Jumat, 05 April 2019

Kulineran Ala Orang Lokal di Kota Malang


Beberapa waktu yang lalu saat ke Malang dan kebetulan menginap di pusat kota, saya gak sengaja jadi mencoba beberapa kuliner karena lokasinya di sekitaran penginapan. Bukan kuliner hits bukan juga kuliner yang legendaris banget (etapi udah cukup lama ada sik) di Malang tapi rasanya sayang kalau gak diabadikan dalam cerita di blog karena rasanya enak-enak dan bikin mood saya bagus, meskipun kali itu adalah salah satu kunjungan ke Malang yang super melelahkan.

Iya! Ini aslinya bingung mau ngasi judul tulisan apa, jadi ya udah kita namain kulineran ala orang lokal di kota Malang aja ya.

Soto Banjar Acil Galuh



Udah lama banget pengen ke sini karena sering melihat review para food enthusiast di kota Malang. Tapi gak sempet-sempet sampai lupa. Pas banget lokasinya ternyata dekat dari Augustina Home tepatnya di belakang Bvgil Gelato, jadi gak pikir 2 kali langsung minta ke suami buat nganter ke sini.

Baca juga: 6 Penginapan Nyaman di Kota Malang di Bawah 300 Ribu

Tempatnya gak terlalu luas tapi bersih dan apik, free wifi dan ada mushalanya pula jadi suasananya nyaman banget. Tambah nyaman lagi karena melihat harga menu di Acil Galuh murah-murah banget. Paket Soto Banjar plus es jeruk cuma Rp 15 ribu, bisa pilih pakai nasi atau lontong.Karena kita kelaparan jadi jelaslah ya pilih pakai nasi.


Begitu Soto Banjarnya datang, ternyata porsinya lumayan gede. Kenyang banget makan 1 porsi Soto Banjar Acil Galuh, padahal biasanya makan Soto Banjar di vendor lain selalu merasa kurang porsinya.

Selain itu es jeruknya terlihat premium karena pakai gelas yang bagus dan es batu crystal. Jeruknya pakai jeruk peras murni jadi segar banget.

Rasanya enak, tapi saya gak tau autentik kayak aslinya di Kalimantan sana apa gak karena gak pernah nyicip langsung dari kota asalnya.

Selain Soto Banjar, Acil Galuh juga menyediakan nasi kuning khas Banjar tapi kita kurang cocok sama tastenya. Biasa aja gitu gak ada yang istimewa. Ada juga Soto Banjar mini buat yang kapasitas perutnya gak sebesar kita.

Sayangnya kemarin saya lihat di instagramnya, Acil Galuh cabang jalan Guntur ini sudah tutup karena akan pindah tempat yang masih belum tau di mana. Tapi untung saja masih ada Acil Galuh cabang Dinoyo di Oji Canteen seberang Mall Dinoyo dan cabang Jalan Melati Lowokwaru di Taman Jajan Alfatih. Jadi kalau kangen soto banjar Acil Galuh bisa ke sana sambil menunggu pengumuman tempat yang baru.

Bli Puthu Gelato


Sebenarnya saya pengen mengajak Alif untuk makan gelato di Bvgil tapi karena pak suami ke Rumah Sakit dan waktu itu hujan lagi labil banget, berhenti bentar terus hujan lagi berhenti lagi eh gak lama hujan lagi, jadi ganti tujuan ke Bli Puthu yang lebih dekat dari Augustina Home. Tinggal jalan kaki gak sampai 5 menit.

Baca juga: Wisata cafe di Malang

Gelato di Bli Puthu dihargai Rp 12 ribu per scoop. Waktu itu saya pesan varian vanila untuk Alif dan snicker untuk saya berkolaborasi dengan Nayla, hemat Beb!

Rasanya enak tapi gak yang wow juga, agak kurang manis dikit menurut saya.

Selain gelato, di sini juga menjual menu-menu khas Indonesia seperti nasi campur, rawon, kare, dan lain-lain. Pak suami sempat membeli rawon dan nasi campur untuk sarapan kami di Bli Puthu dan dimakan di penginapan. Rasanya enak dan legit tapi harganya lumayan pricey, seporsi nasi campur dihargai Rp 29 ribu dengan porsi nasi yang mayan dikit. Tapi masih worth it sih karena selain enak, isian nasi campurnya aneka protein hewani seperti kare ayam, daging, telur, sama lupa apa lagi.

Ketan Duren Merbabu


Ketan Duren ini sudah ada sejak jaman saya kuliah. Banyak teman kuliah saya yang mengidolakan Ketan Duren di sini. Tapi jangan bayangin kalau tempatnya ada di bangunan permanen ya!

Jualannya cuma pakai gerobak aja di pojokan gang pinggir jalan raya, cuma beda satu rumah dari Augustina Home. Bisa pilih makan di tempat duduk di kursi plastik atau dibungkus. Atau kalau lagi mager, ketan duren ini sudah ada di Go Food.

Harganya murah banget, cuma 10 ribu aja dengan isian ketan putih, kuah santan, dan durian 3 biji. Rasanya enak donk, secara durennya gak pelit gitu. Ketannya juga lumayan pulen. Cuma karena disajikan hangat jadi agak eneg nyeruput kuahnya sampai habis. Maklum, kuahnya semangkok sendiri. Selain ketan, di sini juga menyediakan serabi duren.

