Sabtu, 03 September 2016

Platter, Nasi Campurnya Orang Korea


Ya!

Ya!

Ya!


Buat pecinta drama korea pasti gak asing lagi donk sama seruan di atas yang sering diteriakkan oppa-oppa dalam drama korea waktu bertengkar sama tokoh utama wanitanya?

Setelah bertengkar, si wanita jengkel terus kelaperan tapi gak ada makanan di rumah, akhirnya buat makanan dari nasi dan segala macam bahan makanan yang ada di rumah, dicampur, diublek-ublek jadi satu terus dimakan sambil terngiang-ngiang pertengkaran barusan, eeaa.

Nama makanan yang diuplek jadi satu tersebut adalah bibimbap, yang kalau dibahasaindonesiakan berarti nasi campur. Jadi Bimbimbap ini adalah nasi campur ala korea, di mana nasi bertemu dengan aneka sayur, telur, daging dll kemudian disiram dengan saus Gochujang yang pedas.

Nah, terinspirasi dari nasi campur Korea tersebut, terciptalah Platter, kedai makan dengan konsep mencampur makanan di atas piring panas alias hot plate.


Saat ini Platter memiliki beberapa cabang di Indonesia, antara lain di Surabaya, Pekanbaru, Sidoarjo, Malang dan akan buka cabang baru lagi di Balikpapan.

Karena waktu jalan-jalan ke Gresik kapan hari, saya gak menemukan tempat makan yang dicari jadi akhirnya kami pun memutuskan makan di Sidoarjo saja.

Baca Juga: Jelajah Kampung Kemasan, Santorini ala Kota Gresik

Kami pun memilih Platter Sidoarjo sebagai jujugan makan kami saat itu. Kebetulan memang udah lama banget pengen ke Platter tapi gak sempet-sempet. Nah, karena lokasi Platter Sidoarjo ada di Pondok Jati yang mana gak jauh dari pintu tol Sidoarjo, jadi pilihan yang tepat buat makan di Platter.

Platter Sidoarjo menempati sebuah ruko dua lantai yang gak begitu besar. Sistem pemesanannya seperti di resto fast food, pesen langsung di kasir, pilihan menu juga ada di layar belakang kasir, dan langsung bayar. Pilih tempat duduk, dan makanan akan diantar oleh pelayan.

Saya sempat kaget, dengan jumlah pegawai di platter yang banyak banget untuk ukuran kedai sekecil itu. Ternyata emang hot platenya berukuran besar dan hanya bisa dibawa oleh satu pegawai. Jadi kalau ada 6 pesanan, otomatis butuh 6 pegawai buat nganter pesanannya.

Menu di platter dibagi menjadi dua jenis, yaitu menu dengan lauk ayam dan daging. Kurang lebih ada sekitar 5 jenis menu ayam dan 5 jenis menu daging termasuk bimbimbap dan bulgogi yang korea banget, hehehe. Menu ayam dipukul rata seharga 20ribu, pun begitu dengan menu daging dihargai sama dengan harga 27 ribu.

Menu minumannya tak terlalu bervariasi, kalau gak salah ada milo, teh, dan air mineral. Semua dihargai sama, yaitu 5 ribu saja.

Dalam kondisi kelaparan dan ngeblank karena baru pertama kali ke Platter, jadi saya asal pilih menu, yaitu chicken karage dan chicken curry. Menu yang tertera paling atas pokoknya, hehe.

Chicken Karage, ini aslinya lagi mengepuk asepnya tapi kamera saya gak bisa nangkep
Cara makan di Platter terbilang unik, yaitu makanan yang disajikan di atas hot plate disiram dengan saus, seketika itu hot plate akan mengeluarkan asap yang mengepul. Kemudian selagi panas, kita harus mengaduk semua makanan di atas hot plate menjadi satu, persis dengan cara makan bibimbap.

Awalnya saya sempat ragu buat makan di Platter karena melihat ada telur setengah matang yang disajikan dan harus dicampur jadi satu, saya gak suka telur setengah matang. Eh ternyata begitu diaduk di atas hot plate, si telur langsung matang dengan sempurna karena terkena panas dari piring.

Mix it
Chicken karage pesanan saya, enak. Sausnya terasa pedas dan manis, daging ayamnya banyaaak. Sedangkan chicken currynya agak membosankan, rasanya mirip kuah indomie kare tapi versi yang lebih kental. Saus karenya gak pedas sama sekali, jadi kurang menantang dan rada bikin eneg. Kayaknya kalau ke Platter mending pesen menu yang pedes-pedes aja. Etapi, Alif suka chicken currynya, jadi kayaknya bakal tetep pesen kalau ke Platter lagi, :D

Chicken Curry, belum disiram saus



13 komentar:

  1. Duuh jadi lapar liat postingan ini. Aku belum pernah nyoba makanan Korea, mba. Smoga suatu hari bisa menikmati yaa :)

    BalasHapus
  2. Kok gw ngiler yah baca postingan inih, hahaha

    BalasHapus
  3. menurutku bukan mirip bibimbap ini mah mer, tapi versi lain pepper lunch. Cuma pepper lunch dagingnya juga gamateng gitu jadi kita bolakbalik sampek matang di piring panasnya
    aku sih gasuka krn mahal dan rasanya gak cocok dilidahku
    kesononya dulu banget krn iseng pgn nyobain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terinspirasi nyampur2nya mbak, tapi ada menu bimbimbap kok.. kalo ke sana lagi tak pesen itu wes, biar sahih tulisannya haha

      Hapus
  4. Aku kok eneg liat nasi di campur telur 1/2 mateng gitu
    waktu bolak balik korea dulu, selalu menghindari makanan yg pake 1/2 mateng itu

    BalasHapus
  5. Aku mauu chicken curynya ajaa
    aah jadi laperr bW jam seginiii

    BalasHapus
  6. Hahaaaa mer aku ingetnya klo yg diublek2 itu pas liyongjae maen full house, ingetnya nasi campur ublek kimchi

    BalasHapus
  7. yg chicken curry gede gitu ayam pasti puas ya mba makannya *ngelap iler*

    BalasHapus
  8. bimbimbap klo di sini mah nasi rames kali ya hehehe..
    jadi laper liaat makanan kaya gitu *emak menyusui laper mulu

    BalasHapus
  9. Oomaigat... Laper lagi gue baca postingan ini. Piring mana piring ___

    BalasHapus
  10. Uwaaa ini ada di Suhat Malang kalo ga salah Mbak. Kuwi kok mirip sego campur ya hahahah

    BalasHapus
  11. ohhh cara masaknya kyk pepper lunch ya ... Tapi sejujurnya bimbimbap aku kurang suka mbak... makanan2 korea yg kuah2, toppokki ato odeng, aku suka bgt... bibimbap nth kenapa kurang... 3x makan di resto korea asli, ttp ga bisa masuk.. jd kalo lg makan korean food gini, aku lbh suka pesen yg kuah2 ;)

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)