Kamis, 16 Juni 2016

Skincare Murah untuk Wajah Berminyak dan Berjerawat

Assalamu'alaikum,


Postingan ini udah lama banget ngendon di draft, udah hampir selesai nulisnya beberapa bulan yang lalu, cuma jadi tertunda sekian lama karena males foto-foto produk, haha.

Bukan rahasia umum lagi, kalau wajah saya ini ditakdirkan untuk memiliki jenis kulit yang berminyak dan sangat akrab dengan yang namanya jerawat since forever and ever, sampai sekarang pun masih sering dihinggapi jerawat.


Bahkan waktu kuliah dulu, tiap akhir semester, yang namanya jerawat bisa dateng gerombolan, gede-gede, sampai meradang. Kata dokter jenis jerawat saya ini memang karena hormon, bisa muncul kalau saya stres atau lagi PMS.

Udah gitu, saya yang dulu itu adalah cewek yang tergolong buta soal perawatan dan perdendongan, mana sering panas-panasan, buluk banget wajah saya dulu. Wajah sama leher saya beda warna, kalau cabe-cabean lehernya kan suka lebih putih daripada muka, lha saya ini malah kebalikannya.

Udah pernah ke klinik kecantikan, ke dokter kulit, nyoba produk ini itu, tapi hasilnya nihil. Sampai akhirnya saya nemu sendiri perawatan yang cocok untuk jenis kulit saya yang berminyak dan berjerawat ini, yang bikin orang-orang mengira saya perawatan dokter.

Hampir semua skin care ini udah saya pakai selama berbulan-bulan bahkan bertaun-taun, gak ding! baru sekitar 4 tahunan. Waktu hamil juga perawatannya hampir sama cuma beda di satu produk doank.

Baca juga: Perawatan Saat Hamil Alif (Terbukti Aman)



Daaan, kabar baiknya semua produk ini murah bangeeett, total seluruh produk yang saya pakai gak sampai 200ribu. Kapan hari kan saya pernah post 200 K make challenge, sekarang gantian post 200K skin care, :p

Baca Juga: 200 K Make Up Challenge With Sociolla

Tapi meski pun murah, hasilnya gak murahan kook, di saya sih khususnya, kelihatan banget perubahan kondisi kulit saya dulu dan sekarang. Selain itu postingan ini, juga menjawab penasaran dan kekepoan beberapa orang yang wonder kenapa kondisi muka saya jadi lebih bagus timbang dulu, yang ngira saya perawatan dokter, atau yang suudzon saya pakai krim abal-abal karena kulit saya suka kelupas-kelupas dan licin gimana gitu terutama saat kena uap panas.

jadi inilah perawatan wajah yang sudah menemani hari saya selama ini,

1. Himalaya Herbals Purifying Neem Face Wash




Facial wash dari himalaya ini saya pakai ketika trimester terakhir kehamilan, menggantikan posisi hadalabo facial wash, dan ternyata saya lebih cocok pakai himalaya. Sampai sekarang udah repurchase berkali-kali.

Hal yang saya suka dari produk ini adalah non sls, setiap saya beli facial wash atau sabun dan sejenisnya saya selalu berusaha menghindari kandungan sls yang konon penyebab kulit terasa ketarik dan kering, tapi dia mengandung ALS sih, tau deh bedanya apa, cuman saya cocok aja pakai ini.

Efek setelah cuci muka dengan himalaya facial wash gak terlalu licin tapi juga gak kering, pas lah. Daya bersihnya pun bagus banget untuk ukuran facial wash, bisa menyamai facial wash yang mengandung make up remover.

Penampakannya yang berbentuk gel bening yang juga membuat jatuh hati dengan facial wash ini, entah kenapa ya saya gak begitu cocok dengan facial wash yang bentuknya cream, bikin komedo cepet muncul, tapi sejak pakai himalaya, komedo saya lebih kaleman lah.



Aroma facial wash ini juga enak, seger dan gak nyegrak. oh iya saya pernah nyoba beberapa varian facial wash himalaya yang lain tapi tetep menurut saya yang paling enak itu yang neem, maklum yaa wajah saya kan emang acne prone.

