Minggu, 11 Desember 2016

Cara Packing yang Gak Bikin Pusing



"Libur telah tiba, libur telah tiba... horee... horee... horee..."


Seneng ya kalau melihat ada banyak tanggal merah berjejer di kalender? Apalagi kalau proposal untuk berlibur ke luar kota disetujui pak suami, langsung deh excited browsing akomodasi di kota tujuan liburan. Begitu pun dengan saya, ketika pak suami bilang "oke, kita liburan.." saya langsung sibuk menyusun itinerary dan gak sabar menanti saat liburan tiba.


Mendekati jadwal liburan yang kami rencanakan, bukannya tambah semangat, justru saya malah jadi malas ngapa-ngapain. Gak semangat karena kudu mikirin packing baju buat 3 orang supaya bisa masuk dalam satu koper. Huaaahh, boleh gak sih bajunya beli aja di tempat liburan biar gak usah packing? Hahaha maunyaa.

Kalau liburannya bawa kendaraan pribadi sih gak pusing-pusing amatlah ya soal packing, mau bawa baju selemari juga monggo. Lah kalau naik kendaraan umum? Di satu sisi kudu ngatur strategi supaya bawaannya gak banyak-banyak, di sisi lainnya, kebutuhan anak itu seabrek-abrek. Diapers, susu, baju ganti ekstra, aarrgghh!


Tapi itu duluuuu... sekarang saya sudah gak terlalu pusing soal urusan packing berkat tips dari salah satu travel blogger favorit saya. Begini nih cara packing tepat yang bikin pusing lewat.

1| Susun Itinerary Sejak Jauh Hari

Itinerary kasaran aja, berangkat hari apa jam berapa dan kembali hari apa. Ini ngaruh lho buat itung-itungan baju dan diaper yang dibawa. Misalnya berangkat hari jumat malam sampai di kota tujuan sabtu pagi, berarti kan gak perlu bawa baju tidur untuk jumat ke sabtu.

2| Catat Baju yang Akan Dipakai Tiap Harinya

Yes, dicatatnya perhari, gak cuma kira-kira bakal liburan sekian hari jadi jumlah baju yang dibawa sekian. Mencatatnya di memo atau note ya, jangan cuma disimpan di pikiran karena kalau lupa, kudu mikir ulang lagi, malah ujung-ujungnya jadi beban pikiran. Catatan baju yang dibawa liburan ini biasanya saya bagi per anggota keluarga dari yang paling mudah, baju pak suami, Alif, dan terakhir saya.
  • Baju Pak Suami
Paling gampang itu emang packing baju pak suami karena outfitnya dia kan ya paling cuma kaos sama celana jeans. Jadi saya mencatatnya cuma kaos dan celana pergi sekian serta baju tidur sekian, sesuai hari kita liburan.
  • Baju Alif
Naik ke tingkat agak sulit, baju Alif. Outfitnya Alif sebenarnya juga simpel, cukup kaos dan celana pergi serta baju tidur. Tapi tantangannya adalah anak-anak itu gak bisa ditebak, kadang tiba-tiba bajunya ketumpahan es krim atau kadang terpleset di tanah, yang mana harus siap baju ekstra. Jadi catatan saya untuk Alif biasanya baju dan celana pergi, baju tidur, serta baju ekstra. Tapi baju ekstranya cuma separuh dari jumlah hari kita berlibur, karena perkiraan saya sih gak mungkin lah si anak bikin jackpot tiap hari kan?

Kalau soal diapers, saya ngasih jatahnya agak tega. Cukup 4 diaper perhari, kalau kehabisan ya tinggal beli ke minimarket. Diaper tuh kelihatannya kecil tapi kalau bawa untuk stock 3 hari aja, bisa menuh-menuhin koper sendiri lho.
  • Baju Mama
Alias saya, hehe. Ini nih yang paling ribet diantara yang ribet. Maklum lah wanita ya, apalagi kalau lagi liburan kan maunya selalu dapat foto yang kece, jadi masalah outfit dipikirinnya udah ngalah-ngalahin mau sidang skripsi, haha.

Tahun lalu saya termasuk yang rela koper membengkak demi bawa baju bertumpuk-tumpuk karena trend hijaber waktu itu kan semakin ditumpuk semakin kece ya?

Untungnya sekarang trend fashion mengacu pada pedoman "less is more", saya pun ikutan tobat untuk mengenakan outfit rempong. Cukup atasan dan bawahan ditambah kerudung satu lembar pun bisa terlihat kece. Kuncinya ada di detail outfit yang kita gunakan.

Contohnya nih yang lagi hips saat ini adalah boho style, atasan longgar dengan aksen tali dan bagian lengan yang melebar seperti lonceng udah cukup membuat tampilan kita kekinian tanpa harus ditumpuk pakai outer atau aksesoris lain. Untuk bawahannya, cukup kenakan celana atau rok yang kita punya di lemari atau kalau mau tampil lebih total, sekarang lagi trend celana jeans wanita dengan model melebar di bagian bawah dan diberi aksen rumbai-rumbai pendek untuk menguatkan kesan bohemiannya. Simple yet stylist.

