuma bakmi godognya, hahaha. Mungkin karena kecapekan perjalanan 12 jam, trus dapet hotel yang gak sesuai ekspetasi jadi bawaannya kesel aja.


Sebenernya hotelnya lumayan sih buat tidur, ACnya cukup dingin, kamar mandinya bersih, staffnya ramah-ramah, serta spreinya juga langsung dicuci begitu si penyewa kamar hengkang dari hotel. Yang terakhir saya tau karena keesokan harinya kita check out agak lambat dibanding penghuni lain, pas keluar kamar, ada staff hotel yang sedang membawa tumpukan sprei kotor. Tapi ekspetasi saya yang setinggi langit yang bikin langsung ilfeel begitu melihat kenyataan yang ada. Wkwkwk


Setelah menyantap makan siang sekaligus makan malam yang super telat kita langsung balik ke hotel. Gak perlu waktu lama, begitu merebahkan diri ke kasur, kita bertiga seketika langsung tak sadarkan diri. Bahkan mimpi pun tak sempat datang, saking nyenyaknya tidur kita, hehehe.

Ini penampakan kamar kami, mayanlah yaaa.. 😁😁

ini penampakan halaman depan hotel bali Asri

tembok di ruang resepsionis, emang sih kalo foto di sini berasa lagi di bali.. tapi ya cuma di bagian sini doank

View dari depan kamar, mayan bagus tapi sayang ketutupan sama bangunan2 di sekitar hotel

Ini cuma pencitraan, habis itu yang bawa tasnya suami.. hha, btw total kita bawa dua tas ransel dan satu tas kecil yang semuanya diabuse sama barang2 bawaan kita.. begitulah kalo pergi bawa anak, perintilannya buanyaaak.. wkwkwk


Rincian biaya hari pertama:
Cemilan: Rp 40.000
Bus ekonomi AC Malang-SBY: Rp 15.000/orang
Bus Patas SBY-Ponorogo: Rp 50.000/orang
Mikrobus Ponorogo-Pacitan: Rp 25.000/orang
Rental Motor: Rp 70.000/24 jam
Biaya antar jemput motor: Rp 10.000
Hotel: Rp 200.000/night
Bakmi godhog: Rp 10.000/porsi
Nasi goreng mawut: Rp 10.000/porsi
Minuman: Rp 3.000/gelas
Total biaya hari pertama untuk dua orang dewasa dan satu infant: Rp 526.000

Baca juga: Backpacking Pacitan Part 2: wisata pantai, kuliner, dan goa gong

7 komentar:

  1. Terima kasih info-nya, Mbak :) Saya pengen banget maen ke kampungnya mantan Presiden Pak SBY ini...duluuu pernah kesana waktu masih kecil,tp toh belum singgah ke pantai2nya yg konon keren2. Foto2 pantainya kurang banyak, Mbak...hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini masih part 1.. hari ke duanya baru jalan2nya.. masih dalam proses penulisan.. hehehe

      Hapus
    2. Iya ini masih part 1.. hari ke duanya baru jalan2nya.. masih dalam proses penulisan.. hehehe

      Hapus
  2. waaa, rinci banget sama budgetnya, bisa ini dijadikan next trip:D
    di pacitan kalo ga ssalah ada pantai yang bagus *kalo ga salah inget XD

    BalasHapus
  3. Ke pacitan sekarang udah jauh lebih enak...
    Bayangkan sy orang pacitan lahir dijakarta....thn 1979 klass 3 sd ke sana....dari jakarta naek bus limas exppress berangkat jam 3 sore sampai solo jam 9 pagi...udah ketinggalan bus pemberangkatan pagi....alhasil naek lah bus solo pracimantoro...lewat tengah danau yg belum jadi..sampai jam 2 siang...sambung lagi ke baturetno...jam 3....akhirnya dapat juga bus elf yg mau disewa ke pacitan
    . Jarang 2 ads yg mau ke pacitan.
    Kami 2 keluarga sampailah di pacitan jam 7 sore...adik ku yg paling kecil umur 2 tahun...bener2 kasian bayi naek bus 27 jam.
    ...sy punya cerita perjalanan ku yg lebih Tua seru lagi ke pacitan Thn 1973 umur 3 Tahun.
    ..pake acara berenang menyebrangi sungai grindulu...karena belum ada jembatan...

    BalasHapus
  4. Orang ke pacitan dulu hanya orang pacitan....orang luar udah siap belum ...perjalanan jauh kesana

    BalasHapus
  5. Sekarang ke pacitan mudah. Kalau dari jakarta tinggal naik kereta turun di yogya atau solo. Setelah itu bisa naik travel. biaya travelnya sekitar 80rbu.
    Kalau dari surabaya ada bis aneka jaya yang langsung sampai pacitan, tarifnya kl ga salah 55rbu. Atau naik travel surabaya-pacitan or malang-pacitan

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)