Harga facial wash himalaya adalah sekitar 16 ribu untuk tube kecil dan 22 ribu untuk kemasan yang besar.


2. Hadalabo Gokujyun Lotion



Hadalabo lotion ini sejenis hydrating toner ya, dipakai setelah cuci muka sebelum make up, orang jepang menyebutnya lotion. Fungsinya untuk meningkatkan kadar air dalam kulit. Hampir mirip pelembab tapi bedanya kalau pelembab atau moisturizer fungsinya untuk mengikat kadar air pada kulit.

Ceritanya kulit saya pernah kelupas parah berhari-hari karena pakai tretinoin dan saya kebingungan nyari pelembab yang cocok karena beberapa pelembab yang saya cobain perih banget ketika dioles ke muka.

Eh nemu blogger yang review produk hadalabo, waktu itu hadalabo masih belum familiar kecuali buat penyuka skin care jepang. Lha kok kebetulan banget, di minimarket deket kos saya, ada yang jual. Ya udah saya coba, wuiih, ternyata saya cocok banget banget pake hadalabo ini.


Gak perih, bikin kulit lebih lembab dan supel, jadi ya udah deh sampai sekarang masih dipake. Saya pakai yang varian untuk kulit normal to dry, karena yang for oily skin masih ada alkoholnya meskipun sedikit, tapi kalau muka lagi iritasi jadi agak perih.

Untuk kulit kering, hadalabo ini masih belum begitu melembabkan, tetep harus pake pelembab esktra. Tapi kalau untuk kulit berminyak sih udah cukup pakai hadalabo ini untuk bikin kulit lebih supel. Cuma kan produk ini gak mengandung SPF ya, jadi kalau saya sih tetep kasi sunscreen lagi setelah hadalabo.

Harganya sekitar 35ribu, bisa buat sekitar 3 bulan karena dipakainya cukup beberapa tetes lalu ditepuk-tepuk di muka. Kekurangannya adalah tutupnya yang fliptop itu kaitannya gampang banget rusak sehingga gak bisa nutup sempurna.

Pernah suatu ketika si hadalabo ini saya bawa traveling, saya taruh di pinggir tas ransel tempat kantong minum, eh kelupaan ranselnya digeletakin kesana kemari,, dan isi hadalabo saya tumpah dari yang masih penuh jadi tinggal seperempat botol, T.T



Jadi kalau pergi-pergi, saya memilih buat gak bawa hadalabo ini. Yaa meskipun rasanya kayak ada yang kurang, tapi daripada tekor kaan?


3. Skin Aqua UV Mild Milk




Sunscreen andalan banget! Teksturnya encer dan milky gitu kayak lotion tapi ini ringan banget. Salah satu sunscreen dengan harga murah yang gak lengket dan terlalu berminyak.

Semua varian skin aqua ini udah pernah saya coba, dan sama aja sih cuma beda spf. Kalau pas kehabisan terus ke supermarket yang ada varian apa ya udah itu yang saya comot.

Harganya sekitar 35-50ribuan aja kalau gak salah, tergantung variannya. Dan skin aqua ini juga awet kaya hadalabo, makanya saya pengen ganti ke yang spf 50, harganya 50ribuan tapi botolnya jauh lebih kecil. Soalnya sejak gak kerja saya make sunscreen pas keluar rumah doank, dan skin aqua ini gak habis-habis sampe isi masih separo udah repurchase lagi. Cuma sekarang lagi ngabisin sunscreenya vitacreme B12 dulu, vitacreme ini juga bagus, tapi mahal di kantong saya, haha.

Baca Juga: Review Vitacreme B12



Skin aqua ini saya pakai setelah hadalabo, dua produk ini saling melengkapi banget, udah kaya jodoh yang dikirimkan Tuhan buat kulit saya, haha. Kalau cuma pakai satu diantara dua produk tersebut rasanya kulit saya gak sesupel dan selembab kalau pakai dua-duanya, pake make up juga gak sebagus biasanya.

Kekurangan Skin Aqua ini adalah gak terlalu melembabkan juga kayak hadalabo, tapi di kulit berminyak oil controlnya so so. Cuma belum nemu produk yang murah dan hasilnya sebagus skin aqua ini, jadi ya tetep setia pakai skin aqua.

