Minggu, 06 Maret 2016

Kebun Binatang Surabaya (KBS) Saat Ini

Assalamu'alaikum,




Beberapa waktu lalu tempat ini pernah jadi sorotan berbagai media dan santer diberitakan mengenai kondisi kebun binatang yang memprihatinkan.


Kalau mengetik KBS di searh engine, pasti yang keluar adalah berita tentang hewan-hewan di KBS yang terlantar, banyak hewan mati dan mengurus.


Mumpung sekarang tinggal di deket Surabaya, jadi waktu weekend kapan hari, saya dan keluarga memutuskan untuk jalan-jalan ke Kebun Binatang Surabaya (KBS). Selain karena Alif demen banget kalau liat hewan-hewan, saya juga penasaran seperti apa kondisi KBS saat ini?


Ohya, lokasi KBS ini ada tepat di sebelah patung ikan suro dan buaya yang menjadi icon kebanggaan warga surabaya.




Sampai di pelataran parkir KBS, saya cukup kaget karena loket KBS terlihat sudah penuh dengan orang-orang, waduuuh! Bakal rame banget donk di dalem. Saya paling males kalau kemana gitu terus tempatnya rame, jadi gak bisa menikmati.


Setelah maju mundur maju mundur imut, jadi apa gak ke KBS, akhirnya kami memutuskan jadi aja deh, nanggung juga udah jam 10, kalau mau ke tempat lain ntar malah keduluan sama hujan.


Tiket masuk KBS dibandrol dengan harga Rp 15.000,00 dan anak dengan tinggi di atas 85 cm harus bayar penuh juga.


Begitu memasuki area KBS, lho kok sepi? Ealah ternyata rame-rame di loket KBS tadi karena saking banyaknya tukang photo langsung jadi yang menawarkan foto dengan background patung suroboyo dengan harga Rp 10.000,00 per foto. Emang jumlah fotografernya di sana banyak banget, dan rada annoying juga sih, tiap jalan dua langkah kita disamperin tukang foto terus.


Kesan pertama saya tentang KBS adalah sejuuuk! Area KBS banyak ditumbuhi pepohonan rindang, panasnya kota Surabaya yang membakar langsung hilang ketika memasuki area KBS.




Dan ternyata KBS gak semenyeramkan seperti yang sering diberitakan kok. Kabar terakhir sih, kalau gak salah sekarang kebun binatang ini dikelola oleh pemkot Surabaya, terlihat beberapa spot ditutup untuk pengunjung umum karena sedang diadakan renovasi.


Saya gak terlalu banyak mengambil foto di sini, jadi kesan dan pesan saya tentang KBS saya rangkum jadi daftar catatan aja ya.

1. Konsep KBS ini sesungguhnya bisa dibilang everlasting, beberapa hewan dibiarkan bebas tanpa kandang, cuma dibatasi dengan kolam air karena emang si hewan takut air. Beberapa kandang dibuat menyerupai habitat asli hewan, okelah ya mirip sama kebun binatang modern. Tapi sayangnya memang kurang terawat, jadi yang harusnya terlihat artistik jadi tidak menarik.

Liat ada yg gelantungan gak di pohon?

2. Di area KBS banyak terdapat kolam, dan area di mana ada kolam dipastikan bakal berbau amis, bikin gak betah.


3. Di sisi kiri KBS ada kolam renang anak, playground, dan baby zoo. Permainan di playgroundnya rusak semua, baby zoonya tutup padahal kayaknya spot ini yang paling eye catching timbang spot lain, cuma kolam renang anaknya aja yang masih bisa dimanfaatkan, cuma saya gak liat sih gimana penampakannya.



4. Beberapa hewan ada yang jumlahnya cuma satu khususnya hewan-hewan langka, mungkin karena banyak yang mati ya. Di sisi lain ada hewan yang sepertinya over populated dan ditaruh di satu kandang. Saya gak tau sih sebenernya itu over populated atau emang kebiasaan hewannya yang suka bergerombol rame-rame, yang jelas kalau buat foto bagus sih, tapi kasian euy ngeliatnya keruntelan gitu.




5. Alur jalan di kebun binatang ini gak dibuat sealur jadi agak bikin capek juga kalau mau liat semua areanya karena kudu bolak balik. Saran saya sih mulai perjalanan dari sisi kiri KBS terus lewatin pinggir-pinggirnya aja muterin KBS sampe ke sisi kanan dan berakhir dengan area outbond karena bagian tengah KBS, kandangnya jelek dan gak menarik malah cenderung kotor, gak usah diliat deh.





6. Di sisi kanan sebelum area outbond, ada danau atau sungai buatan gitu, di sini kita bisa menyewa sepeda air, tapi airnya butek, coklat banget dan sepeda airnya keliatan udah tua banget. Di area sepeda air ini juga ada bangunan macam gardu pandang gitu, tingginya sampe 4 lantai, kayaknya bagus tuh bisa liat keseluruhan KBS, cuma saya gak naik sih, capek. Dan sayangnya bangunan ini juga gak dimanfaatkan dengan baik.




7. Foto-foto hewan dengan kondisi mengenaskan yang biasanya muncul di google, gak terlihat kok, cuma ada beberapa hewan yang kondisi badannya ada luka kecil.





Overall, KBS ini sebenarnya sudah cukup bagus untuk wisata edukasi keluarga, cuma butuh perawatan yang lebih intensif dan perombakan dikit pasti bakal ciamik lagi. Kemaren sih area ikan-ikanan yang terlihat sedang ditutup karena akan direnovasi. Semoga sebentar lagi kita bisa menikmati wajah baru KBS, dan semoga tiketnya gak dinaikkin, wkwkwk.

7 komentar:

  1. sekarang sudah miris giut :(

    BalasHapus
  2. kebun binatang itu tempat wisata yg cocok kalau punya anak balita menurut saya. krn anak jadi belajar dan mengenal ttg hewan2 yg jarang ditemui di sekitar rumah. seandainya dibuat cantik, bersih, dan ramah utk anak2... saya pasti akan sering2 ngajak anak2 ke kebun binatang. selama ini yg bikin agak malas ke kebun binatang ya itu tadi, kadang suka kotor dan bau....

    BalasHapus
  3. Iya, gegara jadi salah satu kebun binatang terburuk di dunia, jadi bebenah deh surabaya.. Parah banget, masa hewan hewan nya makan sampah, plastik, dll.. Semoga semakin kesini semua kebun binatang di indonesia semakin peduli dengan aset nya ini, ya para binatang yang ada di dalam zoo.. Tapi walaupun terlihat terang, dimana mana kebun binatang serem sih mba menurut aku hihihii

    BalasHapus
  4. moga2 aja ya bnran di renov dan diperhatikan binatang2nya...:( slalu ga tega kalo liat binatang disiksa ato dibiarin gitu ampe kurus dan mati :(

    BalasHapus
  5. Sudah lama banget nggak ke KBS. Pengennya KBS itu berbenah jadi mirip Jatim Park 2 gitu atau minimal lebih bersih dan rapi ajalah.

    BalasHapus
  6. Syukur deh mba kalau sekarang sudah ada perbaikan dan di perhatikan oleh pemerintah lumayan kan ini bisa jadi aset negara kita :)

    BalasHapus
  7. Lumayan udah banyak perbaikan ya. Nggak kelihatan menyeramkan dan mengenaskan. Hanya saja harus belajar banyak dari Kebun Binatang Singapura dan Malaysia nih. kalau perlu studi banding :D eh dana lagi ya kalau gitu. Tapi swear pengelolaan di negara sebelah emang udah profesional banget.

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)