Senin, 18 Januari 2016

Happy Bali Day part 1

Assalamu'alaikum,


Baiklah, sekarang saya mulai cerita soal liburan di Bali yang udah ditunggu-tunggu, emang ada yang nunggu? Adaa, mbak nad.. wkwk :p


Baca cerita sebelumnya di sini yaa

Hari jumat, 25 Desember 2015, pukul 08.00 wita kami turun ke bawah untuk sarapan, selesai sarapan naik lagi ke kamar buat siap-siap dan jadi keluarga yang paling ngaret, haha. Orang-orang sebelum sarapan udah langsung mandi dulu, kita masih sempet goler-goleran.


Hari itu jadwal jalan-jalan kita adalah ke...... gak tau! Yaa beginilah nasib liburan nebeng, mulai penginapan sampai itinerary yang ngatur atasannya suami, kita mah iya iya aja. Denger-denger sih rencananya mau ke ubud village, tapi karena eh karena kemacetan parah di pelabuhan yang mebuat kita baru sampai ibis styles hotel jam 2 dini hari, jadi tujuan dirubah ke tempat wisata yang deket-deket aja, badan masih remuk redam mata beller statistik blog turun, hiyaah curhat!


Jam 9.30 wita keluar dari hotel, sampai detik itu saya masih gak tau kemana kita bakal dibawa, pokoknya ngikut aja, dan ternyata tujuan pertama kali ini adalah ke Dream Museum Zone (DMZ) Bali atau yang lebih dikenal dengan museum trick eye. Lokasinya ada di jalan Nakula No 33x, Kuta.




Wuiih, ya saya hepeeeh binjit donk, secara tiket masuk DMZ itu mihil, kalau mbayar sendiri sih, udah pasti saya coret dari daftar kunjungan. Tapi karena tiket masuknya dibayarin, jadi seneng banget, berasa menemukan oase di padang gersang, wkwk.


Harga tiket masuk DMZ ini kalau gak salah sebesar 100 ribu per orang, tapi kayaknya kalau beli voucher di group on bisa dapet lebih murah lagi tuh. Museum ini menempati sebuah bangunan kecil berlantai dua, iya ternyata museum trick eye Bali ini kecil lho, kirain segede apa gitu, dari depan kurang eye catching.


Sebelum memasuki DMZ, pengunjung diharuskan untuk melepas alas kaki mereka, mungkin supaya gak ngerusak lukisannya ya. DMZ ini memiliki beberapa ruangan yang dibagi berdasarkan tema lukisannya, di dalem museum juga ada sebuah cafe kecil buat pengunjung.


Jumlah lukisannya kayaknya gak terlalu banyak, tapi kualitas lukisannya emang ciamik punya, beda jauh sama yang di pasar parkiran Batu yang cuma bayar 10 ribu itu, wkwk. Keren-keren banget lukisannya, pantes aja harga tiket masuknya mahal.



Oh iya di setiap ruangan ada satu pegawai DMZ yang siap sedia jika kita minta untuk motoin. Dan menurut saya mending minta dipotoin aja sama mereka karena hasilnya lebih nyata timbang sama orang amatiran kaya kita, wkwkwk.


Sayangnya alif di DMZ ini heboh banget lari-larian, kesenengan gitu liat lukisan hewan-hewan, mau difoto anteng pas spot kapal, perahu, dan kereta kencana. Saking antengnya, sampe gak mau turun dan berakhir dengan tantrum minta naik kapal lagi, hayaaah.







Hampir semua foto ngeblur, karena Alif heboh banget di DMZ, pengen lari-larian terus, ckck

Selesai dari DMZ, tujuan selanjutnya adalah ke pantai pandawa, tapi mampir masjid dulu buat shalat jumat bagi yang laki-laki. Waktu perjalanan dari DMZ itu kita ngelewatin sebuah jalan yang berisi toko-toko kerajinan kayu, tapi hasil kerajinannya bukan yang model kontemporer gitu melainkan kerajinan kayu dengan efek rustic yang lagi ngetrend sekarang. Sumpah ngiler banget ngeliatnya, kalau saya pergi sendiri udah ngerengek minta berhenti kali ke suami, sayangnya perginya rombongan yaa! Huhu cuma bisa memandang nanar lewat jendela mobil.