Baca Juga: Review Vaseline Healthy Sunblock dan Skin Aqua Moisture Milk SPF 50


4. Vitacid 0,05 % Retinoic Acid



Tretinoin! Saya pakai merk vitacid, belum nemu merk lain sih yang gampang didapet. Vitacid ini berjasa banget membuat kulit saya lebih kinclong.

Tretinoin ini sempet booming beberapa waktu yang lalu, waktu dunia dandan belum seheboh sekarang. Review dan penjelasan tentang tretinoin pun udah banyak banget di internet, googling aja.

Singkatnya tretinoin merupakan salah satu jenis obat jerawat yang kandungannya dari derivat vitamin A. Ada banyak merk tretinoin yang bertebaran di luaran sana, tapi yang paling mudah ditemukan di Apotek Indonesia itu ya merk Vitacid

Pada umumnya tretinoin ini dibagi menjadi tiga sesuai kadarnya, yaitu 0,0025%, 0,005 %, dan 0,01 %. Saya sendiri udah pernah nyoba semua kadar tretinoin tersebut, dan saya paling sreg sama yang 0,005 %. Karena efek purgingnya sedang, gak seganas yang 0,01 % tapi eksfoliasinya lebih manteb timbang yang 0,0025 %

Berikut cerita perjalanan saya dengan vitacid, saya pakai huruf miring, supaya kalau males bacanya bisa kalian skip, karena ceritanya emang panjang banget.

Awal kenal vitacid ini karena baca forum di fd (aduh racun banget emang forum ini), waktu itu saya sering banget diserang gerombolan jerawat di sekujur muka.

Udah ke klinik ke dokter, gak mempan. Apalagi jerawat saya karena hormon bisa muncul ketika saya stres. Jadi wajib deh tiap akhir semester, muka saya langsung gradakan. Frustasi banget deh!

Setelah nyoba pakai vitacid, awalnya sempat purging, jerawat meradang dan kulit jadi kering. Setelah itu jerawat jadi kering dan hilang, efek lainnya muka jadi jauh lebih kinclong secara tiap pake vitacid kulit saya jadi tereksfoliasi, cara kerjanya mirip chemical peeling gitu kali ya tapi ini gak sakit blas dan gak ada larangan gak boleh make ini itu, pokoknya pake sunblock aja pas keluar rumah.

Dan ini gak saya dapat dalam waktu singkat, pake yang 0,00025% cuma ngefek sedikit, terus naik ke 0,00050 %, purging lagi muncul beberapa jerawat plus efek eksfoliasinya lebih manteb timbang yang kadar sebelumnya. Rasanya nagih banget nggosokin kulit mati yang luruh waktu cuci muka.

Lalu saya kemaruk, mau nikah pengen kulit mulus. Kebetulan wajah saya ada acne scars di beberapa spot, naik lagi deh ke kadar 0,001%. Kalau yang kadar sebelumnya paling eksfoliasinya cuma beberapa bulan. Kadar 0,001% ini gak habis-habis donk, setiap hari kulit saya tereksfoliasi, sampe sensitif banget. Gak cocok dikit sama skincare, rasanya perih. Tapi hasilnya uwow, kulit jadi kinclong dan kenceng. Dan acne scars saya agak menipis dikiit.

Lalu saya hamil, dan puasa tretinoin dulu, gantinya pake glycore. Glycore ini udah saya review di sini ya. Habis lahiran pake lagi yang 0,001%, gak tahan muka gak sekinclong dulu, haha.

Makin ke sini, udah gak ambisius lagi sama muka kinclong kayai porselen yang penting bersih aja dari jerawat dan kulit mati, make tretinoinnya pun berkurang jadi cuma seminggu atau dua minggu sekali. Dan sekarang saya turun kadar lagi make yang 0,00050% dan dipake cuma seminggu sekali kalau ngerasa wajah lagi kusam atau mulai gradakan, saya ngandalin tretinoin ini buat eksfoilasi kulit mati aja karena saya kan gak pernah perawatan ke salon atau klinik lagi. Jerawat sih teteeuup tapi udah gak separah dulu.

