Selasa, 08 November 2016

Bukit Delight Malang, Penuh Perjuangan!


Gak cuma surga kuliner tapi Malang itu juga pasar yang empuk buat pebisnis di bidang ini. Maklum aja sih, kota pelajar, banyak kampus ternama. Makanya gak heran, tiap ke Malang selalu ada aja tempat baru yang menarik untuk dikunjungi, salah satunya yang lagi hits-hitsnya di kota Malang nih, Bukit Delight.





Bukit Delight ini sebenarnya cafe atau tempat nongkrong biasa dengan konsep outdoor, tapi yang bikin tempat ini nge-hits adalah suasana yang ditawarkan. Saat terang, dari sini kita bisa melihat pemandangan alam yang lumayan bagus, perpaduan antara kebun, pegunungan dan perkampungan penduduk yang ada di bawah (jadi inget gambar waktu SD, haha). Saat hari mulai gelap, lampu-lampu kecil mulai dinyalakan sehingga menjadikan suasana di sini makin syahdu (duileh, dangdut abis). Kayaknya emang baru Bukit Delight ini sih cafe yang berada di atas bukit di kota Malang.



Alamat Bukit Delight berada di seputaran Joyo Grand, tepatnya di jalan raya Joyo Agung no 1. Dari perumahan Poltek masih naik terus sampai Pesantren Bahrul Maghfiroh, nah Bukit Delight tepat setelah pesantren dan berada di kanan jalan.

Sekarang Bukit Delight buka dari jam 4 sore ya.

Namanya juga tempat lagi hits banget jadi buat ngerasain nongkrong di Bukit Delight ini perjuangannya lumayan berat cuy. Harus berpanas dan berpeluh keringat dulu. Ini beneran gak lebay ya!

Rencananya setelah dari Warung Khas Batu kapan hari, saya mau ketemuan dengan adik saya, Dafit, di sini. Kami janjian ke Bukit Delight jam setengah 5 sore. Paling juga masih sepi kalau baru buka, kayak waktu ke Campfire Outdoor Cuisine. Eh ternyata perkiraan saya salah, meskipun baru buka tapi Bukit Delight langsung ramai dan waiting listnya sudah mencapai 11 orang. Giiillllsss!

Gak menyerah! Minggu ini saya ke Malang lagi dan masih semangat untuk menjajal nongkrong di Bukit Delight. Hari sabtu saya mengirim message ke instagram Bukit Delight untuk menanyakan cara reservasi tempat dan... gak dibalas! Huahuahuaa (eh akhirnya dibalas... 2 hari kemudian, -__-)

Akhirnya minggu siang saya berangkat dan sampai di Bukit Delight jam 3 kurang. Kondisinya masih sepi belum ada pengunjung (ya iyalah belum buka). Tapi sudah ada pegawai yang standby di sana. Akhirnya pak suami bertanya cara reservasi di Bukit Delight ke salah satu pegawai.



Ternyata Bukit Delight tidak melayani reservasi, jadi sistemnya siapa cepat dia yang dapat meja. Meski belum buka tapi kami dipersilahkan untuk menunggu di dalam, cuma belum bisa order menu.

Males banget kan nunggu satu jam gak ngapa-ngapain? Baru juga rencana mau ke tempat lain dulu, eh tiba-tiba satu per satu pengunjung mulai berdatangan juga. Akhirnya terpaksa deh kita nunggu aja di dalem, buru-buru ngavling meja strategis sebelum keduluan orang.


Tapi sayang banget cuaca di Malang lagi mendung galau, jadi view pegunungannya ketutup awan tapi mataharinya tetep nyentrong dan panas membara. Galau banget kan mendungnya? Saya pun kudu tahan-tahanin duduk kepanasan biar meja gak diambil orang, haha.


Makin sore pengunjung Bukit Delight makin ramai, gak sampai jam 4 seluruh meja udah terisi. Jadi tips biar gak kehabisan meja di Bukit Delight adalah dateng lebih awal, antara jam 3 sampai setengah 4. Dateng jam 4? Alamat masuk waiting list, dan paling cepet dapet meja setelah magrib.

