Sabtu, 06 Agustus 2016

Mie Rampok Surabaya, Mienya para Tahanan

Assalamu'alaikum,



Mencari nafkah di kota Surabaya, gak membuat suami saya tau tempat kuliner menarik di kota pahlawan ini. Setiap kami ke Surabaya, masalah utamanya selalu saja bingung mau makan di mana. Dan kebingungan tersebut selalu berujung dengan makan di pujasera atau warung dekat kantor suami yang yaah bukan kuliner menarik buat dimasukkin ke blog, haha.


Pun begitu yang terjadi saat weekend kemaren, kami berniat jalan-jalan ke Surabaya, clueless lagi mau makan di mana. Tapi kemudian saya teringat dengan satu kedai mie dengan konsep unik yang pernah kami lewati saat pulang dari Royal Plasa, Mie Rampok.

Ya udah deh setelah puter-puter Surabaya Selatan, akhirnya kami memutuskan untuk mencoba makan di Mie Rampok, Ketintang, Surabaya.


Mie rampok ini hampir sama dengan vendor-vendor mie pedes-pedesan lainnya yang menggunakan tingkat level kepedasan yang bisa dipilih sesuai selera.

Namun konsep mie rampok terbilang unik, yaitu sensasi makan seperti di dalam penjara. Bagian depan kedai diberi tralis besi layaknya dalam sel tahanan, piring sajinya menggunakan piring aluminium berbentuk persegi panjang, dan karyawan di mie rampok memakai seragam garis-garis hitam putih seperti seragam tahanan dalam komik.



Uniknya lagi, saat memesan menu, pemesan akan ditanya namanya dan setelah pesanan selesai, karyawan akan memanggil nama pemesan ditambahi gelar tahanan di depannya. Misalnya nama pemesan Awkarin, haha misalnya lho ya, kemudian pesanan Awkarin sudah selesai, maka karyawan mie rampok akan memanggil dengan kalimat, "Tahanan Awkarin..."

Menu pesanan pelanggan harus diambil sendiri ya, karyawan Mie Rampok gak akan mengantarkan ke meja pemesan. Dan ketika pelanggan pergi meninggalkan kedai, karyawan Mie Rampok akan berkata "Jangan Kabur, Terimakasiiihh", haha unik ya?

Saya baru tau ternyata Mie Rampok ini sudah punya cabang dimana-mana bahkan sampai Sumatera. Di Surabaya sendiri, vendor ini ada di dua tempat, yaitu di Ketintang belakang Universitas Surabaya dan di dekat MERR. Kemarin yang saya datangi adalah Mie Rampok Ketintang yang sayangnya interior kedainya kurang kuat suasana penjaranya. Tapi enak sih di sini ada sofa yang nyaman dan tempatnya terang.




Level kepedasan paling rendah adalah mie dengan cabai 5, dan saat itu mie yang gak pedas sama sekali lagi kosong. Akhirnya saya dan suami pilih paket mie rampok jumbo level paling rendah yang sudah termasuk minum berupa es teh yang disajikan dalam gelas aluminium berukuran cukup besar.

Ketika pesanan sampai, saking kelaperannya, tanpa pikir panjang saya pun langsung foto-fotoin mie.nya, haha. Laper mah nomer sekian, yang penting foto-foto dulu buat di blog, wakaka.

Seporsi mie rampok dihidangkan bersama kerupuk pangsit, acar timur, dan taburan ayam, kayak mie kebanyakan lah ya, mirip-mirip cwimie malang tapi tanpa kuah.



Diameter mienya lebih besar daripada mie kebanyakan, teksturnya kenyal, gak lembek atau terlalu keras, pas menurut saya.

Suapan pertama, yang berasa di mulut saya adalah pedas, suapan kedua tambah pedas, suapan ketiga pedas banget, dan suapan berikutnya dingin dan manis, err saya nyeruput es teh dulu. Meskipun pesan level paling rendah, ternyata rasanya tetep pedes bangeett. Pedesnya itu sampai level saya berasa mau muntah dan perut kembung karena kebanyakan minum es, haha.

Pak suami aja yang lebih doyan pedes timbang saya, setuju kalau mie rampok ini pedes banget. Mana di sana gak sedia kerupuk buat penetralisir pedasnya, jadi yang saya lakukan satu suap-minum-satu suap-minum.. gitu terus dan akhirnya kembung, wkwk.

Saya hampir aja nyerah buat ngehabisin mie saya, sampai saya coba-coba untuk mencampurkan mie dengan mayonaise yang disediakan di meja, dan huwoo ternyata rasa pedasnya bisa berkurang. Saya juga baru tau kalau mie dicampur mayonaise itu rasanya jadi tambah uenak, gak dari tadi aja iihh!



Seporsi mie rampok dihargai mulai 8ribu saja, sedangkan paket mie rampok jumbo dihargai 20ribu. Selain mie, mereka juga menyediakan menu dimsum.

Bisa berhasil menghabiskan seporsi jumbo mie rampok itu rasanya kayak tahanan yang akhirnya bisa bebas dari jerat hukuman, haha.



8 komentar:

  1. Ah terasa ribet jika mau pesan dan makan mie disana. Takut nanti jadi tahanan beneran. Kreatif sih tapi kurang menyentuh hati. Tapi tak apalah daripada yang kekininaan semisal mie bikini yang bikin heboh itu.

    BalasHapus
  2. dibandung ada enggak ya, jadi kepengen liatnya LD

    BalasHapus
  3. akuuu suka mie pedes tapi kayaknya puas puas aja bikin mie instan pake ulekan cabe hyahaha
    kok nak ngets ternyata *muji diri sendiri

    kalau ke tempat makan mie pedes jontor gak ya bibir :p

    BalasHapus
  4. itu beneran ga dianter makanannya? terus malah dipanggil tahanan gitu?
    gimana jadinya ya kalo adaa orang yg udah lagi bad mood terus diperlakuin kayak gitu? dijitak kali pelayannya.
    tapi temanya unik sih, sama tempat makanannya sama seperti di film'' yg ada cerita di penjara.
    dan ternyata harganya ga bikin kantong sesak juga sih kal gitu, hehehe. maklum anak kost.
    yg paling baru tau, ternyata mie bisa d campur mayones. baru tau... hnmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi cara manggilnya lucu kok, malah bikin ketawa..

      Iya, enak ngets ternyata dicampur mayonaise

      Hapus
  5. mie itu klo difoto tuh photogenic ya gasiiihh ahahhah
    cara sapaan nya juga unik nih, lain dari cafe pada umumnya

    BalasHapus
  6. Wahhhh, ada - ada aja sekarang idenya ya hahahah. Coba itu temboknya ditempel wallpaper yang model semen gitu, pasti lbh kece deh hihihihi

    BalasHapus
  7. hahahahhaha, unik bangeettttt.. dipanggil pake nama tahanan ;p... yg aku suka dr kuliner surabaya itu, semuanya serba pedesss :D.. cinta bgt ama pedes aku... bisa nih hrs dicoba kalo dtg, walopun yaa, setelah liat piringnya aku ragu sih mbak, suami mau dtg.. krn nth kenapa yaa dia itu antiii bgt makan di piring kaleng -__-.. apa bisa minta piring yg biasa kalo makan di sana :D? kyk jijik bgt kalo udh liat piring aluminium gitu suamiku...

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)