Selasa, 30 Agustus 2016

Jelajah Kampung Kemasan, Santorini ala Kota Gresik

Assalamu'alaikum,


Setelah hari rabu jalan-jalan ke Madura, kirain weekendnya kita udah gak bakal kemana-mana. Eh ternyata suami nawarin jalan-jalan lagi, mumpung libur katanya.

Baca Juga: Roadtrip Madura: Dari Masjid Agung Sampai Penyetan Sabang


Saya pun meminta untuk jalan-jalan ke Gresik. Sama seperti Madura, beberapa wisata di Gresik saat ini sedang booming. Mirip dengan Madura juga, ada bukit kapurnya serta bukit jamur yang merupakan lokasi bekas penambangan liar. Lagipula, jarak Sidoarjo-Gresik juga lumayan dekat, cuma 1 jam kalau lewat tol.

Niatnya sih, kami mau ke Bukit Jamur dulu, tapi setelah buka-buka akun instagram Explore Gresik, eh kok ada tempat yang kece banget ya di pusat kotanya. Jadi ya udah kita ke kota dulu baru ke tempat lain.

Nama tempat tersebut adalah kampung Kemasan. Lokasinya ada di Jalan Nyai Ageng Areng-areng Gang III, gak jauh dari alun-alun Gresik. Tapi karena jalan Nyai Ageng Areng-areng ini satu arah, jadi kami harus muter dulu.


Baru sampai di ujung jalan, saya sudah dibuat terkesima dengan jejeran bangunan tuanya. Oleh karena itu, kami memutuskan untuk memarkir kendaraan di indom***t yang berada tepat di depan jalan Nyai Ageng Areng-areng.



Dari Indom***t, kami pun berjalan kaki menuju gang III. Sebenarnya gak cuma di gang III, tapi sepanjang jalan Nyai Ageng Areng-areng juga udah banyak banget bangunan tua khas jaman kolonial yang terlihat megah. Tapi rumah-rumah yang direstorasi hanya rumah yang ada di gang 3 yang pada akhirnya kini disebut dengan kampung Kemasan.


Rumah termegah di jalan Nyi Ageng Areng-areng Gresik, saat ini salah satu bagian rumahnya dijadikan sebagai butik Batik bernama Gajah Mungkur

Cuma berjalan kaki di sepanjang jalan Nyai Ageng Areng-areng udah bisa bikin saya bahagia tak terkira. Dari dulu saya emang suka banget kalo liat bangunan-bangunan tua, bagus sih buat foto-foto, haha. Liat satu bangunan tua aja bisa bikin saya seneng, lah ini satu kampung isinya bangunan tua semua dan rata-rata masih terlihat sangat terawat. Bayangkan sodara-sodara, hepinya saya kayak apa waktu itu.



Bahkan di Jogja aja, saya belum pernah menemukan kampung yang bangunan tuanya masih terawat dan megah. Bangunan tuanya bukan bangunan perkantoran seperti di kota Tua Jakarta melainkan rumah dengan ukuran yang besar dan berjejer di sepanjang jalan.


Udah gitu bangunannya bentuknya beda-beda dan berwarna-warni, gak satu kompleks seragam semua kayak di perumahan Ijen Malang atau daerah kembang gula Surabaya. Rumah-rumah tersebut masih dihuni oleh pemilik atau keturunannya. Cuman ya karena masih ada penghuninya, malah bikin bangunan-bangunan tersebut gak semua dijaga keindahannya.

Rasanya mau nangis liat bangunan klasik bagus-bagus dijadiin tempat cuci motor, toko air isi ulang, warung dll yang membuat bangunan tersebut layaknya seperti rumah biasa. Tapi ya mau gimana lagi, wong mereka yang punya.


Coba aja pemerintah sana bisa merapikan kawasan Nyai Ageng Areng-areng, terus bangunan-bangunan di sana dijadikan cagar budaya, pasti bakal jadi potensi wisata yang menjanjikan buat kota Gresik.

Sekitar 500 meter berjalan menikmati keindahan bangunan di jalan Nyai Ageng Areng-areng, sampailah kami di gang III alias kampung Kemasan.

Baru juga jalan beberapa langkah, kami sudah disambut dengan bangunan tua yang dominan berwarna merah putih, pas banget ya masih dalam hawa-hawa 17an, hehe.


Selanjutnya bangunan-bangunan merah putih lainnya pun berjajar sepanjang beberapa meter di kampung Kemasan hingga kemudian berganti menjadi rumah-rumah kecil khas di gang sempit pada umumnya.



Saya gak berhenti berwow-wow ria melihat bangunan-bangunan cantik nan megah yang tak disangka berdiri di sebuah gang kecil di kota yang notabene bukan tujuan utama wisata.

Bisa ditebak donk saya ngapain setelah itu? Ya, foto-foto!

Kampung Kemasan terlalu cantik untuk gak diabadikan dalam gambar.


Gak lama setelah kedatangan kami, muncul seorang kakek-kakek penghuni salah satu rumah di kampung Kemasan. Dan dengan senang hati beliau menjelaskan sejarah rumah-rumah di sana serta mempersilahkan untuk mampir ke rumahnya untuk foto-foto, tapi kita gak ke sana sih, sungkan, hehe.

