Selasa, 03 Januari 2017

JeJamuran, Resto Serba Jamur Paling Beken di Jogja


Dari Tempo Gelato, saya sekeluarga lanjut makan malam di JeJamuran. Sebelumnya taruh motor dulu di Adhisthana karena adik ipar mengusulkan untuk naik mobil bareng karena lokasinya yang lumayan jauh.


Baca juga: Adhisthana Hotel, Jogja, Penginapan Kece di Prawirotaman II

JeJamuran ini kayaknya jadi kuliner wajib kalau bertandang ke Jogja, hampir semua orang yang pernah ke sini bilang kalau makanannya enak-enak. Kalau Tempo Gelato itu kuliner hits versi tempat nongkrong anak muda di Jogja, nah kalau JeJamuran itu versi rumah makan keluarganya.

Baca Juga: Il Tempo Del Gelato, Jogja, Banyak Pilihan Rasanya

Tahun kemarin pun saya udah berencana mau ke JeJamuran, sayangnya gak sempet. Jadi waktu ada kesempatan buat ke Jogja lagi, saya udah bertekad kudu berhasil ke JeJamuran. Alhamdulillah gayung bersambut, adik ipar yang sering ke Jogja pun ternyata punya niat mengajak ke sini.


Lokasi JeJamuran ada di daerah Kaliurang arah menuju Magelang. Kalau berwisata ke Borobudur, bisa tuh sekalian mampir kemari. Untuk alamat lengkapnya silahkan lihat ke google maps atau waze karena saya pun gak tau lokasi pastinya di mana, haha.

Kami sampai JeJamuran saat menjelang magrib, daripada resto, bagian depan JeJamuran lebih mirip objek wisata karena di area parkir berjejer warung-warung penjual oleh-oleh. Parkirannya luas, berada di seberang restonya. Jadi kalau naik mobil, bisa masuk halaman JeJamuran untuk menurunkan penumpang di loby resto, kemudian baru parkir di seberang.


Resto JeJamurannya sendiri sih biasa aja, kayak rumah makan keluarga gitu, sama sekali gak instagenic. Cuma mereka punya photobooth dengan pernak pernik dari aneka jamur asli yang menjadi spot foto wajib kalau ke sini, buat bukti kalau beneran udah pernah ke JeJamuran, haha.


Sesuai namanya, JeJamuran menjual aneka menu olahan dari jamur, ada sate jamur, sop jamur, jamur goreng, sambal goreng jamur dan lain-lain. Bahkan ada minuman yang salah satu komposisinya menggunakan jamur enoki lho. Cocok buat yang vegetarian nih.

Saya agak lupa sama pesanan kami saat itu, kalau gak salah ada sate jamur, jamur penyet, jamur goreng, sop jamur dan tongseng jamur. Untuk minumannya, macem-macem yang kami pesan. Namanya juga dateng rame-rame ya? Yang jelas kalau saya sih pesen carica squash.


Pesanan kami datang lumayan cepat, padahal situasi resto saat itu lagi rame. Soal pelayanan, memang JeJamuran ini juara. Di sepanjang lorong resto dari depan sampai belakang berjajar staf resto yang membawa walkie talkie yang siap melayani kebutuhan pelanggan. Misalnya saat itu kita minta tambahan nasi dan air mineral, gak perlu repot cari pelayan resto, wong ada staf yang standby di dekat meja kita. Staf pun gak pake mondar mandir menyampaikan pesanan, tinggal nyalain walkie talkie terus bilang meja sekian butuh ini dan ini, gak lama setelah itu pelayan datang mengantarkan pesanan kami.


"Wuih, wuenak e"

Kalimat itulah yang pertama diucapkan oleh adik ipar saya ketika mencicipi sate jamur. Kemudian disusul dengan pujian-pujian yang sama dari anggota keluarga lain. Mereka mengatakan kalau sate dan tongsengnya seperti makan daging, sama sekali gak nyangka bahwa itu terbuat dari Jamur.

Saya juga sepakat, soal rasa hampir semua menu yang kami pesan enak-enak, terutama sate jamur dan krengsengan jamur, paling favorit tuh. Perpaduan antara manis, pedas dan gurih.

Carica squash saya juga enak dan menyegarkan, sirupnya gak kemanisan, sodanya gak terlalu kuat, saya pribadi memang gak begitu suka soda. Buah caricanya mirip pepaya tapi lebih enak carica.


Kemarin pak suami sempet motoin harga menu di JeJamuran, tapi ternyata hasilnya ngeblur semua. Tapi bakal tetep saya upload, masih lumayan bisa kebaca kok. Pokoknya menu jamur dijual dengan harga mulai dari Rp 10 ribu sampai sekitar Rp 25 ribu per porsi. Untuk minuman rata-rata dihargai Rp 15 ribu. Mereka juga punya paket menu untuk berempat dengan harga mulai dari Rp 167 ribu.