Buat yang agak berumur dan gak pede dengan style bohemian, bisa memadupadankan tunik dengan bawahan kesayangannya. Cocok buat liburan dan pastinya gak bikin koper beranak pinak karena jumlah outfit yang dibawa terlalu banyak.

Meski pilihan outfit liburan saya sekarang lebih simple, saya sih tetap harus mencatat outfit yang akan dikenakan perhari. Karena saya miss matching, paling gak bisa pakai baju tabrak lari gak bertanggung jawab. Oh ya, tolong dibedakan ya antara outfit tabrak lari sama teknik color blocking.

Jadi intinya saya bakal mencatat dengan detail tanggal sekian saya akan pakai bawahan, atasan, dan kerudung apa. Hal ini bermanfaat untuk menghindari membawa outfit yang akhirnya gak kepakai saat liburan.

3| Cuci, Setrika, Simpan

Setelah mencatat semua outfit yang akan dibawa untuk berlibur, saya biasanya langsung cek outfit tersebut di lemari. Kalau outfit yang akan dibawa masih di mesin cuci, ya segera dicuci kemudian jemur, setrika dan masukkan dalam koper supaya gak usah bingung nyari-nyari lagi saat jadwal liburan sebentar lagi tiba.

4| Catat Perlengkapan Lain

Kadang banyak dari kita yang suka meremehkan hal-hal kecil tapi penting untuk dibawa. Contohnya peralatan mandi, karena alat mandi masih dipakai sehari-hari jadi mikirnya nanti ajalah gampang. Eh saat menjelang hari H karena repot menyiapkan ini itu malah kelupaan untuk dimasukkan ke dalam bawaan.

Kalau saya sendiri sih, selesai packing baju selanjutnya saya akan mengingat-ingat keperluan lain yang harus dibawa atau yang baru bisa dipacking saat menjelang keberangkatan. Seperti jas hujan, obat-obatan, jacket, mukena, tiket, dokumen untuk sewa kendaraan, alat mandi, kaos kaki.. you name it lah. Semuanya saya catat di memo termasuk reminder yang terlihat gak penting seperti, "jangan lupa matiin AC, cek kompor dan tutup jendela", hahaha saya orangnya gampang panik jadi catatan tersebut sangat membantu saya untuk lebih tenang dalam menyiapkan perlengkapan sebelum liburan.

Salah satu note packing yang saya buat, diblur karena ada tanggal rencana kami liburan *sok rahasia mode on*

Mungkin ada yang berpikir bahwa tipsnya sungguh sepele dan malah tambah ribet karena harus catat ini itu. Saya pun dulu begitu, pertama kali membaca tips dari si blogger tersebut, saya langsung membatin, "ribet banget deh si mbaknya", eh tapi karena tiap packing saya pasti jadi pusing dan stres jadi saya cobalah tips dari si mbak blogger tersebut, dan bener aja, kegiatan packing saya jadi gak menguras emosi serta pikiran lagi.

Ada yang punya tips supaya packing gak bikin pusing lainnya? Share ya, siapa tau bisa saya praktekkin saat akan bepergian nanti :D



25 komentar:

  1. pake koper yang lebih besar mbak, hehehe

    BalasHapus
  2. Tips rencana perjalanan.y bermanfaat, makasih. :)

    BalasHapus
  3. ntaps banget ni tipsnya, kebetulan lagi packing hehe :D

    BalasHapus
  4. Yang paling baik itu mendingcdi laindry dulu dari jauh hari. Nah pas mau pergi tinggal ambil deh 😆😆😆

    BalasHapus
  5. Mantab nih tipsnya. Jadi tau persiapannya, trus semua ternyata harus dilist dulu yang mau dibawa dan yang ditinggal. Waspada emang lebih baik. Terimakasih tipsnya. Salam kenal lagi mbak.

    BalasHapus
  6. Aku kalau packing. paling utama ngurus keperluan anak yang ribet. Hihiii
    Soalnya takut ada barangnya ketinggalan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, perintilan anak itu kecil tapi buanyak, haha

      Hapus
  7. Mbak mer aku sedih banget kayaknya tadi udah ngetik panjang buat nulis komentar sekalian curhat. Eh pas di enter lha kok gabisa kekirim
    Ini nulis komentar ulang deh.
    whahahaa

    Hmm.... aku banget nih kayaknya butuh tips tips yang begini. Apa cuma aku wanita yang benci packing? wkwk kalau packing gak rapih dan kadang H min beberapa jam masih aja bongkar muatan di tata tata lagi biar cukup. Kadang minder sama mas mas yang suka naik gunung, mereka kebiasaan packing sumper simple di tas carrier bawaan mereka. Jadi kalau nata koper katanya juga udah pinter.

    Itu beneran bawaan 3 orang sekaligus dijadiin satu koper? emang mau kemanaa? berapa hari? kalau bisa cukup keren banget kaliiiik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, aku mesti suka bongkar muat sampe menjelang keberangkatan, haha.