Tak semua rumah-rumah di kampung Kemasan direstorasi oleh pemerintah Gresik karena ada beberapa pemilik yang keberatan. Rumah-rumah yang direstorasi ditempeli plakat emas yang menjelaskan sejarah rumah tersebut.



Restorasi yang dilakukan pemerintah hanya sebatas melakukan pengecatan ulang saja, bentuk bangunannya tetap dipertahankan keasliannya. Selain itu pemilik rumah-rumah di kampung Kemasan ini masih satu saudara dari keturunan Haji Oemar.



Meskipun pemerintah telah melakukan pengecatan ulang, namun tetap mempertahankan warna asli bangunan. Rumah-rumah tersebut dari dahulu memang sudah dicat dominan warna merah dan putih. Saya jadi teringat Santorini di Yunani dengan rumah-rumah yang seragam berwarna putih dan biru.



Ada hal unik dari rumah-rumah di kampung Kemasan, yaitu, rumah-rumah tersebut memiliki banyak jendela dan pintu, namun sebenarnya sebagian pintu dan jendelanya hanya tipuan. Jadi pintu dan jendelanya itu cuma ditempel di tembok, gak bisa dibuka. Hal tersebut bertujuan untuk mengelabuhi pencuri yang berniat masuk ke rumah.


Sebenarnya tujuan saya ke Kampung Kemasan bukan semata-mata untuk melihat bangunan tua di sana, melainkan ingin mengunjungi cafe yang berada di salah satu bangunan termegah dan terbesar di Kampung Kemasan. Eh sampai sana, ternyata cafe tersebut sudah tutup karena tidak mendapat ijin dari ahli waris pemilik rumah. Karena konon si pendiri cafe menyewa rumah tersebut dari saudara si ahli waris. Sedangkan ahli waris asli tak mau rumahnya dijadikan cafe karena takut pemilik cafe akan merubah bentuk asli bangunan.


Gak apa-apalah, alasannya masuk akal banget, berarti ahli warisnya sadar kalau rumahnya sangat berharga jadi benar-benar dijaga keutuhannya. Saya udah cukup senang berkesempatan untuk foto-foto di depan bangunannya yang cantik.


Gak nyangka euy, Gresik punya tempat sekeren ini. Dulu taunya Gresik itu tujuan wisata religinya ibu-ibu muslimat, karena di sini terdapat makam dua orang Wali Songo, yaitu Sunan Giri dan Maulana Malik Ibrahim. Eh ternyata pilihan wisata di Gresik cukup lengkap ya, selain wisata religi ada wisata sejarah dan wisata alam juga. Tau pulau Bawean kan? Nah pulau ini masih masuk wilayah Gresik lho. Pengen ke sini deh kapan-kapan, tapi saya suka mabuk laut, haha.

Setelah puas menjelajahi kampung Kemasan, saya batal untuk berwisata ke Bukit Jamur karena kejauhan kalau dari kota, sedangkan hari sudah mulai sore saat itu, jadi pak suami ogah nyetirin ke sana. Ya udah akhirnya kita cuma puter-puter kota Gresik, mau wisata kuliner juga zonk karena rumah makan yang ada di list saya pada tak ditemukan keberadaannya. Untungnya dapet ngicip satu cemilan yang baru saya temui di Gresik, meskipun rada gak nyambung.

Mumpung lagi ke Gresik jadi disempetin buat nyoba Tahu Gejrot khas Cirebon, wkwk





9 komentar:

  1. Wisata religi ibu-ibu muslimat hihihi, emang iya sih. Saya juga ngehnya Gresik ya wisata Wali Songo doang. Ternyata menyimpan saksi sejarah cantik begini ya, tfs mba. Jadi tau nih di Gresik ada hidden gems kek gini :)

    BalasHapus
  2. aaah senengnya lihat Gresik dari sharing cerita dan gambarnya..
    saya warga gresik yang sudah lama ngungsi ke Surabaya dan ngungsi lagi ke Bekasi, jadi udah lama banget nggak pulang..
    rumah eyang kami di Gresik pun juga merupakan salah satu bangunan kuno yang lokasi nya di Jalan Nyai Ageng Pinatih (nggak jauh dari Kemasan), tapi sayangnya keluarga nggak sempat merawat jadi agak terkesan horor sih kalo dari luar hehe..padahal seru juga kalo dirawat pasti cantik seperti bangunan-bangunan di Kemasan
    terima kasih cerita nya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, terharu baca komennya. Semoga bisa ke Gresik lagi ya mbak, :D

      Hapus
  3. Bener2 k3ceh mer bangunannya, instagramable banget qaqaaaaa hahahahha
    Aku klo di situ uda jungkir balik fota foto kali yes
    kakek2nya itu jadi cuma sekedar lewat ya, bukan guide?

    BalasHapus
  4. Bangunan2 tuanya bagus2 ya, Mbak. Gresik memang termasuk kota yang sangat bersejarah.

    BalasHapus
  5. pdahal pernah ke GrESIK TP GK TW tempat ini

    BalasHapus
  6. keren2 desain rumahnya ya, mb. sayang banget kalo ga dijadiin sentra budaya atau sejarah.

    BalasHapus
  7. wahhhh, harus diagendakan ini :D.. bagusss

    BalasHapus
  8. wah. kece banget , heritagenya keren yaa. bangunannya warnanya nyenegin banget. instagramable banget dehh. hehee.

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)