Bakso Priangan Mang Yayat


Bakso Priangan ini adalah salah satu bakso favorit saya di Malang. Pertama kali ke sini diajak suami yang waktu itu masih jadi pacar. Dan ternyata bakso ini juga jadi favorit keluarga suami.

Lokasinya ada di utara stasiun kota Malang. Dulu tempatnya kecil dan terbatas, eh sekarang jadi lebih besar dengan membeli warung di sampingnya. Menu yang dijual juga bertambah gak cuma bakso aja.

Berbeda dengan bakso Malang kebanyakan yang isiannya bervariasi, Bakso Priangan Mang Yayat cuma terdiri dari pentol, bihun, dan tahu. Ada pangsit goreng yang bisa diambil sendiri di toples yang tersedia di tiap meja.

Baksonya sendiri kerasa daging tapi gak keras. Selain itu kuahnya gurih tapi gak nyegrek kayak kebanyakan micin gitu. Goreng pangsitnya juga enak, renyah gitu. Favoritnya suami banget. Harganya juga murah banget, semangkok bakso komplit cuma dihargai Rp 13 ribu. Tapi mohon maaf nih kagak ada foto baksonya karena udah keburu laper, wkwk.

Kopi Koopen


Habis makan malam di Bakso Priangan, kita jalan kaki ke pojokan perempatan Klojen untuk beli kopi di Kopi Koopen sebagai bekal perjalanan pulang ke Sidoarjo.

Saya tau tempat ini gak sengaja saat sedang menuju ke Morse Hotel malam sebelumnya. Kaget juga, dulunya toko kecil yang menjual tas lokal gitu sekarang berubah jadi kedai kopi.

Meski terbilang baru tapi sepertinya Kopi Koopen sudah mampu merebut perhatian pembeli. Waktu kita datang, pengunjungnya lumayan ramai. Selain di dalam, banyak pengunjung yang duduk di trotoar dan emperan toko. Eits bukan duduk lesehan ya, tapi di meja kursi yang sudah disediakan untuk pengunjung yang kehabisan tempat di dalam kedai.

Pilihan kopi di Kopi Koopen gak terlalu banyak, semua diolah dengan teknik manual brewing tapi harganya murah-murah. Masa cold brew cuma Rp 12 ribu per botol padahal di tempat lain rata-rata Rp 20 ribu ke atas. Tapi mungkin ukuran botolnya kecil juga kali ya?

Waktu itu saya memesan es kopi susu, sedangkan suami kopi susu panas. Semuanya take away karena emang buat bekal di jalan. Rasa kopinya biasa aja sih, kayak kopi susu biasa aja. Kurang pas buat lidah kita. Meski begitu saya tetep pengen balik ke sana lagi karena suka banget sama suasananya. Soalnya lokasinya itu pas di perempatan jalan yang besar dengan lampu yang orange. Asyik aja gitu ngopi di sana sambil ngelihatin lalu lalang kendaraan. Emang receh banget deh saiyah, heuheu.


Beberapa tahun belakangan ini bisnis resto dan cafe makin menjamur di Malang sampai saya bingung mau nyoba yang mana duluan saking banyaknya tempat baru. Gara-gara kulineran gak sengaja ini, saya jadi kepikiran mau lebih explore kuliner yang underrated di Malang lainnya. Yaa mungkin bakal jadi artikel yang gak begitu dicari, tapi kesan di hati itu lho lebih nyes timbang kalau abis mengunjungi cafe hits. Semoga aja ada waktu buat jalan-jalan lagi di Malang, sumpah saya kangen banget keliling kota ini kayak dulu semasa tinggal di sini.


4 komentar:

  1. muka bengongnya Nayla tuh gemesss banget yaa :*
    cuma pernah ketemu pas masih di perot mamaknya

    BalasHapus
  2. Wah, dari fotonya aja udah keliatan enak banget. Malah kebetulan aku & pak suami kurang suka tempat makan yg hits2 gitu, jadi seneng banget klo ketemu "warung biasa"/underrated tapi enak2 kaya ceritanya mbak.

    Btw kok bisa ketemu tempatnya yg murah2 gitu sih mbak?
    #jiwa emak2 muncul wkwkwkwkwkk

    BalasHapus
  3. Takbaca sampe tuntas, kok jadi ngiler semua ya, terutama yg ketan durian model gerobagan

    Klo soto banjar aku juga penasaran soale yg bikin syantik tampilannya itu ada irisan telur rebusnya

    BalasHapus
  4. aku bakal jadiin referensi kalo kamu jd nge review banyak resto underrated di sana :D. trus trang pas trakhir ke malang aku ga banyk dpt kuliner enak. yg pertama waktnya memang sempit. yg kedua, lg sial aja kali yaa, nemunya yg level B doang. makanya kalo ke malang lg nanti, mau lbh banyak cobain kuliner di sana :).

    dr tampilan, udh kliatan soto banjarnya gede mba. pake balado kentang gitu ga? soto banjar yg aku tau, pake balado kentang dicampur ke kuahnya

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p