Selesai shalat jumat, orang-orang makan siang di warung muslim yang gak jauh dari masjid, tapi saya gak ikut makan karena masih kenyang jadi nunggu aja di mobil, males juga soalnya menu di warung menu-menu jawa gitu, yaelah jauh-jauh ke bali makannya rawon lagi rawon lagi. Tapi emang ternyata temen-temen suami pada stritch banget soal makanan, selama di Bali gak pernah gitu tertarik buat nyicip kuliner khas Bali, lebih milih warung jawa muslim apa warung padang, haha.


Sekitar jam 2 siang kita meluncur menuju pantai pandawa, baru juga jalan udah disambut hujan deres, bener-bener deres sampai jalanan banjir. Bingung mau wisata indoor kemana, akhirnya diputuskan buat jalan aja dulu dengan harapan sampai pantai pandawa hujannya udah berhenti.


Dan bener aja donk, ternyata hujannya cuma di area kuta aja, begitu masuk ke arah uluwatu udah kering ring ring, gak ada tanda-tanda habis turun hujan.


Setelah diblusuk-blusukin sama GPS lewat jalan kecil, terjal, dan jalan pribadi punya orang yang dengan jelas ditulis gak boleh lewat, akhirnya kita sampai juga di pantai pandawa.



Harga tiket masuk ke pantai pandawa adalah 10 ribu per orang ditambah biaya parkir mobil sebesar 5 ribu. Seharusnya sih rombongan mobil kita bayar 65 ribu saat itu, tapi gak tau kenapa sama petugas tiketnya disuruh bayar 55ribu aja. Mungkin bapaknya terpesona sama senyuman saya, huahahaha pede beut!


Kebetulan banget di Pantai Pandawa lagi ada pandawa festival apa gitu, jadi suasananya ruamee. Ketepatan sama jadwal libur nasional dan sekolah juga sih. Nah! Karena miss komunikasi sama rombongan mobil satunya, kita malah jalan menuju ke bagian pantai di pojokan yang banyak payungnya gitu lah gara-gara atasan suami bilang kalau mereka parkir di bawah, ternyata di bawahnya itu di sisi yang lain, lha wong sama-sama di bawah.


Tapi justru di "bawahnya" kita, malah bagian pantai pandawa yang gak terlalu rame, karena jauh dari parkiran bus, di sana lebih banyak turis dan dedek gemes lagi berjemur pakai bikini, wkwk.






Sedangkan "bawah" versi atasan suami itu tempat berlangsungnya pandawa festival, banyak booth makanan dan oleh-oleh, banyak pengunjung, pemandangannya gak begitu bagus, ruame, desek-desekan tapi ombaknya lebih tenang.


Kita cukup lama nongkrong di "bawah" versi kita, beneran cuma nongkrong di kursi yang ada payungnya, itu pun yang turun ke pantainya cuma saya, suami, dan Alif. Temen-temen suami kaya yang pasif gitu, duduk doank. Bahkan waktu di DMZ, mereka jarang foto-foto, yang heboh kita doank, wkwk.




Di pantai itu banyak sunbed kan, kita bingung itu sunbed disewain apa gratis. Akhirnya kita coba duduk-duduk di sana, eh kok gak ada yang nyamperin nawarin sewa. Akhirnya mulai pede deh tidur-tiduran di sunbed sampe setengah jam, sekalian alif makan siang pake roti yang saya ambil dari breakfast di Ibis, pokoknya selama nginep di Ibis habis sarapan saya selalu nyomot roti buat bekalnya alif deh, dibungkus tisu taruh kresek lagi. Hemat dan berguna kalau emergency anak keburu laper.


Gak jauh dari kita, ada pasangan muda gitu ikutan duduk juga, baru 5 menit duduk, tiba-tiba ada bli-bli rambut gondrong dateng ngehampiri mereka, saya langsung pasang kuping. Aw aw, ternyata bli itu yang nyewain sunbed plus papan surfing gitu, dari tadi gak muncul karena dia lagi asik surfing.


Kita langsung buru-buru pergi sebelum dihampiri juga, ternyata sewa sunbednya 50ribu gak tau buat berapa lama. Seketika sunbed yang tadinya penuh jadi kosong, ternyata orang-orang juga pada gak tau kalau itu harus nyewa. Mayanlah ya 30 menit leyeh-leyeh manja, wkwk.





Setelah itu kita gabung sama temen suami lagi yang nongkrong di warung, lalu ke sisi pandawa satunya buat nyari keluarga atasannya suami.


