Minggu, 09 Agustus 2020

Isi Tas Persiapan Melahirkan Normal di Bidan



Karena Hari Perkiraan Lahir (HPL) makin dekat jadi saya mulai mau ngelist apa aja yang harus dibawa dalam tas persalinan nanti atau bahasa Sidoarjonya Hospital Bag (padahal lahirannya kagak di hospital, wkwk). Berhubung 2 anak sebelumnya lahiran normal dan di bidan jadi kali ini saya juga mempersiapkan perlengkapan untuk lahiran normal yang rencananya juga bakal di bidan.

Tapi kayaknya mau lahiran normal atau sesar, di bidan, klinik bersalin, mau pun rumah sakit, perlengkapan untuk lahirannya bakal gak jauh beda ya? Iya gak sih? Yaah pokoknya saya dan suami sebenarnya juga mempersiapkan diri kalau ternyata harus lahiran secara sesar tapi berhubung selama ini pengalamannya lahiran normal jadi ya isi tasnya berdasarkan pengalaman aja. Insya Allah kalau ternyata ada yang kurang, nanti bisa dicari dadakan yang penting keperluan utamanya udah ada di dalam tas.

Berdasarkan pengalaman nih, kalau lahiran normal itu cuma dirawat inap selama semalam aja alias besoknya udah boleh pulang. Malah adik ipar kemarin gak pakai menginap, lahiran sore eh malemnya udah pulang karena wabah corona jadi sama bidannya disuruh langsung pulang aja, wkwk.

Ada juga yang harus menginap berhari-hari karena bukaannya gak nambah-nambah tapi biasanya sih itu kemauan dari pasien karena rumahnya jauh jadi gak mau bolak balik atau lahirannya di RS etapi gak tau juga, sotoy banget gua. Kalau di bidan biasanya kalau baru bukaan 1 disuruh pulang dulu.

Jadi lagi-lagi berdasarkan pengalaman, kali ini saya juga mempersiapkan tas lahiran untuk keperluan 2 hari 1 malam aja.


Perlengkapan Ibu
  • Daster lengan pendek kancing untuk lahiran biar adem selama nahan kontraksi dan mudah saat IMD
  • Daster pasca lahiran
  • Daster ekstra
  • Bergo lebar biar cepet dan praktis kalau mau foto-foto. Aslinya kalau buat ada tamu dadakan tapi pandemi gini kan gak boleh ada tamu, heheh.
  • Baju untuk pulang
  • Under wear 4 buah
  • Korset adjustable dari Mama's Choice. Beli ya ini, kagak di-endorse. Emang rencana beli korset adjustable karena korset yang lama dari Mooimom itu model kancing yang kalau dipakai buat lahiran jebret masih kekecilan kayaknya.
  • Pembalut lahiran 1 pack kecil atau isi minimal 4. Biasanya pembalut lahiran dapat dari bidan juga, cuma ya buat jaga-jaga. Selain itu tiap lahiran meskipun bawa pembalut dan dapat pembalut gratisan, ujung-ujungnya saya selalu nyuruh suami beli popok dewasa di minimarket karena jahitan masih berasa sakit kalau dipakai duduk hanya dengan pembalut lahiran, heuheu. Ohya, saya lagi coba pembalut celana dari Softex, cuma takut masih kekecilan jadi beli sebungkus dulu.
  • Breast pad 3 pasang. Bawa dikit aja buat jaga-jaga karena di saya, biasanya ASI baru ngucur pas hari ke dua atau ke tiga. Makanya saya juga gak bawa breastpump.
  • Perlengkapan mandi, make up, dan skincare
  • Herbal Oil dari Mama's Choice, ini aslinya saya dapet gratisan karena job. Tapiii, ternyata saya cocok sama produk ini. Ampuh buat ngilangin linu-linu selama kehamilan. Rencananya mau saya pakai buat ngurangi nyeri kontraksi. Udah gitu wanginya itu enak banget, relaxing dan tahan lama. Ibu-ibu hamil harus coba! Jan lupa pakai kode MAMAMERIS kalau beli produk Mama's Choice di official shopnya di shopee ya. Dapat potongan Rp 25 ribu dengan minimal belanja Rp 150 ribu, eeeaaa teteup promosi.