Perjuangan belum selesai. Setelah menunggu satu jam, tepat pukul 4 sore, lonceng kasir dibunyikan tanda menu sudah bisa diorder. Sistem pemesanan di Bukit Delight adalah pesan di kasir langsung bayar. Daftar menunya ambil sendiri di kasir, atau langsung liat di kasir kemudian pesan menu.



Kebayang donk, belum buka aja seluruh meja udah terisi tapi belum bisa order. Begitu mereka siap open order, antrian langsung panjang. Jadi sebelum jam 4, mintalah daftar menu ke pegawainya. Begitu mereka open order, kita bisa langsung buru-buru ngantri paling depan. Atau bisa lihat daftar menu Bukit Delight pada gambar di bawah ini, jadi sebelum berangkat udah nentuin menu apa yang bakal dipesan, hehehe.

Daftar Menu di Bukit Delight

Saya cukup kaget saat melihat daftar menu di Bukit Delight yang standar abis, gak ada menu istimewa sama sekali dan jumlahnya juga sedikit. Harganya pun gak mahal, pantesan rame banget.

Kali itu kami memesan chicken blackpaper rice, chicken barbeque rice, beef teriyaki rice, french fries, roti bakar srikaya, chocolate milk shake, oreo milk shake, mango delight, dan creamy smoothies coffee.




Tumben banyak banget ya pesenan kita? Soalnya saya nongkrong di Bukit Delight gak cuma sama suami dan Alif tapi juga kedatangan tamu istimewa dari Jakarta, Panda, temen saya kuliah dulu. Tapi Panda yang dulu bukanlah yang sekarang, makannya dikit banget sampai shock saya, haha.

Dan meskipun Bukit Delight lagi super ramai, tapi surprisingly pesenan kita yang banyak itu datang dalam waktu relatif cepat. Terutama untuk minumannya, cepet banget. Pegawainya tas tes tas tes.

Saya gak sempat nyicipin semua pesenan, tapi untuk makanannya yang saya coba enak semua. Platingnya bagus, cuma kata pak suami porsinya kurang banyak, haha.

Untuk minumannya, saya cuma nyicip creamy smoothies coffee dan mango delight. Mango delightnya enak, rasanya pas. Tapi big no buat creamy smoothies coffeenya, agak kemanisan dan berasa kopi sachetan, hehe sorry.

Senja di Bukit Delight

Overall, emang gak salah kalau Bukit Delight ini ramai dengan pengunjung karena secara suasana emang oke, pelayanannya juga bagus, dan menunya enak dengan harga yang murah. Tapi kalau buat ke sana lagi, gak deh, cukup sekali aja. Perjuangannya itu lho, haha.

Bonus :p (difotoin Panda)





25 komentar:

  1. Warung kayak gini bakalan bikin pengunjung cepat bosan. Karena pemandangannya terlampau biasa untuk orang Malang. Kecuali kalau bisa mendatangkan pengunjung dari luar Malang yang memang jarang lihat pemandangan dengan view seperti itu. Persoalannya ada prosedur menunggu segala hanya untuk ngetag tempat. Dan menunggunya pakai acara panas-panasan segala.
    Coba kalau boleh reservasi, pengunjung pasti akan merasa lebih tenteram ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, malah kemaren ada yg dateng pas belum buka, foto-foto terus pergi.. coba boleh reservasi, jadi gak ada orang pura-pura jadi pelanggan yg dateng sebelum buka cuma buat foto-foto gitu kan :D

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. masuklah tempat ini buat referensi menjelang akhir tahun di malang :D
    rekomended pas datengnya menjelang malam ya?

