Sabtu, 15 September 2012

50 ribu sampai Bromo

Proyek pekerjaan saya lagi diambang deadline nih, jadi pekerjaan saya juga lagi mengalir deras (tapi tidak dengan gaji hikz). Yah intinya saya jadi jarang posting, males blogwalking, dan segala hal yang terkait dengan dunia pergblogan. Di kantor bos saya lagi bingung-bingungnya ngasi tugas ke anak buahnya, otomatis dia sering bolak balik mondar mandir ke meja kami untuk memfollow up kerjaan kami. Praktis waktu buat curi-curi internetan hura-hura semakin kecil, curi-curi pandang ke meja pacar saya juga gak sempat kok, hha.

Ya Sutralah, kali ini mumpung nganggur dan belum bisa tidur, saya mau share tentang perjalanan saya ke gunung tercemeeen di pulau jawa ini. Kok cemen? ya abisnya gampang banget sih buat ndakinya, fasilitas buat nyampe puncaknya pun sudah tersedia, yah cemen gitu saya teteup ngos-ngosan juga buat nyampe puncaknya (saya kan cemen, hhu). Yupz, saya akan membahas tentang perjalanan ke Gunung Bromo.

Sebenarnya perjalanan ini sudah lama banget saya lakukan, pernah saya post di blog ini, tapi cuma semacam notifikasi kalau saya sudah ke Bromo yang terangkum dalam dua kalimat saja. Tapi gak papalah ya saya angkat lagi, soalnya saya lihat akhir-akhir ini semakin banyak aja kenalan saya yang menjadikan Bromo sebagai salah satu tujuan wisatanya.

Jangan bandingkan perjalanan saya dengan para wisatawan-wisatawan yang niat-niat itu, saat itu saya yang pergi berempat dengan pacar dan dua orang temannya bisa dibilang tanpa persiapan dan modal nekat. Jadi rencana ke Bromo ini muncul karena teman-teman kuliah saya yang gembar gembor sok ngajak ngajak buat ke Bromo rame-rame. Sampai malam H-1 pada gak ada kabar, ditanyain pada banyak alasan yang mengindikasikan ragu-ragu atau lebih tepatnya membatalkan rencana. Akhirnya si pacar menghubungi teman-temannya dan yang bersedia ikut hanya ada dua orang. Sebenarnya yang dicari di Bromo kan Sunrisenya ya, jadi otomatis kita harus berangkat dini hari dari Malang. Nah perjalanan dini hari melewati hutan pasuruan yang katanya markasnya perampok itu berbahaya apalagi kita cuma berempat, jalan satu-satunya ya menyewa mobil donk. Eh tapi sewa mobil kan mahal, belum sewa jeep dan blablablanya. Dan akhirnya kita putuskan untuk naik motor pagi-pagi. Ya udahlah gak apa-apa gak dapet sunrisenya yang penting jadi ke Bromo. Tapi Alhamdulillah sih saat itu pemandangan Bromo lagi indah-indahnya, banyak teman saya yang malem-malem berangkat demi mengejar sunrise, eh sampe sana hujan dan mendung. hehehe.

Untuk mencapai Bromo banyak sekali alternatif jalan yang bisa kita gunakan. Bisa lewat probolinggo, Pasuruan, dan Tumpang. Nah semua jalur itu ada kelebihan dan kekurangannya. Probolinggo nih, untuk yang berada di wilayah selatan pasuruan, jalur probolinggo ini lebih jauh dari jalur lainnya, tapi katanya jalur inilah yang banyak digunakan oleh para wisatawan selain lebih rame kondisi jalannya juga lebih mudah. Sedangkan pasuruan letaknya sebelum Probolinggo kalau dari arah selatan, jadi jalur ini lebih dekat, kondisi jalannya pun sebenarnya sudah sangat bagus tapi sayangnya banyak tikungan tajam, eh bukan banyak lagi, emang jalannya udah ngalah-ngalahin dari sirkuit motoGP. Jadi kalau lewat pasuruan ini waspada aja ada bagian-bagian motor yang terbakar saking seringnya tikung sana tikung sini. Jalur ketiga adalah lewat tumpang. Tumpang ini berada di wilayah malang bagian timur, jadi buat yang berada di sekitar malang jalur ini bisa jadi lebih dekat dari jalur lainnya. Tapi denger-denger sih kondisi jalannya rusak parah dan banyak tanjakan. Nah sekarang pilihan ada di kita, kalau saya waktu itu sih memilih lewat pasuruan karena emang taunya cuma jalur situ aja.

Naik motor ke bromo, ada enaknya ada gak enaknya juga. Enaknya hemat biaya perjalanan, cukup punya motor (kalau gak punya beli dulu, tapi ceritanya udah gak hemat lagi) dan beli bensin sekitar 15ribu bisa buat pulang pergi. oh iya jangan pake motor cowok atau yang matic atau motor-motor lain yang boros bensinnya, bisa-bisa di tengah jalan kehabisan bensin yah meskipun sepanjang jalan sampai penanjakan banyak pertamini-pertamini yang beredar sih tapi harganya lebih mahal. Gak enaknya naik motor? pantat panas dan badan pegel-pegel doooonk.

kalo lewat jalur Pasuruan pemandangan seperti ini akan kita temukan di sepanjang jalan

Jangan ditiru ya gaya kita, kalau ke Bromo pake jaket yang tebal kalau bisa sih didobel aja, pake sarung tangan, kaos kaki  dan sepatu kalau punya. Meskipun siang hari, suhu di Bromo tetap dingin banget. oh iya tampat kita foto ini namanya penanjakan

view dari bukit di samping penanjakan

Ini adalah pasir berbisik, hati-hati kalau naik motor, rawan selip karena jalurnya berpasir.


Dan jangan lupa makan sebelum berangkat atau kalau perlu bawa bekal camilan. Ini kita belum sarapan, sampe sana adanya cuma jualan bakso doank gitu.

Ini nih anak tangga yang harus didaki sebelum sampai kawah bromo

Kawah Bromo, kirain di atas bakal anget gitu secara kan ada asap-asap sulfur, eh ternyata malah tambah dingiiin. err abaikan tulisan di foto itu, pacar saya lagi ngalay -__-

Kalau gak salah namanya gunung batok

pemandangan dari atas kawah, lumayan jauh juga ya jarak yang harus ditempuh

Dari foto-foto di atas tau kan kenapa dengan 50 ribu bisa ke Bromo? buat berdua lagi. Ya, karena pake motor itu tadi jadi hemat biaya sewa jeep yang kabarnya ratusan ribu. Gunakan organ tubuh sendiri, yupz mendaki bromonya pake kaki sendiri gak pake kaki kuda jadi hemat sewa kuda yang kabarnya sekitar 100ribuan itu. Gak beli eidelweis eidelweisan, kalo ini sih dasar pacar saya aja yg gak romantis, huh. Jadi uang yang dikeluarkan hanya untuk bensin, bayar parkir, dan makan. Siapkan dana lebih buat service motor ya, mungkin bisa kena ratusan ribu *evil laugh*.


1 komentar:

  1. cie merrr...

    eh btw kau kan menang bikin header, sudah kirim no hp belum kau???

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)