Soal harga, kalau menurut saya sendiri, agak menengah ya. Mengingat bahan utama di sini dari jejamuran yang merupakan hasil budidaya sendiri tapi dijual dengan harga hampir sama dengan menu dari protein hewani. Selain itu, beberapa dari kami memesan jus buah dengan harga Rp 15 ribu per gelas yang datang dengan ukuran kecil. Porsi nasinya juga agak sedikit menurut saya. Tapi dengan pelayanan yang oke serta citarasa yang enak, JeJamuran memang layak buat jadi list kuliner wajib selain gudeg, jika sedang bertandang ke Jogja. Jarang-jarang lho ada resto yang bener-bener total menawarkan aneka menu olahan jamur.

Baca juga: Gudeg Pawon Jogja, Mencicipi Gudeg Langsung Dari Dapurnya

19 komentar:

  1. Aku malah lupa moto menunya wkwkwkw

    BalasHapus
  2. Aku pernah liat ini pas kamu upload di ig, dan saat itu juga bikin aku manggut2 oh kayaknya jejamuran ini emang resto wajib para blogger ya buat dikunjungin, cz emang ngeheits abez
    Pnasaran ama sate jamurnya. Apakah serasa daging ayam hahhaha
    Aku masih mengira ira ni, rasa jamurnya masih ada apa uda tersamarkan seperti bahan yang seharusnya emang pake itu

    BalasHapus
  3. Yogya banyak tempat seru ya. Patokan aku kemarin liat di Trip Advisor. Ternyata malah jauh-jauh yang direkomendasiin.

    BalasHapus
  4. Aku suka jamur, mba. Wah jadi semangat nih pengen coba. Di Sidoarjo juga ada kafe jamur mba

    BalasHapus
  5. Aku belum pernah kesini. Tapi kata pacarku rasanya lumayan lah. Jadi penasaran sihh huhuhu

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah kami kesampaian juga ke sini, udah ditagihin mulu ama Mama Ivon tiap kali kami ke Yogya. Aku juga suka satenya, berasa kayak makan sate daging beneran :D

    BalasHapus
  7. dulu mau kesini gagal total, lha rame banget

    BalasHapus
  8. aku demen banget sama jamur merrr
    jadi pengen kesana hmm

    BalasHapus
  9. Kafenya lucu, menunya unik.. Mbak, kalo aku ke Jogja meetup ya? Ajakin aku ke tempat-tempat kce di Jogja ya, please? *kebelet piknik ke Jogja* XD

    BalasHapus
  10. Aku doyan jamuran #eh hahahaha.. paling suka disini sate jamur, mirip sate ayam nyaaam :D plus harganya murah meriah jadi bikin betah #eeeaaa

    BalasHapus
  11. Kok gw jadi kangen krengsengan jawa timuran yooo #NgakNyambung hahaha

    BalasHapus
  12. Ini Jejamuran gak pengen buka di daerah lain, ya? Di seputaran Jabodetabek gitu hehehe. Saya suka banget jamur. Penasaran ma resto jejamuran. Tapi kalau ke Jogja kan jauh :D

    BalasHapus
  13. Selama ini makan jamur cuma buat di tom yum, sup, atau shabu-shabu. Belum kebayang kalo jadiin hidangan kayak gini. Kalo Mbak bilang enak, jadi penasaran juga hehehehe.

    BalasHapus
  14. aku sebeeel, kemarin gagal kesana -__- . padahal udh niat bgt pgn cobain sate jamurnya terutama.... baru bisa ke jogja lg pas lebaran nanti :D.. masih lama berarti ..

    BalasHapus
  15. Restonya berpenampilan unik dan lucu, ada jamur-jamurnya gitu, hehe.. menarik yak, resto jamur yang ada di Jogja. Belum pernah kesitu sebelumnya

    BalasHapus
  16. waahhh aku suka banget sama jamur jamuran, kayanya harus banget kesana klo lgy ke jogja yah..

    BalasHapus
  17. Aku dulu ke sana sampai waiting list..mungkin karena pas hari raya ya

    BalasHapus
  18. Wahh sampe dibekali walkie talkie segala ya.. Ruame dong.

    Aku baru tau kalo ini tempat makan hits. Kemaren ke Jogja sendirian sih, gak bakalan ngejangkau daerah Kaliurang. Jauuuuh haha

    BalasHapus
  19. Sip!
    Masukin wish list kalau kapan kapan ke jogja lagi.
    Bener juga sih, aku mah kalau kejogja pasti kulinernya gak jauh jauh dari guded.. dan Sate Klathak :D

    Berarti pinter ya ngolahnya, bisa rasa daging gitu. Kereeen :D

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p