Kamis, 04 Oktober 2012

Review: Acnes UV Tint SPF 30 PA++ & Update Pemakaian Glycore

Saya lagi seneng banget ngereview, bukan mau jadi beauty blogger tapi karena setelah kulit saya bolak balik bermasalah, saya akhirnya menemukan beberapa produk yang khasiatnya oke banget. Iya karena masalah kita jadi concern pada satu hal yang biasanya kita anggep sepele, kaya saya dulu yang suka gonta ganti produk tanpa memperhatikan komposisi, efek serta kondisi kulit. Pokoknya ada iklan produk baru di tipi langsung dibeli aja, sekarang sejak dikeroyok jerawat bandel saya jadi rajin browsing cari info tentang cheap but great skincare, teteup gak mau rugi hehehe. Nah sekarang saya mau ngereview hasil buruan saya saat hypermart diskonan, Acnes UV Tint SPF 30 PA++

kemasannya kecil mungil dengan tutup jenis ulir dan ujung botol model leher angsa yang mengingatkan saya pada salah satu merk pembersih closet, hehehe. Di dalamnya terdapat bola silikon (eh iya ya?), jadi sebelum dituang wadahnya harus dikocok dulu agar air dan isiannya menyatu dan mengingatkan saya lagi pada cara pemakaian tipe-x.

ki-ka: pertama kali dituang - digosok satu kali -  digosok sampe ngeblend dg baik. see? hampir gak ada bedanya kan dengan bagian kulit yang gak terkena uv tint ini
UV tint ini teksturnya thick mirip foundie atau bb cream, saat diaplikasikan ke wajah terasa ringan banget. Meskipun berwarna, coveragenya sheer to very-very sheer hahaha. Yah intinya gak bisa menutupi atau mengurangi dosa-dosa di kulit. Tapi bukan berarti warnanya itu gak berfungsi, tekstur dan warnanya yang seperti foundation ini menghasilkan efek cerah setelah pemakaian, yah seperti kalau pake bedak tabur gitu.

Karena Acnes ini memang brand yang dikhususkan untuk kulit wajah berjerawat yang mana rata-rata kulit berjerawat itu merupakan tambang minyak yang paling potensial diantara jenis kulit lainnya, jadi Sunscreen ini cocok banget untuk kulit berminyak, oil controlnya lumayan bagus dibanding sunblock atau sunscreen lainnya. Dan oleh karena itu juga, sunscreen ini tidak cocok digunakan untuk kulit yang cenderung kering apalagi diaplikasikan ke kulit yang sedang mengelupas, alamat jadi flaky dan semakin kering deh kulitnya. 

Finishingnya matte, dan rada susah diblend, harus pelan-pelan kaya pake foundie. Beda sama sunblock/sunscreen lain yang cenderung lebih encer teksturnya, tinggal oles-oles udah bisa mengcover semua dengan cepat dan gampang.

Kesimpulan:
+ oil control oke punya
+ murah, harga sekitar 35k, waktu itu lagi diskon jadi sekitar 27k
+ mudah di dapat
+ cocok untuk kulit berminyak dan berjerawat
+ ada efek cerah setelah pemakaian
- gak cocok buat kulit kering
- susah diblend ke kulit
- gak bisa buat buru-buru


Update Glycore 10%
sekalian saya mau ngapdet perkembangan saya memakai glycore 10% setelah kurang lebih 2 minggu pemakaian sebagai krim malam dengan cara ditumpuk dengan vitacid 0,05 %. Yupz, noda di kulit saya berkurang lumayan drastis. Noda bekas jerawat yang masih baru bisa hilang dalam waktu 4 hari pemakaian. Jerawat yang mengendap di bawah kulit dan susah hilangnya, perlahan mulai muncul, lalu kering. Noda jerawat yang lama sudah memudar dan hampir hilang, tinggal ditutupi pake foundie pasti gak kelihatan lagi, sayangnya saya bukan make up person, paling cuma saya kasi looseatau compact powder kalau pergi (tergantung mood).

Ada efek purging? Yupz, purgingnya berupa kulit yang kelupas halus dan kecil banget, gak mengganggu sih biarpun ditumpuk bedak, saat saya cuci muka terasa banget banyak kulit mati yang luruh. Selain itu di beberapa bagian yang pori-porinya seluas samudra sempat dihinggapi gerombolan jerawat keciiiilll banget mirip white heads. Gak terlalu kelihatan dan mengganggu juga, pokoknya jangan diutek-utek biarin aja, 1-3 hari bakal hilang dengan sendirinya.

Efek cerah? yupz, kulit jadi lebih halus, cerah, dan bersih. Pake bedak rasanya lebih nempel. Warna kulit lebih merata. Aseeek.

Tips: Gunakan face wash yang mild untuk wajah, serta Tidur yang cukup dan berkualitas, saat kita tidurlah pergantian sel kulit mati bekerja lebih baik. Saya sendiri mengakui, ketika saya tidur dengan waktu yang cukup dan berkualitas, kulit yang luruh saat saya cuci muka menjadi lebih banyak. Selain itu noda jerawat juga lebih cepat hilangnya. 

di tempat yang sama, sama-sama habis pake bedak dengan merk yg sama, cuma waktu aja yang beda. Di dekat bibir pd gambar sebelah kanan itu bekas jerawat yang muncul setelah pemakaian.



5 komentar:

  1. hialah tipe kulit berjerawat jangan ditutup kosmetik lah mer, pake obat kulit dari dokter. pecuma habis kosmetik byk kl bekasnya ga bisa ilang...

    aku skrg fokus ngilangin bekas jerawatku tinimbang make up-an. kamu wes pake krim dokter belum?

    BalasHapus
    Balasan
    1. omonganmu neeees, wes koyo dokter temenan.. haha, udah, aku pake dr dokter gak cucok.. udah 3 dokter n 1 klinik kecantikan, yg mempan cuma 1 dokter tp cuma bisa ngilangin jerawat sg kelihatan sg ngendap2 di dalem belum keluar wes gak mempan,, jd aku pake produk apotek (tretinoin) aja n cocok sih, iya cuma bedak tok kok itu juga bedak buat jerawat,, sunblock lak bukan kosmetik :D

      Hapus
  2. Hai meriska, aku tag kamu yaa buat ikutan main this or that tag, semoga berkenan dan ikutan main.^^

    Ini linknya :
    http://dinisetiyorini.blogspot.com/2012/10/ikutan-main-this-or-that-tag.html

    BalasHapus
  3. say beli glycore dimana?
    aku di bandung dan nyarinya susaaaaaaahhh...
    tadi udah muter2, ngga dapet jugaaa :'(

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)