Kamis, 19 Maret 2015

Melahiran Alif dengan gentle birth part 2

Assalamu'alaikum,

Baca juga: Melahirkan alif dengan gentle birth part 1

Sampe rumah mbak rina jam 8 kurang, pintu pagernya digembok tapi pintu rumahnya dibuka. Kita coba ketok2in gemboknya di pager, yang keluar anak pertamanya yang berumur 1,5 tahunan, kalau gak salah namanya haura. Trus kita suruh panggilin umminya, dia langsung masuk ke dalam. Gak lama kemudian dia keluar lagi sambil membawa air mineral gelas terus dikasi ke kita. Huahua, kita dikira orang minta-minta, hikz.


Udah coba komunikasi pake bermacam bahasa tapi haura gak ngerti-ngerti juga, dan di dalem rumah gak kelihatan ada orang dewasa yang bakal ngeh sama kedatangan kita. Selain itu udah bbm ke mbak rina tapi gak di read read juga, ya udah pilihan terakhirnya adalah nunggu pasrah di depan pager sampe dibukain pintu.


Di situ kontraksinya makin gak bisa ditoleransi, saya akhirnya
nunggu sambil jongkok, sebodo amatlah diliatin orang. Gak lama kemudian datenglah beberapa orang bapak-bapak dan ibu-ibu mengendarai mobil, kayaknya keluarga pasien. Dan jadilah kita nunggu di depan pager rame-rame, sampe akhirnya terlihatlah suaminya mbak rina keluar kamar dan notice kalau ada tamu di luar. Finally, dibukain pintu juga. Fyuuh.


Eits gak sampe di situ, waktu dipersilahkan masuk kan bapak dan ibu itu udah duluan masuk ke ruang tamu. Dan sepertinya mereka kenal sama suaminya mbak rina, males banget donk kita ikut2an nimbrung. Lagian bingung juga masa mau duduk dempet-dempetan kaya di angkot. Jadi lah saya dan suami ndlosor di teras sambil nunggu mbak rina yang mana lagi bantuin persalinan, ya persalinannya anggota keluarganya bapak ibu tadi itu.


Ada kali sejaman kita nunggu, di situ saya sempet ketiduran juga, terus kebangun pas kontraksi dateng terus ketiduran lagi begitu terus secara berulang-ulang dan tangan suami harus selalu stand by ngelus-ngelus punggung saya, mayan lho itu bisa mengurangi rasa nyeri.


Sampe akhirnya Mbak rina keluar menghampiri kami, dan dipersilahkan masuk ke ruang periksanya. Disuruh tidur di ranjang periksa, langsung deh cek dalam, daaan alhamdulillah udah bukaan 8. Mbak rina juga amaze gitu, gak nyangka kalau udah bukaan 8, karena ngeliat saya masih senyam senyum cengengesan, hehehe. Makin cengengesan deh abis dipuji-puji, Alhamdulillah ya Allah.


Terus disuruh nunggu lagi buat dipersiapin kamarnya, nunggu lumayan lama lagi sekitar 15 menitan deh. Sampe mikir ini tadi saya salah denger apa gak sih disuruh nunggu kamar apa tetep stay di ruang periksa. Akhirnya mbak rina dateng lagi dan ngasi tau kalau kamarnya udah siap.


Sampe kamar disuruh ganti baju pake daster-daster gitu aja, waktu itu saya pake maxi dress mayan bagus lah. Kan katanya kalo nyambut kelahiran itu harus dengan gembira kalo bisa pake baju bagus pake make up. Sebelum berangkat saya juga make up.an tapi luntur kena keringet gara-gara nahan sakit. Wkwkwk.


Habis ganti baju, Mbak rina nawarin buat jalan-jalan, maen birthing ball, apa tidur-tiduran. Saya pilih maen birthing ball aja secara buat jalan udah susyee bawaannya mau jongkok mulu. mayan enakan deh waktu maen birthing ball, nyerinya gak begitu kerasa. tapi lama-lama nyerinya malah makin gak enak dipake duduk di birthing ball, mana bolanya kan kegedean, jadi susah buat didudukin.


Saya pilih tidur-tiduran wae lah. Dan gitu deh, waktu tidur-tiduran sempet jadi tidur beneran terus bangun pas kontraksi dateng. Makin lama kontraksinya makin nyeri, sekitar dua jam kemudian rintihan-rintihan saya makin keras saking sakitnya, tapi ya masih sempet lho buat ketiduran, ckckck.