Sampai sana, lagi ada pertunjukkan tari gitu, saking ramenya orang akhirnya saya, suami, dan alif kepisah. Udah males desek-desekan, kita mutusin nunggu di parkiran kirain bentar lagi orang-orang  bakal balik, ternyata mereka lama baliknya karena nungguin anaknya atasan yang masih asik renang.




Saya udah laper dan kehausan banget tuh, cuma berani beli gelato sama softdrink. Karena orang-orang gak dateng-dateng, kita mutusin buat jalan-jalan ke tebing atasnya pandawa, kirain mereka mau sekalian liat sunset. Eh baru mau jalan, orang-orang udah balik ke mobil. Nanggung bianget lho, bentar lagi sunset, hikz.


Akhirnya saya menikmati sunset dari mobil, bagus banget langitnya, pasti di pantai lebih bagus lagi. Oh iya, pandawa ini tetanggaan sama pantai bali cliff dan green bowl yang lagi hitz juga di instagram. Kalau kita pergi sendiri sehari udah dapet tuh 3 pantai, huhu.


Dari pandawa, kita menuju jimbaran buat makan malam. Lumayan lah, di jimbaran masih ada sisa sunsetnya. Kirain bakal makan di Menega yang terkenal itu ternyata atasan suami juga gak tau resto mana yang recommended, jadi gambling milih yang menunya cuma ikan, masuk ke rumah makan paling pertama namanya grand matahari. Lebih sepi dan dekor panggungnya paling biasa dari resto lainnya.




Oh iya, tiap resto nyediain panggung yang diisi sama pertunjukan tari tiap malamnya. Saya perhatikan rata-rata tiap resto ngadain dua kali pertunjukan tari, setelah itu para penarinya bakal kumpul di panggung, para tamu resto boleh berfoto bersama. Saya udah gak tertarik buat foto-foto, muka udah kucel, jilbab berantakan, dan alif lagi tidur di pangkuan saya.




Di jimbaran kita dipesenin dua jenis ikan bakar, cumi goreng tepung, dan dua jenis kangkung yang dimasak berbeda. Ada 4 macam sambal buat cocolan, paling manteb sambal matahnya, rasa menu lainnya biyasak dan hambar, haha. Makin malem, ombak dan angin di jimbaran makin gede sampe ke meja-meja di belakang kita, apalagi resto grand matahari itu paling ujung jadi ombaknya yang paling gede gitu.


Oh iya, di jimbaran ada sekelompok pengamen yang udah bapak-bapak dengan baju yang seragam dan peralatan musik yang keren-keren tapi performancenya biasa aja. Mereka cuma ndatengin bule atau keluarga besar, dan kita didatengin juga donk, tapi vokalisnya agak gimana gitu ya, sok akrab dan rada maksa minta dikasi duit gede, 100 ribu book! Tiap orang lho itu yang dimintain, ckck.




Habis makan malam, kita langsung balik ke hotel, lumayan jauh juga dari jimbaran ke denpasar, apalagi jalanan agak macet. Ohya mampir ke Circle K dulu, karena mbak anik mau beli minum, sekalian saya beli susu UHT buat bekal alif besok dan donburi ayam buat jaga-jaga kalau alif bangun terus kelaperan, donburi ini sejenis telur orak arik yang dicampur ayam atau daging disajikan dengan nasi, di CK harganya 16.500


Bener aja, begitu masuk hotel, alif bangun dan minta makan, haha. Lumayan lahap makannya tapi gak abis karena porsinya mayan gede ternyata.


Habis makan, nonton tv bentar dan tidur lagi, haha. Emak bapaknya pun sama, saya sempat mandi sih, lengket banget ini badan. Setelah itu kita tepar berjamaah.




5 komentar:

  1. hai meriskaa
    lama gak ngobrol..
    anaknya udah gede aja :)
    im happy for you

    BalasHapus
  2. DMZnya,, super keren!!
    Yang pasti,, aku pasti mendadak heboh, jepret sini dan sana.
    Rugi doong kalau cuma duduk2 doang.
    Iya kan-kan #kedipmata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kereen banget.. harus nyobain kalau ke Bali, siapkan tenaga buat narsis, kekeke

      Hapus
  3. keliatannya seru banget liburannya mbak meriska, saya jadi ingin liburan juga :D

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)