      Pergi buat seminggu, cukup nih bawa satu koper, tambah satu ransel buat perlengkapan penting, hihihi

      Hapus
    2. Hebat. mauk lah jadi ibu ibu yang pinter packing

      Hapus
  8. Njirr samaaa hahahhah, suka rerempongan kalo dah nyusun outfit sendiri, aku juga paling zbl klo uda bawa baju krudung bawahan banyak2 akhirnya sampe tujuan e lakok nda mecing, zbl zbl hahhaha...trus jadi malaz foto
    Bisa juga tipsnya
    Aku sekarang lagi seneng ama tunik2 ni, kalo bisa yang warnae cerah ceria biar ngejreng gitu wkkwkwk

    Nah iyakk, klo peralatan mandi suka males bawa takut pas naik pesawat trus masuk detektor yang sabun cair ato apa gitu bunyi bip bip bip wakkakaka

    E itu ngaruh ga sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos lah.. eman-eman tiketnya ya kalau liburan outfit gak kece, wahaha

      Hapus
  9. Tipsnya beli disana semua haha :)

    Aku biasanya gak mau bawa pakaian banyak2 kalau nginep di t4 yang bisa nyuci/laundry. Soalnya males karena berat. Untuk keliatan beda pas di foto biasanya suka bawa syal/aksesoris aja.
    trus gak mau bawa jeans atau kalau pakai jeans, dipakai pas mau berangkat/pulang supaya gak berat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laundry di hotel mihil.. hehehe kebiasaan laundry kiloan :D

      Hapus
  10. Aku packing cuman ngurusin baju anak hihihi, suami packing sendiri abisnya suka takut salah.. :D jadi pasti ada 3 koper, untuk anak, aku & suami hahahah.. rempong yees :D

    BalasHapus
  11. Kemaren aku traveling ke Jogja sendiri sebenernya gak bawa banyak baju tapi tetep berat. Gara2 pake bawa sepatu dobel, sandal, payung plus oleh2. #EmakEmakRempong 😂

    BalasHapus
  12. Eh kalo aku justru packing paling semangat mba :D. Krn aura liburan jd makin terasa .. Unpacking baru malesnya luar biasa.

    Aku msh pake tips dicatat kyk kamu. Tapiii ga sampe nyatetin perhari baju apa :p. Ini yg utk feb 2017, berhubung aku k jepang musim dingin, itukan pasti winter coat bakal menuhin koper dan bikin berat yeess.. Tapi diminta bawa 1 coat doang utk 2 minggu aku jg ogah.. Masa fotonya itu2 doang outfit :p..

    Jadi cara yg aku pake, aku cm bawa sedikit baju bagian dalam, dan banyakin winter coat krn pasti ini doang yg kliatan :p. Trs masukin ke dalam vacuum bag, sedot pake pompanya, voilaaaaa bawaan kita bisa setipis kertas :p. Hahahaha.. Hemat space di koper :)

    BalasHapus
  13. Aku dan Odi tipe yang beda banget kalau packing. Kalau aku harus bawa koper untuk angkut baju dan makeup, Odi cukup bawa ransel doang ahahha nyebelin banget ya? Tapi saat packing itu waktu yang super duper quality time bareng karena kami berdua fokus memilih mana yang harus dibawa mana yang enggak sampai kadang dipraktekin terus ya ketawa bareng ahahhaa

    BalasHapus
  14. Kalau saya biasanya saya jadikan kecil pakaian itu mbak. haha biar muat dalam satu tas.hihi, walau kadang2 ada yang lungset, tapi tak apalah :D

    BalasHapus
  15. justru paling rempong nyusun barang2 anak, aku sih bajunya sama semua, haha. Dan cukup efektif kalau bajunya digulung2, hemat space.

    BalasHapus
  16. Bepergian dengan membawa anak kecil memang agak merepotkan. Utamakan dulu pakaian kebutuhan anak baru deh pakaian orang tua. Jangan lupa bawa mainan untuk sikecil.

    BalasHapus
  17. Halo mba, tipsnya berguna banget deh. Aku nggak kepikiran untuk dicatet gitu kalo mau traveling, selama ini main comot aja baju yang ada hehe

    BalasHapus
  18. kadang ada tugas dadakan.. jd dislot lemari ada tempat khusus buat pakaian buat tugas2 dadakan,,udah tinggal masukin berangkat.. sejam selesai biasanya..
    .
    klo bareng anak, istri blm pernah :p

    BalasHapus
  19. ini bakal manfaat banget buat para mom traveler nih..

    tapi persiapan yang mateng gak cuma naik gunung aja ya mba, urusan packing kemanapun harus tersusun rapi. biar keceh :D

    BalasHapus
  20. Kalau aku gak kucatat, tapi jauh hari udah dipikir mau pakai apa per harinya.
    Sekarang tambah bengkak karena mesti packing baju 2 anak. Belum punyaku, gak jauh2 dr gamis wkwkwkw.
    Kyk kmren ke Yogya, satu baju dr pagi sampai malam biar irit. Malam tinggal bawa baju tidur, hanya saja baju dalam bawa lbh banyak hehehe

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p