Akhirnya ARTnya mbak rina manggil mbak rina buat dateng ke kamar saya. Pas dicek, yaelah, bukaannya gak nambah coy, huaaa. Terus diomelin deh sama mbak rina.

"mbaknya stres sih jadi gak nambah bukaannya coba rileks gitu lho"

"Lha sakit lho mbak" kata saya

"Masa sakit? Gak ah gak sakit, maen birthing ballnya lagi itu lho" kata bidan rina, sambil meninggalkan kamar saya. Sepertinya dia masih sibuk ngurus ibu-ibu satunya.


tak lama kemudian ARTnya mbak rina datang membawa makan siang, karena semakin sakit nyerinya jadi nafsu makan saya pun semakin tipis. Cuma bisa masuk beberapa suap. sisanya dimakan suami, dan kayaknya gak habis juga, secara porsi makannya juga banyak banget lho. Bisa buat dua orang.


Satu jam berlalu, nyerinya makin makin makiiiin sakiiiit, tuh i-nya banyak bener saking sakitnya, haha. Mbak rina datang lagi buat cek dalam, oya, cek dalam di mbak rina sama sekali gak sakit lho, beda lah sama yang diceritain orang-orang. Tapi katanya praktisi-praktisi gentle birth emang kalo apa-apa pake perasaan dan dilakukan selembut mungkin jadi gak sakit. Tapi kita juga harus memberdayakan diri, salah satunya ya rileks dan pasrah.


Setelah cek dalam itu, ternyata bukaannya udah lengkap. Tinggal nunggu rasa mau ngejan, saking begonya saya, saya gak tau tuh rasanya mau ngejan gimana. Jadi saya dengan pasrah menahan kesakitan kontraksi yang bertubi-tubi, dan teteup bisa ketiduran juga. Tapi sekarang bagian yang mijetin ada dua orang, suami saya mijet punggung, mbak rina mijet pergelangan kaki. Beberapa kali diserang kontraksi yang menyakitkan itu ada satu kali lho saya bisa memberdayakan diri saya, jadi kontraksinya gak kerasa sakit. Jadi emang melahirkan dengan painfree itu bukan omong kosong, gimana kita menghadapinya aja.


Karena yang saya ingat waktu prenatal class, mbak rina bilang kalo ibu-ibu udah ngomel-ngomel kapan sih lahirnya kok gak lahir-lahir, itu tandanya dia udah mulai stress dan frustasi. So saya buang jauh-jauh deh rasa pengen ngomel supaya gak stress, tapi karena itu juga saya jadi pasrah nunggu waktu mengejan yang gak juga datang, lebih tepatnya saya gak ngeh rasanya pengen ngejan itu gimana. Hahaha.


Sekitar satu jam saya pasrah nahan sakit, lama-lama saya mikir, ini kok gak muncul-muncul sih rasa pengen ngejannya, rasa pengen ngejan itu gimana sih?? Udah ah ngejan sekarang aja deh, daripada nahan sakit lebih lama lagi. Akhirnya saya ngejan juga, dengan posisi badan miring ke kiri, haha, iya kalo gentle birth mah suka-suka kita mau melahirkan posisi gimana, senyaman mungkin aja.


Problemnya adalah ketuban saya belum pecah, well, awalnya saya pengen ngelahirin bayi sarung alias masih terbungkus plasenta ya. Tapi kenyataannya susyaaah, kata suami yang keluar cuma balon terus masuk lagi. Berkali-kali ngejan gak keluar nih bayi, sampe akhirnya keluarlah kata-kata, 

"kok gak lahir-lahir sih?"

"Iya, ini ketubannya belum pecah soalnya, apa mau dipecahin?" Tanya mbak rina

"Iya deh, pecahin aja" jawab saya yang mulai kehabisan tenaga ini


Daaan ketika ketubannya dipecahin pake gunting tajem, ketubannya kagak pecah pecah pemirsah. Ckckck. Akhirnya mbak rina nyuruh saya buat ngejan sekuat tenaga waktu kontraksi datang, baru deh byooorr, ketubannya pecah juga. Fyuuh.