    BalasHapus
  4. Kyknya kalo aku mw kesana pas malam aja :D. Gpp deh agak antri.. ga kuat panasnya kalo dtg siang2 begitu mbaa:D

    BalasHapus
  5. Untuk pemandangannya terlihat biasa aja ya hehe. Tapi untuk pelayanannya yang cepet itu, oke juga.. kan ngga jarang tempat makan harus nunggu lama banget karena lagi ngantri

    BalasHapus
  6. Itu tempatnya kece bangeet, aaik banget ya buat nongki2 bateng kekuarga.
    Ahh ajakin aku ke sana yaa,

    BalasHapus
  7. tempat ini lucu buat nikahan outdoor gitu kayaknya mer haha
    tapi males ah kalo buat nongkrong aja butuh perjuangan *pemalas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak aku pun berfikir begitu, ala-ala nikahannya Andin ya?

      Hapus
  8. Potonya cuwit cuwiiiit. So delight ^^

    Btw menjamurnya tempat2 ngehits ini kenapa gk dibarengin dgn menu yang beragam ato at least jadi ciri khas gt ya?! Rata2 menu western itu itu lagi huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, yang dijual rata-rata suasana n tempatnya aja ya..

      Hapus
  9. Saya kok gagal fokus sn kursinya ya xixixi
    Pengen diy kyk gt.
    Sebagai orang Malang pendatang, sy jarang kunjungin tmpt2 yg lg ngehits, entah kenapa. Ntar giliran pengen nyoba eh tempatnya udah buyar hahahah

    BalasHapus
  10. bagus banget tempatnya. paling suka kursi kayu diluar itu :)

    BalasHapus
  11. bagus banget mba temoatnya dan keliatanya makanan nya enak tuh, hihih

    BalasHapus
  12. Yha ampoooon gemas amat sih! Perjuangannya mah sepadan lah :p

    BalasHapus
  13. uhuk indah mbak... suka desain tempat ma suasana waktu malam :D

    BalasHapus
  14. Tempaynya cantik banget :D makasih infonya mba :D

    BalasHapus
  15. Nah gini nih, karena ketagihan baca blog meriska aku jd tsu malsng uda sengehits ibukota, makanan bertebaran dimanah2
    Tergoda ma roti bskar srikayaaaa

    BalasHapus
  16. Ih keren ih..

    Kapan-kapan ah main ke sana kalo pas ke Malang...

    BalasHapus
  17. perjuangan bgt ya buat makan disini, mana malang mulai musim ujan badai mer…

    BalasHapus
  18. Waa enak banget tempatnyaa... instagramable banget yah :D

    BalasHapus
  19. Di Malang itu wiskul nya lagi berkembang, mirip di Bandung. Makanya jangan heran banyak banget cafe dan restoran yang cozy abis. Jadi ngiler pengen ke Malang, cuma bisa baca postingan orang lain, hahaha

    Tapi si Panda 🐼 ini jago kung-fu nggak ya???

    BalasHapus
  20. Jadi keinget perjuangan buat ke Kebun Teh nDoro Donker tahun lalu, sebelum terlalu hits. Agak kesel karena menu yang ga banyak variasinya dan rame banget, harus rebutan sama pengunjung lain karena emang sistemnya yang duluan dateng yang duluan dapet tempat. Maklum sih karena sebenernya yang dijual disitu emang pemandangan dan olahan tehnya aja. Tapi mengingat kerasnya perjuangan demi bisa nongkrong di situ, sepertinya cukup sekali aja hahaha kapok :p

    BalasHapus
  21. duhh..tempatnyaa baguss bangett,,kekiniann dehh pokoknya,,,...kapaann yahhh bisa kesana? kayanya seru nihh mbaa,

    BalasHapus
  22. Wuaaah, tempat nya bagus tapi makanan standar dan musti antri lama dulu yaaa.. Jadi agak mikir mau mampir nya.. Hehehe

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar saya moderasi ya, capek cyiin ngehapusin komentar spam :D

Kalau ada pertanyaan, silahkan kirim email ke MeriskaPW@gmail.com atau Direct Message ke instagram @MeriskaPW, sekalian follow juga boleh :p