Perlengkapan Bayi
  • Baju bayi 4, campur antara setelan panjang dan sleepsuit.
  • Pospak 4, biasanya juga dapet dari bidannya sih tapi kadang ditanya mau pakai dari sana apa bawa sendiri.
  • Bedong 3 aja
  • Gurita instan 4
  • Sarung tangan dan kaki 3 pasang
  • Topi bayi 2
  • Gendongan ringsling
  • Bantal peyang
Perlengkapan Suami
  • Baju ganti 2 pasang
  • Sarung
  • Underwear
Perlengkapan Alif dan Nayla
  • Baju ganti 2 pasang
  • Perlengkapan mandi
  • Handuk
  • Jaket
  • Pospaknya Nayla
  • Cemilan, roti, susu
  • Mainan, rencananya mau beliin anak-anak mainan tapi baru dibuka pas saya mau lahiran biar mereka anteng nungguin selama persalinan
  • Minyak kayu putih
Lain-lain.
  • Sanitizing water yang aman buat bayi, merk Hypomul karena murah, heuheu
  • Hand sanitizer buat dewasa
  • Tisu basah
  • Tisu kering
  • Disinfectan yang aman buat anak buat semprot mobil kalau pulang, merk Lavie
  • Kresek
  • Masker sekali pakai buat ganti secara bakal berjam-jam di klinik dan katanya kan masker itu maksimal dipakai 4 jam ya?
  • Air minum
Sebenarnya list hospital bag ini udah dicatet dari berhari-hari yang lalu, tapi ya gitu deh ngendon di draft gak cepet dirampungkan. Tapi Alhamdulillah, berkat ngelist gini jadi memudahkan banget untuk packing. Hospital bagnya sekarang udah hampir selesai semua khususnya untuk baju-baju ganti, tinggal nyiapin perintilan make up, peralatan mandi, charger dan lain-lain yang emang rencananya mau ditaruh di diaper bag aja. Untuk barang di koper udah beres semua malah kayaknya kelebihan dari yang ada di catatan ini, heuheu.


Ohya, dulu Alif dan Nayla lahiran di Bidan Rina di Malang sedangkan kali ini insyaallah kalau jodoh rencananya bakal lahiran di Bidan Wina Sidoarjo, kalau gak jodoh ya di Klinik Pondok jati. Yang jelas keduanya sama-sama baru bagi saya, jadi persiapannya lebih ekstra karena masih belum tau "medan".

Selain itu, aturan di sana sebenarnya hanya boleh satu pendamping untuk persalinan. Gak tau deh gimana nasib anak-anak nanti. Saya sudah siapin mental kalau harus lahiran sendirian tanpa suami. Doakan lancar ya!

Update:

Tulisan ini udah selesai dari minggu kemarin tapi gak dipublish juga karena belum punya foto buat ilustrasinya. Eh ndilalah ternyata saya lahiran hari senin malam, 3 Agustus kemarin di Bidan Wina, Sidoarjo, maju 2 minggu dari HPL!

Pengalaman lahiran di Bidan Wina sih kurang lebih sama dengan di Bidan Rina. Mengenai perlengkapan persalinan yang saya catat hampir semua terpakai, paling baju-bajunya gitu yang gak kepakai semua.

Beberapa perintilan yang gak kepakai kemarin itu ada breastpad karena ASI belum deres, korset karena meskipun udah beli yang adjustable tapi tetep masih kekecilan, dan pembalut melahirkan karena udah dapet dari Bidannya.

Ngomongin pembalut bersalin, saya dapat hacks dari bidan yang sangat amat bermanfaat buat ibu-ibu lahiran normal terutama dengan jahitan. Jadi pakai pembalut bersalinnya double, ditumpuk gitu biar lebih empuk dan kalau buat duduk gak ngilu. Biasanya setelah lahiran jebret saya memilih pakai popok dewasa tapi itu nggembol banget di pantat. Mana harga popok dewasa lumayan mahal pula. Kenapa gak tau dari dulu aja sih? :D

Ohya, pembalutnya enak pakai yang merk softex maternity. Kemarin dari bidannya dapet pembalut yang kemasannya jadul merk Monalisa kayaknya. Perekatnya kurang kuat jadi gampang geser, begitu di rumah ganti pakai merk Softex eh ternyata jauh lebih nyaman. Perekatnya kuat dan meskipun pakai double tapi tetep bisa slim.

Saya juga udah cobain pakai pembalut celana dari Softex, aslinya nyaman dan ringan dipakai tapi masih kekecilan buat berat saya yang hampir 70 kg ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p