Kemudian saya ngejan lagi, dan sekarang ganti kepala si bayi yang keluar terus masuk lagi. akhirnya mbak rina nyuruh ganti posisi terlentang kaya persalinan biasanya, dan suami disuruh duduk dibelakang saya, jadi saya bersandar di badan suami, wuih itu enak banget, rasa sakit langsung ilang, rasanya seperti berbagi beban hidup sama suami, wkwkwk. Gak dari tadi aja kaya gini ya posisinya.dan ngejan lagi deh.

"Aaaaaaaaarrrrgggghhhh" keluar kepala sampe pundak

"Ayo lagi" kata mbak rina

"Aaaaaa"

"Stop stoooop"

"Aarrrrggggghhhh" keluar seluruh anggota badan.

"Ooeeekk, oooeeek" for the first time in my life i hear my baby voice

Subhanallah, Allahu akbar.


Sebenernya waktu ngejan ke dua baru separuh ngejan, sama bidan rina disuruh berhenti ngejan tapi saya gak kuat nahan perih badan bayi yang tertahan jadi saya sruduk aja, ngejan panjang. Akibatnya jahitan saya mayan banyak, sekitar 6 jahitan. Eh pas cerita-cerita sama ibu-ibu laen ternyata ada yang jahitannya sampe 12 lho, subhanallah!


Badan alif, langsung dibungkus handuk tanpa dibersihkan dan ditaruh di dada saya buat Inisiasi Menyusui Dini (IMD), dan suami saya masih duduk dibelakang saya. Kita berdua senyum-senyum bahagia liatin alif kecil, yang nangis cuma bentar dan sekarang lagi tidur sambil nyari puting saya. Dan mbak rina sibuk ngeluarin plasenta yang tertinggal di perut. Kakak ipar saya ngira kalo perut saya ditekan buat ngeluarin plasentanya, sory yeee, mbak rina sama sekali gak neken perut saya. Plasentanya dikeluarin dengan pelan pelan banget. Setelah itu dijahit deh robekannya. Gak sakit kok, suer. Secara dibius lokal yee. Haha.


Dua jam IMD, baru deh tali pusarnya dipotong alias delayed cord clamping. Dan si bayi dimandikan. Emaknya juga ikutan mandi, hehehe. Langsung jalan dan mandi sendiri. Keesokan harinya, didatangkan terapis buat body spa dari ujung rambut sampe ujung kaki, uenaaak poolll, pegel-pegel langsung ilang. Hehehe.


Dan bayi itu kami namakan Maulana Fathir Al Ghifari, alif. Lahir jam setengah 4 sore waktu indonesia barat tanggal 16 Desember 2013, alif juga benar-benar menjadi kado untuk adek saya tercinta, sekaligus kado terindah untuk saya dan suami yang mana juga berulang tahun di bulan desember, yeaaay, kami keluarga desember ceria. Hihihi.


Setelah berjuang selama 6 jam, legaa dan bahagiaa banget. Semua yang ditakutkan tentang persalinan gak terjadi sama sekali. Yupz, persalinan gak semengerikan yang dikira kok. Suami aja sampe sekarang masih suka gak percaya dan amaze banget kalo inget gimana dulu kelahirannya alif. Ngeliat sendiri perjuangan istrinya, jadi tambah cinta deh. Hehehe.


Salah satu keuntungan gentle birth adalah gak bikin trauma buat ngelahirin lagi. Moga anak berikutnya bisa normal, gentle birth plus water birth, kalo bisa dateng ke nakes bukaannya udah lengkap. Haha, aamiin.

Alif umur 3 harir

4 komentar:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    Promo Terbaru :
    - Bonus  10% New Member Sportsbook
    - Bonus 5% New Member Casino Online
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    BalasHapus
  2. Bagus sekali mbak blognya..saya suka cerita yg ini. Salam u/baby alif, God bless always :)

    BalasHapus
  3. Subhanalloh...ini cerita komedi emak2 lahiran bikin ngakak, dari sekian banyak cerita tentang kelahiran bayi cuma emaknya Alif yang bisa bikin semangat persiapan lahiran tanpa takut wkwkkkkk...trims banget ya emaknya Alif 😁😁

    BalasHapus
  4. Seru banget mbak hehehe, sempet kekel malah. Btw water birth di malang dimana ya?

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)