Buat yang mau coba pake tretinoin, saya sarankan pake kadar paling rendah dulu, dan coba di satu bagian wajah dulu kemudian lihat efeknya. Karena ada yang mengalami efek purging lumayan parah, jerawatnya pada keluar sampai beberapa bulan. Dan gak semua orang siap dengan efek purging tersebut. Dan kalau kulitmu gak bermasalah dengan jerawat atau komedo, mending gak usah coba coba tretinoin deh. Jangan lupa selalu pakai sunscreen ketika keluar rumah, karena sifat vitamin A ini sensitif terhadap sinar matahari.


5. Masker




Satu-satunya perawatan yang saya lakukan untuk wajah itu ya maskeran, maskernya gonta ganti, karena saya suka tergoda buat coba-coba makser baru. So far, paling suka sama masker bedak dinginnya ovale, neem masknya himalaya, dan peel offnya garnier. Harganya di bawah 20 ribu semua tapi hasilnya manteb di saya.

Ovale bagus banget untuk mencerahkan wajah, himalaya neem mask oke banget efeknya buat membasmi jerawat dan mengecilkan pori-pori, sedangkan garnier peel off karena saya suka sensasi ngeletekin masker saat sudah kering, hehehe. Cuma sayangnya yang garnier ini, perih banget dipakai kalau kulit lagi iritasi, dan harganya sekarang makin mahal, ckckck.

Baca Juga: Review Bedak Dingin Ovale Ekstra Mutiara
                      Review Himalaya Purifying Neem Mask

Di antara produk di atas, memang yang gak pernah konsisten sama satu produk itu cuma masker, selalu tergoda buat beli produk baru. Produk perawatan lainnya juga sih, kadang suka gonta ganti, tapi sejauh ini selalu balikan lagi sama produk-produk di atas.

Tapi balik lagi ya, kondisi kulit tiap orang beda-beda, apa yang cocok di saya belum tentu cocok di kamu. Soooo, kenalilah kulitmu!




10 komentar:

  1. Toss... Lotion nya Hadalabo emang juara banget. Aku pakenya ganti-ganti tergantung kondisi kulit. Kadang yang buat oily skin, kadang yang warna biru itu lho...

    Penasaran sama fw nya himalaya yang neem. Selama ini cuma pake masker nya aja.

    BalasHapus
  2. hmm jadi kepengen beli tretonin .. obat jerawaat... dan Komedo.
    Itu pemakaiannya di oles gitu apa di totol sih mbak ?

    BalasHapus
  3. aku juga pakai hada labo meerr tapi yang lotion :)

    BalasHapus
  4. mer berarti kalo pas hamidun, pemakaian masker dan tabir surya itu juga sebenernya ga dibolehin ya

    betewe selametin dulu ah, uda meriskapwdotcom....tega ninggalin aku sendirian pake blogspot hahhahahhaha

    tumpengannya mer ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh kok, selama produknya gak mengandung bahan yg gak dibolehin buat bumil..

      M-E-S-I-K-A bukan meriska,, huahua,, ayo bikin jg lah :D

      Hapus
  5. kalaknya saya lagi butuh skincare yang bisa menghilangkan flek hitam. Udah mulai ada flek, jadi sebel juga hehe

    BalasHapus
  6. wah favorit saya tuh hada labo, ringan buat kulit dan aman buat yang hamil sekali pun...

    BalasHapus
  7. ya ampuuun abis baca ini aku jd inget pernah beli facial wash himalaya utk suami tp baru sadar nth keselip di mana itu produk :(.. pdhl pgn coba juga.. kalo aku kulitnya cnedrung ga ada masalah sih mbak, palingan cuma flek dikit. kita sama nih, kurang konsisten kalo masalah masker.. aku suka gonta ganti masker, tp utk produk perawatan wajah lain ga ganti2.. takut g cocok aja :D

    BalasHapus
  8. aku pernah nyoba yg Himalaya, tapi jd jerawatan ganti deh garnier maneh :D

    BalasHapus
  9. Aku juga cucok sama masker Ovale, dan termasuk yang suka eksperimen dgn produk baru. Hahaha... korban promo

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)